003 Menghilangkan Najis (2/2) | Terjemah Ibanat-ul-Ahkam

TERJEMAH IBANAT-UL-AHKAM
(Judul Asli: Ibānat-ul-Aḥkāmi Syarḥu Bulūgh-il-Marām: Qism-ul-‘Ibādah)
Oleh: Hasan Sulaiman an-Nuri dan Alwi Abbas al-Maliki

Penerjemah: Mahrus Ali
Penerbit: Mutiara Ilmu.

Rangkaian Pos: 003 Menghilangkan Najis | Terjemah Ibanat-ul-Ahkam
  1. 1.003 Menghilangkan Najis (1/2) | Terjemah Ibanat-ul-Ahkam
  2. 2.Anda Sedang Membaca: 003 Menghilangkan Najis (2/2) | Terjemah Ibanat-ul-Ahkam

Hukum Air Kencing Anak Laki-laki

  1. وَ عَنْ إِبِي السَّمْحِ (ر) قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ (ص): (يُغْسَلُ مِنْ بَوْلِ الْجَارِيَةِ وَ يُرَشُّ مِنْ بَوْلِ الْغُلَامِ). أَخْرَجَهُ أَبُوْ دَاوُدَ وَ النَّسَائِيُّ وَ صَحَّحَهُ الْحَاكِمُ.

Abus-Samḥ r.a. berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Sesuatu yang terkena air kencing belita perempuan, hendaknya dicuci. Dan diperciki air karena air kecing anak lelaki.

(HR. Abū Dāūd dan an-Nasā’ī). Menurut al-Ḥākim, hadits tersebut adalah shaḥīḥ.

Pengertian Hadits Secara Global

Sesungguhnya Rasūlullāh s.a.w. yang bijaksana melihat kita sering membawa anak-anak lelaki dan belas kasih kepada mereka, lalu beliau memperingan kenajisan air kencing mereka dengan syarat bayi tersebut belum mencapai umur dua tahun dan belum makan sesuatu kecuali air susu. Beliau menjadikan cara membersihkan dengan diperciki air. Beliau memperberat kenajisan air kencing bayi wanita sehingga cara membersihkannya harus dibasuh dengan air. Untuk najis selain air kencing, cara membersihkannya adalah sama.

Uraian Lafal Hadits

(الْجَارِيَةُ)                    : Bayi perempuan ketika dilahirkan.

(يُرَشُّ)                      : Diperciki air sekalipun tidak mengalir.

(الْغُلَامُ)                    : Bayi yang belum makan kecuali air susu.

Kesimpulan Hadits

Perbedaan air kencing bayi lelaki dan perempuan dalam hukumnya sebelum mereka makan sesuatu. Tapi keduanya tetap najis. Untuk membersihkan air kencing bayi lelaki cukup diperciki air tanpa mengalir karena kemurahan dari Rasūl sendiri.

Untuk bayi perempuan, tidak cukup dengan memerciki air, tapi harus dibasuh dengan air. Hikmah hal itu, ada yang mengatakan ta‘abbudiyyah yakni sekedar ibadah belaka dan taat kepada Rasūl. Ada yang mengatakan karena kebanyakan orang senang mengemban anak lelaki sehingga air kencingnya diperingan hukumnya. Ada pada yang mengatakan, sebab air kencing bayi lelaki lebih encer.

Dalam hal tersebut, ulama mempunyai beberapa pendapat. Imām Aḥmad dan Syāfi‘ī berpendapat bahwa kemurahan dari Rasūl tentang air kencing bayi lelaki sebelum makan sesuatu. Abū Ḥanīfah dan pendapat yang masyhur dari Imām Mālik menyatakan dua macam air kencing tersebut adalah sama. Jadi, harus dibasuh seluruhnya.

Perawi Hadits

Abus-Samḥ, namanya adalah Ayyād, budak yang dimerdekakan oleh Nabi s.a.w. Dia adalah sahabat beliau dan meriwayatkan dua belas hadits, di mana Tuan Maham bin Khalīfah yang menyampaikan riwayat darinya.

Mensucikan Sesuatu yang Terkena Darah Haidh

  1. وَ عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِيْ بِكْرٍ الصِّدِّيْقِ (ر) أَنَّ النَّبِيَّ (ص) قَالَ فِيْ دَمِ الْحَيْضِ يُصِيْبُ الثَّوْبَ تَحُتُّهُ ثُمَّ تَقْرُصُهُ بِالْمَاءِ ثُمَّ تَنْضَحُهُ ثُمَّ تُصَلِّيْ فِيْهِ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ.

Asmā’ putri Abū Bakar ash-Shiddīq r.a. berkata: “Sesungguhnya Rasūlullāh s.a.w. berkata tentang darah haidh yang berada di pakaian. Beliau bersabda: “Engkau garuk, lalu engkau gosok dengan air, lalu kamu cuci dengan air, lantas bikinlah salat.

(Muttafaq ‘alaih).

Pengertian Hadits Secara Global

Mengikuti ajaran langit dan Islam adalah keharusan bagi Umat. Sungguh Rasūlullāh s.a.w. telah menganjurkan kita untuk bersih dan memerintahkan agar mencuci apa yang jatuh kepada pakaian daripada beberapa najis dan menjadikan Ibu Ḥawā’ karena durhaknya terhadap perintah Allah Yang menciptakannya agar dia hamil dalam keadaan terpaksa dan melahirkan pun demikian. Alalh menjadikannya mengeluarkan darah pada tiap bulan dua kali.

Oleh karena itu, Ibu Ḥawā mengeluarkan darah haidh. Malaikat berkata kepadanya: “Kamu harus mengeluarkan darah haidh, begitu juga keturunanmu yang perempuan.” Lantas darah haidh tersebut menjadi pengadatan darah yang dikeluarkan oleh mereka. Terkadang pakaian wanita yang haidh kepercikan darah, lalu Rasūlullāh s.a.w. memerintahnya agar menggosok, menggaruknya dan mencucinya dengan air sehingga tiga sifatnya hilang.

Uraian Lafal Hadits

(الْحَيْضُ)                   : Menurut arti bahasa, haidh adalah mengalir. Menurut syara‘, haidh adalah darah kebiasaan tabiat wanita karena rahim yang mengkerut pada waktu-waktu tertentu.

(تَحُتُّهُ)                       : Engkau menggaruknya, maksudnya hendaklah engkau menghilangkan darahnya.

(تَقْرُصُهُ)                   : Asal arti kalimat tersebut menggosoknya dengan ujung jari-jari agar darah itu pudar dan air yang terpendam dalam kain keluar.

(تَنْضَحُهُ)                  : Kamu cuci kain itu dengan air. Sebab dalam hadits lain tidak menggunakan lafal tersebut tapi menggunakan lafal ghuslun (mencuci).

Kesimpulan Hadits

  1. Darah adalah najis.
  2. Wajib mencuci tempat darah dengan air dan bersungguh-sungguh dalam menghilangkannya dengan menggosok, menggaruk dan mencuci agar bekasnya hilang. Selain air daripada beberapa barang cair tidak cukup untuk menghilangkan najis.
  3. Peringatan, jangan sampai israf air dalam mencuci pakaian dan itulah hikmah menggunakan lafal nadhḥun (mencuci dengan air secukupnya).
  4. Bekas warna yang tersisa yang sulit dihilangkan dengan dicuci maka diampuni. Sebab Rasūl bersabda: “Dan tidak membahayakanmu bekasnya.

Dan akan disebut dalam hadits berikutnya.

Perawi Hadits

Asmā’ putri Abū Bakar ash-Shiddīq r.a. seorang wanita yang berhijrah. Ia termasuk tokoh di kalangan sahabat. Ia meriwayatkan hadits sebanyak 56 buah. Dua anaknya ‘Abdullāh bin Zubair, ‘Urwah bin Zubair. Ibnu ‘Abbās budak yang dimerdekakan oleh kedua anaknya ‘Abdullāh bin Kīsān dan beberapa orang lagi yang meriwayatkan hadits daripadanya. Ia dijuliki Dzāt-un-nithāqain.

Asmā’ masuk Islam setelah tujuh belas orang. Ia meninggal dunia di Makkah, tahun 73 H. Satupun giginya tidak ada yang jatuh terlepas, otaknya masih normal. Dan sungguh dia telah menjadi tuna netra. Ia termasuk wanita yang berhijrah yang paling terakhir meninggalnya.

  1. وَ عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ (ر) قَالَ: قَالَتْ خَوْلَةُ يَا رَسُوْلَ اللهِ فَإِنْ لَمْ يَذْهَبِ الدَّمُ؟ قَالَ: (يَكْفِيْكَ الْمَاءُ وَ لَا يَضُرُّكِ أَثَرُهُ). أَخْرَجَهُ التِّرْمِذِيُّ وَ سَنَدُهُ ضَعِيْفٌ.

Abū Hurairah r.a. berkata: Khaulah berkata: “Wahai Rasūlullāh! Bila darahnya tidak bisa hilang?” Rasūl menjawab: “Cukup air untukmu dan bekasnya tidak berbahaya padamu.

Pengertian Hadits Secara Global

Manusia berdiri di muka Tuhannya dengan tubuh yang suci, maka dia wajib berpakaian yang suci pula. Bila salah satu najis seperti darah jatuh ke salah satu pakaiannya, maka harus dihilangkan dengan sekuat tenaganya. Bila sulit dihilangkan warna najis yang di pakaian itu, maka akan diampuni baginya. (Seseorang tidak akan berbuat dengan keras terhadap agama kecuali dia akan terkalahkan, ia tidak mampu melakukannya).

Inilah termasuk salah satu kemurahan agama Islam dan kemudahan hukum-hukumnya.

Uraian Lafal Hadits

(أَثَرُهُ)                        : Warnanya.

(سَنَدُهُ ضَعِيْفٌ)         : Sebab hadits tersebut diriwayatkan oleh Ibnu Lahī‘ah, dan ia lemah.

Kesimpulan Hadits

  1. Tidak diwajibkan menggunakan sesuatu yang keras (seperti daun bidara) untuk menghilangkan najis atau bekasnya.
  2. Tidak berbahaya bau atau warna najis yang sulit dihilangkan.
  3. Disunnatkan merubah bekas warna darah dengan warna kuning atau minyak za‘faran untuk menutupi warnanya dan agar bersih daripadanya karena terdapat hadits yang diriwayatkan Darimi.

Perawi Hadits

Khaulah adalah Khaulah putri Yasar r.a.

Ringkasan

Hadist-hadits yang tercantum dalam bab ini adalah menyimpulkan sebagai berikut:

Khamer, daging keledai piaran, air mani, air kencing bayi lelaki maupun perempuan dan darah haidh adalah najis.

Pertanyaan

  1. Apakah yang dinamakan najis?
  2. Apakah yang dimaksud dengan khamer?
  3. Bagaimanakah hukum khamer bila menjadi cuka menurut pendapat para Imam?
  4. Bagaimanakah hukum khamer bila menjadi cuka dengan sendirinya?
  5. Apakah ar-Rijs?
  6. Bagaimanakah hukum makan daging keledai piaraan atau hutan?
  7. Terangkan masalah yang sering dimansukh!
  8. Bagaimanakah hukum air liur binatang yang bisa dimakan dagingnya?
  9. Apakah mani?
  10. Terangkan perbedaan pendapat para Imam tentang kesucian dan kenajisan air mani!
  11. Terangkan arti lafal sebagai berikut:

الْفَرْكُ، الْحَكُّ، الْجَارِيَةُ، الْغُلَامُ، تَقْرُصُهُ، النَّضَحُ.

  1. Apakah perbedaan antara air kencing bayi lelaki dengan bayi perempuan, dan terangkan hikmah perbedaan tersebut!
  2. Apakah yang dinamakan haidh? Bagaimanakah hukumnya? Dan dengan cara apa menghilangkannya?
  3. Bagaimanakah hukum bekas najis yang tersisa setelah berupaya dihilangkan?
  4. Apakah diwajibkan memakai sesuatu yang keras untuk menghilangkan bekas najis?
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *