000 Muqaddimah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

مُقَدِّمَةٌ
MUQADDIMAH
PEMBUKAAN MU’ALLIF

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang (11).

اَلْحَمْدُ للهِ الْفَتَّاحِ الْجَوَّادِ، الْمُعِيْنِ عَلَى التَّفَقُّهِ فِي الدِّيْنِ مَنِ اخْتَارَهُ مِنَ الْعِبَادِ، وَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ، شَهَادَةً تُدْخِلُنَا دَارَ الْخُلُوْدِ، وَ أَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ، صَاحِبُ الْمَقَامِ الْمَحْمُوْدِ، صَلَّى اللهُ وَ سَلَّمَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ وَ أَصْحَابِهِ الْاَمْجَادِ صَلَاةً وَ سَلَامًا أَفُوْزُ بِهِمَا يَوْمَ الْمَعَادِ.

Segala puji bagi Allah s.w.t. Yang Maha Pembuka dan Maha Pemberi, lagi Maha Penolong di dalam memahami ajaran agama bagi hamba-hambanya yang terpilih. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dengan kesaksian yang memasukkan kami kepada negeri yang kekal abadi. Aku bersaksi bahwa junjungan kami Muḥammad adalah hamba-Nya dan utusan-Nya, yang memiliki kedudukan yang mulia. Semoga Allah s.w.t. senantiasa mencurahkan rahmat dan salam keharibaannya dan atas keluarga serta para sahabatnya yang mulia. Dengan rahmat dan salam, semoga aku berbahagia karenanya di hari kiamat kelak.

(وَ بَعْدُ) فَهذَا شَرْحٌ مُفِيْدٌ عَلَى كِتَابِ الْمُسَمَّى بِقُرَّةِ الْعَيْنِ بِمُهِمَّاتِ الدِّيْنِ، يُبِيْنُ الْمُرَادَ وَ يُتَمِّمُ الْمَفَادَ، وَ يَحْصُلُ الْمَقَاصِدَ وَ يُبْرِزُ الْفَوَائِدِ. (وَ سَمَّيْتُهُ): بِفَتْحِ الْمُعِيْنِ بِشَرْحِ قُرَّةِ الْعَيْنِ بِمُهِمَّاتِ الدِّيْنِ. وَ أَنَا أَسْأَلُ اللهَ الْكَرِيْمَ الْمَنَّانَ أَنْ يَعُمَّ الْاِنْتِفَاعَ بِهِ لِلْخَاصَّةِ وَ الْعَامَّةِ مِنَ الْإِخْوَانِ، وَ أَنْ يُسْكِنَنِيْ بِهِ الْفِرْدَوْسَ فِيْ دَارِ الْأَمَانِ، إِنَّهُ أَكْرَمُ كَرِيْمٍ وَ أَرْحَمُ رَحِيْمٍ.

(Setelah itu semua) (22) kitab ini adalah sebuah syarah (penjelasan) yang berfaedah yang tertuang dari sebuah kitab yang bernama “Qurrat-ul-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn” yang memberikan penjelasan, menyempurnakan isi, mengantarkan kepada maksud-maksud dan menjabarkan faidah-faidahnya, dan aku beri nama “Fatḥ-ul-Mu‘īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn.” Aku memohon kepada Allah s.w.t. Yang Maha Mulia lagi Maha Pemberi anugrah, semoga kitab ini bermanfaat secara menyeluruh, baik untuk orang yang khusus maupun orang yang awam dari kalangan saudara-saudara kami. Dan semoga Allah s.w.t. menempatkanku ke dalam surga Firdaus (33) dengan wasilah kitab ini, yaitu di negeri yang penuh dengan kenyamanan. Sesungguhnya dia (Allah) adalah Dzat yang Maha paling mulianya orang yang mulia dan Maha paling penyayangnya orang yang penyayang.

(بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ) أَيْ أُؤَلِّفُ: وَ الْاِسْمُ مُشْتَقُّ مِنَ السُّمُوِ وَ هُوَ الْعُلُوُ، لَا مِنَ الْوَسْمِ وَ هُوَ الْعَلَامَةُ وَ اللهِ عَلَمٌ لِلذَّاتِ الْوَاجِبِ الْوُجُوْدِ، وَ هُوَ اسْمُ جِنْسٍ لِكُلِّ مَعْبُوْدٍ، ثُمَّ عُرِّفَ بِأَلْ وَ حُذِفَتِ الْهَمْزَةُ، ثُمَّ اسْتُعْمِلَ فِي الْمَعْبُوْدِ بِحَقٍّ، وَ هُوَ الْاِسْمُ الْأَعْظَمُ عِنْدَ الْأَكْثَرِ، وَ لَمْ يُسَمَّ بِهِ غَيْرَهُ وَ لُوْ تَعَنُّتًا. وَ الرَّحْمنُ الرَّحِيْمُ صِفَتَانِ بُنِيَتَا لِلْمُبَالَغَةِ مِنْ رَحِمَ، وَ الرَّحْمنُ أَبْلَغُ مِنَ الرَّحِيْمِ، لِأَنَّ زِيَادَةَ الْبَنَاءِ تَدُلُّ عَلَى زِيَادَةِ الْمَعْنَى، وَ لِقَوْلِهِمْ: رَحْمنُ الدُّنْيَا وَ الْآخِرَةِ، وَ رَحِيْمُ الْآخِرَةِ.

Aku menyusun kitab ini dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Lafazh (الْاِسْمُ) dibentuk dari kata (السُّمُوِ) yang berarti tinggi, bukan diambil dari kata (الْوَسْمِ) yang berarti tanda atau alamat. Sedangkan lafazh (اللهِ) adalah nama bagi Dzat yang wajib wujud, yaitu isim jenis bagi tiap-tiap yang disembah, kemudian di-ma‘rifah-kan dengan alif-lām lalu dibuang hamzahnya, kemudian digunakan pada sesuatu yang disembah dengan ḥaqq. Lafazh (اللهِ) adalah sebuah nama yang agung menurut mayoritas ulama’ (44), dan tidak boleh dinamai dengan nama tersebut selain Allah, sekalipun atas dasar fanatik. Lafazh (الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ) adalah dua sifat yang dibentuk sebagai mubālaghah dari asal (رَحِمَ). Lafazh (الرَّحْمنُ) maknanya lebih unggul dari Lafazh (الرَّحِيْمُ) sebab bertambahnya bentuk menunjukkan bertambahnya makna dan sebab ada sebuah ucapan para ulama’: “Allah (رَحْمنُ) Maha Pengasih di dunia dan akhirat, dan Allah (رَحِيْمُ) Maha Pengasih di akhirat.

(اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِىْ هَدَانَا) أَيْ دَلَّنَا (لِهذَا) التَّأْلِيْفِ (وَ مَا كُنَّا لِنَهْتَدِيَ لَوْ لَا أَنْ هَدَانَا اللهُ) إِلَيْهِ وَ الْحَمْدُ هُوَ الْوَصْفُ بِالْجَمِيْلِ (وَ الصَّلَاةُ وَ هِيَ مِنَ اللهِ الرَّحْمَةُ الْمَقْرُوْنَةُ بِالتَّعْظِيْمِ (وَ السَّلَامُ) أَيْ اَلتَّسْلِيْمُ مِنْ كُلِّ آفَةٍ وَ نَقْصٍ (عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ رَسُوْلِ اللهِ) لِكَافَّةِ الثَّقَلَيْنِ، الْجِنِّ وَ الْإِنْسِ إِجْمَاعًا – وَ كَذَا الْمَلَائِكَةُ، عَلَى مَا قَالَهُ جَمْعُ مُحَقِّقُوْنَ. وَ مُحَمَّدٌ، عَلَمٌ مَنْقُوْلٌ مِنِ اسْمِ الْمَفْعُوْلِ الْمُضَعَّفِ مَوْضُوْعٌ لِمَنْ كَثُرَتْ خِصَالُهُ الْحَمِيْدَةُ، سُمِّيَ بِهِ نَبِيُّنَا صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ بِإِلْهَامٍ مِنَ اللهِ لِجَدِّهِ. وَ الرَّسُوْلُ مِنَ الْبَشَرِ ذَكَرٌ حُرٌّ، أَوْحَى إِلَيْهِ بِشَرْعٍ وَ أُمِرَ بِتَبْلِيْغِهِ، وَ إِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ كِتَابٌ وَ لَا نَسْخٌ كَيُوْشَعَ عَلَيْهِ السَّلَامُ، فَإِنْ لَمْ يُؤْمَرْ بِالتَّبْلِيْغِ فَنَبِيٌّ. وَ الرَّسُوْلُ أَفْضَلُ مِنَ النَّبِيِّ إِجْمَاعًا. وَ صَحَّ خَبَرٌ أَنْ عَدَدَ الْأَنْبِيَاءِ عَلَيْهِمِ الصَّلَاةِ وَ السَّلَامِ مِائَةُ أَلْفٍ وَ أَرْبَعَةٌ وَ عِشْرُوْنَ أَلْفًا، وَ أَنَّ عَدَدَ الرُّسُلِ ثَلَاثُمِائَةٍ وَ خَمْسَةَ عَشَرَ. (وَ عَلَى آلِهِ) أَيْ أَقَارِبِهِ الْمُؤْمِنِيْنَ مِنْ بَنِيْ هَاشِمٍ وَ الْمُطَّلِبِ. وَ قِيْلَ هُمْ كُلُّ مُؤْمِنٍ، أَيْ فِيْ مَقَامِ الدُّعَاءِ وَ نَحْوِهِ، وَ اخْتِيْرَ لِخَبَرٍ ضَعِيْفٍ فِيْهِ، وَ جَزَمَ بِهِ النَّوَوِيُّ فِيْ شَرْحِ مُسْلِمٍ. (وَ صَحْبِهِ) وَ هُوَ اسْمُ جَمْعٍ لِصَاحِبٍ بِمَعْنَى الصَّحَابِيْ، وَ هُوَ مَنِ اجْتَمَعَ مُؤْمِنَاتٍ بِنَبِيِّنَا صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ وَ لَوْ أَعْمَى وَ غَيْرَ مُمَيِّزٍ. (الْفَائِزِيْنَ بِرِضَا اللهِ) تَعَالَى، صِفَةٌ لِمَنْ ذُكِرَ.

(Segala puji bagi Allah (55) yang telah memberikan hidayahnya kepada kita di dalam penyusunan kitab ini. Maka tiadalah kita akan mendapatkan petunjuknya jika Allah tidak memberikan hidayah-Nya.) Lafazh (اَلْحَمْدُ) bermakna sifat yang indah. (Shalawat dan salam). Makna (الصَّلَاةُ) dari Allah adalah rahmat (66) yang besertaan dengan pengagungan, sedangkan makna (السَّلَامُ) adalah keselamatan dari setiap kerusakan dan kekurangan (semoga tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muḥammad utusan Allah) untuk seluruh manusia dan jin sesuai dengan kesepakatan ulama’. Begitu pula malaikat menurut keterangan sekelompok ulama’ yang menyatakan masalah besertaan dalilnya. Lafazh (مُحَمَّدٍ) adalah nama yang dipindah dari isim maf‘ūl yang diulang huruf ‘ain-nya diperuntukkan untuk seseorang yang memiliki sifat terpuji. Beliau dinamakan demikian, karena ilham yang diperoleh kakeknya dari Allah. Rasūl dari golongan manusia adalah seorang laki-laki merdeka, yang diberi wahyu tentang ajaran syari‘at, dan diperintahkan untuk menyampaikannya sekalipun ia tidak membawa kitab suci atau sebuah naskah kitab dari Allah, seperti nabi Yūsya‘ a.s. Dan bila ia tidak diperintahkan untuk menyampaikannya maka disebut dengan nabi. Seorang rasūl lebih utama daripada seorang nabi menurut kesepakatan ulama’. Dalam hadits yang shaḥīḥ bahwa jumlah bilangan nabi sebanyak 124,000, sedangkan jumlah bilangan rasūl sebanyak 315 (77) (Dan semoga tercurahkan kepada keluarganya Nabi). Maksud dari keluarganya Nabi adalah kerabat-kerabat Nabi yang berasal dari Bani Ḥāsyim dan Bani Muththalib. (88) Sebagian pendapat mengatakan bahwa “kerabat Nabi adalah seluruh kaum muslimin yang terdapat dalam maqam do‘a atau sejenisnya.” Keterangan ini dipilih atas dasar hadits dha‘īf dan Imām Nawawī menegaskan hal tersebut di dalam kitab Syaraḥ Muslim. (Dan kepada seluruh sahabat-sahabatnya). Lafazh (وَ صَحْبِهِ) adalah isim jama‘ dari (صَاحِبٍ) yang bermakna (الصَّحَابِيْ) yaitu: “orang yang berkumpul bersama Nabi s.a.w. dalam keadaan beriman, walaupun ia buta dan belum tamyīz (yang mendapat ridha Allah ta‘ālā) adalah sifat bagi orang yang telah disebutkan.

(وَ بَعْدُ) أَيْ بَعْدَمَا تَقَدَّمَ مِنَ الْبَسْمَلَةِ وَ الْحَمْدَلَةِ وَ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ عَلَى مَنْ ذُكِرَ، (فَهذَا) الْمُؤَلَّفُ الْحَاضِرُ ذِهْنًا (مُخْتَصَرٌ) قَلَّ لَفْظُهُ وَ كَثُرَ مَعْنَاهُ مِنَ الْاِخْتِصَارِ (فِي الْفِقْهِ) هُوَ لُغَةً: الْفَهْمُ. وَ اصْطِلَاحًا: الْعِلْمُ بِالْأَحْكَامِ الشَّرْعِيَّةِ الْعَمَلِيَّةِ الْمُكْتَسَبِ مِنْ أَدِلَّتِهَا التَّفْصِيْلِيَّةِ. وَ اسْتِمْدَادُهُ مِنَ الْكِتَابِ وَ السُّنَّةِ وَ الْاِجْمَاعِ وَ الْقِيَاسِ. وَ فَائِدَتُهُ امْتِثَالُ أَوَامِرِ اللهِ تَعَالَى وَ اجْتِنَابِ نَوَاهِيْهِ. (عَلَى مَذْهَبِ الإِمَامِ) الْمُجْتَهِدِ أَبِيْ عَبْدِ اللهِ مُحَمَّدِ بْنِ إِدْرِيْسِ (الشَّافِعِيِّ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى) وَ رِضَى عَنْهُ أَيْ مَا ذَهَبَ إِلَيْهِ مِنَ الْأَحْكَامِ فِي الْمَسَائِلِ. إِدْرِيْسٌ وَالِدُهُ، هُوَ اِبْنُ عَبَّاسِ بْنُ عُثْمَانَ بْنُ شَافِعِ بْنُ السَّائِبِ بْنُ عُبَيْدِ بْنُ عَبْدٍ بْنُ يَزِيْدٍ بْنُ هَاشِمٍ بْنُ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ بْنُ عَبْدِ مَنَافٍ. وَ شَافِعٌ، وَ هُوَ الَّذِيْ يُنْسَبُ إِلَيْهِ الْإِمَامُ. وَ أَسْلَمَ هُوَ وَ أَبُوْهُ السَّائِبُ يَوْمَ بَدْرٍ. وَ وُلِدَ إِمَامُنَا رَضِىَ اللهُ عَنْهُ سَنَةَ خَمْسِيْنَ وَ مِائَةٍ، وَ تُوُفِّيَ يَوْمَ الْجُمْعَةِ سَلْخَ رَجَبَ سَنَةَ أَرْبَعٍ وَ مِائَتَيْنِ. (وَ سَمَّيْتُهُ بِقُرَّةِ الْعَيْنِ) بِبَيَانِ (مُهِمَّاتِ) أَحْكَامِ (الدِّيْنِ) اِنْتَخَبْتُهُ. وَ هذَا الشَّرْحُ مِنَ الْكُتُبِ الْمُعْتَمَدَةِ لِشَيْخِنَا، خَاتِمَةِ الْمُحَقِّقِيْنَ، شِهَابُ الدِّيْنِ أَحْمَدُ بْنُ حَجَرٍ الْهَيْتَمِيِّ، وَ بَقِيَّةُ الْمُجْتَهِدِيْنَ مِثْلَ وَجِيْهُ الدِّيْنِ عَبْدُ الرَّحْمنِ بْنِ زِيَادِ الزُّبَيْدِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا، وَ شَيْخِيْ مَشَايِخِنَا: شَيْخِ الْإِسْلَامِ الْمُجَدِّدِ زَكَرِيَّا اْلأَنْصَارِيِّ، الْإِمَامُ الْأَمْجَدِ أَحْمَدُ الْمُزُجَدُ الزُّبَيْدِيُّ رَحِمَهُمَا اللهُ تَعَالَى. وَ غَيْرِهِمْ مِنْ مُحَقِّقِيِّ الْمُتَأَخِّرِيْنَ مُعْتَمِدًا عَلَى مَا جَزَمَ بِهِ شَيْخُنَا الْمَذْهَبِ: النَّوَوِيُّ وَ الرَّافِعِيُّ فَالنَّوَوِيُّ فَمُحَقِّقُو الْمُتَأَخِّرِيْنَ رَضِىيَ اللهُ عَنْهُمْ، (رَاجِيًا مِنَ) رَبِّنَا (الرَّحْمنِ أَنْ يَنْتَفِعَ بِهِ الْأَذْكِيَاءُ) أَيْ اَلْعُقَلَاءُ، (وَ أَنْ تُقِرَّ بِهِ) بِسَبَبِهِ (عَيْنِيْ غَدًا) أَيْ اَلْيَوْمَ الْآخِرِ (بِالنَّظَرِ إِلَى وَجْهِهِ الْكَرِيْم ِبُكْرَةً وَ عَشِيًّا) آمِيْنَ.

(Setelah itu semua), yakni setelah menyebutkan Basmalah dan Ḥamdalah serta pengucapan shalawat dan salam atas orang yang telah disebutkan, (karangan ini) karangan yang hadir dalam hati (merupakan ringkasan kecil) yang mencakup sedikit lafazh dan banyak makna terurai di dalamnya sebagai Sebuah ringkasan (dalam ilmu fiqih). Fikih secara etimologi adalah pemahaman dan menurut istilah adalah ilmu tentang hukum-hukum syari‘at yang berbentuk pengalaman yang dihasilkan dari dasar-dasar yang terperinci. Pengambilannya melalui al-Qur’ān, as-Sunnah, Ijma‘ para ulama’ dan Qiyās. Adapun faedah mempelajari ilmu tersebut adalah untuk menjalankan segala perintah-perintah Allah s.w.t. dan menjauhi segala larangan-Nya. (Dalam madzhab Imām) al-Mujtahid Abī ‘Abdillāh Muḥammad bin Idrīs (asy-Syāfi‘ī – semoga Allah s.w.t. senantiasa mengasihinya) dan meridhainya. Maksudnya adalah mengikuti hukum-hukum permasalahan dari Imām Syāfi‘ī. Idrīs adalah nama orang tua Imām Syāfi‘ī, dia adalah anak dari Ibnu ‘Abbās bin ‘Utsmān bin Syāfi‘ bin as-Sā’ib bin ‘Ubaid bin ‘Abdun bin Yazīd bin Hāsyim bin ‘Abd-ul-Muththalib bin Manāf. Sedang Syāfi‘ī adalah nama yang dihubungkan kepada Imām Syāfi‘ī yang masuk Islam bersamaan ayahnya as-Sā’ib pada waktu terjadi perang Badar. Imām kita dilahirkan pada tahun 150 H. dan wafat hari Jum‘at pada akhir bulan Rajab tahun 204 H. (Saya namakan kitab ini dengan “Qurrat-ul-‘Aini”) yang menjelaskan (hal-hal penting) tentang hukum-hukum (agama). Ringkasan tersebut dan syarah ini kami ambil dari sumber kitab-kitab pegangan milik guru kami yang menjadi penutup ulama’ yang menjelaskan masalah besertaan dalilnya yakni Syihābuddīn Aḥmad bin Ḥajar al-Haitamī, ulama’ mujtahid yang lain seperti Syaikh Wajīhuddīn ‘Abd-ur-Raḥman bin Ziyād az-Zubaidī – semoga Allah s.w.t. meridhai keduanya – dan karya dari dua gurunya guru kami Syaikh-ul-Islām al-Mujaddid Zakariyyā al-Anshārī dan al-Imām al-Muzujad az-Zubaidī – semoga Allah s.w.t. senantiasa mengasihi keduanya, – dan dari selain mereka semua yakni ulama’ kurun akhir yang menyatakan masalah besertaan dalilnya. Kami berpegangan dengan pendapat yang telah disepakati oleh Syaikhunal-madzhab Imām Nawawī dan ulama’ ahli taḥqīqi kurun akhir yang lain (99) – semoga Allah meridhai mereka semua – . (Berharap) dari Tuhan kami (Yang Maha Pengasih, semoga kitab ini bermanfaat bagi para cendikiawan) yakni orang-orang yang berakal (dan semoga Allah menyejukkan) dengan sebab kitab ini (mata kami esok) di hari akhir (dengan melihat Dzatnya Allah Yang Maha Mulia) di pagi dan sore hari. Amin.

Catatan:


  1. 1). Mengucapkan basmalah hukumnya sangat dianjurkan disetiap hal yang bagus sekira bukan perkara yang haram dan makruh secara dzatiahnya dan bukan pada perkara yang hina. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 9 Darul-Fikr. 
  2. 2). Setelah membaca basmalah, hamdalah dan shalawat kepada nabi, keluarga dan sahabatnya. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 9 Darul-Fikr. 
  3. 3). Surga Firdaus merupakan surga paling tinggi dari keenam yang lain: Surga Ma’wā, surga Khuld, surga an-Na‘īm, surga ‘Adn, Dār-us-Salām dan Dār-ul-Jalāl. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 15 Darul-Fikr. 
  4. 4). Sedang menurut Imām Nawawī adalah lafazh (الحي القيوم). I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 17 Darul-Fikr. 
  5. 5). Memuji Allah terkadang wajib seperti dalam shalat dan khutbah jum‘at, sunnah seperti dalam khutbah nikah, awal doa dan khutbah nikah, makruh seperti dilafazhkan di WC, haram seperti diucapkan saat gembira dengan kemaksiatan yang dilakukan. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 13 Darul-Fikr. 
  6. 6). Dan bermakna doa untuk selain dari Allah. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 13 Darul-Fikr. 
  7. 7). Wajib mempercayai hal tersebut secara global bagi yang tidak mengetahui perinciannya, dan dengan terperinci bagi yang mengetahui. . I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 13 Darul-Fikr. 
  8. 8). Hāsyim adalah kakek Nabi, sedang Muththalib adalah saudara Hāsyim. Keduanya keturunan ‘Abdul Manāf. Dikecualikan dari Bani Hāsyim dan Muththalib adalah Bani ‘Abd-usy-Syamsi dan Bani Naufal – walaupun keduanya dari ‘Abd-ul-Manāf – sebab kedua Bani ini telah m
    enyakiti Nabi s.a.w. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 21 Darul-Fikr. 
  9. 9). Maksudnya yang dijadikan pedoman dalam berfatwa pertama kali adalah pendapat yang telah disepakati oleh Imām Nawawī dan Imām Rāfi‘ī. Jika ada perbedaan pendapat di antara keduanya maka yang lebih diprioritaskan adalah pendapat Imām Nawawī, lantas Imām Rāfi‘ī dan mayoritas ulama’. Untuk ulama’ muta’akhkhirīn yang lebih diprioritaskan adalah kesepakatan Ibnu Ḥajar dalam Tuḥfah dan Imām Ramlī dalam Nihāyah. Jika terjadi perbedaan dari keduanya maka boleh memilih yang mana saja. I‘ānah Thālibīn, Juz. 1 Hal. 27 Darul-Fikr. 

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.