Hati Senang

2-1 Membuang Musnad Ilaih – Jauhar-ul-Maknun

BAB II TENTANG MUSNAD ILAIH   PASAL 1 MEMBUANG MUSNAD ILAIH  يُحْذَفُ لِلْعِلْمِ وَ لِلاخْتِبَارِ مُسْتَمِعٍ وَ صِحَّةِ الْإِنْكَارِArtinya: “Musnad ilaih itu dibuang karena:Sudah diketahui musnadnya oleh pendengar, seperti lafaz dalam menjawab pertanyaan: Mencoba ingatan pendengar, kuat atau tidaknya. Supaya mudah ingat bila diperlukan.سِتْرٍ وَ ضِيْفٍ فُرْصَةٍ إِجْلَالٍ وَ عَكْسِهِ وَ نَظْمِ اسْتِعْمَالِكَحَبَّذَا طَرِيْقَةُ الصُّوْفِيَّةْ تَهْدِيْ إِلَى الْمَرْتَبَةِ الْعَلِيَّةْBermaksud menutupinya kepada hadirin selain mukhathab…

002 Tentang Kalam Balaghah – Jauhar-ul-Maknun

PASAL II TENTANG KALĀM BALĀGHAH   Ilmu Balāghah ialah ilmu yang mempelajari kefasihan bicara, yang meliputi ilmu-ilmu Ma‘ānī, Bayān dan Badī‘.وَ جَعَلُوْا بَلَاغَةَ الْكَلَامِ طَبَاقَةً لِمُقْتَضَى الْمَقَامِArtinya: “Para ulama ahli Ma‘ānī menjadikan definisi kalām balāghah itu, ialah sesuainya kalam itu dengan muqtadh-al-maqām-nya (keadaannya serta fashāḥah).” Adapun contoh-contohnya seperti:Lafaz: (الْجَهْلُ مُضِرٌّ، زَيْدٌ جَاهِلٌ) yang diucapkan kepada kholi dzihni (orang yang kosong hatinya dari keragu-raguan). Lafaz: (…

001-5 Majaz Aqli – Jauhar-ul-Maknun

PASAL 5 الْمَجَازُ الْعَقْلِيُّ MAJĀZ ‘AQLĪ   Arti majāz ‘aqlī, ialah meng-isnād-kan fi‘il atau yang menyerupainya kepada mulābas-nya yang bukan sebenarnya, yaitu fi‘il mabnī fā‘il. Seperti: (نَصَرَ) bukan kepada mulābas yang seharusnya, ialah fā‘il, melainkan kepada maf‘ūl-nya dan fi‘il mabnī maf‘ūl bukan kepada nā’ib-ul-fā‘il-nya, seperti: (ثَوْبٌ لَابِسٌ) asal artinya: pakaian yang memakainya. Padahal maksudnya: pakaian yang dipakai. (نَهَارُهُ صَائِمٌ) Asal artinya: Siangnya yang berpuasa.…

001-4 Tentang Isnad Aqli- Jauhar-ul-Maknun

PASAL 4 فَصْلٌ فِي الْإِسْنَادِ الْعَقْلِيِّ TENTANG ISNĀD AQLĪ Isnād itu terbagi dua:Isnād Khabarī, Isnād Insyā’ī.Dan terbagi pula kepada:Ḥaqīqat ‘aqliyyah dan Majāz ‘aqlī.Ḥaqīqat ‘aqliyyah: ialah meng-isnād-kan fi‘il atau serupa fi‘il (mashdar, isim fi‘il, isim maf‘ūl, shifat musyabbahāt, isim tafdhīl dan zharaf) kepada ma‘mūl-nya menurut kehendak mutakallim. Seperti: (ضُرِبَ زَيْدٌ، ضَرَبَ زَيْدٌ عَمْرًا). وَ لِحَقِيْقَةٍ مَجَازٍ وَرَدَا لِلْعَقْلِ مَنْسُوْبَيْنِ أَمَّا الْمُبْتَدَا إِسْنَادُ فِعْلٍ أَوْ مُضَاهِيْهٍ إِلَى …

001-3 Tanda Taukid – Jauhar-ul maknun

PASAL 3 TANDA TAUKĪD Tanda taukīd ialah: بِقَسَمٍ قَدْ إِنَّ لَامِ الْإِبْتِدَا وَ نُوْنَيِ التَّوْكِيْدِ وَ اسْمٍ أُكِّدَا. Artinya: “Alat taukīd yang digunakan untuk kalām khabar, ialah: qasam, qad, inna, lām ibtida’, dua macam nūn taukīd, (tsaqīlah dan khafīfah) dan jumlah ismiyyah.” Contohnya: وَ اللهِ إِنَّ زَيْدًا لَقَائِمٌ إِضْرِبَنْ يَا زَيْدُ. Adapun jumlah ismiyyah itu termasuk alat taukīd, apabila mutakallim benar-benar sengaja menaukidi dan bersamaan dengan mu’akkad lain. وَ النَّفْيُ

001-2 Tatacara Berbicara Dengan Orang Lain

PASAL 2 TATA-CARA BERBICARA DENGAN ORANG LAIN  فَيَنْبَغِي اقْتِصَارُ ذِي الْأَخَيَارِ عَلَى الْمُفِيْدِ خَشْيَةَ الْإِكْثَارِMemperpanjang berita/kata yang tidak dibutuhka merupakan larangan menurut orang ahli balāghah. Contoh berita yang singkat seperti (زَيْدٌ عَالِمٌ) yang diucapkan kepada khālī-dzihni (orang yang tahu hukum dan tidak ragu), tidak usah menggunakan perabot (alat) taukīd.فَيُخْبِرُ الْخَالِيْ بِلَا تَوْكِيْدٍ مَا لَمْ يَكُنْ فِي الْحُكْمِ ذَا تَرْدِيْدٍفَحَسَنٌ وَ مُنْكِرُ الْأَخَبَارِ حَتْمٌ لَهُ بِحَسَبِ الْإِنْكَارِ

001-1 Bab I Keadaan Isnad Khabari

PASAL 1 ARTI ISNĀD KHABARĪ  الْحُكْمُ بِالسَّلْبِ أَوِ الْإِيْجَادِ إِسْنَادُهُمْ وَ قَصْدُ ذِي الْخِطَابِإِفَادَةُ السَّامِعِ نَفْسَ الْحُكْمِ أَوْ كَوْنَ مُخْبِرٍ بِهِ ذَا عِلْمٍ.Artinya: “Isnād khabarī menurut ulama ahli balāghah, ialah menghukumi dengan salab (nafi) atau ījād (itsbāt). Adapun tujuan mukhāthib ialah memberi faedah kepada pendengar akan zat hukum atau memberitahu bahwa pembicarapun mengetahui.” Contoh: 1. Ījād (itsbāt), seperti: (عَلِمَ زَيْدٌ، زَيْدٌ عَلِمَ). 2. Salab (nafi), seperti:…

000-3 Arti Ilmu Ma’ani, Bayan & Badi’ – Terjemah Jauhar-ul-Maknun

PASAL II ARTI ILMU MA‘ĀNĪ, BAYĀN DAN BADĪ‘   1. Ilmu Ma‘ānīوَ حَافِظٌ تَأْدِيَةُ الْمَعَانِيْ عَنْ خَطَاءِ يُعْرِفُ بِالْمَعَانِيْArtinya: “Ilmu yang menjaga jangan sampai mutakallim itu salah di dalam menerangkan makna yang di luar makna yang dikehendaki, itu disebut Ilmu Ma‘ānī”. Jadi, Ilmu Ma‘ānī adalah ilmu untuk menjaga kesalahan berbicara.وَ مَا مِنَ التَّعْقِيْدِ فِي الْمَعْنَى يَقِي لَهُ الْبَيَانُ عِنْدَهُمْ قَدِ انْتَفِيArtinya: “Ilmu untuk menjaga kalām (ucapan)…

001-1 Fashahah – Pokok-pokok Ilmu Balaghah

PENDAHULUAN الْفَصَاحَةُ FASHĀḤAH   1. Dalam bahasa ‘Arab ada perkataan: أَفْصَحَ الصِّبِيِّ فِيْ مَنْطِقِهِ. Artinya sama dengan perkataan: بَانَ الصَّبِيُّ فِيْ مَنْطِقِهِ (Telah jelas ucapan anak kecil). Jadi kata Fashuḥa itu sama dengan Bāna, dan al-Fashāḥatu sama dengan al-Bayānu. Inilah arti fashāḥat menurut lughah (asal bahasa). 2. Adapun menurut istilah ahli Balāghah, fashāḥat itu berlain-lainan ta‘rīf-nya sesuai dengan bagian fashāḥat. Fashāḥat itu ada tiga macam, yaitu:Kalimah Fashīḥah (الْكَلِمَةُ
Lewat ke baris perkakas