030 Syarah Hikmah Ke-30 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-30 تَشَوُّفُكَ إِلَى مَا بَطَنَ فِيْكَ مِنَ الْعُيُوْبِ خَيْرٌ مِنْ تَشَوُّفِكَ إِلَى مَا حُجِبَ عَنْكَ مِنَ الْغُيُوْبِ. “Kegigihanmu mengetahui perkara samar yang tersimpan di dalam dirimu dengan mengetahui kejelekan atau kekuranganmu itu lebih utama daripada kegigihanmu mengetahui perkara yang terhalangkan darimu dengan mengetahui perkara yang samar atau ghaib. Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata: تَشَوُّفُكَ إِلَى مَا بَطَنَ فِيْكَ مِنَ الْعُيُوْبِ خَيْرٌ مِنْ تَشَوُّفِكَ إِلَى مَا حُجِبَ عَنْكَ مِنَ الْغُيُوْبِ.

028-29 Syarah Hikmah Ke-28 & Ke-29 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-28 مِنْ عَلَامَاتِ النُّجْحِ فِي النِّهَايَاتِ الرُّجُوْعُ إِلَى اللهِ فِي الْبِدَايَاتِ. “Di antara tanda sukses di akhir perjalanan adalah kembali kepada Allah sejak permulaan.” Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata: مِنْ عَلَامَاتِ النُّجْحِ فِي النِّهَايَاتِ الرُّجُوْعُ إِلَى اللهِ فِي الْبِدَايَاتِ. “Di antara tanda sukses di akhir perjalanan adalah kembali kepada Allah sejak permulaan.” Di antara tanda-tanda keselamatan dan kebahagiaan di akhir suatu perjalanan adalah kembali kepada Allah sejak permulaan. Masa-masa…

026-27 Syarah Hikmah Ke-26 & Ke-27 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-26 لَا تَسْتَغْرِبْ وُقُوْعَ الْأَكْدَارِ مَا دُمْتَ فِي هذِهِ الدَّارِ فَإِنَّهَا مَا أَبْرَزَتْ إِلَّا مَا هُوَ مُسْتَحِقُّ وَصْفِهَا وَ وَاجِبُ نَعْتِهَا. “Jangan merasa heran dengan banyaknya kekeruhan selama engkau berada di dunia. Sebab yang ia tampakkan hanyalah yang memang layak dan mesti menjadi sifatnya.” Seorang murīd tak perlu menunggu tuntasnya urusan duniawi, karena hal itu justru menghalangi perjalananmu menuju-Nya. Oleh karena itu Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata: لَا تَسْتَغْرِبْ

024-25 Syarah Hikmah Ke-24 & Ke-25 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-24 مَا مِنْ نَفَسٍ تُبْدِيْهِ إِلَّا وَ لَهُ قَدَرٌ فِيْكَ يُمْضِيْهِ. “Tidak satupun dari tarikan nafas yang kau keluarkan, kecuali terdapat takdir Allah yang berlaku atas dirimu.” Permintaan seorang murīd itu semuanya tidak baik, bilamana ditujukan kepada Allah atau pun kepada makhluk. Akan tetapi yang baik adalah meminta kepada Allah atas dasar menghambakan diri kepada Allah, menyembah-Nya, beradab tatakrama, melaksanakan perintah-Nya dan menunjukkan kelemahan diri kepada-Nya, bukan hanya…

022-23 Syarah Hikmah Ke-22 & Ke-23 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-22 مَا أَرَادَتْ هِمَّةُ سَالِكٍ أَنْ تَقِفَ عِنْدَ مَا كُشِفَ لَهَا إِلَّا وَ نَادَتْهُ هَوَاتِفُ الْحَقِيْقَةِ الَّذِيْ تَطْلُبُ أَمَامَكَ وَ لَا تَبَرَّجَتْ ظَوَاهِرُ الْكَوَّنَاتِ إِلَّا وَ نَادَتْكَ حَقَائِقُهَا: إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلَا تَكْفُرْ. “Ketika tekad salik hendak berhenti manakala melihat hal ghaib, ia segera diseru oleh suara hakikat: “yang kau tuju masih di depan.” Serta ketika lahiriyyah alam terlihat indah olehnya, hakikatnya berkata: “Kami hanyalah ujian jangan sampai…

020-21 Syarah Hikmah Ke-20 & Ke-21 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-20 إِحَالَتُكَ الْأَعْمَالَ عَلَى وُجُوْدِ الْفَرَاغِ مِنْ رُعُوْنَاتِ النَّفْسِ. “Menunda beramal guna menantikan kesempatan yang lebih luang, termasuk tanda kebodohan diri.” Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata: إِحَالَتُكَ الْأَعْمَالَ عَلَى وُجُوْدِ الْفَرَاغِ مِنْ رُعُوْنَاتِ النَّفْسِ. “Menunda beramal guna menantikan kesempatan yang lebih luang, termasuk tanda kebodohan diri.” Menunda berbuat amal sampai selesainya pekerjaanmu adalah termasuk tanda kebodohan dirimu, karena nafsumu. Jika ada seorang murīd masih lebih mementingkan pekerjaan dunia ketimbang…

018-19 Syarah Hikmah Ke-18 & Ke-19 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-18 كَيْفَ يَشْرُقُ قَلْبٌ صُوَرُ الْأَكْوَانِ مِنْطَبِعَةٌ فِيْ مِرْآتِهِ أَمْ كَيْفَ يَرْحَلُ إِلَى اللهِ وَ هُوَ مُكَبَّلٌ بِشَهَوَاتِهِ أَمْ كَيْفَ يَطْمَعُ أَنْ يَدْخُلَ حَضْرَةَ اللهِ وَ هُوَ لَمْ يَتَطَهَّرْ مِنْ جَنَابَةِ غَفَلَاتِهِ أَمْ كَيْفَ يَرْجُوْ أَنْ يَفْهَمَ دَقَائِقَ الْأَسْرَارِ وَ هُوَ لَمْ يَتُبْ مِنْ هَفَوَاتِهِ. “Bagaimana akan dapat terang hati seseorang, jika gambar dunia ini terlukis dalam lensa atau cermin hatinya. Atau bagaimana akan pergi menuju kepada Allah,…

016-17 Syarah Hikmah Ke-16 & Ke-17 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-16   اِدْفِنْ وُجُوْدَكَ فِيْ أَرْضِ الْخُمُوْلِ فَمَا نَبَتَ مِمَّا لَمْ يُدْفَنْ لَا يَتِمُّ نَتَائِجُهُ. “Tanamlah dirimu dalam tanah kerendahan. Sebab tiap sesuatu yang tumbuh tetapi tidak ditanam, maka tidak sempurna hasil buahnya.”   Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh menuturkan tentang sesuatu yang bisa menolong ikhlasnya niat melalui perkataan beliau:   اِدْفِنْ وُجُوْدَكَ فِيْ أَرْضِ الْخُمُوْلِ. “Tanamlah dirimu dalam tanah kerendahan.” Tanamlah dirimu di dalam tanah kerendahan. Jangan menampakkan derajat…

015 Syarah Hikmah Ke-15 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-15   اَلْأَعْمَالُ صُوَرٌ قَائِمَةٌ وَ أَرْوَاحُهَا وُجُوْدُ سِرِّ الْإِخْلَاصِ فِيْهَا. “Amal perbuatan itu laksana kerangka yang tegak, sedangkan ruh (jiwa)-nya ialah adanya rahasia ikhlas (ketulusan) dalam amal perbuatan itu.”   Beraneka ragamnya jenis amal perbuatan itu adalah karena bermacam-macam kondisi spiritual yang datang pada hati seorang murīd. Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:   اَلْأَعْمَالُ صُوَرٌ قَائِمَةٌ وَ أَرْوَاحُهَا وُجُوْدُ سِرِّ الْإِخْلَاصِ فِيْهَا. “Amal perbuatan itu laksana kerangka yang tegak,…
Keluarga Besar Majlis Dzikir Hatisenang Mengucapkan
Selamat Hari Raya 'Id-ul-Fithri 1440 H
close-link
Lewat ke baris perkakas