007 Tentang Mandi – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

TENTANG MANDI

 

(وَ) الطَّهَارَةُ (الثَّانِيَةُ: الْغُسْلُ) هُوَ لُغَةً: سَيَلَانُ الْمَاءِ عَلَى الشَّيْءِ. وَ شَرْعًا: سَيَلَانُهُ عَلَى جَمِيْعِ الْبَدَنِ بِالنِّيَّةِ. وَ لَا يَجِبُ فَوْرًا وَ إِنْ عَصَى بِسَبَبِهِ، بِخِلَافِ نَجَسٍ عَصَى بِسَبَبِهِ. وَ الْأَشْهَرُ فِيْ كَلَامِ الْفُقَهَاءِ ضَمُّ غَيْنِهِ، لكِنَّ الْفَتْحَ أَفْصَحُ، وَ بِضَمِّهَا مُشْتَرَكٌ بَيْنَ الْفِعْلِ وَ مَاءِ الْغُسْلِ.

(Bersuci yang kedua adalah mandi). Mandi secara bahasa adalah mengalirkan air pada sesuatu. Sedang secara syara‘ adalah mengalirkan air pada seluruh tubuh disertai dengan niat. Tidak wajib untuk segera mandi (11) walaupun sebab yang mengharuskan mandi itu adalah maksiat (22) berbeda dengan najis yang sebabnya adalah maksiat. (33) Pendapat yang masyhur dalam pembicaraan ulama’ fiqh adalah dengan membaca dhammah ghain lafazh al-ghuslu, namun dengan membaca fatḥah akan lebih fasih. Dengan membaca dhammah berarti memiliki makna pekerjaan mandi dan air yang digunakan.

(وَ مُوْجِبُهُ) أَرْبَعَةٌ: أَحَدُهَا: (خُرُوْجُ مَنِيِّهِ أَوَّلًا) وَ يُعْرَفُ بِأَحَدِ خَوَاصِّهِ الثَّلَاثِ: مِنْ تَلَذُّذٍ بِخُرُوْجِهِ، أَوْ تَدَفُّقٍ، أَوْ رِيْحِ عَجِيْنٍ رَطْبًا وَ بَيَاضِ بِيْضٍ جَافًا. فَإِنْ فُقِدَتْ هذِهِ الْخَوَّاصُ فَلَا غُسْلَ. نَعَمْ، لَوْ شَكَّ فِيْ شَيْءٍ أَمَنِيٌّ هُوَ أَوْ مَذِيٌّ؟ تَخَيَّرَ وَ لَوْ بِالتَّشَهِيْ. فَإِنْ شَاءَ جَعَلَهُ مَنِيًّا وَ اغْتَسَلَ، أَوْ مَذِيًا وَ غَسَلَهُ وَ تَوَضَّأَ. وَ لَوْ رَأَى مَنِيًّا مُجَفَّفًا فِيْ نَحْوِ ثَوْبِهِ لَزِمَهُ الْغُسْلُ وَ إِعَادَةُ كُلِّ صَلَاةٍ تَيَقَّنَهَا بَعْدَهُ، مَا لَمْ يَحْتَمِلْ عَادَةً كَوْنُهُ مِنْ غَيْرِهِ. (وَ) ثَانِيْهَا: (دُخُوْلُ حَشَفَةٍ) أَوْ قَدْرِهَا مِنْ فَاقِدِهَا، وَ لَوْ كَانَتْ مِنْ ذَكَرٍ مَقْطُوْعٍ أَوْ مِنْ بَهِيْمَةٍ أَوْ مَيِّتٍ. (فَرْجًا) قُبُلًا أَوْ دُبُرًا، (وَ لَوْ لِبَهِيْمَةٍ ) كَسَمَكَةٍ أَوْ مَيِّتٍ، وَ لَا يُعَادُ غُسْلُهُ لِانْقِطَاعِ تَكْلِيْفِهِ.

(Hal yang mewajibkan mandi) ada empat. Yang pertama adalah (keluarnya mani seseorang; yang pertama). (44) Air mani dapat diketahui dengan salah satu dari tiga sifatnya khususnya: Merasa nikmat sebab keluarnya, keluar dengan tercurat, berbau adonan roti saat basah dan putih telur ketika kering. Jika tidak dijumpai kekhususan ini, maka tidaklah wajib untuk mandi. Benar tidak wajib mandi, namun kalau seandainya seseorang ragu pada sesuatu apakah itu mani ataukah madzi? maka diperbolehkan baginya untuk memilih walaupun sekehendak hatinya. Jika ia mau, boleh menjadikannya mani dan wajib mandi atau menjadikan madzi dan membasuhnya lalu berwudhu’. Kalau seandainya seseorang melihat mani yang kering di bajunya maka wajib untuk mandi dan mengulangi setiap shalat yang diyakini telah dikerjakan setelah melihat mani tersebut selama mani tersebut tidak ada kemungkinan secara adatnya milik orang lain. (Yang) kedua adalah masuknya (kepala penis) atau kadar dari kepala penis yang terpotong, dari hewan atau dari mayit. (ke dalam kemaluan) baik kelamin ataupun anus (walaupun milik hewan) seperti ikan laut ataupun mayit. Mandinya mayit tidak perlu di ulangi sebab tanggungannya terhadap hukum syari‘at telah terputus. (55).

(وَ) ثَالِثُهَا: (حَيْضٌ) أَيِ انْقِطَاعُهُ، وَ هُوَ دَمٌ يَخْرُجُ مِنْ أَقْصَى رَحِمِ الْمَرْأَةِ فِيْ أَوْقَاتٍ مَخْصُوْصَةٍ. (وَ أَقَلُّ سَنَةٍ تِسْعُ سِنِيْنَ قَمَرِيَّةً) أَيِ اسْتِكْمَالُهَا. نَعَمْ، إِنْ رَأَتْهُ قَبْلَ تَمَامِهَا بِدُوْنِ سِتَّةَ عَشَرَ يَوْمًا فَهُوْ حَيْضٌ، وَ أَقَلُّهُ يَوْمٌ وَ لَيْلَةٌ، وَ أَكْثَرُهُ خَمْسَةَ عَشَرَ يَوْمًا، كَأَقَلِّ طُهْرٍ بَيْنَ الْحَيْضَتَيْنِ. وَ يَحْرُمُ بِهِ مَا يَحْرُمُ بِالْجَنَابَةِ، وَ مُبَاشَرَةُ مَا بَيْنَ سُرَّتِهَا وَ رُكْبَتِهَا. وَ قِيْلَ: لَا يَحْرُمُ غَيْرُ الْوَطْئِ. وَ اخْتَارَهُ النَّوَوِيُّ فِي التَّحْقِيْقِ، لِخَبَرِ مُسْلِمٍ: اصْنَعُوْا كُلَّ شَيْءٍ إِلَّا النِّكَاحَ. وَ إِذَا انْقَطَعَ دَمُهَا حَلَّ لَهَا قَبْلَ الْغُسْلِ صَوْمٌ لَا وَطْئٌ، خِلَافًا لِمَا بِحَثَهُ الْعَلَامَةِ الْجَلَالُ السُّيُوْطِيُّ رَحِمَهُ اللهُ.

(وَ) رَابِعُهَا: (نِفَاسٌ) أَيِ انْقِطَاعُهُ، وَ هُوَ دَمُ حَيْضٍ مُجْتَمِعٍ يَخْرُجُ بَعْدَ فِرَاغِ جَمِيْعِ الرَّحْمِ، وَ أَقَلُّهُ لَحْظَةً، وَ غَالِبُهُ أَرْبَعُوْنَ يَوْمًا، وَ أَكْثَرُهُ سِتُّوْنَ يَوْمًا. وَ يَحْرُمُ بِهِ مَا يَحْرُمُ بِالْحَيْضِ، وَ يَجِبُ الْغَسْلُ أَيْضًا بِوِلَادَةٍ وَ لَوْ بِلَا بَلَلٍ، وَ إِلْقَاءِ عَلَقَةٍ وَ مُضْغَةٍ، وَ بِمَوْتِ مُسْلِمٍ غَيْرِ شَهِيْدٍ.

(Yang) ketiganya adalah (berhentinya haid). Haid adalah darah yang keluar dari pangkal rahim wanita di waktu-waktu tertentu. (Minimal wanita dapat mengalami haid adalah wanita yang sempurna berumur sembilan tahun Qamariyyah). Benar minimalnya sempurna sembilan tahun, namun jika ada seorang wanita yang belum sempurna umur tersebut dengan kurang 16 hari, maka itu namanya haid. Minimal haid adalah satu hari satu malam (66) dan maksimalnya adalah 15 hari seperti minimal suci di antara dua haid. Diharamkan dengan sebab haid hal-hal yang diharamkan sebab junub, dan ditambah dengan keharaman menyentuh anggota di antara pusar dan lutut. Sebagian pendapat mengatakan hal itu tidaklah haram selain bersetubuh. Pendapat tersebut dipilih oleh Imām Nawawī dalam kitab Taḥqīq-nya sebab hadits yang diriwayatkan Imam Muslim: Lakukanlah segala sesuatu selain bersetubuh. Ketika darah telah terputus maka halal bagi wanita tersebut sebelum mandi untuk melakukan puasa, tidak bersetubuh, berbeda dengan pendapat yang telah dibahas oleh al-‘Allāmah Jalāl-ud-Dīn as-Suyūthī (77) semoga Allah mengasihinya –

(Yang) keempatnya adalah (berhentinya nifas). Nifas adalah darah haid yang terkumpul setelah kosongnya seluruh rahim. Minimal dari nifas adalah satu tetes, umumnya 40 hari, dan maksimalnya 60 hari. Haram sebab nifas (adalah sama dengan) semua keharaman sebab haid. Dan juga wajib untuk melakukan mandi sebab melahirkan (88) walaupun tanpa cairan basah, sebab mengeluarkan segumpal darah, segumpal daging (99) dan sebab matinya orang muslim yang tidak syahid.

(وَ فَرْضُهُ) – أَيِ الْغُسْلِ – شَيْئَانِ: أَحَدُهُمَا: (نِيَّةُ رَفْعِ الْجَنَابَةِ) لِلْجُنُبِ، أَوِ الْحَيْضِ لِلْحَائِضِ. أَيْ رَفْعِ حُكْمِهِ. (أَوْ) نِيَّةُ (أَدَاءِ فَرْضِ الْغُسْلِ) أَوْ رَفْعِ حَدَثٍ، أَوِ الطَّهَارَةِ عَنْهُ، أَوْ أَدَاءِ الْغُسْلِ. وَ كَذَا الْغُسْلُ لِلصَّلَاةِ لَا الْغُسْلُ فَقَطْ. وَ يَجِبُ أَنْ تَكُوْنَ النِّيَّةُ (مَقْرُوْنَةً بِأَوَّلِهِ) – أَيِ الْغُسْلِ – يَعْنِيْ بِأَوَّلِ مَغْسُوْلٍ مِنَ الْبَدَنِ، وَ لَوْ مِنْ أَسْفَلِهِ. فَلَوْ نَوَى بَعْدَ غَسْلِ جُزْءٍ وَجَبَ إِعَادَةُ غَسْلِهِ. وَ لَوْ نَوَى رَفْعَ الْجَنَابَةِ وَ غَسَلَ بَعْضَ الْبَدَنِ ثُمَّ نَامَ فَاسْتَيْقَظَ وَ أَرَادَ غَسْلَ الْبَاقِيْ لَمْ يَحْتَجْ إِلَى إِعَادَةِ النِّيَّةِ.

(Kefardhuan mandi) ada dua hal. Yang pertama adalah (niat menghilangkan hukum janabah) bagi orang junub, menghilangkan hukum haid bagi orang haid (atau) berniat (menunaikan kefardhuan mandi), menghilangkan hadats, niat bersuci dari hadats atau niat menunaikan mandi, begitu pula berniat mandi untuk shalat, tidak berniat mandi saja. Niat haruslah (dibarengkan dengan permulaan mandi) maksudnya adalah awal anggota yang dibasuh walaupun dari anggota tubuh bagian bawah. Jika seseorang berniat setelah membasuh satu bagian tubuh, maka wajib mengulangi membasuh anggota tersebut. Jika setelah berniat menghilangkan janabah dan membasuh sebagian tubuhnya lalu tidur kemudian bangun dan meneruskan anggota tubuh yang lain, maka tidak perlu untuk mengulangi niatnya. (1010).

(وَ) ثَانِيْهُمَا: (تَعْمِيْمُ) ظَاهِرِ (بَدَنٍ حَتَّى) الْأَظْفَارَ وَ مَا تَحْتَهَا، وَ (الشَّعْرِ) ظَاهِرًا وَ بَاطِنًا وَ إِنْ كَثُفَ، وَ مَا ظَهَرَ مِنْ نَحْوِ مَنْبَتِ شَعْرَةٍ زَالَتْ قَبْلَ غَسْلِهَا، وَ صُمَاخٍ وَ فَرْجِ امْرَأَةٍ عِنْدَ جُلُوْسِهَا عَلَى قَدَمَيْهَا، وَ شُقُوْقٍ (وَ بَاطِنِ جُدْرِيٍّ) انْفَتَحَ رَأْسُهُ لَا بَاطِنِ قَرْحَةٍ بَرِئَتْ وَ ارْتَفَعَ قَشْرُهَا وَ لَمْ يَظْهَرْ شَيْءٌ مِمَّا تَحْتَهُ. وَ يَحْرُمُ فَتْقُ الْمُلْتَحِمِ (وَ مَا تَحْتَ قُلْفَةٍ) مِنَ الْأَقْلَفِ فَيَجِبُ غَسْلُ بَاطِنِهَا لِأَنَّهَا مُسْتَحِقَّةُ الْإِزَالَةِ، لَا بَاطِنِ شَعْرٍ اِنْعَقَدَ بِنَفْسِهِ وَ إِنْ كَثُرَ، وَ لَا يَجِبُ مَضْمَضَةٌ وَ اسْتِنْشَاقٌ بَلْ يُكْرَهُ تَرْكُهُمَا. (بِمَاءٍ طَهُوْرٍ) وَ مَرَّ أَنَّهُ يَضُرُّ تَغَيُّرُ الْمَاءِ تَغَيُّرًا ضَارًّا وَ لَوْ بِمَا عَلَى الْعُضْوِ، خِلَافًا لِجَمْعٍ. (وَ يَكْفِيْ ظَنُّ عُمُوْمِهِ) – أَيِ الْمَاءِ – عَلَى الْبَشَرَةِ وَ الشَّعْرِ وَ إِنْ لَمْ يَتَيَقَّنْهُ، فَلَا يَجِبُ تَيَقُّنُ عُمُوْمِهِ بَلْ يَكْفِيْ غَلَبَةُ الظَّنِّ بِهِ فِيْهِ كَالْوُضُوْءِ.

(Yang) kedua adalah (meratakan air ke seluruh anggota luar badan) sampai pada kuku-kuku, anggota yang berada di bawahnya, (seluruh rambut) luar dalam walaupun tebal, anggota yang terlihat dari tempat tumbuhnya rambut yang terlepas sebelum membasuhnya, lubang kuping, vagina wanita saat duduk jongkok, (1111) anggota tubuh yang robek dan bagian dalam bisul yang terbuka ujungnya, tidak batin luka yang telah sembuh dan kulitnya telah hilang dan tidak tampak sesuatu di bawahnya. Haram hukumnya menyobek jari-jari yang rekat. (1212) (Kewajiabn tersebut sampai pada anggota yang berada di bawah kuncup bagi lelaki yang belum khitan). Maka wajib untuk membasuh bagian dalamnya sebab kuncup tersebut harus dihilangkan, tidak batin rambut yang terikat dengan sendirinya walaupun banyak. Tidak wajib berkumur dan menyerap air dari hidung, akan tetapi hukumnya makruh meninggalkan keduanya. (1313) (Dengan menggunakan air yang suci mensucikan). Telah lewat penjelasan tentang bahayanya perubahan air dengan perubahan yang dapat merusak kesucian air, walaupun dengan sebab sesuatu yang berada pada anggotanya sendiri, berbeda dengan pendapat segolongan ‘ulama’. (Cukup adanya praduga telah ratanya air terhadap kulit dan rambut) walaupun tidak meyakinkannya. Maka tidak wajib baginya untuk yakin telah ratanya air, bahkan cukup dengan praduga saja seperti halnya wudhu’.

(وَ سُنَّ) لِلْغُسْلِ الْوَاجِبِ وَ الْمَنْدُوْبِ (تَسْمِيَّةٌ) أَوَّلَهُ، (وَ إِزَالَةُ قَذَرٍ طَاهِرٍ) كَمَنِيٍّ وَ مُخَاطٍ، وَ نَجَسٍ كَمَذِيٍّ، وَ إِنْ كَفَى لَهُمَا غَسْلَةٌ وَاحِدَةٌ، وَ أَنْ يَبُوْلَ مَنْ أَنْزَلَ قَبْلَ أَنْ يَغْتَسِلَ لِيَخْرُجَ مَا بَقِيَ بَمَجْرَاهُ. (فَ‍) – بَعْدَ إِزَالَةِ الْقَذَرِ (مَضْمَضَةٌ وَ اسْتِنْشَاقٌ ثُمَّ وُضُوْءٌ) كَامِلًا – لِلْاِتِّبَاعِ -، رَوَاهُ الشَّيْخَانِ. وَ يُسَنُّ لَهُ اسْتِصْحَابُهُ إِلَى الْفِرَاغِ، حَتَّى لَوْ أَحْدَثَ، سُنَّ لَهُ إِعَادَتُهُ. وَ زَعْمُ الْمَحَامِلِيْ اخْتِصَاصَهُ بِالْغُسْلِ الْوَاجِبِ ضَعِيْفٌ، وَ الْأَفْضَلُ عَدَمُ تَأْخِيْرِ غَسْلِ قَدَمَيْهِ عَنِ الْغُسْلِ، كَمَا صَرَّحَ بِهِ فِي الرَّوْضَةِ، وَ إِنْ ثَبَتَ تَأْخِيْرُهُمَا فِي الْبُخَارِيِّ. وَ لَوْ تَوَضَّأَ أَثْنَاءَ الْغُسْلِ أَوْ بَعْدَهُ حَصَلَ لَهُ أَصْلُ السُّنَّةِ، لكِنِ الْأَفْضَلُ تَقْدِيْمُهُ، وَ يُكْرَهُ تَرْكُهُ. وَ يَنْوِيْ بِهِ سُنَّةَ الْغُسْلِ إِنْ تَجَرَّدَتْ جَنَابَتُهُ عَنِ الْأَصْغَرِ، وَ إِلَّا نَوَى بِهِ رَفْعَ الْحَدَثِ الْأَصْغَرِ أَوْ نَحْوِهِ، خُرُوْجًا مِنْ خِلَافِ مُوْجِبِهِ الْقَائِلِ بِعَدَمِ الْاِنْدِرَاجِ. وَ لَوْ أَحْدَثَ بَعْدَ ارْتِفَاعِ جَنَابَةِ أَعْضَاءِ الْوُضُوْءِ لَزِمَهُ الْوُضُوْءُ مُرَتَّبًا بِالنِّيَّةِ. (فَتَعَهُّدُ مَعَاطِفٍ) كَالْأُذُنِ و الْإِبْطِ وَ السُّرَّةِ وَ الْمُوْقِ وَ مَحَلُّ شَقٍّ، وَ تَعَهُّدُ أُصُوْلِ شَعْرٍ، ثُمَّ غَسْلُ رَأْسٍ بِالْإِفَاضَةِ بَعْدَ تَخْلِيْلِهِ إِنْ كَانَ عَلَيْهِ شَعْرٌ، وَ لَا تَيَامُنَ فِيْهِ لِغَيْرِ أَقْطَعَ. ثُمَّ غَسْلُ شَقٍّ أَيْمَنَ ثُمَّ أَيْسَرَ، (وَ دَلْكٌ) لِمَا تَصِلُهُ يَدُهُ مِنْ بَدَنِهِ، خُرُوْجًا مِنْ خِلَافِ مَنْ أَوْجَبَهُ. (وَ تَثْلِيْثٌ) لِغُسْلٍ جَمِيْعِ الْبَدَنِ، وَ الدَّلْكُ وَ التَّسْمِيَةُ وَ الذِّكْرُ عَقِبَهُ، وَ يَحْصُلُ فِيْ رَاكِدٍ بِتَحَرُّكِ جَمِيْعِ الْبَدَنِ ثَلَاثًا، وَ إِنْ لَمْ يَنْقُلْ قَدَمَيْهِ إِلَى مَوْضِعٍ آخَرَ، عَلَى الْأَوْجَهِ (وَ اسْتِقْبَالٌ) لِلْقِبْلَةِ وَ مُوَالَاةٌ، وَ تَرْكُ تَكَلُّمٍ بِلَا حَاجَةٍ، وَ تَنْشِيْفٌ بِلَا عُذْرٍ. وَ تُسَنُّ الشَّهَادَتَانِ الْمُتَقَدِّمَتَانِ فِي الْوُضُوْءِ مَعَ مَا مَعَهُمَا عَقِبَ الْغُسْلِ، وَ أَنْ لَا يَغْتَسِلَ لِجَنَابَةٍ أَوْ غَيْرِهَا، كَالْوُضُوْءِ فِيْ مَاءٍ رَاكِدٍ لَمْ يَسْتَبْحِرْ كَنَابِعٍ مِنْ عَيْنٍ غَيْرِ جَارٍ.

Disunnahkan di dalam mandi wajib dan sunnah untuk melafazhkan basamalah (1414) pada permulaannya dan menghilangkan kotoran yang suci seperti mani dan liur dahak dan kotoran yang najis seperti madzi, walaupun cukup bagi keduanya satu basuhan. (1515). Sunnah untuk kencing lebih dahulu bagi seorang yang mengeluarkan mani sebelum mandi supaya mani yang tersisa ikut keluar dari tempat lewatnya air kencing. Setelah menghilangkan kotoran, disunnahkan berkumur dan menyerap air dari hidung, kemudian berwudhu’ secara sempurna, sebab mengikuti sabda Nabi yang diriwayatkan Imām Bukhārī-Muslim. Disunnahkan baginya untuk melanggengkan kesucian wudhu’ sampai selesainya mandi, hingga kalau seandainya ia hadats disunnahkan untuk mengulangi wudhu’nya. Dugaan Imām Maḥāmilī tentang kekhususan kesunnahkan wudhu’ terhadap mandi wajib adalah pendapat yang lemah. Yang lebih utama adalah tidak mengakhirkan membasuh kedua telapak kaki dari mandi seperti yang telah dijelaskan oleh Imām Nawawī dalam kitab Raudhah-nya walaupun mengakhirkan dua telapak kaki tersebut terdapat dalam hadits Imam Bukhari. Kalau seandainya seseorang berwudhu’ di tengah mandi atau setelah selesai, maka kesunnahan telah ia dapatkan. Namun yang lebih utama adalah mendahulukannya dan dimakruhkan untuk meninggalkannya. Berniatlah kesunnahan mandi saat berwudhu’ jika jinabahnya tidak bersamaan dengan hadats kecil. Jika bersamaan hadats kecil, maka berniatlah menghilangkan hadats kecil atau sesamanya sebagai upaya keluar dari perbedaan ‘ulama’ yang mewajibkannya yang mengatakan bahwa wudhu’ tidak masuk dalam mandi besar. Kalau seseorang berhadats setelah hilangnya janabah dari anggota wudhu’nya maka wajib baginya untuk berwudhu’ secara tertib disertati dengan niat wudhu’. (Disunnahkan untuk memperhatikan lipatan-lipatan tubuhnya seperti telinga, ketiak, pusar, saluaran air mata, daerah-daerah yang sobek, memperhatikan akar-akar rambut, kemudian setelah itu diguyur dengan air setelah disela-sela jika ia punya rambut, dan tidak ada kesunnahan mendahulukan kepala kanan bagi selain seorang yang tangannya terpotong. Setelah itu membasuh anggota badan yang kanan, disusul yang kiri dan menggosok anggota badan yang terjangkau oleh tangannya sebagai upaya keluar dari perselisihan ‘ulama’ yang mewajibkannya. (1616) (Sunnah untuk meniga kalikan) dalam membasuh seluruh tubuhnya, menggosok, bismillah dan dzikir setelahnya. Kesunnahan meniga kalikan ini akan didapatkan dengan menggerakkan tubuhnya tiga kali di air yang diam walaupun tidak sampai memindah dua telapak kakinya ke tempat lain, menurut pendapat yang lebih unggul. Sunnah menghadap ke arah kiblat, teruns-menerus, meninggalkan perbincangan tanpa ada hajat dan meninggalakan mengelap tanpa udzur. Disunnahkan membaca dua kalimat syahadat setelah mandi, seperti yang telah disebutkan sebelumnya dalam bab wudhu’ beserta doa-doanya. Disunnahkan untuk tidak mandi junub atau selainnya – seperti halnya wudhu’ – dia air yang diam selama tidak berjumlah yang banyak seperti halnya mata air yang tidak mengalir. (1717).

(فَرْعٌ) لَوِ اغْتَسَلَ لِجَنَابَةٍ وَ نَحْوُ جُمْعَةٍ بِنِيَّتِهِمَا حَصَلَا، وَ إِنْ كَانَ الْأَفْضَلُ إِفْرَادُ كُلٍّ بِغُسْلٍ، أَوْ لِأَحَدِهِمَا حَصَلَ فَقَطْ. (وَ لَوْ أَحْدَثَ ثُمَّ أَجْنَبَ كَفَى غُسْلٌ وَاحِدٌ) وَ إِنْ لَمْ يَنْوِ مَعَهُ الْوُضُوْءُ وَ لَا رَتَّبَ أَعْضَاءَهُ.

(Cabang Masalah). Kalau seandainya seseorang melakukan mandi junub dan semacam mandi Jum‘at dengan niat keduanya, maka keduanya dapat dihasilkan, (1818) walaupun yang utama adalah menyendirikan setiap satu mandi. Atau berniat salah satunya, maka yang hasil hanyalah satu saja. Kalau seandainya seseorang berhadats kemudian junub, maka cukup melakukan satu mandi walaupun ia tidak berniat wudhu’ besertana mandi itu. Dan tidaklah ada hukum tartib di antara anggota-anggotanya.

(فَرْعٌ) يُسَنَّ لِجُنُبٍ وَ حَائِضٍ وَ نُفَسَاءُ بَعْدَ انْقِطَاعِ دَمِهِمَا غَسْلُ فَرْجٍ وَ وُضُوْءٍ لِنَوْمٍ وَ أَكْلٍ وَ شُرْبٍ، وَ يُكْرَهُ فِعْلُ شَيْءٍ مِنْ ذلِكَ بِلَا وُضُوْءٍ. وَ يَنْبَغِيْ أَنْ لَا يُزِيْلُوْا قَبْلَ الْغُسْلِ شَعْرًا أَوْ ظُفْرًا، وَ كَذَا دَمًا، لِأَنَّ ذلِكَ يَرِدُ فِي الْآخِرَةِ جُنُبًا. (وَ جَازَ تَكَشُّفٌ لَهُ) أَيْ لِلْغُسْلِ، (فِيْ خَلْوَةٍ) أَوْ بِحَضْرَةِ مَنْ يَجُوْزُ نَظْرُهُ إِلَى عَوْرَتِهِ كَزَوْجَةٍ وَ أَمَةٍ، وَ السَّتْرُ أَفْضَلُ. وَ حَرُمَ إِنْ كَانَ ثَمَّ مَنْ يَحْرُمُ نَظْرُهُ إِلَيْهَا، كَمَا حَرُمَ فِي الْخَلْوَةِ بِلَا حَاجَةٍ وَ حَلَّ فِيْهَا لِأَدْنَى غَرَضٍ، كَمَا يَأْتِيْ.

(Cabangan Masalah). Disunnahkan bagi seorang yang junub, haidh dan nifas setelah berhentinya darah untuk membasuh kemaluannya dan berwudhu’ sebelum tidur, makan dan minum. (1919) Dimakruhkan untuk melakukan sesuatu dari itu tanpa berwudhu’. Sebaiknya mereka sebelum mandi tidak memotong rambut dan kuku, begitu pula menghilangkan darah, sebab semua itu akan dikembalikan di akhirat dalam keadaan junub. (2020) Diperbolehkan untuk membuka aurat ketika mandi di tempat yang sepi atau disamping orang yang diperbolehkan untuk melihat auratnya, seperti istri dan budak wanitanya. Sedangkan menutupinya adalah hal yang lebih utama. Haram membuka aurat bila di tempat tersebut dapat seorang yang haram melihat auratnya, (2121) seperti diharamkan membuka aurat di tempat yang sepi tanpa ada hajat. Boleh membukanya bila ada minimal hajat seperti keterangan nanti.

Catatan:


  1. 1). Secara hukum asal, dan hukumnya dapat menjadi wajib segera saat waktu shalat hampir habis agar shalat dapat dilaksanakan di dalam waktunya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 86 Darul Fikr. 
  2. 2). Sebab maksiatnya telah berakhir dengan berakhirnya zina. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 86 Darul Fikr. 
  3. 3). Maka wajib untuk bersegera menghilangkannya sebab selama najis itu belum hilang maka ia tetap berdosa. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 86 Darul Fikr. 
  4. 4). Maksudnya adalah keluarnya mani seseorang itu sendiri dan terpisah menuju bagian luar pangkal penis, luar vagina wanita perawan dan tempat istinja’ bagi wanita yang sudah tidak perawan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 86 Darul Fikr. 
  5. 5). Sedangkan kewajiban memandikan mayit adalah karena memuliakan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 86 Darul Fikr. 
  6. 6). Maksudnya kadar satu hati satu malam besertaan bersambungnya haidh tersebut yakni 24 jam. Maksud dari bersambungnya haidh adalah sekira bila kapuk dimasukkan ke dalam vagina maka akan basah walaupun darah tidak keluar pada batas daerah yang wajib untuk dibersihkan dalam istinja’. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 88 Darul Fikr. 
  7. 7). Yang memperbolehkan bersetubuh juga sebab berhentinya darah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 89 Darul Fikr. 
  8. 8). Sebab anak merupakan mani yang menggumpal. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 90 Darul Fikr. 
  9. 9). Yang keduanya telah divonis oleh ahlinya sebagai asal dari manusia. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 90 Darul Fikr. 
  10. 10). Sebab mualah atau terus-menerus dalam mandi tidaklah menjadi syarat, namun hukumnya hanya sunnah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 91 Darul Fikr. 
  11. 11). Baik perawan ataupun tidak namun apa yang terlihat dari yang perawan dan yang tidak berbeda hingga kewajibannya juga berbeda. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 91 Darul Fikr. 
  12. 12). Sebab dengan rekatnya anggota tersebut berarti tidak dihukumi zhahir badan hingga wajib untuk dibasuh. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 92 Darul Fikr. 
  13. 13). Sebab keluar dari perselisihan Imām Abū Ḥanīfah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 92 Darul Fikr. 
  14. 14). Wajib untuk berniat dzikir saja atau dimutlakkan bila mandi dari hadats besar. Bila hanya berniat qira’ah saja atau besertaan dengan dzikir maka haram. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 92 Darul Fikr. 
  15. 15). Untuk kotoran yang suci disyaratkan tidak sampai berubah air dengan perubahan yang dapat mencegah kemutlakan air dan tidak mencegah masuknya air pada kulit anggota yang dimandikan. Untuk yang najis ‘ainiyyah disyaratkan: Hilangnya najis tersebut dengan satu basuhan, jika airnya sedikit, maka harus mendatangkan air tersebut pada tempat najisnya, tidak merubah air bekasnya dan tidak bertambah kadarnya setelah memperkirakan jumlah air yang meresap dan kotoran yang ada. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 93 Darul Fikr. 
  16. 16). Yakni Imām Mālik r.a. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 94 Darul Fikr. 
  17. 17). Sebab para ‘ulama’ berbeda pendapat atas kesucian air setelah digunakan mandi dengan cara seperti itu. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 95 Darul Fikr. 
  18. 18). Seperti orang yang berniat shalat fadhu besertaan niat tahiyat-ul-masjid. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 96 Darul Fikr. 
  19. 19). Dicukupkan dengan membasuh kemaluan saja. Tidak besertaan wudhu’. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 96 Darul Fikr. 
  20. 20). Fa’idah dikembalikannya rambut dan kuku tersebut adalah menghina dan mencela pelakunya. Hal itu akan terjadi bila pelaku ceroboh seperti orang yang telah masuk shalat namun tidak segera mandi. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 96 Darul Fikr. 
  21. 21). Baik orang-orang tersebut memejamkan matanya ataupun tidak. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 97 Darul Fikr. 
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *