000-3 Arti Ilmu Ma’ani, Bayan & Badi’ – Terjemah Jauhar-ul-Maknun

PASAL II ARTI ILMU MA‘ĀNĪ, BAYĀN DAN BADĪ‘   1. Ilmu Ma‘ānīوَ حَافِظٌ تَأْدِيَةُ الْمَعَانِيْ عَنْ خَطَاءِ يُعْرِفُ بِالْمَعَانِيْArtinya: “Ilmu yang menjaga jangan sampai mutakallim itu salah di dalam menerangkan makna yang di luar makna yang dikehendaki, itu disebut Ilmu Ma‘ānī”. Jadi, Ilmu Ma‘ānī adalah ilmu untuk menjaga kesalahan berbicara.وَ مَا مِنَ التَّعْقِيْدِ فِي الْمَعْنَى يَقِي لَهُ الْبَيَانُ عِنْدَهُمْ قَدِ انْتَفِيArtinya: “Ilmu untuk menjaga kalām (ucapan)…

001-1 Bab I Keadaan Isnad Khabari

PASAL 1 ARTI ISNĀD KHABARĪ  الْحُكْمُ بِالسَّلْبِ أَوِ الْإِيْجَادِ إِسْنَادُهُمْ وَ قَصْدُ ذِي الْخِطَابِإِفَادَةُ السَّامِعِ نَفْسَ الْحُكْمِ أَوْ كَوْنَ مُخْبِرٍ بِهِ ذَا عِلْمٍ.Artinya: “Isnād khabarī menurut ulama ahli balāghah, ialah menghukumi dengan salab (nafi) atau ījād (itsbāt). Adapun tujuan mukhāthib ialah memberi faedah kepada pendengar akan zat hukum atau memberitahu bahwa pembicarapun mengetahui.” Contoh: 1. Ījād (itsbāt), seperti: (عَلِمَ زَيْدٌ، زَيْدٌ عَلِمَ). 2. Salab (nafi), seperti:…

001-2 Tatacara Berbicara Dengan Orang Lain

PASAL 2 TATA-CARA BERBICARA DENGAN ORANG LAIN  فَيَنْبَغِي اقْتِصَارُ ذِي الْأَخَيَارِ عَلَى الْمُفِيْدِ خَشْيَةَ الْإِكْثَارِMemperpanjang berita/kata yang tidak dibutuhka merupakan larangan menurut orang ahli balāghah. Contoh berita yang singkat seperti (زَيْدٌ عَالِمٌ) yang diucapkan kepada khālī-dzihni (orang yang tahu hukum dan tidak ragu), tidak usah menggunakan perabot (alat) taukīd.فَيُخْبِرُ الْخَالِيْ بِلَا تَوْكِيْدٍ مَا لَمْ يَكُنْ فِي الْحُكْمِ ذَا تَرْدِيْدٍفَحَسَنٌ وَ مُنْكِرُ الْأَخَبَارِ حَتْمٌ لَهُ بِحَسَبِ الْإِنْكَارِ

001-3 Tanda Taukid – Jauhar-ul maknun

PASAL 3  TANDA TAUKĪD Tanda taukīd ialah: بِقَسَمٍ قَدْ إِنَّ لَامِ الْإِبْتِدَا                         وَ نُوْنَيِ التَّوْكِيْدِ وَ اسْمٍ أُكِّدَا. Artinya: “Alat taukīd yang digunakan untuk kalām khabar, ialah: qasam, qad, inna, lām ibtida’, dua macam nūn taukīd, (tsaqīlah dan khafīfah) dan jumlah ismiyyah.” Contohnya: وَ اللهِ إِنَّ زَيْدًا لَقَائِمٌ إِضْرِبَنْ يَا زَيْدُ. Adapun jumlah ismiyyah itu termasuk alat taukīd, apabila mutakallim benar-benar sengaja menaukidi dan bersamaan dengan mu’akkad lain. وَ النَّفْيُ