Hati Senang

001 Bab Shalat – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)


Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

بَابُ الصَّلَاةِ

BAB SHALAT

 

هِيَ شَرْعًا: أَقْوَالٌ وَ أَفْعَالٌ مَخْصُوْصَةٌ، مُفْتَتَحَةٌ بِالتَّكْبِيْرِ مُخْتَتَمَةٌ بِالتَّسْلِيْمِ وَ سُمِّيَتْ بِذلِكَ لِاشْتِمَالِهَا عَلَى الصَّلَاةِ لُغَةً، وَ هِيَ الدُّعَاءُ. وَ الْمَفْرُوْضَاتُ الْعَيْنِيَّةُ خَمْسٌ فِيْ كُلِّ يَوْمٍ وَ لَيْلَةٍ، مَعْلُوْمَةٌ مِنَ الدِّيْنِ بِالضَّرُوْرَةِ، فَيَكْفُرُ جَاحِدُهَا. وَ لَمْ تَجْتَمِعْ هذِهِ الْخَمْسُ لِغَيْرِ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ (ص)، وَ فُرِضَتْ لَيْلَةَ الْإِسْرَاءِ بَعْدَ النُّبُوَّةِ بِعَشْرِ سِنِيْنَ وَ ثَلَاثَةِ أَشْهُرٍ، لَيْلَةَ سَبْعٍ وَ عِشْرِيْنَ مِنْ رَجَبَ، وَ لَمْ تَجِبْ صُبْحَ يَوْمِ تِلْكَ اللَّيْلَةِ لِعَدَمِ الْعِلْمِ بِكَيْفِيَّتِهَا.

Pengertian Shalat

Shalat menurut syara‘ adalah ucapan dan perbuatan (11) yang ditertentukan, yang dibuka dengan takbīrat-ul-iḥrām, dan ditutup dengan salam. Shalat dinamakan demikian karena mencakupnya shalat terhadap (pengertian kata) shalat secara bahasa yakni bermakna doa. Shalat yang difardhukan secara individual berjumlah lima waktu setiap hari dan malam yang telah diketahui dari agama secara pasti. Maka dihukumi kafir bagi orang yang menentangnya. Shalat lima waktu ini tidak terkumpul selain pada Nabi kita Muḥammad s.a.w. (22). Shalat lima waktu difardhukan pada malam Isra’ setelah 10 tahun kenabian lebih 3 bulan. Tepatnya, terjadi pada malam 27 bulan Rajab. Shalat Shubuh dari malam itu tidak diwajibkan sebab belum mengetahui tata caranya.

(إِنَّمَا تَجِبُ الْمَكْتُوْبَةُ) أَيِ الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ (عَلَى) كُلِّ (مُسْلِمٍ مُكَلَّفٍ) أَيْ بَالِغٍ عَاقِلٍ، ذَكَرٍ أَوْ غَيْرِهِ، (طَاهِرٍ) فَلَا تَجِبُ عَلَى كَافِرٍ أَصْلِيٍّ وَ صَبِيٍّ وَ مَجْنُوْنٍ وَ مُغْمًى عَلَيْهِ وَ سَكْرَانَ بِلَا تَعَدٍّ، لِعَدَمِ تَكْلِيْفِهِمْ، وَ لَا عَلَى حَائِضٍ وَ نُفَسَاءَ لِعَدَمِ صِحَّتِهَا مِنْهُمَا، وَ لَا قَضَاءَ عَلَيْهِمَا. بَلْ تَجِبُ عَلَى مُرْتَدٍّ وَ مُتَعَدٍّ بِسُكْرٍ.

(Kewajiban melaksanakan shalat maktubah) (33) yakni shalat lima waktu (hanya dibebankan kepada) setiap (orang muslim yang mukallaf) yaitu seorang muslim yang telah baligh, (44) berakal, baik laki-laki maupun yang lainnya (dan orang suci). Maka ritual ibadah shalat itu tidak diwajibkan bagi orang kafir asli, anak kecil, orang gila, epilepsi, dan orang mabuk yang tidak ceroboh, karena tidak ada tanggungan bagi mereka, dan juga tidak wajib seorang wanita yang haidh dan nifas sebab tidak sah shalat dari mereka berdua. Tidak ada kewajiban mengganti shalat yang ditinggalkan atas mereka berdua, namun shalat hukumnya wajib bagi orang murtad (55) dan orang yang ceroboh dalam hilangnya akal sebab mabuk.

 (وَ يُقْتَلُ) أَيْ (الْمُسْلِمُ) الْمُكَلَّفُ الطَّاهِرُ حَدًّا بِضَرْبِ عُنُقِهِ (إِنْ أَخْرَجَهَا) أَيِ الْمَكْتُوْبَةَ، عَامِدًا (عَنْ وَقْتِ جَمْعٍ) لَهَا، إِنْ كَانَ كَسَلًا مَعَ اعْتِقَادِ وُجُوْبِهَا (إِنْ لَمْ يَتُبْ) بَعْدَ الْاِسْتِتَابَةِ، وَ عَلَى نَدْبِ الْاِسْتِتَابَةِ لَا يَضْمَنُ مَنْ قَتَلَهُ قَبْلَ التَّوْبَةِ لكِنَّهُ يَأْثَمُ. وَ يُقْتَلُ كُفْرًا إِنْ تَرَكَهَا جَاحِدًا وُجُوْبَهَا، فَلَا يُغْسَلُ وَ لَا يُصَلَّى عَلَيْهِ.

(Seorang muslim mukallaf yang suci dibunuh) dengan memenggal kepalanya sebagai hukuman (ketika dia mengeluarkan waktu shalat) yang telah diwajibkan (66) secara sengaja (dari waktu yang dapat digunakan menjama‘) shalat fardhu tersebut (77), jika ia merasa malas yang disertai dengan keyakinan terhadap kewajibannya (kalau ia tidak bertaubat) setela disuruh. Jika mengikuti pendapat yang menghukumi sunnah menyuruh orang yang meninggalkan shalat untuk taubat, maka tidak wajib mengganti rugi bagi orang yang membunuhnya sebelum ia taubat namun hukumnya berdosa. (88) Dan dibunuh dengan status kafir apabila ia meninggalkan shalat sebab menentang kewajibannya, maka ia tidak boleh dimandikan dan dishalati.

(وَ يُبَادِرُ) مَنْ مَرَّ (بِفَائِتٍ) وُجُوْبًا، إِنْ فَاتَ بِلَا عُذْرٍ، فَيَلْزَمُهُ الْقَضَاءُ فَوْرًا. قَالَ شَيْخُنَا أَحْمَدُ بْنُ حَجَرٍ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى: وَ الَّذِيْ يَظْهَرُ أَنَّهُ يَلْزَمُهُ صَرْفُ جَمِيْعِ زَمَنِهِ لِلْقَضَاءِ مَا عَدَا مَا يَحْتَاجُ لِصَرْفِهِ فِيْمَا لَا بُدَّ مِنْهُ، وَ أَنَّهُ يَحْرُمُ عَلَيْهِ التَّطَوُّعُ، وَ يُبَادِرُ بِهِ – نَدْبًا – إِنْ فَاتَ بِعُذْرٍ كَنَوْمٍ لَمْ يَتَعَدَّ بِهِ وَ نِسْيَانٍ كَذلِكَ.

Bersegera melaksanakan shalat yang ditinggalkan oleh orang yang telah disebutkan hukumnya adalah wajib, jika shalat tersebut ditinggalkan dengan tanpa udzur maka wajib baginya mengganti atau mengqadha’ shalat tersebut segera. Guru kita Syaikh Ibnu Ḥajar – semoga Allah mengasihnya – mengatakan: “Jelaslah bahwa baginya wajib menggunakan seluruh waktunya mengganti shalat yang ditinggalkan selain waktu yang ia butuhkan untuk digunakan dalam hal yang wajib, (99) dan haram baginya melakukan kesunnahan. Sunnah bersegera mengqadha’ shalat yang ditinggalkan sebab udzur seperti tidur yang tidak ceroboh, begitu pula lupa.

(وَ يُسَنُّ تَرْتِيْبُهُ) أَيِ الْفَائِتِ، فَيَقْضِي الصُّبْحَ قَبْلَ الظُّهْرِ، وَ هكَذَا. (وَ تَقْدِيْمُهُ عَلَى حَاضِرَةٍ لَا يَخَافُ فَوْتَهَا) إِنْ فَاتَ بِعُذْرٍ، وَ إِنْ خَشِيَ فَوْتَ جَمَاعَتِهَا – عَلَى الْمُعْتَمِدِ -. وَ إِذَا فَاتَ بِلَا عُذْرٍ فَيَجِبُ تَقْدِيْمُهُ عَلَيْهَا. أَمَا إِذَا خَافَ فَوْتَ الْحَاضِرَةِ بِأَنْ يَقَعَ بَعْضُهَا – وَ إِنْ قَلَّ – خَارِجَ الْوَقْتِ فَيَلْزَمُهُ الْبَدْءُ بِهَا. وَ يَجِبُ تَقْدِيْمُ مَا فَاتَ بِغَيْرِ عُذْرٍ عَلَى مَا فَاتَ بِعُذْرٍ. وَ إِنْ فَقَدَ التَّرْتِيْبَ لِأَنَّهُ سُنَّةٌ وَ الْبَدَارُ وَاجِبٌ. وَ يُنْدَبُ تَأْخِيْرُ الرَّوَاتِبِ عَنِ الْفَوَائِتِ بِعُذْرٍ، وَ يَجِبُ تَأْخِيْرُهَا عَنِ الْفَوَائِتِ بِغَيْرِ عُذْرٍ.

Disunnahkan untuk mentartibkan shalat yang ditinggalkan, maka shalat Shubuh dikerjakan terlebih dahulu sebelum Zhuhur dan begitu seterusnya. Disunnahkan mendahulukan shalat qadha’ atas shalat yang hadir yang tidak ditakutkan habisnya waktu, jika shalatnya ditinggalkan dengan sebab udzur, walaupun orang tersebut takut kehilangan shalat berjama‘ah dari shalat yang hadir menurut pendapat yang mu‘tamad. Jika shalat tersebut ditinggalkan dengan tanpa udzur, maka wajib baginya untuk mendahulukan mengerjakan shalat qadha’ dengan mengakhirkan shalat yang hadir. Sedangkan apabila ia takut kehilangan waktu yang hadir dengan beradanya sebagian waktu hadir – walaupun hanya sedikit – di luar waktunya maka wajib baginya mengawali shalat yang hadir. Wajib mendahulukan shalat yang ditinggalkan tanpa ada udzur atas shalat yang ditinggalkan dengan udzur walaupun menyebabkan kehilangan tartib, (1010) sebab hukum tartib hanya sunnah sedang bersegera hukumnya wajib. (1111) Disunnahkan untuk mengakhirkan shalat rawatib dari shalat yang ditinggalkan dengan udzur dan wajib mengakhirkan atas shalat yang ditinggalkan dengan tanpa udzur.

(تَنْبِيْهٌ) مَنْ مَاتَ وَ عَلَيْهِ صَلَاةُ فَرْضٍ لَمْ تُقْضَ وَ لَمْ تُفْدَ عَنْهُ، وَ فِيْ قَوْلٍ أَنَّهَا تُفْعَلُ عَنْهُ – أَوْصَى بِهَا أَمْ لَا مَا حَكَاهُ الْعُبَادِيُّ عَنِ الشَّافِعِيِّ لِخَبَرٍ فِيْهِ، وَ فَعَلَ بِهِ السُّبْكِيُّ عَنْ بَعْضِ أَقَارِبِهِ.

(Peringatan). Barang siapa meninggal dunia sedang ia masih memiliki tanggungan shalat fardhu maka shalatnya tidak diganti dan tidak dibayar fidyah sebagai ganti shalat yang ditinggalkannya. (1212) Sebagian pendapat mengatakan: Shalat tersebut dapat dikerjakan sebagai ganti shalat yang ditinggalkan, baik orang tersebut berwasiat ataupun tidak. Imām al-‘Ubādī menghikayatkan pendapat tersebut dari Imam Syafi‘i sebab adanya hadits tentang hal tersebut dan Imām Subkī dengan pendapat tersebut melakukannya sebagai ganti shalat yang ditinggal oleh sebagian kerabatnya.

(وَ يُؤْمَرُ) ذُوْ صَبِيًّا ذَكَرٌ أَوْ أُنْثَى (مُمَيِّزٌ) بِأَنْ صَارَ يَأْكُلُ وَ يَشْرِبُ وَ يَسْتَنْجِيْ وَحْدَهُ. أَيْ يَجِبُ عَلَى كُلِّ مِنْ أَبَوَيْهِ وَ إِنْ عَلَا، ثُمَّ الْوَصِيِّ. وَ عَلَى مَالِكِ الرَّقِيْقِ أَنْ يَأْمُرَ (بِهَا) أَيِ الصَّلَاةِ، وَ لَوْ قَضَاءً، وَ بِجَمِيْعِ شُرُوْطِهَا (لِسَبْعٍ) أَيْ بَعْدَ سَبْعٍ مِنَ السِّنِيْنَ، أَيْ عِنْدَ تَمَامِهَا، وَ إِنْ مَيَّزَ قَبْلَهَا. وَ يَنْبَغِيْ مَعَ صِيْغَةِ الْأَمْرِ التَّهْدِيْدُ. (وَ يُضْرَبُ) ضَرْبًا غَيْرَ مُبَرِّحٍ – وُجُوْبًا – مِمَّنْ ذُكِرَ (عَلَيْهَا) أَيْ عَلَى تَرْكِهَا – وَ لَوْ قَضَاءً – أَوْ تَرَكَ شَرْطًا مِنْ شُرُوْطِهَا (لِعَشْرٍ) أَيْ بَعْدَ اسْتِكْمَالِهَا، لِلْحَدِيْثِ الصَّحِيْحِ: مُرُوا الصِّبِيَّ بِالصَّلَاةِ إِذَا بَلَغَ سَبْعَ سِنِيْنَ، وَ إِذَا بَلَغَ عَشْرَ سِنِيْنَ فَاضْرِبُوْهُ عَلَيْهَا. (كَصَوْمٍ أَطَاقَهُ) فَإِنَّهُ يُؤْمَرُ بِهِ لِسَبْعٍ وَ يُضْرَبَ عَلَيْهِ لِعَشْرٍ كَالصَّلَاةِ. وَ حِكْمَةُ ذلِكَ التَّمْرِيْنُ عَلَى الْعِبَادَةِ لِيَتَعَوَّدَهَا فَلَا يَتْرُكَهَا. وَ بَحَثَ الْأَذْرَعِيُّ فِيْ قِنٍّ صَغِيْرٍ كَافِرٍ نَطَقَ بِالشَّهَادَتَيْنِ أَنَّهُ يُؤْمَرُ نَدْبًا بِالصَّلَاةِ وَ الصَّوْمِ، يُحَثُّ عَلَيْهِمَا مِنْ غَيْرِ ضَرْبٍ لِيَأْلَفَ الْخَيْرَ بَعْدَ بُلُوْغِهِ، وَ إِنْ أَبَى الْقِيَاسُ ذلِكَ. انْتَهَى.

(Dan diperintahkan) kepada anak kecil lelaki maupun perempuan (yang telah tamyiz) yakni telah dapat makan, minum dan istinja’ sendiri. (1313) Maksudnya wajib bagi setiap dari kedua orang tua – walaupun ketingkat seatasnya – , kemudian orang diwasiati dan orang yang memiliki budak untuk memerintahkannya (mengerjakan shalat) walaupun shalat tersebut adalah shalat qadha’ dan dengan seluruh persyaratan shalat (ketika anak tersebut telah mencapai umur setelah tujuh tahun) maksudnya setelah sempurna umur tujuh tahun walaupun anak tersebut telah tamyiz sebelum umur tersebut. Dan sebaiknya besertaan memerintah juga disertai dengan menakut-nakuti. Wajib bagi orang-orang yang telah disebutkan di atas (untuk memukul anak tersebut) dengan pukulan yang tidak menyakitkan (1414) ketika ia (meninggalkan shalat) walaupun qadha’ atau meninggalkan satu syarat dari syarat-syarat shalat (setelah sempurna mencapai umur sepuluh tahun) karena hadits yang shaḥīḥ: “Perintahkanlah anak kecil untuk melaksanakan shalat ketika berumur tujuh tahun dan ketika berumur sepuluh tahun, maka pukullah anak tersebut saat meninggalkannya”. (Seperti halnya kewajiban memerintahkan puasa bagi anak yang telah mampu melaksanakannya) maka anak tersebut diperintahkan untuk melaksanakannya ketika berumur tujuh tahun dan dipukul saat meninggalkannya ketika berumur 10 tahun – seperti halnya shalat – . Hikmah dari hal tersebut adalah melatih untuk melakukan ibadah agar anak terbiasa hingga tidak meninggalkannya. Imām al-Adzra‘ī pernah membahas permasalahan budak kecil yang mampu mengucapkan kalimat syahadat bahwa anak tersebut sunnah untuk diperintahkan untuk mengerjakan shalat dan puasa dengan motivasi tanpa pemukulan supaya anak tersebut terbiasa melakukan kebaikan setelah baligh, walaupun secara qiyas hukum sunnah tersebut ditolak.

وَ يَجِبُ أَيْضًا عَلَى مَنْ مَرَّ نَهْيُهُ عَنِ الْمُحَرَّمَاتِ وَ تَعْلِيْمُهُ الْوَاجِبَاتِ، وَ نَحْوَهَا مِنْ سَائِرِ الشَّرَائِعِ الظَّاهِرَةِ، وَ لَوْ سُنَّةً كَسِوَاكٍ، وَ أَمْرُهُ بِذلِكَ. وَ لَا يَنْتَهِي وُجُوْبُ مَا مَرَّ عَلَى مَنْ مَرَّ إِلَّا بِبُلُوْغِهِ رَشِيْدًا، وَ أُجْرَةُ تَعْلِيْمِهِ ذلِكَ – كَالْقُرْآنِ وَ الْآدَابِ – فِيْ مَالِهِ ثُمَّ عَلَى أَبِيْهِ ثُمَّ عَلَى أُمِّهِ.

Wajib pula bagi seorang yang telah disebutkan untuk mencegah seorang anak dari melakukan perkara yang diharamkan, mengajarkan kewajiban-kewajiban dan sejenisnya yakni dari setiap syari‘at yang telah jelas walaupun itu sunnah seperti bersiwak (1515). Hukum wajib memerintahkan anak tersebut adalah dengan melakukan syari‘at itu. Kewajiban yang telah lewat kepada orang-orang yang telah disebut tidak berakhir kecuali anak itu telah baligh dalam keadaan pandai. Sedangkan upah mengajarkan anak seperti mengajarkan al-Qur’ān dan etika itu dibebankan kepada harta sang anak, lalu ayahnya, lalu ibunya.

 (تَنْبِيْهٌ) ذَكَرَ السَّمْعَانِيُّ فِيْ زَوْجَةٍ صَغِيْرَةٍ ذَاتَ أَبَوَيْنِ أَنَّ وُجُوْبَ مَا مَرَّ عَلَيْهِمَا فَالزَّوْجِ، وَ قَضِيَّتُهُ وُجُوْبُ ضَرْبِهَا. وَ بِهِ – وَ لَوْ فِي الْكَبِيْرَةِ – صَرَّحَ جَمَالُ الْإِسْلَامِ الْبَزَرِيُّ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ هُوَ ظَاهِرٌ إِنْ لَمْ يَخْشَ نُشُوْزًا. وَ أَطْلَقَ الزَّرْكَشِيُّ النَّدْبَ.

(Peringatan). Imām as-Sam‘ānī menyampaikan permasalahan seorang istri yang masih kecil yang masih memiliki kedua orang tua bahwa kewajiban yang telah lewat dibebankan kepada kedua orang tuanya (1616), kemudian suaminya. Dampak hukum dari itu adalah kewajiban memukul istri tersebut. Imām Jamāl-ul-Islām al-Bazarī menjelaskan kewajiban memukul sang istri walaupun istri tersebut telah dewasa. Guru kita mengatakan: Hal itu jelas, namun jika tidak ditakutkan terjadinya nusyuz, sedangkan Imām Zarkasyī memutlakkan hukum sunnah.

 (وَ أَوَّلُ وَاجِبٍ) حَتَّى عَلَى الْأَمْرِ بِالصَّلَاةِ كَمَا قَالُوْا (عَلَى الْآبَاءِ) ثُمَّ عَلَى مَنْ مَرَّ (تَعْلِيْمُهُ) أَيِ الْمُمَيِّزِ (أَنَّ نَبِيَّنَا مُحَمَّدًا (ص) بُعِثَ بِمَكَّةَ) وَ وُلِدَ بِهَا (وَ دُفِنَ بِالْمَدِيْنَةِ) وَ مَاتَ بِهَا.

(Awal hal yang wajib) (1717) sampai pada kewajiban memerintahkan shalat seperti yang telah disampaikan oleh para ulama’ (kepada para ayah), kemudian kepada orang-orang yang telah disebutkan (adalah mengajarkan anak-anak) yang telah tamyiz (bahwa Nabi kita, Nabi Muḥammad s.a.w. diutus di kota Makkah), dilahirkan di kota tersebut, (dimakamkan di kota Madinah) dan wafat di kota Madinah pula.

Catatan:


  1. 1). Walaupun secara hukumnya saja seperti shalatnya seorang yang bisu dan dibelenggu. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 29 Darul-Fikr. 
  2. 2). Namun terpisah-pisah pada para nabi. Shalat Shubuh shalatnya nabi Ādam, Zhuhur nabi Dāūd, ‘Ashar nabi Sulaimān, Maghrib nabi Ya‘qūb dan ‘Isyā’ nabi Yūnus. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 30 Darul-Fikr. 
  3. 3). Selain dari dua syarat tersebut masih ada dua syarat lagi yakni selamatnya panca indra mata dan pendengaran dan sampainya dakwah. Bujairamī ‘alā khatīb, Juz 1 hal. 46 Darul-Fikr. 
  4. 4). Baik baligh dengan umur yakni 15 tahun, keluar mani atau haid. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 30 Darul-Fikr. 
  5. 5). Sebagai pemberatan hukum baginya. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 30 Darul-Fikr. 
  6. 6). Seperti halnya meninggalkan rukun-rukun dan syarat-syarat shalat yang tidak diperselisihkan oleh para ulama’, atau ada perselisihan namun pendapat lemah. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 31 Darul-Fikr. 
  7. 7). Maka orang tersebut tidak dibunuh dengan meninggalkan shalat Zhuhur sampai tenggelamnya matahari, dan juga tidak Maghrib sampai terbitnya Fajar sebab shalat Zhuhur dan ‘Ashar adalah waktu jama‘. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 31 Darul-Fikr. 
  8. 8). Begitu pula tidak wajib mengganti rugi bila mengikuti pendapat yang mewajibkan untuk menyuruh taubat sebab darahnya telah halal. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 31 Darul-Fikr. 
  9. 9). Menurut al-Ḥabīb ‘Abdullāh al-Ḥaddād tidak harus segera dan tidak harus menggunakan seluruh waktunya untuk mengqadha’. Bughyah Mustarsyidīn. Hal. 31. 
  10. 10). Berbeda dengan Imām Ramlī yang tetap menghukumi sunnah untuk mentartibkan secara mutlak. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 32 Darul-Fikr. 
  11. 11). Ulama’ yang tetap menghukumi sunnah tartib beralasan bahwa tartib merupakan hal yang dianjurkan yang tidak meniadakan hukum bersegera sebab dirinya tersibukkan dengan ibadah dan tidak ceroboh. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 33 Darul-Fikr. 
  12. 12). Menurut Imām Abū Ḥanīfah: Dibayar fidyah sebagai ganti shalatnya bila mayit berwasiat dan tidak diqadha’i. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 33 Darul-Fikr. 
  13. 13). Sebagian pendapat mengatakan bahwa tamyiz adalah seorang anak yang telah dapat membedakan hal yang buruk dan baik. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 33 Darul-Fikr. 
  14. 14). Walaupun jumlahnya banyak menurut ‘Alī Sibromalisī, dan tidak boleh melebihi tiga kali menurut Ibnu Suraij. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 33 Darul-Fikr. 
  15. 15). Imām Zakariyyā al-Anshāri tidak sepakat dengan hal tersebut. Dalam Syaraḥ Raudhah-nya beliau berkata: Maksud dari syari‘at adalah yang semakna dengan thaharah, shalat dan puasa. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 34 Darul-Fikr. 
  16. 16). Maksudnya bila kedua orang tuanya telah tiada, maka kewajiban dibebankan kepada suami. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 35 Darul-Fikr. 
  17. 17). Artinya awal kewajiban pada orang tua terhadap anaknya adalah mengajarkan bahwa Nabi lahir di Makkah sampai akhir. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 36 Darul-Fikr. 
Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas