0-1 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’

حلية الأولياء وطبقات الأصفياء
Ḥilyat-ul-Auliyā’i wa Thabaqāt-ul-Ashfiyā’
(Perhiasan para Wali dan Tingkatan-tingkatan Orang-orang yang Suci.)

Oleh: Al-Imam Abu Nu’aim al-Ashfahani r.h.

Rangkaian Pos: Mukaddimah - Hilyat-ul-Auliya' wa Thabaqat-ul-Ashfiya'
  1. 1.Anda Sedang Membaca: 0-1 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  2. 2.0-2 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  3. 3.0-3 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  4. 4.0-4 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  5. 5.0-5 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  6. 6.0-6 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  7. 7.0-7 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  8. 8.0-8 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  9. 9.0-9 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  10. 10.0-10 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  11. 11.0-11 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  12. 12.0-12 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  13. 13.0-13 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  14. 14.0-14 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’
  15. 15.0-15 Mukaddimah – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’

MUKADDIMAH (Bagian 1)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

 

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

قَالَ الْإِمَامُ الشَّيْخُ الْحَافِظُ أَبُوْ نُعَيْمٍ أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ اللهِ بْنِ أَحْمَدَ بْنُ إِسْحَاقَ بْنِ مُوْسَى بْنُ مِهْرَانَ الْأَصْبَهَانِيُّ رَحِمَهُ اللهُ:

Syaikh Imām al-Ḥāfizh Abū Nu‘aim Aḥmad bin ‘Abdullāh bin Aḥmad bin Isḥāq bin Mūsā bin Mihrān al-Ashbahānī berkata:

الْحَمْدُ للهِ مُحْدِثِ الْأَكْوَانِ وَ الْأَعْيَانِ، وَ مُبْدِعِ الْأَرْكَانِ وَ الْأَزْمَانِ، وَ مُنْشِئِ الْأَلْبَابِ وَ الْأَبْدَانِ، وَ مُنْتَخِبِ الْأَحْبَابِ وَ الْخِلَّانِ، مُنَوِّرِ أَسْرَارِ الْأَبْرَارِ بِمَا أَوْدَعَهَا مِنَ الْبَرَاهِيْنِ وَ الْعِرْفَانِ، وَ مُكَدِّرِ جِنَانِ الْأَشْرَارِ بِمَا حَرَمَهُمْ مِنَ الْبَصِيْرَةِ وَ الْإِيْقَانِ، الْمُعَبِّرِ عَنْ مَعْرِفَتِهِ الْمَنْطِقُ وَ اللِّسَانِ. وَ الْمُتَرْجِمِ عَنْ بَرَاهِيْنِهِ الْأَكُفُّ وَ الْبَنَانِ بِالْمُوَافِقِ لِلتَّنْزِيْلِ وَ الْفُرْقَانِ، وَ الْمُطَابِقِ لِلدَّلِيْلِ وَ الْبَيَانِ، فَأَلْزَمَ الْحُجَّةَ بِالْقَادَةِ مِنَ الْمُرْسَلِيْنَ، وَ أَبْهَجَ الْمَنْهَجَ بِالسَّادَةِ مِنَ الْمُحَقِّقِيْنَ الَّذِيْنَ جَعَلَهُمْ خُلَفَاءَ الْأَنْبِيَاءِ، وَ عُرَفَاءَ الْأَصْفِيَاءِ. الْمُقَرَّبِيْنَ إِلَى الرُّتَبِ الرَّفِيْعَةِ، وَ الْمُنَزَّهِيْنَ عَنِ النِّسَبِ الْوَضِيْعَةِ، وَ الْمُؤَيَّدِيْنَ بِالْمَعْرِفَةِ وَ التَّحْقِيْقِ، وَ الْمُقَوَّمِيْنَ بِالْمُتَابَعَةِ وَ التَّصْدِيْقِ، مَعْرِفَةً تُعْقِبُ لِمَعْرِفَتِهِمْ مُوَافَقَةً، وَ تُوجِبُ لِحُكْمِ نُفُوْسِهِمْ مُفَارَقَةً، وَ تُلْزِمُ لِخِدْمَةِ مَشْهُوْدِهِمْ مُعَانَقَةً، وَ تُحَقَّقُ لِشَرِيْعَةِ رَسُوْلِهِمْ مُرَافَقَةً وَ الصَّلَاةُ عَلَى مَنْ عَنْهُ بَلَّغَ وَ شَرَّعَ وَ بِأَمْرِهِ قَامَ وَ صَدَعَ، وَ لِمُتَّبِعِيْهِ غَرَسَ وَ زَرَعَ، مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى الْمُصْطَنَعِ، وَ عَلَى إِخْوَانِهِ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَ الْمُرْسَلِيْنَ، وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحَابَتِهِ الْمُنْتَخَبِيْنَ وَ سَلَّمَ.

Segala puji bagi Allah Pencipta alam semesta dan setiap benda, Pengada rukun dan zaman, Pewujud akal dan raga, Pemilih kekasih dan kecintaan, Penerang hati orang-orang yang berbakti dengan argumen dan pengetahuan yang dicurahkan-Nya, yang mengeruhkan akal orang-orang yang durjana dengan memiskinkan cahaya dan keyakinan, yang mengungkapkan logika dan bahasa tentang pengetahuan-Nya, dengan penjelasan yang selaras dengan wahyu dan al-Furqān, dan yang sesuai degnan dalil dan Bayān (Keterangan). Dia menguatkan hujjah dengan para rasul pemimpin, menguatkan manhaj dengan para pakar ulama peneliti yang dijadikan Allah sebagai khalifah para nabi dan kaum cerdik pandai di antara manusia-manusia pilihan, yang didekatkan Allah kepada derajat yang tinggi dan dijauhkan dari nasab yang rendah; yang diteguhkan dengan pengetahuan dan observasi, dan ditopang dengan sikap patuh dan membenarkan. Itulah pengetahuan yang sejalan dengan pengetahuan mereka, yang menjauhkan mereka dari hawa nafsu, yang memotivasi mereka untuk berkhidmat kepada Tuhan mereka, dan yang memperkuat syariat Rasūl mereka. Semoga karunia dan keselamatan senantiasa tercurah pada orang yang menyampaikan risalah Allah, menjalankan perintah-Nya, yang menyiapkan cikal bagi para pengikutnya, yaitu Muḥammad al-Mushthafā. Semoga karunia dan keselamatan juga tercurah pada saudara-saudara beliau dari golongan para nabi dan rasul, beserta keluarga dan para sahabat beliau yang terpilih.

أَمَّا بَعْدُ، أَحْسَنَ اللهُ تَوْفِيْقَكَ فَقَدِ اسْتَعَنْتُ بِاللهِ عَزَّ وَ جَلَّ وَ أَجَبْتُكَ إِلَى مَا ابْتَغَيْتَ مِنْ جَمْعِ كِتَابٍ يَتَضَمَّنُ أَسَامِيْ جَمَاعَةٍ وَ بَعْضَ أَحَادِيْثِهِمْ وَ كَلَامِهِمْ مِنْ أَعْلَامِ الْمُتَحَقِّقِيْنَ مِنَ الْمُتَصَوِّفَةِ وَ أَئِمَّتِهِمْ. وَ تَرْتِيْبِ طَبَقَاتِهِمْ مِنَ النُّسَّاكِ وَ مَحَجَّتِهِمْ، مِنْ قَرْنِ الصَّحَابَةِ وَ التَّابِعِيْنَ وَ تَابِعِيْهِمْ وَ مَنْ بَعْدَهُمْ مِمَّنْ عَرَفَ الْأَدِلَّةَ وَ الْحَقَائِقَ، وَ بَاشَرَ الْأَحْوَالَ وَ الطَّرَائِقَ، وَ سَاكَنَ الرِّيَاضَ وَ الْحَدَائِقَ، وَ فَارَقَ الْعَوَارِضَ وَ الْعَلَائِقَ، وَ تَبَرَّأَ مِنَ الْمُتَنَطِّعِيْنَ وَ الْمُتَعَمِّقِيْنَ، وَ مِنْ أَهْلِ الدَّعَاوِيْ مِنَ الْمُتَصَوِّفِيْنَ مِنَ الْكُسَالَى وَ الْمُتَثَبِّطِيْنَ الْمُتَشَبِّهِيْنَ بِهِمْ فِي اللِّبَاسِ وَ الْمَقَالِ، وَ الْمُخَالِفِيْنَ لَهُمْ فِي الْعَقِيْدَةِ وَ الْفِعَالِ. وَ ذلِكَ لِمَا بَلَغَكَ مِنْ بَسْطِ لِسَانِنَا وَ لِسَانِ أَهْلِ الْفِقْهِ وَ الْآثَارِ فِيْ كُلِّ الْقُطْرِ وَ الْأَمْصَارِ فِي الْمُنْتَسِبِيْنَ إِلَيْهِمْ مِنَ الْفَسَقَةِ وَ الْفُجَّارِ، وَ الْمُبَاحِيَّةِ وَ الْحَلُوْلِيَّةِ الْكُفَّارِ، وَ لَيْسَ مَا حَلَّ بِالْكَذَبَةِ مِنَ الْوَقِيْعَةِ وَ الْإِنْكَارِ، بِقَادِحٍ فِيْ مَنْقَبَةِ الْبَرَرَةِ الْأَخْيَارِ، وَ وَاضِعٍ مِنْ دَرَجَةِ الصَّفْوَةِ الْأَبْرَارِ، بَلْ فِيْ إِظْهَارِ الْبَرَاءَةِ مِنَ الْكَذَّابِيْنَ وَ النَّكِيْرِ عَلَى الْخَوَنَةِ الْبَطَّالِيْنَ نَزَاهَةً لِلصَّادِقِيْنَ وَ رِفْعَةً لِلْمُتَحَقِّقِيْنَ. وَ لَوْ لَمْ نَكْشِفْ مِنْ مَخَازِي الْمُبْطِلِيْنَ وَ مَسَاوِيْهِمْ دِيَانَةً، لَلَزَمَنَا إِبَانَتَهَا وَ إِشَاعَتَهَا حِمَايَةً وَ صِيَانَةً، إِذْ لِأَسْلَافِنَا فِي التَّصَوُّفِ الْعِلْمُ الْمَنْشُوْرُ، وَ الصَّيْتُ وَ الذِّكْرُ الْمَشْهُوْرُ، فَقَدْ كَانَ جَدِّيْ مُحَمَّدُ بْنُ يُوْسُفَ الْبَنَّا رَحِمَهُ اللهُ أَحَدَ مَنْ نَشَرَ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ بِهِ ذِكْرَ بَعْضِ الْمُنْقَطِعِيْنَ إِلَيْهِ، وَ عَمَّرَ بِهِ أَحْوَالَ كَثِيْرٍ مِنَ الْمُقْبِلِيْنَ عَلَيْهِ. وَ كَيْفَ نَسْتَجِيْزُ نَقِيْصَةَ أَوْلِيَاءِ اللهِ تَعَالَى وَ مُؤْذِيْهِمْ مُؤْذِنٌ بِمُحَارَبَةِ اللهِ، وَ هُوَ مَا

Amma ba‘du. Semoga Allah memberimu taufiq. Aku memohon pertolongan kepada Allah, dan berusaha memenuhi permintaan anda untuk menyusun sebuah kitab yang menghimpun biografi tentang para tokoh dan pemimpin sufi serta sebagian dari hadits; menyusun biografi para ahli ibadah dan jalan hidup mereka dari generasi sahabat, tabi‘in, tabi‘it tabi‘in dan generasi sesudah mereka. Yaitu orang-orang yang mengetahui dalil dan hakikat, mengalami sendiri kondisi-kondisi spiritual dan menempuh jalan-jalan sisi pendapat, berdiam diri di taman-taman, mengasingkan diri dari berbagai pernak-pernik dunia dan hubungan duniawi, dan menjauhkan diri dari golongan manusia yang banyak cakap, para pemalas yang suka mengaku-ngaku saleh, dan meniru pakaian dan ucapan mereka tetapi berseberangan dengan mereka dalam hal akidah dan perilaku.

Anda tentu pernah mendengar uraian kami serta para ahli fikih dan atsar di berbagai tempat dan zaman tentang orang-orang fasik dan durjana, hedonis dan kafir yang mengaku sebagai kelompok orang-orang pilihan itu. Kecaman dan kritik keras yang dilayangkan kepada para pembohong itu tidak lantas menciderai nama baik dan tidak lantas merendahkan derajat orang-orang yang berbakti dan pilihan. Sebaiknya, dengan menyatakan tidak adanya hubungan dengan para pendusta dan pengingkaran terhadap para pengkhianat dan pelaku kebatilan itu maka nama baik orang-orang pilihan itu terbersihkan. Seandainya kami tidak membeberkan kebusukan dan kejahatan para pelaku kebatilan sebagai upaya menjalankan ajaran agama, maka kami pun harus membeberkannya dengan motivasi pembelaan dan menjaga nama baik. Karena para pendahulu kami memiliki ilmu yang tersebar luas di bidang tashawwuf dan nama baik. Kakek penulis yang bernama Muḥammad Yūsuf al-Bannā adalah salah seorang yang ditakdirkan Allah untuk membeberkan sebagian orang yang durhaka kepada-Nya dan menerangkan hal ihwal banyak orang-orang yang patuh kepada-Nya.

Bagaimana mungkin kita membiarkan kecaman kepada para wali Allah, sedangkan kepada orang yang menyakitinya itu Allah menyatakan perang kepadanya, sebagaimana dijelaskan:

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *