008 Syarat Shalat Yang Kedua- FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

SYARAT SHALAT YANG KE-2

Sucinya Badan, Pakaian dan Tempat dari Najis

(وَ ثَانِيْهَا) أَيْ ثَانِيْ شُرُوْطِ الصَّلَاةِ. (طَهَارَةُ بَدَنٍ) وَ مِنْهُ دَاخِلُ الْفَمِ وَ الْأَنْفِ وَ الْعَيْنِ. (وَ مَلْبُوْسٍ) وَ غَيْرِهِ مِنْ كُلِّ مَحْمُوْلٍ لَهُ، وَ إِنْ لَمْ يَتَحَرَّكْ بِحَرَكَتِهِ. (وَ مَكَانٍ) يُصَلَّى فِيْهِ (عَنْ نَجَسٍ) غَيْرَ مَعْفُوٍّ عَنْهُ، فَلَا تَصِحُّ الصَّلَاةُ مَعَهُ، وَ لَوْ نَاسِيًا أَوْ جَاهِلًا بِوُجُوْدِهِ، أَوْ بِكَوْنِهِ مُبْطِلًا، لِقَوْلِهِ تَعَالَى: * (وَ ثِيَابَكَ فَطَهِّرْ) * وَ لِخَبَرِ الشَّيْخَيْنِ. وَ لَا يَضُرُّ مُحَاذَاةُ نَجَسٍ لِبَدَنِهِ، لكِنْ تُكْرَهُ مَعَ محُاَذَاتِهِ، كَاسْتِقْبَالِ نَجَسٍ أَوْ مُتَنَجِّسٍ. وَ السَّقْفِ كَذلِكَ إِنْ قَرُبَ مِنْهُ بِحَيْثُ يُعَدُّ مُحَاذِيًا لَهُ عُرْفًا.

(Syarat yang kedua) dari shalat adalah (sucinya badan), sebagian dari badan adalah bagian dalam mulut, (11) hidung, dan kedua mata, (sucinya pakaian) dan selainnya, yakni dari setiap hal yang dibawa walaupun tidak ikut bergerak dengan gerakannya. (22) (Dan tempat) shalatnya (dari najis) yang tidak dapat diampuni. Maka tidak sah shalat besertaan dengan najis tersebut atau tidak mengerti dapat membatalkannya najis terhadap shalat. (33) Hal itu sebab firman Allah ta‘ālā: Dan sucikanlah pakaianmu, (44) dan hadits Nabi yang diriwayatkan Imam Bukhar-Muslim. Tidak masalah sejajarnya najis terhadap badannya, namun hukumnya makruh seperti menghadap najis atau benda yang terkena najis. Melurusi terhadap atap yang najis hukumnya juga makruh jika atap tersebut dekat dengannya, sekira orang tersebut dianggap melurusinya secara umumnya.

 

Catatan:


  1. 1). Oleh karenanya jika mulut seseorang terkena najis dan belum mensucikannya, maka shalatnya tidak sah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 97 Darul Fikr. 
  2. 2). Perbedaan sahnya sujud pada sesuatu yang ikut bergerak dengan gerakannya adalah bahwa anjuran untuk menjauhi najis dalam shalat adalah untuk mengagungkan shalat dan keberadaan najis menafikannya, sedang tujuan sujud adalah menetap pada sebuah tempat dan itu sudah dapat dihasilkan dengan hal tersebut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 97 Darul Fikr. 
  3. 3). Sebab suci dari najis merupakan syarat yang masuk dalam kategori khithāb Wadh‘i, hingga kebodohan atau kelupaan seseorang tidak memberi efek pengampunan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 98 Darul Fikr. 
  4. 4). Al-Muddatstsir, ayat: 4. 
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

2 Komentar

  1. Santri Bernyanyi berkata:

    Alhamdulillah salam buat admin

    1. Majlis Dzikir Hati Senang berkata:

      Wa ‘alaikum salam wr. wb.
      Ramadhan mubarak saudaraku, semoga Allah memberikan kita semua kemudahan. Aamiiin. 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *