حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنْصُوْرٍ الْمَدَايِنِيُّ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ الْمُسَيَّبِيُّ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ الْحَسَنِ بْنِ عُرْوَةَ، عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ، عَنْ أَبِيْهِ، عَنْ عَائِشَةَ، رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهَا، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: “إِنَّ مُوْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ قَالَ: يَا رَبِّ أَخْبِرْنِيْ بِأَكْرَمِ خَلْقِكَ عَلَيْكَ، قَالَ: الَّذِيْ يُسْرِعُ إِلَى هَوَايَ إِسْرَاعَ النِّسْرِ إِلَى هَوَاهُ، وَ الَّذِي يَكَلَفْ بِعِبَادِي الصَّالِحِيْنَ كَمَا يَكْلَفُ الصَّبِيُّ بِالنَّاسِ، وَ الَّذِيْ يَغْضَبُ إِذَا انْتُهِكَتْ مَحَارِمِيْ غَضَبَ النَّمِرِ لِنَفْسِهِ، فَإِنَّ النَّمِرَ إِذَا غَضِبَ لَمْ يُبَالِ أَقَلَّ النَّاسُ أَمْ كَثُرُوْا “

23. Sulaimān bin Aḥmad menceritakan kepada kami, Aḥmad bin Manshūr al-Madāyinī menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Isḥāq al-Musayyibī menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Muḥammad bin Ḥasan bin ‘Urwah menceritakan kepada kami, dari Hisyām bin ‘Urwah, dari ayahnya, dari ‘Ā’isyah r.a., dari Nabi s.a.w.: “Sesungguhnya Mūsā a.s. berkata: “Ya Rabbi! Beritahulah aku hamba-Mu yang paling mulia bagi-Mu”. Allah berfirman: “Orang yang secepatnya memenuhi keinginan-Ku sebagaimana burung nasar secepatnya memenuhi hasratnya, dan yang mencintai hamba-hambaKu yang shalih sebagaimana anak kecil mencintai orang lain, yang marah saat larangan-laranganKu dilanggar seperti kemarahan harimau demi dirinya sendiri. Sesungguhnya harimau itu apabila marah maka dia tidak peduli apakah orang yang dihadapinya itu banyak atau sedikit.

 

حَدَّثَنَا أَبِيْ، حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ مَصْقَلَةَ، حَدَّثَنَا أَبُوْ عُثْمَانَ سَعِيْدُ بْنُ عُثْمَانَ الْحَنَّاطُ، حَدَّثَنَا أَبُو الْفَيْضِ ذُو النُّوْنِ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ الْمِصْرِيُّ، قَالَ: “إِنَّ للهِ عَزَّ وَ جَلَّ لَصَفْوَةً مِنْ خَلْقِهِ، وَ إِنَّ للهِ عَزَّ وَ جَلَّ لَخِيَرَةً، فَقِيْلَ لَهُ: يَا أَبَا الْفَيْضِ فَمَا عَلَامَتُهُمْ؟ قَالَ: “إِذَا خَلَعَ الْعَبْدُ الرَّاحَةَ، وَ أَعْطَى الْمَجْهُوْدَ فِي الطَّاعَةِ، وَ أَحَبَّ سُقُوْطَ الْمَنْزِلَةِ. ثُمَّ قَالَ:

[البحر الكامل]
[ص: 14]
مَنَعَ الْقُرَانُ بِوَعْدِهِ وَ وَعِيْدِهِ … مُقَلَ الْعُيُوْنِ بِلَيْلِهَا أَنْ تَهْجَعَا
فَهِمُوْا عَنِ الْمَلِكِ الْكَرِيْمِ كَلَامَهُ … فَهْمًا تَذِلُّ لَهُ الرِّقَابُ وَ تَخْضَعَا
وَ قَالَ لَهُ بَعْضُ مَنْ كَانَ فِي الْمَجْلِسِ حَاضِرًا: يَا أَبَا الْفَيْضِ مَنْ هؤُلَاءِ الْقَوْمُ يَرْحَمُكَ اللهُ؟ فَقَالَ: «وَيْحَكَ هؤُلَاءِ قَوْمٌ جَعَلُوا الرُّكَبَ لِجِبَاهِهِمْ وِسَادًا، وَ التُّرَابَ لِجُنُوْبِهِمْ مِهَادًا، هؤُلَاءِ قَوْمٌ خَالَطَ الْقُرْآنُ لُحُوْمَهُمْ وَ دِمَاءَهُمْ فَعَزَلَهُمْ عَنِ الْأَزْوَاجِ، وَ حَرَّكَهُمْ بِالْإِدْلَاجِ فَوَضَعُوْهُ عَلَى أَفْئِدَتِهِمْ فَانْفَرَجَتْ، وَ ضَمُّوهُ إِلَى صُدُوْرِهِمْ فَانْشَرَحَتْ، وَ تَصَدَّعَتْ هِمَمُهُمْ بِهِ فَكَدَحَتْ، فَجَعَلُوْهُ لِظُلْمَتِهِمْ سِرَاجًا، وَ لِنَوْمِهِمْ مِهَادًا، وَ لِسَبِيْلِهِمْ مِنْهَاجًا، وَ لِحُجَّتِهِمْ إِفْلَاجًا، يَفْرَحُ النَّاسُ وَ يَحْزَنُوْنَ، وَ يَنَامُ النَّاسُ وَ يَسْهَرُوْنَ، وَ يُفْطِرُ النَّاسُ وَ يَصُوْمُوْنَ، وَ يَأْمَنُ النَّاسُ وَ يَخَافُوْنَ، فَهُمْ خَائِفُوْنَ، حَذِرُوْنَ، وَجِلُوْنَ، مُشْفِقُوْنَ، مُشَمِّرُوْنَ، يُبَادِرُوْنَ مِنَ الْفَوْتِ، وَ يَسْتَعِدُّوْنَ لِلْمَوْتِ، لَمْ يَتَصَغَّرْ جَسِيْمُ ذلِكَ عِنْدَهُمْ لِعِظَمِ مَا يَخَافُوْنَ مِنَ الْعَذَابِ، وَ خَطَرِ مَا يُوْعَدُوْنَ مِنَ الثَّوَابِ، دَرَجُوْا عَلَى شَرَائِعِ الْقُرْآنِ، وَ تَخَلَّصُوْا بِخَالِصِ الْقُرْبَانِ، وَ اسْتَنَارُوْا بِنُوْرِ الرَّحْمنِ، فَمَا لَبِثُوْا أَنْ أَنْجَزَ لَهُمُ الْقُرْآنُ مَوْعُوْدَهُ، وَ أَوْفَى لَهُمْ عُهُوْدَهُمْ، وَ أَحَلَّهُمْ سُعُوْدَهُ، وَ أَجَارَهُمْ وَعِيْدَهُ، فَنَالُوْا بِهِ الرَّغَائِبَ، وَ عَانَقُوْا بِهِ الْكَوَاعِبَ، وَ أَمِنُوْا بِهِ الْعَوَاطِبَ، وَ حَذِرُوْا بِهِ الْعَوَاقِبَ، لِأَنَّهُمْ فَارَقُوْا بَهْجَةَ الدُّنْيَا بِعَيْنٍ قَالِيَةٍ، وَ نَظَرُوْا إِلَى ثَوَابِ الْآخِرَةِ بِعَيْنٍ رَاضِيَةٍ، وَ اشْتَرَوُا الْبَاقِيَةَ بِالْفَانِيَةِ، فَنِعْمَ مَا اتَّجَرُوْا رَبِحُوا الدَّارَيْنِ، وَ جَمَعُوا الْخَيْرَيْنِ، وَ اسْتَكْمَلُوا الْفَضْلَيْنِ، بَلَغُوْا أَفْضَلَ الْمَنَازِلَ بِصَبْرِ أَيَّامٍ قَلَائِلَ، قَطَعُوا الْأَيَّامَ بِالْيَسِيْرِ، حِذَارَ يَوْمٍ قَمْطَرِيْرٍ، وَ سَارَعُوْا فِي الْمُهْلَةِ، وَ بَادَرُوا خَوْفَ حَوَادِثِ السَّاعَاتِ، وَ لَمْ يَرْكَبُوْا أَيَّامَهُمْ بِاللهْوِ وَ اللَّذَّاتِ، بَلْ خَاضُوا الْغَمَرَاتِ لِلْبَاقِيَاتِ الصَّالِحَاتِ، أَوْهَنَ وَ اللهِ قُوَّتَهُمُ التَّعَبُ، وَ غَيَّرَ أَلْوَانَهُمُ النَّصَبُ، وَذَكَرُوْا نَارًا ذَاتَ لَهَبٍ، مُسَارِعِيْنَ إِلَى الْخَيْرَاتِ، مُنْقَطِعِيْنَ عَنِ اللَّهَوَاتِ، بَرِيْئُوْنَ مِنَ الرِّيَبِ وَ الْخَنَا، فَهُمْ خُرْسٌ فُصَحَاءُ، وَ عُمْيٌ بُصَرَاءُ، فَعَنْهُمْ تَقْصُرُ الصِّفَاتُ، وَ بِهِمْ تُدْفَعُ النَّقَمَاتُ، وَ عَلَيْهِمْ تَنْزِلُ الْبَرَكَاتُ، فَهُمْ أَحْلَى النَّاسِ مَنْطِقًا وَ مَذَاقًا، وَ أَوْفَى [ص: 15] النَّاسِ عَهْدًا وَ مِيْثَاقًا، سِرَاجُ الْعِبَادِ، وَ مَنَارُ الْبِلَادِ، مَصَابِيْحُ الدُّجَى، وَ مَعَادِنُ الرَّحْمَةِ، وَ مَنَابِعُ الْحِكْمَةِ، وَ قَوَامُ الْأُمَّةِ، تَجَافَتْ جُنُوْبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ، فَهُمْ أَقْبَلُ النَّاسِ لِلْمَعْذِرَةِ، وَ أَصْفَحَهُمْ لِلْمَغْفِرَةِ، وَ أَسْمَحَهُمْ بِالْعَطِيَّةِ، فَنَظَرُوْا إِلَى ثَوَابِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ بِأَنْفُسٍ تَائِقَةٍ، وَ عُيُوْنٍ رَامِقَةٍ، وَ أَعْمَالٍ مُوَافِقَةٍ، فَحَلُّوْا عَنِ الدُّنْيَا مَطِيِّ رِحَالِهِمْ، وَ قَطَعُوْا مِنْهَا حِبَالَ آمَالِهِمْ، لَمْ يَدَعْ لَهُمْ خَوْفُ رَبِّهِمْ عَزَّ وَ جَلَّ مِنْ أَمْوَالِهِمْ تَلِيْدًا وَ لَا عَتِيْدًا، فَتَرَاهُمْ لَمْ يَشْتَهُوْا مِنَ الْأَمْوَالِ كُنُوْزَهَا، وَ لَا مِنَ الْأَوْبَارِ خُزُوْزَهَا، وَ لَا مِنَ الْمَطَاءِ عَزِيْزَهَا، وَ لَا مِنَ الْقُصُوْرِ مَشِيْدَهَا، بَلَى وَ لكِنَّهُمْ نَظَرُوْا بِتَوْفِيْقِ اللهِ تَعَالَى لَهُمْ وَ إِلْهَامِهِ إِيَّاهُمْ، فَحَرَّكَهُمْ مَا عَرَفُوْا بِصَبْرِ أَيَّامٍ قَلَائِلَ، فَضَمُّوْا أَبْدَانَهُمْ عَنِ الْمَحَارِمِ، وَ كَفُّوْا أَيْدِيَهُمْ عَنْ أَلْوَانِ الْمَطَاعِمِ، وَ هَرَبُوْا بِأَنْفُسِهِمْ عَنِ الْمَآثِمِ، فَسَلَكُوْا مِنَ السَّبِيْلِ رَشَادَهُ، وَ مَهَّدُوْا لِلرَّشَادِ مِهَادَهُ، فَشَارَكُوْا أَهْلَ الدُّنْيَا فِيْ آخِرَتِهِمْ، عَزُّوْا عَنِ الرَّزَايَا وَ غُصَصِ الْمَنَايَا، هَابُوا الْمَوْتَ وَ سَكَرَاتِهِ وَ كُرْبَاتِهِ وَ فَجَعَاتِهِ، وَ مِنَ الْقَبْرِ وَضِيْقِهِ، وَ مُنْكَرٍ وَ نَكِيْرٍ، وَ مِنِ ابْتِدَارِهِمَا وَ انْتِهَارِهِمَا وَ سُؤَالِهِمَا، وَ مِنَ الْمَقَامِ بَيْنَ يَدَيِ اللهِ عَزَّ ذِكْرُهُ، وَ تَقَدَّسَتْ أَسْمَاؤُهُ»

قَالَ الشَّيْخُ أَبُوْ نُعَيْمٍ رَحِمَهُ اللهُ: وَ هُمْ مَصَابِيْحُ الدُّجَى، وَ يَنَابِيْعُ الرُّشْدِ وَ الْحِجَى، خُصُّوْا بِخَفِيِّ الِاخْتِصَاصِ، وَ نُقُّوا مِنَ التَّصَنُّعِ بِالْإِخْلَاصِ

24. Ayahku menceritakan kepada kami, Aḥmad bin Muḥammad bin Mashqalah menceritakan kepada kami, Abū ‘Utsmān Sa‘īd bin ‘Utsmān al-Ḥannāth menceritakan kepada kami, Abū Faidh Dzun-Nūn bin Ibrāhīm al-Mishrī menceritakan kepada kami, dia berkata: “Sesungguhnya Allah memiliki hamba-hamba pilihan, dan sesungguhnya Allah memiliki hamba-hamba yang terbaik.” Lalu dia ditanya: “Wahai Abū Faidh, apa tanda-tanda mereka?” Dia menjawab: “Yaitu mereka seorang hamba menanggalkan kehidupan yang rileks, menguras tenaga untuk berbuat taat, dan menyukai jatuhnya musibah.” Kemudian dia bersyair:

Al-Qur’ān dengan janji dan ancamannya mencegah

Mata dari tertidur di malam hari.

Mereka memahami kalam Maha Penguasa lagi Maha Mulia.

Dengan pemahaman yang membuat leher tertunduk dan merendah,

Lalu seseorang yang berada di majelisnya bertanya: “Wahai Abū Faidh, siapakah kaum itu, semoga Allah merahmatimu?” Dia menjawab: “Mereka itu adalah kaum yang menjadikan lututnya sebagai bantal untuk dahinya, dan tanah sebagai hamparan bagi belikat mereka. Mereka adalah kaum yang al-Qur’ān mendarah-daging dengan mereka, sehingga al-Qur’ān itu menjauhkan mereka dari istri-istri mereka, dan menggerakkan mereka untuk melakukan perjalanan malam. Mereka meletakkan al-Qur’ān dalam hati mereka sehingga menjadi lapang. Mereka mendekapnya di dada sehingga menjadi terang. Mereka benturkan kecemasan mereka dengannya sehingga terpecah. Mereka menjadikannya sebagai pelita bagi kegelapan mereka, peraduan bagi tidur mereka, pemandu bagi jalan mereka, dan faktor pemenang bagi hujjah mereka. Manusia gembira dan bersedih, tidur dan begadang, makan dan berpuasa, merasa aman dan takut. Sedangkan mereka senantiasa takut dan waspada, cemas dan bersiaga, memburu waktu biar tak terlewat, dan bersiap-siap untuk mati. Kebesarannya tidak menjadi di mata mereka karena besarnya siksa yang mereka takutkan dan berharganya balasan yang dijanjikan kepada mereka. Mereka menapaki jalan-jalan al-Qur’ān, dan berpenerang dengan cara ar-Raḥmān. Mereka tidak menunggu lama al-Qur’ān membuktikan janjinya kepada mereka, menepati perjanjiannya, mencurahi mereka dengan kebahagiaannya, melindungi mereka dari ancamannya. Sehingga dengan al-Qur’ān itu mereka memperoleh perkara-perkara yang dicinta, dengannya mereka memeluk bidadari, dengannya mereka aman dari kehancuran, dan dengannya mereka waspada terhadap kesudahan. Karena mereka meninggalkan kemegahan dunia dengan tatapan yang abai, memandang pahala akhirat dengan tatapan yang rela, dan membeli keabadian dengan kefanaan. Maka, itulah sebaik-baik perniagaan mereka, dan mereka memperoleh peruntungan dua negeri, menggabungkan dua kebaikan, dan menyempurnakan dua karunia. Mereka mencapai manzilah (tingkatan) terbaik dengan sabar dalam hitungan hari. Mereka memutus hari-hari yang ringan karena kewaspadaan terhadap hari yang penuh kesulitan. Mereka bergegas dalam waktu yang sebentar, dan bersegera dalam keadaan takut akan bencana. Mereka tidak merajut hari-hari mereka dengan permainan dan kelezatan, melainkan menekuni kesulitan-kesulitan demi perkara-perkara yang abadi lagi baik. Demi Allah, kekuatan mereka terlemahkan oleh keletihan, dan warna kulit mereka terubah oleh kepenatan. Mereka senantiasa ingat neraka yang apinya menyala-nyala, dalam keadaan bersegera menuju kebaikan dan memutuskan diri dari kelalaian. Mereka terbebas dari keraguan dan ucapan kotor. Mereka adalah orang-orang cadel (defective (speech); mispronounced) yang fasih bicara, dan orang-orang buta yang tajam mata hatinya. Mereka tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata. Berkat merekalah segala kesengsaraan dihindarkan. Pada merekalah berkah diturunkan. Mereka adalah manusia yang paling manis tutur kata dan perasaannya, dan yang paling memenuhi janji dan perjanjiannya. Mereka adalah pelita bagi para hamba, menara bagi berbagai negeri, lentera di dalam gelap, tambang rahmat, sumber hikmah dan penopang umat. Lambung mereka jauh dari tempat tidur. Mereka adalah manusia yang paling bisa menerima maaf, paling lapang terhadap ampunan, paling dermawan dengan pemberian. Mereka menatap pahala dari Allah dengan jiwa yang penuh hasrat, mata yang membelalak dan amal yang sesuai. Mereka mengabaikan dunia untuk memperpendek perjalanan mereka. Mereka telah memutuskan tali asa kepada dunia. Rasa takut kepada Rabb mereka tidak menyisakan kegembiraan terhadap harta benda mereka. Karena itu, engkau melihat mereka tidak berhasrat kepada pundi-pundi kekayaan, tidak kepada kawanan ternak, tidak kepada unta-unta yang tangkas, dan tidak pula istana-istana yang kokoh. Benar! Akan tetapi, yang mereka lihat adalah taufiq Allah dan ilham-Nya kepada mereka, sehingga mereka tergerak oleh ma‘rifat mereka untuk bersabar dalam beberapa hari. Mereka memantang raga mereka dari perkara-perkara yang haram, menahan tangan mereka dari berbagai warna makanan, menjauhkan diri dari dosa, lalu menempuh jalan yang lurus. Mereka bersekutu dengan ahli dunia hanya dalam masalah-masalah akhirat mereka, tetapi ahli dunia itu gentar akan musibah dan pahitnya kematian. Mereka takut akan kematian, sakarat-ul-maut, kecemasan dan kengeriannya. Mereka gentar akan kubur dan kesempitannya, malaikat Munkar dan Nakir serta bentakan dan pertanyaan keduanya, takut akan hari berdiri di hadapan Allah yang memiliki sebutan yang mulia dan nama yang suci.

Syaikh Abū Nu‘aim berkata: “Mereka adalah pelita dalam kegelapan, sumber petunjuk dan kearifan. Mereka diistimewakan dengan keistimewaan yang tersembunyi, dan dibersihkan dari sikap pura-pura ikhlas, sebagaimana dijelaskan dalam riwayat berikut:

 

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ مُحَمَّدٍ، وَ أَبُوْ أَحْمَدَ مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ، فِيْ جَمَاعَةٍ، قَالُوْا: ثنا الْفَضْلُ بْنُ الْحُبَابِ، ثنا شَاذُّ بْنُ فَيَّاضٍ، ثنا أَبُوْ قَحْذَمٍ، عَنْ أَبِيْ قِلَابَةَ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ، قَالَ: مَرَّ عُمَرُ بِمُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُمَا وَ هُوَ يَبْكِيْ، فَقَالَ: مَا يُبْكِيكَ يَا مُعَاذُ؟ فَقَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يَقُوْلُ: «أَحَبُّ الْعِبَادِ إِلَى اللهِ تَعَالَى الْأَتْقِيَاءُ الْأَخْفِيَاءُ، الَّذِيْنَ إِذَا غَابُوْا لَمْ يُفْتَقَدُوْا، وَ إِذَا شَهِدُوا لَمْ يُعْرَفُوْا، أُولئِكَ هُمْ أَئِمَّةُ الْهُدَى، وَ مَصَابِيْحُ الْعِلْمِ»

25. ‘Abdullāh bin Muḥammad dan Abū Aḥmad Muḥammad bin Aḥmad menceritakan kepada kami, – dalam satu kelompok periwayat – , mereka berkata: Fadhl bin Ḥubāb menceritakan kepada kami, Syadz bin Fayyādh menceritakan kepada kami, Abū Qaḥdzam menceritakan kepada kami, dari Abū Qilābah, dari ‘Abdullāh bin ‘Umar bin Khaththāb, dia berkata: ‘Umar melewati Mu‘ādz bin Jabal r.a. saat dia menangis, lalu ‘Umar bertanya: “Apa yang membuatmu menangis, wahai Mu‘ādz?” Dia menjawab: “Aku mendengar Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Hamba yang paling dicintai Allah adalah orang-orang yang bertakwa dan menyembunyikan amalnya, yang apabila mereka tidak ada maka mereka tidak dicari-cari, dan apabila mereka hadir maka mereka tidak dikenali. Mereka itulah para imam petunjuk dan lentera ilmu.” (141).

Catatan:


  1. 14). Hadits ini dha‘īf. Al-Ajlūnī (Kasyf-ul-Khafā’, 1/45, no. 127) menisbatkannya kepada Abū Nu‘aim dari Mu‘ādz. 

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ السَّرِيِّ، حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ عَلُّوَيْهِ الْقَطَّانُ، حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ عِيْسَى، حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ بِشْرٍ، عَنْ جُوَيْبِرٍ، عَنِ الضَّحَّاكِ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُمَا. وَ حَدَّثَنَا أَبِيْ، حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ، ثنا مُحَمَّدُ بْنُ سَهْلِ بْنِ عَسْكَرٍ، ثنا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ عَبْدِ الْكَرِيْمِ، ثنا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ مَعْقِلٍ، قَالَ: سَمِعْتُ وَهْبَ بْنَ مُنَبِّهٍ، يَقُوْلُ: لَمَّا بَعَثَ اللهُ تَعَالَى مُوْسَى وَ أَخَاهُ هَارُوْنَ عَلَيْهِمَا السَّلَامُ إِلَى فِرْعَوْنَ قَالَ: «لَا يُعْجِبَنَّكُمَا زِيْنَتُهُ وَ لَا مَا مُتِّعَ بِهِ، وَ لَا تَمُدَّا أَعْيُنَكُمَا إِلَى ذلِكَ، فَإِنَّهَا زَهْرَةُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَ زِيْنَةُ الْمُتْرَفِيْنَ، فَإِنِّيْ لَوْ شِئْتُ أَنْ أُزَيِّنَكُمَا مِنَ الدُّنْيَا بِزِيْنَةٍ لِيَعْلَمَ فِرْعَوْنُ حِيْنَ يَنْظُرُ إِلَيْهَا أَنَّ مَقْدِرَتَهُ تَعْجِزُ عَنْ مِثْلِ مَا أُوْتِيْتُمَا لَفَعَلْتُ، وَ لكِنِّيْ أَرْغَبُ بِكُمَا عَنْ ذلِكَ وَ أَزْوِيْهِ عَنْكُمَا، وَ كَذلِكَ أَفْعَلُ بِأَوْلِيَائِيْ، وَ قَدِيْمًا مَا خِرْتُ لَهُمْ فِيْ ذلِكَ، فَإِنِّيْ لَأَذُوْدُهُمْ عَنْ نَعِيْمِهَا وَ رَخَائِهَا كَمَا يَذُوْدُ الرَّاعِي الشَّفِيْقُ غَنَمَهُ عَنْ مَرَاتِعِ الْهَلَكَةِ، وَ إِنِّيْ لَأُجَنِّبُهُمْ سَلْوَتَهَا وَ عِيْشَتَهَا كَمَا يُجَنِّبُ الرَّاعِي الشَّفِيْقُ إِبِلَهُ عَنْ مَبَارَكِ الْعُرَّةِ، وَ مَا ذلِكَ لِهَوَانِهِمْ عَلَيَّ، وَ لكِنْ لِيَسْتَكْمِلُوْا نَصِيْبَهُمْ مِنْ كَرَامَتِيْ سَالِمًا مَوْفُوْرًا، لَمْ تَكْلَمْهُ الدُّنْيَا وَ لَمْ يُطْغِهِ الْهَوَى، وَ اعْلَمْ أَنَّهُ لَمْ يَتَزَيَّنَ الْعِبَادُ بِزِيْنَةٍ أَبْلَغَ فِيْمَا عِنْدِيْ مِنَ الزُّهْدِ فِي الدُّنْيَا، فَإِنَّهَا زِيْنَةُ الْمُتَّقِيْنَ، عَلَيْهِمْ مِنْهَا لِبَاسٌ يُعْرَفُوْنَ بِهِ مِنَ السَّكِيْنَةِ وَ الْخُشُوْعِ، سِيْمَاهُمْ فِيْ وُجُوْهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُوْدِ، أُولئِكَ هُمْ أَوْلِيَائِيْ حَقًّا حَقًّا، فَإِذَا لَقِيْتَهُمْ فَاخْفِضْ لَهُمْ جَنَاحَكَ، وَ ذَلِّلْ لَهُمْ قَلْبَكَ وَ لِسَانَكَ، وَ اعْلَمْ أَنَّ مَنْ أَهَانَ لِيْ وَلِيًّا أَوْ [ص: 12] أَخَافَهُ فَقَدْ بَارَزَنِيْ بِالْمُحَارَبَةِ وَ بَادَأَنِيْ، وَ عَرَّضَ لِيْ نَفْسَهُ وَ دَعَانِيْ إِلَيْهَا، وَ أَنَا أَسْرَعُ شَيْءٍ إِلَى نُصْرَةِ أَوْلِيَائِيْ، أَفَيَظُنُّ الَّذِيْ يُحَارِبُنِيْ أَنْ يَقُوْمَ لِيْ؟ أَوْ يَظُنُّ الَّذِيْ يُعَادِيْنِيْ أَنْ يُعْجِزَنِيْ؟ أَوْ يَظُنُّ الَّذِيْ يُبَارِزُنِيْ أَنْ يَسْبِقَنِيْ أَوْ يَفُوْتَنِيْ؟ فَكَيْفَ وَ أَنَا الثَّائِرُ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا وَ الْآخِرَةِ؟ لَا أَكِلُ نُصْرَتَهُمْ إِلَى غَيْرِيْ».

زَادَ إِسْمَاعِيْلُ بْنُ عِيْسَى فِيْ حَدِيْثِهِ: فَاعْلَمْ يَا مُوْسَى أَنَّ أَوْلِيَائِي الَّذِيْنَ أَشْعَرُوْا قُلُوْبَهُمْ خَوْفِيْ، فَيَظْهَرُ عَلَى أَجْسَادِهِمْ فِيْ لِبَاسِهِمْ وَ جَهْدِهِمُ الَّذِيْ يَفُوْزُوْنَ بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَ أَمَلُهُمُ الَّذِيْ بِهِ يُذْكَرُوْنَ، وَ سِيْمَاهُمُ الَّذِيْ بِهِ يُعْرَفُوْنَ، فَإِذَا لَقِيْتَهُمْ فَذَلِّلْ لَهُمْ نَفْسَكَ

21. Aḥmad bin as-Sarī menceritakan kepada kami, al-Ḥasan bin ‘Alawiyyah al-Qaththān menceritakan kepada kami, Ismā‘īl bin ‘Īsā menceritakan kepada kami, Isḥāq bin Bisyr menceritakan kepada kami, dari Juwaibir dari adh-Dhaḥḥāk dari Ibnu ‘Abbās r.a.; Ayahku juga menceritakan kepada kami, Isḥāq bin Ibrāhīm menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Sahl bin ‘Askar menceritakan kepada kami, Ismā‘īl bin ‘Abd-ul-Karīm menceritakan kepada kami, ‘Abd-ush-Shamad bin Ma‘qil menceritakan kepada kami, dia berkata: Aku mendengar Wahb bin Munabbih berkata: Ketika Allah mengutus Mūsā dan saudaranya, yaitu Hārūn a.s., kepada Fir‘aun, maka Allah berfirman: “Janganlah kalian berdua teperdaya oleh perhiasannya, karena seandainya Aku berkehendak untuk menghiasi kalian dengan perhiasan dunia agar Fir‘aun tahu ketika melihatnya bahwa kekuasaannya tidak sanggup menciptakan perhiasan seperti yang Aku berikan kepada kalian berdua, maka Aku pasti melakukannya. Akan tetapi, aku tidak menyukai perhiasan dunia pada kalian berdua dan menyingkirkannya dari kalian berdua. Demikianlah yang Aku lakukan pada wali-waliKu. Sesungguhnya Aku menghalau mereka dari kenikmatan dunia dan kemegahannya sebagaimana penggembala yang penyayang menjuahkan untanya dari tempat-tempat penyakit kudis. Yang demikian itu bukan karena kehinaan mereka di hadapan-Ku, tetapi agar mereka memperoleh bagian yang sempurna dari karamah-Ku dalam keadaan bersih dan lengkap, tidak tertumpulkan oleh dunia dan tidak ternodai oleh hawa nafsu. Ketahuilah bahwa para hamba tidak berhias diri dengan perhiasan yang lebih mewah di sisi-Ku daripada perhiasan zuhud terhadap dunia, karena zuhud adalah perhiasan orang-orang yang bertakwa. Zuhud adalah pakaian yang mereka kenakan. Dengan pakaian itu mereka dikenal tenang dan khusyuk. Ciri-ciri mereka ada di wajah mereka berupa bekas sujud. Mereka itulah wali-waliKu yang sebenarnya. Apabila engkau menjumpai mereka, maka bersikap santunlah kepada mereka, dan tundukkan hati dan lisanmu kepada mereka. Dan ketahuilah bahwa barang siapa menghina seorang wali-Ku maka dia telah terang-terangan memerangi-Ku, menyodorkan dirinya kepada-Ku dan mengajak-Ku. Apakah orang yang memerangi-Ku itu mengira bisa bertahan menghadapi-Ku? Apakah orang yang memusuhi-Ku itu mengira bisa melemahkan-Ku? Apakah orang yang terang-terangan memerangi-Ku itu mengira bisa mendahului-Ku atau lolos dari-Ku? Bagaimana mungkin, sedangkan Aku-lah yang membalas mereka di dunia dan akhirat. Aku tidak serahkan tugas menolong wali-waliKu kepada selain-Ku.”

Ismā‘īl bin ‘Īsā menambahkan dalam haditsnya: “Maka ketahuilah, wahai Mūsā, bahwa wali-waliKu adalah orang-orang yang mengisi hati mereka dengan rasa takut kepada-Ku sehingga rasa takut itu tampak pada tubuh dan pakaian mereka, pada usaha yang karenanya mereka selamat di akhirat, pada harapan mereka yang karenanya mereka berdzikir, pada tanda-tanda yang dengannya mereka dikenali. Apabila kamu menjumpai mereka, maka tundukkanlah dirimu kepada mereka.”

 

حَدَّثَنَا أَبُو الْحَسَنِ أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ مِقْسَمٍ، حَدَّثَنَا الْعَبَّاسُ بْنُ يُوْسُفَ الشِكْلِيُّ، حَدَّثَنِيْ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ، قَالَ: قَالَ عَبْدُ الْبَارِي: قُلْتُ لِذِي النُّوْنِ الْمِصْرِيِّ رَحِمَهُ اللهُ: ” صِفْ لِيَ الْأَبْدَالَ، فَقَالَ: “إِنَّكَ لَتَسْأَلُنِيْ عَنْ دَيَاجِي الظُّلَمِ، لَأَكْشِفَنَّهَا لَكَ عَبْدَ الْبَارِيْ، هُمْ قَوْمٌ ذَكَرُوا اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ بِقُلُوْبِهِمْ تَعْظِيْمًا لِرَبِّهِمْ عَزَّ وَ جَلَّ لِمَعْرِفَتِهِمْ بِجَلَالِهِ فَهُمْ حُجَجُ اللهِ تَعَالَى عَلَى خَلْقِهِ، أَلْبَسَهُمُ النُّوْرَ السَّاطِعَ مِنْ مَحَبَّتِهِ، وَ رَفَعَ لَهُمْ أَعْلَامَ الْهِدَايَةِ إِلَى مُوَاصَلَتِهِ، وَ أَقَامَهُمْ مَقَامَ الْأَبْطَالِ لِإِرَادَتِهِ، وَ أَفْرَغَ عَلَيْهِمُ الصَّبْرَ عَنْ مُخَالَفَتِهِ، وَ طَهَّرَ أَبْدَانَهُمْ بِمُرَاقَبَتِهِ، وَ طَيَّبَهُمْ بِطِيْبِ أَهْلِ مُجَامَلَتِهِ، وَ كَسَاهُمْ حُلَلًا مِنْ نَسْجِ مَوَدَّتِهِ، وَ وَضَعَ عَلَى رُءُوْسِهِمْ تِيْجَانَ مَسَرَّتِهِ، ثُمَّ أَوْدَعَ الْقُلُوْبَ مِنْ ذَخَائِرِ الْغُيُوْبِ، فَهِيَ مُعَلَّقَةٌ بِمُوَاصَلَتِهِ، فَهُمُوْمُهُمْ إِلَيْهِ ثَائِرَةٌ، وَ أَعْيُنُهُمْ إِلَيْهِ بِالْغَيْبِ نَاظِرَةٌ، قَدْ أَقَامَهُمْ عَلَى بَابِ النَّظَرِ مِنْ قُرْبِهِ، وَ أَجْلَسَهُمْ عَلَى كَرَاسِيْ أَطِبَّاءِ أَهْلِ مَعْرِفَتِهِ، ثُمَّ قَالَ: إِنْ أَتَاكُمْ عَلِيْلٌ مِنْ فَقْرِيْ فَدَاوُوْهُ، أَوْ مَرِيْضٌ مِنْ فُرَاقِيْ فَعَالِجُوهُ، أَوْ خَائِفٌ مِنِّيْ فَأَمِّنُوْهُ، أَوْ آمِنٌ مِنِّيْ فَحَذَّرُوْهُ، أَوْ رَاغِبٌ فِيْ مُوَاصَلَتِيْ فَهَنُّوْهُ، أَوْ رَاحِلٌ نَحْوِيْ فَزَوِّدُوْهُ، أَوْ جَبَانٌ فِيْ مُتَاجَرَتِيْ فَشَجِّعُوْهُ، أَوْ آيِسٌ مِنْ فَضْلِيْ فُعِدُوْهُ، أَوْ رَاجٍ لِإِحْسَانِيْ فَبَشِّرُوْهُ، أَوْ حَسَنُ الظَّنِّ بِيْ فَبَاسِطُوْهُ، أَوْ مُحِبٌّ لِيْ فَوَاظِبُوْهُ، أَوْ مُعَظِمٌ لِقَدْرِيْ فَعَظِّمُوْهُ، أَوْ مُسْتَوْصِفُكُمْ نَحْوِيْ فَأَرْشِدُوْهُ، أَوْ مُسِيْءٌ بَعْدَ إِحْسَانٍ فَعَاتِبُوْهُ، وَ مَنْ وَاصَلَكُمْ فِيَّ فَوَاصِلُوْهُ، وَ مَنْ غَابَ عَنْكُمْ فَافْتَقِدُوْهُ، وَ مَنْ أَلْزَمَكُمْ جِنَايَةً فَاحْتَمِلُوْهُ، وَ مَنْ قَصَّرَ فِيْ وَاجِبِ حَقِّيْ فَاتْرُكُوْهُ، وَ مَنْ أَخْطَأَ خَطِيْئَةً فَنَاصِحُوْهُ، وَ مَنْ مَرِضَ مِنْ أَوْلِيَائِيْ فَعُوْدُوْهُ، وَ مَنْ حَزِنَ فَبَشِّرُوْهُ، وَ إِنِ اسْتَجَارَ بِكُمْ مَلْهُوْفٌ فَأَجِيْرُوْهُ، يَا أَوْلِيَائِيْ لَكُمْ عَاتَبْتُ، وَ فِيْ إِيَّاكُمْ رَغِبْتُ، وَ مِنْكُمُ الْوَفَاءُ طَلَبْتُ، وَ لَكُمُ اصْطَفَيْتُ وَ انْتَخَبْتُ، وَ لَكُمُ اسْتَخْدَمْتُ وَ اخْتَصَصْتُ، لِأَنِّيْ لَا أُحِبُّ اسْتِخْدَامَ الْجَبَّارِيْنَ، وَ لَا مُوَاصَلَةَ الْمُتَكَبِّرِيْنَ، وَ لَا مُصَافَاةَ الْمُخَلِّطِيْنَ، وَ لَا مُجَاوَبَةَ الْمُخَادِعِيْنَ، وَ لَا قُرْبَ الْمُعْجِبِيْنَ، وَ لَا مُجَالَسَةَ الْبَطَّالِيْنَ، وَ لَا مُوَالَاةَ الشَّرِهِيْنَ. يَا أَوْلِيَائِيْ جَزَائِيْ لَكُمْ أَفْضَلُ الْجَزَاءِ، وَ عَطَائِيْ لَكُمْ أَجْزَلُ الْعَطَاءِ، وَ بَذْلِيْ لَكُمْ أَفْضَلُ الْبَذْلِ، وَ فَضْلِيْ عَلَيْكُمْ أَكْثَرُ الْفَضْلِ، وَ مُعَامَلَتِيْ لَكُمْ أَوَفَى الْمُعَامَلَةِ، وَ مُطَالَبَتِيْ لَكُمْ أَشَدُّ الْمُطَالَبَةِ، أَنَا مُجْتَنِي الْقُلُوْبِ، وَ أَنَا عَلَّامُ الْغُيُوْبِ، وَ أَنَا مُرَاقِبُ الْحَرَكَاتِ، وَ أَنَا مُلَاحِظُ اللَّحَظَاتِ، أَنَا الْمُشْرِفُ عَلَى الْخَوَاطِرِ، أَنَا الْعَالِمُ بِمَجَالِ الْفِكْرِ، فَكُوْنُوْا دُعَاةً إِلَيَّ، لَا يُفْزِعْكُمْ ذُو سُلْطَانٍ سُوَائِيْ، فَمَنْ عَادَاكُمْ عَادَيْتُهُ، وَ مَنْ وَالَاكُمْ وَالَيْتُهُ، وَ مَنْ آَذَاكُمْ أَهْلَكْتُهُ، وَ مَنْ أَحْسَنَ إِلَيْكُمْ جَازَيْتُهُ، وَ مَنْ هَجَرَكُمْ قَلَيْتُهُ”

 

قَالَ الشَّيْخُ رَحِمَهُ اللهُ: وَ هُمُ الشَّغِفُوْنَ بِهِ وَ بِوِدِّهِ، وَ الْكَلِفُوْنَ بِخِطَابِهِ وَ عَهْدِهِ

22. Abul-Ḥasan Aḥmad bin Muḥammad bin Miqsam menceritakan kepada kami, al-‘Abbās bin Yūsuf asy-Syiklī menceritakan kepada kami, Muḥammad bin ‘Abd-ul-Mālik menceritakan kepada kami, dia berkata: ‘Abd-ul-Bārī berkata: Aku berkata kepada Dzun-Nūn-il-Mishrī: “Terangkan kepadaku siapakah itu wali-wali abdal?” Dia berkata: “Sesungguhnya engkau bertanya kepadaku tentang sesuatu yang gelap gulita. ‘Abd-ul-Bārī akan mengungkapkannya kepadamu. Mereka adalah kaum yang berdzikir kepada Allah dengan hari mereka sebagai ta‘zhīm kepada Rabb mereka lantaran mereka mema‘rifati keagungan-Nya. Mereka adalah hujjah-hujjah Allah terhadap makhluk-Nya. Allah memakaikan pada mereka cahayanya yang terang dari cinta-Nya, meninggikan untuk mereka panji-panji hidayah agar sampai kepada-Nya, dan mendudukkan mereka pada maqam orang-orang yang tunduk dan patuh terhadap kehendak-Nya. Allah melimpahi mereka kesabaran untuk tidak melanggar perintah-Nya. Allah mensucikan raga mereka dengan muraqabah kepada-Nya, mewangikan mereka dengan wewangian orang-orang yang berbuat baik kepada-Nya, dan memakaikan pada mereka pakaian dari anyaman cinta-Nya, meletakkan di kepala mereka mahkota kebahagiaan-Nya. Kemudian Allah mencurah hati mereka dengan simpanan-simpanan keghaiban sehingga hati mereka senantiasa terhubung dengan-Nya. Karena itu, kegelisahan mereka kepada-Nya terus bergejolak, mata mereka menatap-Nya secara ghaib. Allah memberdirikan mereka di pintu pandangan lantaran dekatnya mereka kepada-Nya, dan mendudukkan mereka di atas kursi-kursi indah orang-orang yang ma‘rifat kepada-Nya.

Kemudian Allah berfirman: “Datang kepadamu seorang yang menderita kefakiran, maka obatilah ia; atau orang yang sakit karena terpisah dari-Ku, maka sembuhkanlah ia; atau orang yang takut kepada-Ku, maka berilah dia rasa aman; atau orang yang merasa aman dan terjaga dari siksa-Ku, maka peringatkanlah ia; atau orang yang ingin sampai kepada-Ku, maka ringankanlah ia; atau orang yang mengadakan perjalanan kepada-Ku, maka berilah dia bekal; atau orang yang pengecut untuk berniaga dengan-Ku, maka beranikanlah ia; atau orang yang berputus asa terhadap keutamaan-Ku, maka berilah dia janji; atau orang yang mengharapkan kebaikan-Ku, maka berilah dia kabar gembira; atau berbaik sangka kepada-Ku, maka lapangkanlah dadanya; atau mecintai-Ku maka layanilah ia; atau mengagungkan kedudukan-Ku maka agungkanlah ia; atau meminta penjelasan kepadamu tentang diri-Ku maka berilah dia petunjuk; atau berbuat jahat sesudah menerima kebaikan, maka tegurlah ia; atau orang yang menjalin hubungan baik denganmu di jalan-Ku, maka jalinlah hubungan baik dengannya. Barang siapa yang hilang dari kalian, maka carilah ia. Barang siapa tidak henti-hentinya berbuat jahat kepadamu, maka sabarlah kepadanya. Barang siapa yang lalai dalam kewajiban terhadap-Ku, maka abaikan ia. Barang siapa yang sakit di antara wali-waliKu, maka jenguklah ia. Barang siapa yang bersedih hati, maka hiburlah ia. Apabila seorang yang dilanda kecemasan meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia.

Wahai wali-waliKu! Kalianlah yang Aku bela, kalianlah yang Aku cintai, dan kesetiaan kalianlah yang Aku minta, kalianlah yang Aku pilih, dan dari kalianlah Aku menuntut khidmah, karena Aku tidak senang menuntut khidmah dari para tiran, tidak senang menjalin hubungan dengan orang-orang yang sombong, tidak senang memilih orang-orang yang telah bercampur aduk, tidak mau berinteraksi dengan orang-orang yang menipu, tidak senang berdekatan dengan orang-orang yang ujub, tidak senang bermajelis dengan para pelaku kebatilan, dan tidak senang memberikan perlindungan kepada orang-orang yang tamak.

Wahai wali-waliKu! Bagi kalian sebaik-baik balasan. Pemberian-Ku untuk kalian adalah sebanyak-banyak pemberian. Curahan karunia-Ku untuk kalian adalah sebaik-sebaik curahan. Karunia-Ku untuk kalian adalah sebanyak-banyak karunia. Perlakuan-Ku kepada kalian adalah sejujur-jujur perlakuan. Tuntutan-Ku kepada kalian adalah sekeras-keras tuntutan. Akulah penarik hati. Akulah yang Maha Mengetahui perkara-perkara ghaib. Akulah yang mengamati gerak-gerik. Akulah yang mengawasi setiap yang bersitan. Akulah yang menatap setiap yang terlintas dalam benak. Akulah yang Maha Mengetahui ruang pikir. Maka, jadilah kalian orang-orang yang menyeru manusia kepada-Ku. Janganlah kalian ciut nyali kepada pemegang kuasa selain-Ku. Barang siapa memusihi kalian, maka Aku musuhi ia. Barang siapa yang memberikan wala’ (loyalitas) kepada kalian, maka Aku beri dia wala’. Barang siapa menyakiti kalian, maka Aku binasakan ia. Barang siapa berbuat baik kepada kalian, maka Aku balas ia. Dan barang siapa meninggalkan kalian, maka Aku telantarkan ia.

Syaikh (Abū Nu‘aim) berkata: “Mereka itulah orang-orang yang gandrung kepada Allah dan kepada cinta-Nya, dan yang ditugasi dengan titah dan janji-Nya, sebagaimana dijelaskan dalam riwayat berikut:

BAGIAN DUA: BAKAT DAN KEISTIMEWAAN

 

Bab 5

BAKAT KHUSUS

 

1. FIRASAT DAN NALURI SYĀFI‘Ī

Firasat adalah kemampuan untuk mengenali sosok dan kepribadian seseorang hanya dengan melihat wajah atau tanda-tanda yang tampak pada dirinya. Syāfi‘ī tertarik untuk mempelajari ilmu firasat ini, beruji coba dengannya, bahkan ia sampai mahir dalam mempraktikkannya. Syāfi‘ī mendapatkan ilmu ini sejak kecil, saat ia masih tinggal di dusun. Sementara buku-buku tentang ilmu firasat ia peroleh dari Yaman.

 

Kisah Menarik tentang Firasat Syāfi‘ī

Syāfi‘ī memiliki banyak kisah dan pengalaman yang menarik tentang firasatnya. Yang paling unik adalah kisah yang diriwayatkan oleh al-Ḥumaidī bahwa Muḥammad ibn Idrīs menuturkan: “Aku bepergian ke daerah Yaman mencari buku-buku tentang ilmu firasat agar aku dapat menulis dan menyusunnya. Di tengah jalan, aku bertemu dengan seorang laki-laki yang tengah duduk di depan rumahnya. Matanya biru, dahinya lebar, dan ia tidak berjenggot.

“Apa di sini tempat persinggahan?” tanyaku padanya.

“Ya”, jawabnya.”

Syāfi‘ī melanjutkan: “Ku lihat di wajahnya tanda-tanda kehinaan (ini adalah tanda terburuk dalam ilmu firasat). Ia lalu memersilakanku menginap di rumahnya. Sungguh, ia terlihat begitu baik padaku. Ia menghidangkan makan malam, memberiku wewangian, dan menyediakan rumput untuk kuda tunggangganku. Selain itu, ia juga menyiapkan kasur lengkap dengan selimutnya untukku. Malam itu, aku tidur sangat lelap.

“Apa gunanya buku-buku firasat ini?” pikirku dalam hati, demi melihat sosok laki-laki yang begitu baik padaku kendati tampangnya hina dan bengis.

“Firasatku salah tentang laki-laki ini”, gumamku.

Keesokan harinya, aku meminta budakku untuk melepaskan tali kekang kudaku. Aku pun menaikinya dan bersiap untuk berangkat. Saat aku melewati laki-laki itu, aku berpesan padanya: “Jika kau bepergian ke Makkah dan melewati daerah Dzī Thawā, tanyakan pada orang-orang, di mana rumah Muḥammad ibn Idrīs al- Syāfi‘ī. Mampirlah ke rumahku itu!”

Orang itu malah menjawab: “Memangnya, aku ini budak bapakmu?!”

“Apa maksudmu?” tanyaku kepadanya.

Ia menjawab: “Perlu kau ketahui, aku membelikan untukmu makanan dengan 2 dirham, wewangian 3 dirham, rumput 2 dirham, harga sewa kasur dan selimutnya 2 dirham.”

Mendengar hal ini, aku kaget, Ku perintahkan budakku untuk memberinya uang sejumlah yang ia sebutkan.

“Ada lagi yang lain?” tanyaku pada laki-laki itu.

Ia menjawab: “Harga sewa rumah karena aku telah membuatmu tidur nyaman, sementara aku rela diriku merasa kesempitan untukmu.”

Aku pun merasa bahagia karena buku-buku firasat yang semula ku duga sia-sia, ternyata bermanfaat juga. Buku-buku firasat itu ternyata tidak salah.

Setelah itu aku bertanya lagi: “Ada lagi biaya lain?”

Ia menjawab dengan ketus: “Pergilah, semoga Allah menghinakanmu. Aku tidak pernah melihat orang seburuk dirimu.”

 

Syāfi‘ī mempelajari ilmu firasat dan mempraktikkannya. Ia bahkan termasuk orang yang paling tajam firasatnya.

 

Peristiwa yang Menakjubkan

Syāfi‘ī pernah mengalami satu peristiwa yang menakjubkan tentang kemampuannya dalam berfirasat ini. Seperti kisah yang diriwayatkan oleh al-Muzani berikut: “Aku tengah bersama Syāfi‘ī di Masjidil Haram. Tiba-tiba seorang laki-laki masuk dan berjalan berkeliling di antara orang-orang yang tidur di sana. Syāfi‘ī lantas berkata kepada al-Rabi‘: “Katakan pada orang itu, apa ia telah kehilangan seorang budaknya yang berkulit hitam dan salah satu matanya cacat?”

Al-Rabi‘ pun bangkit dan menyampaikan pesan Syāfi‘ī kepada orang itu. Kemudian orang itu menjawab: “Ya, seperti itulah budakku!”

Al-Rabi‘ lalu berkata kepada orang itu: “Mari temui Syāfi‘ī”

Ia pun mendatangi Syāfi‘ī.

“Ya, seperti itulah budakku!” katanya kepada Syāfi‘ī.

Syāfi‘ī lantas berkata kepadanya: “Carilah ia di tengah kerumunan orang itu.”

Ia pun menuruti petunjuk Syāfi‘ī. Ia mulai mencari-cari budaknya di tengah kerumunan orang. Akhirnya budak itu ia temukan di sana.”

Al-Rabi‘ melanjutkan penuturannya: “Melihat hal ini, aku tercengang. Dan ku tanyakan pada Syāfi‘ī: “Katakan pada kami, bagaimana kau bisa menebaknya? Kau telah membuat kami heran.”

“Baiklah,” jawab Syāfi‘ī.

“Tadi aku melihat seseorang masuk melalui pintu masjid, lalu ia berkeliling di antara orang-orang yang tidur. Di sini, aku menduganya tengah mencari seseorang yang kabur darinya. Ku lihat orang itu mencari-cari di antara orang-orang hitam yang tengah tidur. Aku berkesimpulan bahwa ia mencari seorang budak hitam. Ia lalu memeriksa mata kanan orang-orang itu. Menurut dugaanku, berarti ia tengah mencari budak yang salah satu matanya cacat,” lanjut Syāfi‘ī.

Kami lalu bertanya padanya: “Lantas mengapa kau suruh ia pergi ke tempat kerumunan?”

Syāfi‘ī menjawab: “Dalam hal ini, aku menakwilkan hadits Rasulullah: “Tak ada kebaikan sama sekali dalam kerumunan orang. Jika mereka lapar, mereka akan mencuri, dan jika mereka kenyang, mereka akan meminum minuman keras dan berzina. Dari sini aku berpikir bahwa budak orang itu telah melakukan salah satu dari kedua hal di atas.” Rupanya firasat Syāfi‘ī benar.”

 

Firasat Syāfi‘ī Tentang Muridnya

Firasat Syāfi‘ī yang lain diriwayatkan dari al-Rabi‘ ibn Sulaimān. Ia berkata: “Kami menemui Syāfi‘ī sebelum ia meninggal dunia. Ketika itu kami berempat: aku, al-Buwaithī, al-Muzanī, dan Muḥammad ibn ‘Abdullāh ibn ‘Abdul Ḥakam. Syāfi‘ī menatap kami sesaat. Ia terus menatap kami satu per satu. Ia lalu berkata: “Engkau, wahai Abū Ya‘qūb, akan mati di balik jeruji besimu. Engkau, wahai Muzanī, kelak di Mesir kau akan sejahtera dan damai. Kau akan menemukan satu masa di mana engkau menjadi orang yang paling ahli di bidang qiyas. Sedangkan engkau, wahai Rabi‘, akan menjadi orang yang paling berguna bagiku dalam menyebarkan buku-buku dan ajaranku.” Syāfi‘ī berpaling ke arah Abū Ya‘qūb, ia berkata kepadanya: “Bangkitlah kau, wahai Abū Ya‘qūb, isilah halaqah majelisku!”

Al-Rabi‘ menuturkan: Ternyata apa yang diprediksikan Syāfi‘ī benar-benar terjadi.”

Saat seseorang mengikhlaskan jiwanya kepada Allah maka Allah akan menerangi pandangan dan hatinya, membukakan pintu makrifat yang dapat mencengangkan akal. Keikhlasan Syāfi‘ī dalam ilmu dan amal membuatnya dapat meraih segala macam ilmu di zamannya. Ia menjadi orang yang paling berilmu kala itu. Selain itu, Syāfi‘ī juga memiliki firasat yang kuat, jarang sekali firasatnya salah.

 

Waspadailah firasat seorang mu’min karena ia melihat dengan cahaya Allah.

 

Mata Hati yang Terbuka

Selain hal-hal di atas, Syāfi‘ī juga memiliki mata hati yang terbuka dan firasat yang kuat seperti gurunya, Mālik. Sifat seperti ini harus ada pada diri seorang ahli debat dan dialog agar ia dapat menaklukkan lawan-lawannya. Sifat ini juga harus ada pada diri seorang guru agar ia bisa mengetahui kondisi murid-muridnya, sehingga ia mendapatkan kemudahan dalam mengajarkan ilmunya kepada mereka berdasarkan kemampuan masing-masing. Guru semacam ini dapat menyeimbangan antara kemampuan murid dalam memahami ilmu dan kemampuan mereka dalam menjelaskannya. Sifat-sifat yang tersimpan dalam diri Syāfi‘ī, ditambah daya nalarnya, membuatnya banyak dikelilingi murid-murid dan sahabat.

 

Seorang guru yang cerdas adalah guru yang memiliki kekuatan firasat dan mata hati yang terbuka. Ia mengetahui kondisi dan kemampuan murid-muridnya sehingga mampu mengajar mereka sesuai daya nalar masing-masing. Inilah yang membuat Syāfi‘ī memiliki murid dan sahabat yang banyak.

 

Peka dan Tanggap

Dengan daya hafal yang kuat, kepekaan, dan sikap tanggap maka segala makna dapat dieksplorasi dengan mudah saat dibutuhkan. Orang yang memiliki kelebihan seperti ini, pikirannya tidak akan terkungkung dan cakrawalanya tidak tertutup terhadap segala hal. Seperti itulah Syāfi‘ī. Dengan pikiran yang terbuka ini, Syāfi‘ī selalu memberikan pencerahan kepada murid-muridnya melalui ide-ide dan pemikirannya sendiri. Di tangannya, segala hakikat dapat terkuak dan logika pun menjadi lurus dan tetap pada jalurnya.

 

Sikap peka dan cepat tanggap membuat Syāfi‘ī mudah menyerap semua makna, seakan ia mengalir begitu saja kepadanya. Tak satu pun makna tertutup baginya atau tak diketahuinya. Dengan demikian, semua hakikat menjadi terpampang jelas di matanya.

MUKADDIMAH (Bagian 5)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

 

 حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ الْحَسَنِ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ السَّرِيِّ الْقَنْطَرِيُّ، حَدَّثَنَا قَيْسُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ بْنِ قَيْسٍ السَّامِرِيُّ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحِيْمِ بْنُ يَحْيَى الْأَرْمَنِيُّ، حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ عُمَارَةَ، حَدَّثَنَا الْمُعَافَى بْنُ عِمْرَانَ، عَنْ سُفْيَانَ الثَّوْرِيِّ، عَنْ مَنْصُوْرٍ، عَنْ إِبْرَاهِيْمَ، عَنِ الْأَسْوَدِ، عَنْ عَبْدِ اللهِ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: إِنَّ للهِ عَزَّ وَ جَلَّ فِي الْخَلْقِ ثَلَاثَمِائَةٍ قُلُوْبُهُمْ عَلَى قَلْبِ آدَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ، وَ للهِ تَعَالَى فِي الْخَلْقِ أَرْبَعُوْنَ قُلُوْبُهُمْ عَلَى قَلْبِ مُوْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ، وَ للهِ تَعَالَى فِي الْخَلْقِ سَبْعَةٌ قُلُوْبُهُمْ عَلَى قَلْبِ إِبْرَاهِيْمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ، وَ للهِ تَعَالَى فِي الْخَلْقِ خَمْسَةٌ قُلُوْبُهُمْ عَلَى قَلْبِ جِبْرِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ، وَ للهِ تَعَالَى فِي الْخَلْقِ ثَلَاثَةٌ قُلُوْبُهُمْ عَلَى قَلْبِ مِيْكَائِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ، وَ للهِ تَعَالَى فِي الْخَلْقِ وَاحِدٌ قَلْبُهُ عَلَى قَلْبِ إِسْرَافِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ، فَإِذَا مَاتَ الْوَاحِدُ أَبْدَلَ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ مَكَانَهُ مِنَ الثَّلَاثَةِ، وَ إِذَا مَاتَ مِنَ الثَّلَاثَةِ أَبْدَلَ اللهُ تَعَالَى مَكَانَهُ مِنَ الْخَمْسَةِ، وَ إِذَا مَاتَ مِنَ الْخَمْسَةِ أَبْدَلَ اللهُ تَعَالَى مَكَانَهُ مِنَ السَّبْعَةِ، وَ إِذَا مَاتَ مِنَ السَّبْعَةِ أَبْدَلَ اللهُ تَعَالَى مَكَانَهُ مِنَ الْأَرْبَعِيْنَ، وَ إِذَا مَاتَ مِنَ الْأَرْبَعِيْنَ أَبْدَلَ اللهُ تَعَالَى مَكَانَهُ مِنَ الثَّلَاثِمِائَةِ، وَ إِذَا مَاتَ مِنَ الثَّلَاثِمِائَةِ أَبْدَلَ اللهُ تَعَالَى مَكَانَهُ مِنَ الْعَامَّةِ. فَبِهِمْ يُحْيِيْ وَ يُمِيْتُ , وَ يُمْطِرُ وَ يُنْبِتُ، وَ يَدْفَعُ الْبَلَاءَ». قِيْلَ لِعَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُوْدٍ: كَيْفَ بِهِمْ يُحْيِيْ وَ يُمِيْتُ؟ قَالَ: لِأَنَّهُمْ يَسْأَلُوْنَ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ إِكْثَارَ الْأُمَمِ فَيَكْثُرُوْنَ، وَ يَدْعُوْنَ عَلَى الْجَبَابِرَةِ فَيُقْصَمُوْنَ، وَ يَسْتَسْقَوْنَ فَيُسْقَوْنَ، وَ يَسْأَلُوْنَ فَتُنْبِتُ لَهُمُ الْأَرْضُ، وَ يَدْعُوْنَ فَيَدْفَعُ بِهِمْ أَنْوَاعَ الْبَلَاءِ “

16. Muḥammad bin Aḥmad bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Muḥammad bin as-Sarī al-Qantharī menceritakan kepada kami, Qais bin Ibrāhīm bin Qais as-Sāmirī menceritakan kepada kami, ‘Abd-ur-Raḥmān bin Yaḥyā al-Armanī menceritakan kepada kami, ‘Utsmān bin ‘Umārah menceritakan kepada kami, Al-Mu‘āfā bin ‘Imrān menceritakan kepada kami, dari Sufyān ats-Tsaurī dari Manshūr, dari Ibrāhīm dari Aswad, dari ‘Abdullāh, dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya Allah memiliki tiga ratus hamba yang hati mereka seperti hati Ādam a.s. Allah juga memiliki empat puluh hamba yang hati mereka seperti hati Nabi Mūsā a.s. Allah juga memiliki tujuh hamba yang hati mereka seperti hati Ibrāhīm a.s. Allah juga memiliki lima hamba yang hati mereka seperti hati Jibrīl a.s. Allah juga memiliki tiga hamba yang hati mereka seperti hati Mīkā’īl a.s. Allah juga memiliki seorang hamba yang hatinya seperti hati Isrāfīl a.s. Apabila yang satu itu mati, maka Allah menggantinya dari yang tiga. Apabila salah satu dari yang tiga mati, maka Allah menggantinya salah satu dari yang tujuh. Apabila salah satu dari yang tujuh mati, maka Allah menggantinya dengan salah satu dari empat puluh. Apabila salah satu dari yang empat puluh mati, maka Allah menggantinya dari yang tiga ratus. Dan apabila salah satu dari yang tiga ratus mati, maka Allah menggantinya dengan seseorang dari orang awam. Lantaran merekalah Allah menghidupkan dan mematikan, menurunkan hujan dan menumbuhkan tetumbuhan, serta menolak bala’.” (121).

‘Abdullāh bin Mas‘ūd ditanya: “Apa maksudnya lantaran mereka Allah menghidupkan dan mematikan?” Dia menjawab: “Karena mereka memohon kepada Allah agar umat ini diperbanyak jumlahnya sehingga mereka menjadi banyak, mendoakan celaka bagi para tiran sehingga mereka menyusut jumlahnya, memohon hujan lalu mereka dikaruniai hujan, meminta kepada Allah sehingga bumi menumbuhkan tanaman untuk mereka, dan berdoa sehingga lantaran mereka Allah menjauhkan berbagai macam bala’.”

 

 

حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ أَبُوْ عَمْرِو بْنِ حَمْدَانَ، حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ سُفْيَانَ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ بْنُ الضَّحَّاكِ، حَدَّثَنَا ابْنُ عَيَّاشٍ، حَدَّثَنَا صَفْوَانُ بْنُ عَمْرٍو، عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ، عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: «يَا حُذَيْفَةُ إِنَّ فِيْ كُلِّ طَائِفَةٍ مِنْ أُمَّتِيْ قَوْمًا شُعْثًا غُبْرًا، إِيَّايَ يُرِيْدُوْنَ، وَ إِيَّايَ يَتَّبِعُوْنَ، وَ كِتَابَ اللهِ يُقِيْمُوْنَ، أُولئِكَ مِنِّيْ وَ أَنَا مِنْهُمْ، وَ إِنْ لَمْ يَرَوْنِيْ»

17. Muḥammad bin Abī ‘Amr bin Ḥamdān menceritakan kepada kami, al-Ḥasan bin Sufyān menceritakan kepada kami, ‘Abdul-Wahhāb bin adh-Dhaḥḥāk menceritakan kepada kami, Ibnu ‘Abbās menceritakan kepada kami, Shafwān bin ‘Amr menceritakan kepada kami, dari Khālid bin Ma‘dān, dari Ḥudzaifah bin Yamān, dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Wahai Ḥudzaifah! Sesungguhnya di setiap kelompok dari umatku ada satu kaum yang lusuh dan berdebu, tetapi akulah yang mereka inginkan, akulah yang mereka ikuti, dan Kitab Allah-lah yang mereka tegakkan. Mereka itu termasuk golonganku, dan aku termasuk golongan mereka meskipun mereka tidak melihatku.

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، حَدَّثَنَا بَكْرُ بْنُ سَهْلٍ، حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ هَاشِمٍ، ثنا سُلَيْمَانُ بْنُ أَبِيْ كَرِيْمَةَ، عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ، عَنْ أَبِيْهِ، عَنْ عَائِشَةَ، رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهَا قَالَتْ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: «مَنْ سَأَلَ عَنِّيْ – أَوْ سَرَّهُ أَنْ يَنْظُرَ إِلَيَّ – فَلْيَنْظُرْ إِلَى أَشْعَثَ شَاحِبٍ مُشَمِّرٍ، لَمْ يَضَعْ لَبِنَةً عَلَى لَبِنَةٍ، وَ لَا قَصَبَةً عَلَى قَصَبَةٍ، رُفِعَ لَهُ عَلَمٌ فَشَمَّرَ إِلَيْهِ، الْيَوْمَ الْمِضْمَارُ وَ غَدًا السِّبَاقُ، وَ الْغَايَةُ الْجَنَّةُ أَوِ النَّارُ»

قَالَ الشَّيْخُ أَبُوْ نُعَيْمٍ رَحِمَهُ اللهُ: وَ مِنْهَا أَنَّهُمْ نَظَرُوْا إِلَى بَاطِنِ الْعَاجِلَةِ [ص: 10] فَرَفَضُوْهَا , وَ إِلَى ظَاهِرِ بَهْجَتِهَا وَ زِينَتِهَا فَوَضَعُوْهَا

18. Sulaimān bin Aḥmad menceritakan kepada kami, Bakr bin Sahl menceritakan kepada kami, ‘Amr bin Hāsyim menceritakan kepada kami, Sulaimān bin Abī Karīmah menceritakan kepada kami, dari Hisyām bin ‘Urwah, dari ayahnya, dari ‘Ā’isyah r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Barang siapa yang bertanya tentangku – atau ingin melihatku – maka hendaklah dia melihat orang yang lusuh, kurus dan bergegas. Dia tidak suka meletakkan batu bata di atas batu bata, dan tidak pula kayu di atas kayu. Setiap kali panji dikibarkan, maka dia bergegas menghampirinya. Hari ini menggemukkan kuda, esoknya memacu kuda, dan tujuan akhirnya adalah surga atau neraka.” (132)

Syaikh Abū Nu‘aim berkata: Sifat-sifat mereka yang lain adalah mereka melihat substansi dunia sehingga mereka menolaknya, dan melihat sisi luar kemegahan dan perhiasannya lalu mereka meletakkannya, sebagaimana dijelaskan dalam riwayat berikut:

 

حَدَّثَنَا أَبُوْ بَكْرٍ أَحْمَدُ بْنُ جَعْفَرِ بْنِ مَالِكٍ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ، حَدَّثَنِيْ أَبِيْ، حَدَّثَنِيْ غَوْثُ بْنُ جَابِرٍ، قَالَ: سَمِعْتُ مُحَمَّدَ بْنَ دَاوُدَ يُحَدِّثُ، عَنْ أَبِيْهِ، عَنْ وَهْبِ بْنِ مُنَبِّهٍ، قَالَ: قَالَ الْحَوَارِيُّوْنَ: يَا عِيْسَى مَنْ أَوْلِيَاءُ اللهِ الَّذِيْنَ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَ لَا هُمْ يَحْزَنُوْنَ؟ قَالَ عِيْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ: «الَّذِيْنَ نَظَرُوْا إِلَى بَاطِنِ الدُّنْيَا حِيْنَ نَظَرَ النَّاسُ إِلَى ظَاهِرِهَا، وَ الَّذِيْنَ نَظَرُوْا إِلَى آجِلِ الدُّنْيَا حِيْنَ نَظَرَ النَّاسُ إِلَى عَاجِلِهَا، فَأَمَاتُوْا مِنْهَا مَا يَخْشَوْنَ أَنْ يَشِيْنَهُمْ، وَ تَرَكُوْا مَا عَلِمُوْا أَنْ سَيَتْرُكُهُمْ، فَصَارَ اسْتِكْثَارُهُمْ مِنْهَا اسْتِقْلَالًا، وَ ذِكْرُهُمْ إِيَّاهَا فَوَاتًا، وَ فَرَحُهُمْ مِمَّا أَصَابُوْا مِنْهَا حُزْنًا، فَمَا عَارَضَهُمْ مِنْ نَيْلِهَا رَفَضُوْهُ، وَ مَا عَارَضَهُمْ مِنْ رِفْعَتِهَا بِغَيْرِ الْحَقِّ وَضَعُوْهُ، وَ خَلِقَتِ الدُّنْيَا عِنْدَهُمْ فَلَيْسُوْا يُجَدِّدُوْنَهَا، وَ خَرِبَتْ بُيُوْتُهُمْ فَلَيْسُوْا يُعَمِّرُوْنَهَا، وَ مَاتَتْ فِيْ صُدُوْرِهِمْ فَلَيْسُوْا يُحْيُوْنَهَا بَعْدَ مَوْتِهَا، بَلْ يَهْدِمُوْنَهَا فَيَبْنُوْنَ بِهَا آخِرَتَهُمْ، وَ يَبِيْعُونَهَا فَيَشْتَرُوْنَ بِهَا مَا يَبْقَى لَهُمْ، وَ رَفَضُوْهَا فَكَانُوْا فِيْهَا هُمُ الْفَرِحِيْنَ، وَ نَظَرُوْا إِلَى أَهْلِهَا صَرْعَى قَدْ خَلَتْ بِهِمُ الْمَثُلَاتُ، وَ أَحْيَوْا ذِكْرَ الْمَوْتِ، وَ أَمَاتُوْا ذِكْرَ الْحَيَاةِ، يُحِبُّوْنَ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ وَ يُحِبُّوْنَ ذِكْرَهُ، وَ يَسْتَضِيْئُوْنَ بِنُوْرِهِ وَ يُضِيْئُوْنَ بِهِ، لَهُمْ خَيَرٌ عَجِيْبٌ، وَ عِنْدَهُمُ الْخَبَرُ الْعَجِيْبُ، بِهِمْ قَامَ الْكِتَابُ وَ بِهِ قَامُوْا، وَ بِهِمْ نَطَقَ الْكِتَابُ وَ بِهِ نَطَقُوْا، وَ بِهِمْ عُلِمَ الْكِتَابُ وَ بِهِ عَمِلُوْا، وَ لَيْسُوْا يَرَوْنَ نَائِلًا مَعَ مَا نَالُوْا، وَ لَا أَمَانًا دُوْنَ مَا يَرْجُوْنَ، وَ لَا خَوْفًا دُوْنَ مَا يَحْذَرُوْنَ»

قَالَ الشَّيْخُ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى: وَ هُمُ الْمَصُوْنُوْنَ عَنْ مُرَامَقَةِ حَقَارَةِ الدُّنْيَا بِعَيْنِ الِاغْتِرَارِ، الْمُبْصِرُوْنَ صُنْعَ مَحْبُوْبِهِمْ بِالْفِكْرِ وَ الِاعْتِبَارِ

19. Abū Bakar Aḥmad bin Ja‘far bin Mālik menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Aḥmad bin Ḥanbal menceritakan kepada kami, ayahku menceritakan kepadaku, Ghauts bin Jābir menceritakan kepadaku dari ayahnya dari Wahb bin Munabbih, dia berkata: Ḥawāriyyūn (para pengikut Nabi ‘Īsā) bertanya: “Wahai ‘Īsā! Siapakah wali-wali Allah yang tiada ketakutan pada mereka dan tidak pula mereka bersedih hati itu?” ‘Īsā a.s. menjawab: “Yaitu orang-orang yang melihat kepada substansi dunia sementara manusia melihat sisi luarnya. Orang-orang yang melihat kepada kesudahan dunia sementara orang-orang melihat kepada kekiniannya, sehingga mereka mematikan apa yang mereka khawatirkan menjangkiti mereka, dan meninggalkan apa yang mereka tahu akan meninggalkan mereka, sehingga tindakan mereka menumpuk dunia itu sebagai upaya yang sedikit nilainya, ingatan mereka terhadapnya sebagai sesuatu yang sisa-sisa (fawatan = sesuatu yang akan tertinggal, hilang, lewat/berlalu), kesenangan mereka terhadap dunia mereka peroleh sebagai sesuatu yang menyedihkan. Kesuksesan dunia yang ditawarkan kepada mereka itu mereka tolak. Kemegahan dunia bukan karena sesuatu yang hak itu mereka rendahkan. Dunia telah diciptakan di sisi mereka, namun mereka tidak memperbaruinya. Rumah-rumah mereka runtuh namun mereka tidak membangunnya kembali. Dunia telah mati di dada mereka, dan mereka tidak menghidupkannya sesudah kematiannya, bahkan menghancurkannya dan menjadikannya untuk membangun akhir mereka. Mereka menjualnya lalu membelikannya sesuatu yang abadi untuk mereka. Mereka menolaknya dan mereka pun bahagia di dalamnya. Mereka melihat ahli dunia sebagai orang-orang yang terkapar, dijadikan contoh bagi umat lain. Mereka menghidupkan ingatan akan kematian dan mematikan ingatan akan kehidupan. Mereka mencintai Allah, cinta dzikir kepada-Nya, berpenerang cahaya-Nya dan menerangi dengan cahaya-Nya. Mereka menorehkan sejarah yang mengagumkan. Berkat merekalah Kitab tegak, dan dengan Kitab mereka pun tegak. Berkat mereka Kitab berbicara, dan dengan Kitab mereka berbicara. Berkat mereka Kitab dikenal, dan dengan Kitab mereka beramal. Mereka tidak melihat musibah meski sedang dilanda musibah, tidak melihat rasa aman pada selain yang mereka harapkan, dan tidak melihat rasa takut pada selain yang mereka hindari.”

Syaikh (Abū Nu‘aim) berkata: Mereka itulah orang-orang yang terpelihara dari memandang kehinaan dunia dengan mata teperdaya, dan melihat tindakan Kekasih mereka dengan pikiran dan iktibar (mengambil pelajaran), sebagaimana dijelaskan dalam riwayat berikut:

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ جَعْفَرِ بْنِ حَمْدَانَ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ، قَالَ: حَدَّثَنِيْ سُفْيَانُ بْنُ وَكِيْعٍ، حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ عُيَيْنَةَ، عَنْ وَرْقَاءَ،. قَالَ الشَّيْخُ أَبُوْ نُعَيْمٍ: وَ الصَّوَابُ وَفَاءُ بْنُ إِيَاسٍ، عَنْ سَعِيْدِ بْنِ جُبَيْرٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُمَا قَالَ: “لَمَّا بَعَثَ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ مُوْسَى وَ هَارُوْنَ عَلَيْهِمَا السَّلَامُ إِلَى فِرْعَوْنَ قَالَ: «لَا يَغُرَّنَكُمَا لِبَاسُهُ الَّذِيْ أَلْبَسْتُهُ، فَإِنَّ نَاصِيَتَهُ بِيَدِيْ، فَلَا يَنْطِقُ وَ لَا يَطْرِفُ إِلَّا بِإِذْنِيْ، وَ لَا يَغُرَّنَكُمَا [ص: 11] مَا مُتِّعَ بِهِ مِنْ زَهْرَةِ الدُّنْيَا وَ زِيْنَةِ الْمُتْرَفِيْنَ، فَلَوْ شِئْتُ أَنْ أُزَيِّنَكُمَا مِنْ زِيْنَةِ الدُّنْيَا بِشَيْءٍ يَعْرِفُ فِرْعَوْنُ أَنَّ قُدْرَتَهُ تَعْجِزُ عَنْ ذلِكَ لَفَعَلْتُ، وَ لَيْسَ ذلِكَ لِهَوَانِكُمَا عَلَيَّ، وَ لكِنِّيْ أَلْبَسْتُكُمَا نَصِيْبَكُمَا مِنَ الْكَرَامَةِ عَلَى أَنْ لَا تُنْقِصَكُمَا الدُّنْيَا شَيْئًا، وَ إِنِّيْ لَأَذُوْدُ أَوْلِيَائِيْ عَنِ الدُّنْيَا كَمَا يَذُوْدُ الرَّاعِيْ إِبِلَهُ عَنْ مَبَارِكِ الْعُرَّةِ، وَ إِنِّيْ لَأُجَنِّبُهُمْ زَهْرَتَهَا كَمَا يُجَنِّبُ الرَّاعِيْ إِبِلَهُ عَنْ مَرَاتِعِ الْهَلَكَةِ، أُرِيْدُ أَنْ أُنَوِّرَ بِذلِكَ مَرَاتِبَهُمْ، وَ أُطَهِّرَ بِذلِكَ قُلُوْبَهُمْ، فِيْ سِيْمَاهُمُ الَّذِيْ يُعْرَفُوْنَ بِهِ، وَ أَمْرِهِمُ الَّذِيْ يَفْتَخِرُوْنَ بِهِ، وَ اعْلَمْ أَنَّهُ مَنْ أَخَافَ لِيْ وَلِيًّا، فَقَدْ بَارَزَنِيْ بِالْعَدَاوَةِ، وَ أَنا الثَّائِرُ لِأَوْلِيَائِيْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ»

20. Aḥmad bin Ja‘far bin Ḥamdān menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Aḥmad bin Ḥanbal menceritakan kepada kami, dia berkata: Sufyān bin Wakī‘ menceritakan kepada ku, Ibrāhīm bin ‘Uyainah menceritakan kepada kami, dari Warqā’. – Syaikh Abū Nu‘aim berkata: Yang benar adalah Wafā’ bin Iyās – dari Sa‘d bin Jubair dari Ibnu ‘Abbās a.s., dia berkata: “Ketika Allah mengutus Mūsā dan Hārūn a.s. kepada Fir‘aun, Allah berfirman kepadanya: “Janganlah kalian teperdaya oleh pakaian yang Aku pakaikan padanya, karena sesungguhnya ubun-ubunnya ada di tangan-Ku sehingga dia tidak bisa bicara dan mengedip kecuali dengan seijin-Ku. Dan janganlah kalian terpedaya oleh kemegahan dunia dan perhiasan orang-orang yang hidup mewah! Seandainya Aku berkehendak menghiasi kalian berdua dengan kemegahan dunia sehingga Fir‘aun tahu bahwa dia tidak menyanggupinya, maka aku akan melakukannya. Yang demikian itu bukan karena kehinaan kalian berdua di hadapan-Ku, melainkan karean Aku memakaikan pada kalian berdua dengan karamah tetapi kalian tidak kekurangan dunia sedikit pun. Dan sesungguhnya Aku menggiring para wali-Ku dari dunia seperti penggembala menggiring untanya dari tempat-tempat penyakit kudis. Dan sesungguhnya Aku menjauhkan mereka dari kemegahan dunia seperti penggembala menghalau untanya dari tempat-tempat yang mematikan. Dengan itu Aku ingin menerangi derajat-derajat mereka dan mensucikan hati mereka, pada wajah yang mereka dikenali dan pada perkara yang mereka banggakan.”

Catatan:


  1. 12). Hadits ini maudhū‘. H.R. Ibn-ul-Jauzī (al-Maudhū‘āt, 3/150, 151). 
  2.  13). Hadits ini dha‘īf. H.R. Ibnu ‘Adī (al-Kāmil, 3/262, 263); dan ath-Thabrānī (al-Ausath sebagaimana dalam Majma‘-uz-Zawā’id, 10/258). Al-Haitsamī berkata: “Dalam sanad-nya terdapat Sulaimān bin Abī Karīmah yang statusnya dha‘īf.” 

MUKADDIMAH (Bagian 4)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

 

Syaikh Abū Nu‘aim berkata: Tanda-tanda mereka yang lain adalah dengan keyakinan mereka gurun-gurun bisa merekah, dan dengan sumpah mereka samudera bisa terbelah, sebagaimana dijelaskan dalam riwayat berikut:

حَدَّثَنَا سَهْلُ بْنُ عَبْدِ اللهِ التُّسْتَرِيُّ، حَدَّثَنَا الْحُسَيْنُ بْنُ إِسْحَاقَ، حَدَّثَنَا دَاوُدُ بْنُ رُشَيْدٍ، حَدَّثَنَا الْوَلِيْدُ بْنُ مُسْلِمٍ، حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيْعَةَ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ هُبَيْرَةَ، عَنْ حَنَشٍ الصَّنْعَانِيِّ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُوْدٍ، أَنَّهُ قَرَأَ فِيْ أُذُنِ مُبْتَلًى فَأَفَاقَ، فَقَالَ لَهُ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: «مَا قَرَأْتَ فِيْ أُذُنِهِ؟» قَالَ: قَرَأْتُ: {أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا} [المؤمنون: 115] حَتَّى خَتَمَ السُّوْرَةَ , فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: «لَوْ أَنَّ رَجُلًا مُوْقِنًا قَرَأَهَا عَلَى جَبَلٍ لَزَالَ»

11. Sahl bin ‘Abdullāh at-Tustarī menceritakan kepada kami, al-Ḥusain bin Isḥāq menceritakan kepada kami, Dāūd bin Rusyaid menceritakan kepada kami, Walīd bin Muslim menceritakan kepada kami, Ibnu Lahī‘ah menceritakan kepada kami, dari ‘Abdullāh bin Hubairah, dari Ḥanasy ash-Shan‘ānī, dari ‘Abdullāh bin Mas‘ūd, pingsan lalu orang tersebut sadar. Lalu Rasūlullāh s.a.w. bertanya: “Apa yang engkau bacakan di telinganya?” Dia menjawab: “Aku membaca ayat: “Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja)?” (al-Mu’minūn [23]: 115) hingga akhir surat.” Lalu Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya seseorang yang yakin membacanya pada gunung, maka dia bisa menghilangkan gunung itu.” (91).

حَدَّثَنَا أَبُوْ بَكْرٍ أَحْمَدُ بْنُ جَعْفَرِ بْنِ حَمْدَانَ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَزِيْدَ الْكُوْفِيُّ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْلٍ، حَدَّثَنَا الصَّلْتُ بْنُ مَطَرٍ، عَنْ قُدَامَةَ بْنِ حَمَاظَةَ ابْنِ أُخْتِ سَهْمِ بْنِ مِنْجَابٍ، قَالَ: سَمِعْتُ سَهْمَ بْنَ مِنْجَابٍ، قَالَ: “غَزَوْنَا مَعَ الْعَلَاءِ بْنِ الْحَضْرَمِيِّ، فَسِرْنَا حَتَّى أَتَيْنَا دَارِيْنَ، وَ الْبَحْرُ بَيْنَنَا وَ بَيْنَهُمْ، فَقَالَ: «يَا عَلِيْمُ يَا حَلِيْمُ يَا عَلِيُّ يَا عَظِيْمُ إِنَّا عَبِيْدُكَ، وَ فِيْ سَبِيْلِكَ نُقَاتِلُ عَدُوَّكَ، اللهُمَّ [ص: 8] فَاجْعَلْ لَنَا إِلَيْهِمْ سَبِيْلًا» فَتَقَحَّمَ بِنَا الْبَحْرَ فَخُضْنَا مَا يَبْلُغُ لُبُوْدَنَا الْمَاءُ، فَخَرَجْنَا إِلَيْهِمْ “

12. Abū Bakar Aḥmad bin Ja‘far bin Ḥamdān menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Aḥmad bin Ḥanbal menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Yazīd al-Kūfī menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Fudhail menceritakan kepada kami, Shalt bin Mathar menceritakan kepada kami, dari Qudāmah bin Ḥamāzhah bin Ukhtu Sahm bin Minjāb, dia berkata: Aku mendengar Sahm bin Minjāb berkata: Kami berperang bersama al-‘Alā’ bin al-Ḥadhramī. Kami berjalan hingga tiba di Dārīn. Kami dan musuh terpisah oleh laut. Kemudian dia berdoa: “Wahai Tuhan yang Maha Mengetahui, wahai Tuhan yang Maha Penyantun, wahai Tuhan yang Maha Tinggi, wahai Tuhan yang Maha Besar. Sesungguhnya kami adalah hamba-hambaMu, berada di jalan-Mu, sedang memerangi musuh-Mu. Ya Allah, berilah kami jalan menuju mereka.” Dia kemudian mengajak kami masuk laut, lalu kami menyelam tetapi airnya tidak sampai menyentuh sorban-sorban kami. Kemudian kami keluar dari laut menuju mereka.”

حَدَّثَنَا أَبُوْ حَامِدِ بْنُ جَبَلَةَ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ الثَّقَفِيُّ، حَدَّثَنَا يَعْقُوْبُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ، وَ الْوَلِيْدُ بْنُ شُجَاعٍ، قَالَا: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ بَكْرٍ، عَنْ حَاتِمِ بْنِ أَبِيْ صَغِيْرَةَ، عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ، عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ قَالَ: “لَقَدْ رَأَيْتُ فِي الْعَلَاءِ بْنِ الْحَضْرَمِيِّ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ ثَلَاثَ خِصَالٍ، مَا مِنْهُنَّ خَصْلَةٌ إِلَّا وَ هِيَ أَعْجَبُ مِنْ صَاحِبَتِهَا: انْطَلَقْنَا نَسِيْرُ حَتَّى قَدِمْنَا الْبَحْرَيْنَ، وَ أَقْبَلْنَا نَسِيْرُ حَتَّى كُنَّا عَلَى شَطِّ الْبَحْرِ، فَقَالَ الْعَلَاءُ: سِيْرُوْا، فَأَتَى الْبَحْرُ فَضَرَبَ دَابَّتَهُ فَسَارَ وَ سِرْنَا مَعَهُ مَا يُجَاوِزُ رُكَبَ دَوَابِّنَا، فَلَمَّا رَآنَا ابْنُ مُكَعْبَرٍ عَامِلُ كِسْرَى قَالَ: لَا وَ اللهِ لَا نُقَاتِلُ هؤُلَاءِ، ثُمَّ قَعَدَ فِيْ سَفِيْنَةٍ فَلَحِقَ بِفَارِسَ “

قَالَ الشَّيْخُ رَحِمَهُ اللهُ: وَ مِنْهَا أَنَّهُمْ سُبَّاقُ الْأُمَمِ وَ الْقُرُوْنِ، وَ بِإِخْلَاصِهِمْ يُمْطَرُوْنَ وَ يُنْصَرُوْنَ

13. Abū Ḥāmid bin Jabalah menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Isḥāq ats-Tsaqafī menceritakan kepada kami, Ya‘qūb bin Ibrāhīm dan al-Walīd bin Syujā‘ menceritakan kepada kami, keduanya berkata: ‘Abdullāh bin Bakr menceritakan kepada kami, dari Ḥātim bin Abī Shaghīrah, dari Simāk bin Ḥarb, dari Abū Hurairah r.a., dia berkata: Aku melihat tiga kejadian pada al-‘Alā’ bin al-Ḥadhramī r.a. Tidak ada satu kejadian melainkan dia lebih mengagumkan dari sebelumnya. Kami berjalan hingga tiba di Baḥrain, lalu kami terus berjalan hingga tiba di pandai. Lalu al-‘Alā’ berkata: “Teruslah berjalan!” Kemudian dia masuk ke laut dan melecut hewan tunggangannya. Dia berjalan, lalu kami pun berjalan bersamanya, sedangkan air laut tidak sampai ke lutut hewan tunggangan kami. Ketika Ibnu Muka‘bar, gubernur Kisra melihat kami, dia berkata: “Tidak, demi Allah, kami tidak mau memerangi mereka.” Kemudian dia duduk di sebuah kapal dan menyusul pasukan Persia.

Syaikh (Abū Nu‘aim) berkata: Sifat-sifat mereka yang lain adalah mereka orang-orang yang unggul dari tiap-tiap umat dan generasi, dan mereka dikarunia hujan dan pertolongan berkat keikhlasan mereka, sebagaimana dijelaskan dalam riwayat berikut:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ جَعْفَرٍ، حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ عَبْدِ اللهِ، حَدَّثَنَا سَعِيْدُ بْنُ أَبِيْ مَرْيَمَ، حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ أَيُّوْبَ، عَنِ ابْنِ عَجْلَانَ، عَنْ عِيَاضِ بْنِ عَبْدِ اللهِ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ: «لِكُلِّ قَرْنٍ مِنْ أُمَّتِيْ سَابِقُوْنَ»

14. ‘Abdullāh bin Ja‘far menceritakan kepada kami, Ismā‘īl bin ‘Abdullāh menceritakan kepada kami, Sa‘īd bin Abī Maryam menceritakan kepada kami, Yaḥyā bin Ayyūb menceritakan kepada kami, dari Ibnu ‘Ajlān, dari ‘Iyādh bin ‘Abdullāh, dari ‘Abdullāh bin ‘Umar, dari Nabi s.a.w. beliau bersabda: “Setiap generasi dari umatku memiliki sābiqūn (orang-orang terdepan dalam mengerjakan kebajikan).” (102).

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْخَزَرِ الطَّبْرَانِيُّ، حَدَّثَنَا سَعِيْدُ بْنُ أَبِيْ زَيْدٍ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ هَارُوْنَ الصُّوْرِيُّ، حَدَّثَنَا الْأَوْزَاعِيُّ، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: «خِيَارُ أُمَّتِيْ فِيْ كُلِّ قَرْنٍ خَمْسُمِائَةٍ، وَ الْأَبْدَالُ أَرْبَعُوْنَ، فَلَا الْخَمْسُمِائَةٍ يَنْقُصُوْنَ وَ لَا الْأَرْبَعُوْنَ، كُلَّمَا مَاتَ رَجُلٌ أَبْدَلَ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ مِنَ الْخَمْسِمِائَةِ مَكَانَهُ، وَ أَدْخَلَ مِنَ الْأَرْبَعِيْنَ مَكَانَهُمْ»، قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ دُلَّنَا عَلَى أَعْمَالِهِمْ. قَالَ: «يَعْفُوْنَ عَمَّنْ ظَلَمَهُمْ، وَ يُحْسِنُوْنَ إِلَى مَنْ أَسَاءَ إِلَيْهِمْ، وَ يَتَوَاسُوْنَ فِيْمَا آتَاهُمُ اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ»

15. Sulaimān bin Aḥmad menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Khazar ath-Thabrānī menceritakan kepada kami, Sa‘īd bin Abī Zaid menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Hārūn ash-Shūrī menceritakan kepada kami, al-Auzā‘ī menceritakan kepada kami, dari az-Zuhrī, dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar r.a., dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Yang terbaik di antara umatku itu ada lima ratus di setiap generasi. Wali-wali abdal berjumlah empat puluh. Jumlah lima ratus itu tidak berkurang, dan tidak pula empat puluh. Setiap kali seseorang mati, maka Allah s.w.t. menggantinya dari yang lima ratus itu, dan memasukkan seseorang dari empat puluh itu kepada tempat mereka.” Para sahabat bertanya: “Ya Rasūlullāh, tunjukkanlah kepada kami amal-amal mereka.” Beliau menjawab: “Mereka memaafkan orang yang menzalimi mereka, berbuat baik kepada orang yang berbuat buruk kepada mereka, dan saling menghibur dalam ujian yang diberikan Allah kepada mereka.” (113).

Catatan:


  1.  9). Hadits ini dha‘īf. H.R. Khathīb al-Baghdādī (Tārīkh-ul-Baghdād, 2/313); dan Ibn-us-Sunnī (‘Amal-ul-Yaumi wal-Lailah, 631). Dalam sanad-nya terdapat Walīd bin Muslim yang suka memalsukan hadits, dan dia meriwayatkannya secara mu‘an‘an. Sedangkan Ibnu Lahī‘ah dha‘īf dari segi hafalannya. 
  2.  10). Hadits ini shaḥīḥ. H.R. As-Suyūthī (al-Jami‘-ush-Shaghīr, 7327), kemudian menisbatkannya kepada Abū Nu‘aim. As-Suyūthī berkata: “Hadits ini dha‘īf” Tetapi al-Albānī menilainya shaḥīḥ dalam Shaḥīḥ-ul-Jāmi‘ (no. 5172) dan Silsilat-ul-Aḥādīts-ish-Shaḥīḥah (2001). 
  3. 11). Hadits ini maudhū‘. H.R. Ibn-ul-Jauzī (al-Maudhū‘āt, 3/151). 

Definisi Shaḥābat

 

Para Shaḥābat adalah orang-orang yang dipilih oleh Allah Swt untuk menjadi Shaḥābat atau teman bagi Rasūlullāh Saw.

Sedang definisi Shaḥābat menurut Ahl-us-Sunnah wal-Jamā‘ah adalah:

الصحابى من لقى النبي مؤمنا به و مات على الإسلام. (الاصابة ٧-١)

Shaḥābat adalah orang yang waktu bertemu atau berkukmpul dengan Rasūlullāh Saw dalam keadaan beriman kepadanya dan waktu mati juga berada dalam keadaan Islam. (al-Ishābah juz 1-7)

Apabila ada orang yang waktu bertemu atau berkumpul dengan Rasūlullāh Saw dalam keadaan beriman, kemudian dia keluar dari Islam (murtad), maka orang tersebut tidak termasuk atau tidak digolongkan sebagai Shaḥābat. Sebab waktu mati dia tidak dalam keadaan beriman tapi sudah murtad.

Karena itu di zaman Khalifah Abū Bakar r.a. orang-orang murtad itu diperangi.

Adapun orang-orang munāfiqīn, mereka itu tidak termasuk Shaḥābat, karena mereka itu tidak beriman, tetapi pura-pura beriman. Zhahirnya beriman, tapi bathinnya tetap kafir.

Yang mengherankan mengapa orang-orang Syī‘ah itu alergi dan sangat benci kepada para Shaḥābat. Padahal apabila kita menyebut Shaḥābat, maka di dalamnya ada Imām ‘Alī k.w., ada Siti Fāthimah r.a. dan al-Ḥasan r.a. dan al-Ḥusain r.a. serta ada Istri-istri Rasūlullāh Saw. Mereka di samping sebagai Ahl-ul-Bait juga sebagai Shaḥābat Rasūlullāh Saw.

Demikian definisi Shaḥābat menurut ‘Aqīdah Ahl-us-Sunnah wal-Jamā‘ah.

Hubungan Ahl-ul-Bait Dengan Shaḥābat

(Bagian 2)

 

Kecintaan Imām ‘Alī k.w. kepada kedua Khalifah juga telah diwujudkannya dalam memberikan nama-nama anak-anaknya. Di mana anak-anaknya telah ia beri nama Abū Bakar dan ‘Umar.

Apa yang dilakulkan oleh Imām ‘Alī k.w. terhadap kedua Khalifah tidak lain karena beliau mengetahui kedudukan Sayyidinā Abū Bakar ra dan Sayyidinā ‘Umar ra di sisi Allah dan Rasūl-Nya.

Dalam hal ini Imām ‘Alī k.w. berkata:

خير هذه الأمة بعد نبيها أبو بكر ثم عمر. (رواه البخاري)

“Orang yang paling baik dari umat ini setelah Nabinya adalah Abū Bakar, kemudian ‘Umar.” (HR. Bukhārī)

Ucapan di atas diriwayatkan dari Imām ‘Alī k.w. lebih dari delapan puluh riwayat, sehingga merupakan riwayat yang sangat kuat.

Dalam kesempatan yang lain Imām ‘Alī k.w. berkata:

لا أوتى بأحد يفضّلني على أبي بكر و عمر إلَّا ضربته حدّ المفتري. (رواه الدارقطنى)

“Andaikan dihadapkan pada saya, seseorang yang mempunyai faham bahwa saya lebih afdhal dari Abū Bakar dan ‘Umar, niscaya orang itu akan saya pukul Khadd-ul-Muftarī.” (HR. ad-Dāruquthnī)

(Khadd-ul-Muftarī adalah sangsi hukuman yang diperuntukkan bagi seseorang yang melontarkan tuduhan palsu)

Itulah keterangan-keterangan Imām ‘Alī k.w. mengenai kedudukan tinggi Sayyidinā Abū Bakar r.a. dan Sayyidinā ‘Umar ra. Hal ini membuktikan Imām ‘Alī kepada kedua Khalifah tersebut. Dan sekaligus merupakan pelajaran bagi kita dalam mengambil sikap terhadap Sayyidinā Abū Bakar r.a. dan Sayyidinā ‘Umar r.a.

Siapa saja yang beliau cintai harus kita cintai dan apa saja yang beliau ajarkan, harus kita ikuti.

Jangan seperti orang-orang Syī‘ah, mereka mengaku sebagai pecinta Imām ‘Alī k.w. dan Ahl-ul-Bait lainnya, tetapi kenyataannya mereka tidak mengikuti Imām ‘Alī k.w. dan Ahl-ul-Bait lainnya, dalam mencintai para Shaḥābat, khususnya dalam mencintai Khalifah Abū Bakar r.a. dan Khalifah ‘Umar r.a.

Bahkan apabila kita membaca sejarah Ahl-ul-Bait, maka akan kita ketahui bahwa orang-orang Syī‘ah yang mengaku cinta pada Imām ‘Alī k.w. tersebut selain memusuhi para Shaḥābat, ternyata mereka juga memusuhi banyak dari keturunan Imām ‘Alī ra. Imām Zaid r.a. dan putra-putranya serta sebagian dari keturunan Imām Ḥasan r.a. Bahkan sampai sekarang, mereka selalu memusuhi dan memfitnah keturunan Imām ‘Alī k.w. yang tidak beraqidah Syī‘ah Imāmiyyah Itsnā ‘Asyariyah.

Semua itu membuktikan bahwa orang-orang Syī‘ah Imāmiyah Itsnā ‘Asyariyah (Ja‘fariyyah) itu hanya pura-pura mencintai Ahl-ul-Bait. Tujuan mereka yang sebenarnya adalah untuk menghancurkan Islam dari dalam.

Karenanya kami tidak sepaham dan tidak sependapat dengan orang-orang Syī‘ah yang suka menggambarkan, seakan-akan Imām ‘Alī k.w. itu dimusuhi oleh para Shaḥābat.

Sebab jelas sekali, bahwa pendapat yang demikian itu tidak didukung oleh bukti-bukti yang akurat. Tujuan mereka hanya akan menyerang dan menjelekkan para Shaḥābat. Padahal akibatnya justru dapat mendiskreditkan Imām ‘Alī k.w.

Rasūlullāh Saw pernah bersabda:

الله الله في أصحابي لا تتخذهم غرضا من بعد، فمن أحبهم فبحبي أحبهم، و من أبغضهم فببغضي أبغضهم. (رواه الترمذي)

Takutlah kepada Allah, takutlah kepada Allah mengenai Shaḥābat-shaḥābatku. Janganlah kamu menjadikan mereka sebagai sasaran caci-maki sesudah aku tiada. Barang siapa mencintai mereka, maka berarti dia mencintai aku. Dan barang siapa membenci mereka maka berarti dia membenci aku.(HR. Tirmidzī)

Sabda Rasūlullāh Saw yang lain:

لا تسبوا أصحابي فو الذي نفسي بيده لو أن أحدكم أنفق مثل أحد ذهبا ما بلغ مد أحدهم ولا نصيفه. (رواه البخاري و مسلم)

Janganlah kalian mencaci maki Shaḥābat-shaḥābatku. Demi Tuhan yang menguasai nyawaku, andaikata seseorang dari kamu membelanjakan emas sebesar gunung Uhud, tentunya iya tidak mencapai satu mud maupun setengahnya yang dibelanjakan oleh seorang dari mereka (Shaḥābat-shaḥābatku).(HR. Bukhārī dan Muslim)

Itulah di antara Hadist-Hadist yang menunjukkan keutamaan para Shaḥābat dan pujian-pujian dari Rasūlullāh Saw untuk mereka. Serta perintah Rasūlullāh agar kita menghormati dan mencintai mereka. Disamping ancaman dari Allah dan Rasūl-Nya bagi orang-orang yang memusuhi dan mencaci-maki para Shaḥābat.

Sebenarnya apabila orang-orang Syī‘ah itu membaca al-Qur’ān dan memahami artinya, pasti mereka tidak akan bersikap yang tidak baik terhadap para Shahabat.

Sebab dalam al-Qur’ān banyak sekali ayat-ayat yang menunjukan dan menerangkan kebesaran dan keutamaan para Shaḥābat, serta ridha Allah pada mereka, disamping janji Allah untuk memasukkan mereka dalam surga.

Allah Swt berfirman:

وَ السّٰبِقُوْنَ الْأَوَّلُوْنَ مِنَ الْمُهٰجِرِيْنَ وَ الْأَنصَارِ وَ الَّذِيْنَ اتَّبَعُوْهُمْ بِإِحْسٰنٍ رَّضِىَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَ رَضُوْا عَنْهُ وَ أَعَدَّ لَهُمْ جَنّٰتٍ تَجْرِيْ تَحْتَهَا الْأَنْهٰرُ خٰلِدِيْنَ فِيْهَآ أَبَدًا ۚ ذٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيْمُ (التوبة: ١٠٠)

“Orang-orang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) diantara orang-orang Muhājirīn dan Anshār dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik. Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka Surga-surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya, itulah kemenangan yang besar.” (QS. At-Taubah : 100)

Dalam ayat yang lain Allah Swt berfirman:

وَ الَّذِيْنَ آمَنُوْا وَ هَاجَرُوْا وَ جَاهَدُوْا فِيْ سَبِيْلِ اللَّهِ وَ الَّذِيْنَ آوَوْا وَ نَصَرُوْا أُولَٰئِكَ هُمُ الْمُؤْمِنُوْنَ حَقًّا ۚ لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَ رِزْقٌ كَرِيْمٌ (الأنفال: ٧٤)

“Dan orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dan orang-orang yang memberi tempat kediaman dan memberi pertolongan (kepada orang-orang Muhājirīn), mereka itulah orang-orang yang benar-benar beriman. Mereka memperoleh ampunan dan rizki (nikmat) yang mulia.” (QS. Al-Anfāl : 74)

Firman Allah Swt yang lain:

لَقَدْ رَضِيَ اللَّهُ عَنِ الْمُؤْمِنِيْنَ إِذْ يُبَايِعُوْنَكَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ فَعَلِمَ مَا فِيْ قُلُوْبِهِمْ فَأَنْزَلَ السَّكِيْنَةَ عَلَيْهِمْ وَ أَثَابَهُمْ فَتْحًا قَرِيْبًا (الفتح : ١٨)

“Sesungguhnya Allah telah ridha terhadap orang-orang mu’min, ketika mereka berjanji setia kepadanya dibawah pohon, maka Allah mengetahui apa yang ada di dalam hati mereka, lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya).” (QS. Al-Fatḥ: 18)

Demikian ayat-ayat yang menerangkan kebesaran dan keutamaan para Shaḥābat serta ayat-ayat yang menunjukan perjuangan dan pengorbanan para Shaḥābat, serta pujian dan ridha Allah pada merteka. Begitu pula janji Allah untuk memasukkan para Shaḥābat dalam surga.

Apa yang mereka dapatkan tidak lain dikarenakan jasa-jasa mereka dalam membantu Rasūlullāh Saw dalam menegakkan agama Allah. Mereka adalah orang-orang yang mendampingi Rasūlullāh Saw baik dalam suasana damai maupun perang, di dalam suasana gembira maupun sedih. Mereka korbankan harta bendanya, serta jiwa dan keluarganya demi Islam. Sehingga wajarlah bila mereka itu mendapat kedudukan yang sangat tinggi dari Allah Swt.

Melalui merekalah kita menerima ajaran Islam yang sudah teratur, sehingga kita tidak susah-susah lagi mencari-cari dan mengumpulkan Kalām Allah (Al-Qur’ān) serta Hadist-Hadis Nabi.

Oleh karena jasa-jasa mereka tersebut dan karena Allah dan Rasūl-Nya telah memuji dan memberikan kedudukan yang sangat tinggi pada mereka, maka kita golongan Ahl-us-Sunnah wal-Jamā‘ah mencintai dan menghormati mereka.

Kita siap berkorban apa saja, baik harta benda maupun jiwa raga demi membela mereka.

Demikian hubungan Ahl-ul-Bait dengan para Shaḥābat.

Hubungan Ahl-ul-Bait Dengan Shaḥābat

(Bagian 1)

 

Para ulama kita terutama para salafunā-sh-shāleh berpendapat bahwa antara Ahl-ul-Bait dengan para Shaḥābat telah terjalin hubungan yang sangat baik. Mereka saling hormat-menghormati, cinta-mencintai dan sayang-menyayangi. Mereka semua adalah sama-sama sabagai anak didik Rasūlullāh saw yang telah mewarisi sifat-sifat Rasūlullāh saw, seperti al-Akhlāq-ul-Karīmah, al-Afwu Ind-al-Maqdirah serta Ḥusnuzh-Zhann kepada sesama Muslim.

Hal ini dikuatkan oleh firman Allah SWT:

محمد رسول الله و الذين معه أشداء على الكفار رحماء بينهم. (الفتح: ٢٩)

“Muḥammad itu adalah itu utusan Allah dan orang-orang yang bersamanya itu, keras atau tegas kepada orang-orang kafir, tapi saling kasih sayang sesama mereka.” (QS. Al-Fatḥ: 29)

Selanjutnya untuk membuktikan keterangan di atas marilah kita ikuti pidato Imām ‘Alī k.w. yang membuktikan kesaksian dan kecintaan beliau kepada para shahabat, sekaligus menolak anggapan orang-orang Syī‘ah, yang sering berkomentar bahwa Ahl-ul-Bait dan para Shaḥābat saling bermusuhan. Apa yang akan kami sampaikan ini, kami kutip dari Kitāb Nahj-ul-Balāghah, sebuah kitab yang diagungkan oleh orang-orang Syī‘ah.

Berkata Amīr-ul-Mu’minīn ‘Alī bin Abī Thālib k.w.:

Saya sudah lihat sendiri Shaḥābat-shaḥābat Rasūlullāh SAW, tidak seorangpun dari kalian yang dapat menyamai mereka. Mereka siang hari banyak berdiri ruku’ dan sujud (menyembah Allah), silih berganti, tampak kegesitan di dahi dan wajah-wajah mereka, seolah-olah mereka berpijak di atas bara bila mereka ingat akan hari pembalasan (akhirat), di antara kedua mata mereka tampak bekas sujud  mereka yang lama, bila mereka ingat akan Allah, berlinang air mata mereka sampai membasahi baju mereka, mereka condong bagaikan condongnya pohon dihembus angin lembut karena takut akan siksa Allah, serta mengharapakn pahala atau ganjaran dari Allah.

Dalam kesempatan lain beliau berkata:

“Manakah kaum yang diseru kepada Islam, lalu menerimanya, yang membaca Al-Qur’ān lalu berhukum kepadanya, dikerahkan ke medan perang lalu segera meninggalkan anak-istrinya, sambil menghunus pedang dari sarungnya, terus menyerbu permukaan bumi bergelombang-gelombang dan bersaf-saf, ada yang tewas dan ada yang selamat, tidak gembira karena tetap hidup dan tak perlu ditaziyahi bila mati, berkunang mata mereka karena banyak berdoa, pucat muka mereka karena banyak ibadah di malam hari, wajah-wajah mereka penuh dengan kekhusyuan. Mereka adalah Shaḥābat-shaḥābatku yang telah pergi, pantas kita merindukan mereka dan menggigit jari karena kepergian mereka.”

Demikian bukti kecintaan Imām ‘Alī k.w. kepada para Shaḥābat, sekaligus sebagai pelajaran bagi kita. Sehingga Imām Ḥasan bin ‘Alī bin Abī Thālib ra ketika ditanya:

“Apakah mencintai Abū Bakar dan ‘Umar hukumnya Sunnah?” Beliau menjawab:

“Bukanlah semata-mata Sunnah, tetapi Wajib hukumnya.”

Sedang Imām Ja‘far as-Shādiq bin Muḥammad al-Bāqir bin Zain-al-‘Ābidīn bin Ḥasan bin ‘Alī bin Abī Thālib ra, ketika membicarakan keutamaan Sayyidinā Abū Bakar r.a. Beliau berkata:

ما أرجو من شفاعة علي شيئا إلَّا و أنا أرجو من شفاعة أبي بكر مثله (رواه الدارقطني)

“Di samping saya mengharap syafa’at dari Alī, saya juga mengharap syafaat dari Abū Bakar.” (HR. Ad-Dāruquthnī)

Beliau juga berkata:

اللهم إني أتولى أبا بكر و عمر و أحبهما. اللهم إن كان في نفسي غير هذا فلا نالتني شفاعة محمد صلى الله عليه و سلم يوم القيامة. (رواه الدارقطني)

“Ya Allah, aku mengakui Abū Bakar dan Umar sebagai pemimpin dan aku mencintai kedua orang tersebut. Ya Allah, apabila yang ada dalam hatiku bukan demikian, biarlah aku tidak mendapat syafaat dari Muḥammad SAW kelak di hari kiamat.” (HR. Ad-Dāruquthnī)

Dalam kesempatan lain beliau berkata:

من تبرأ من أبي بكر و عمر فأنا بريء منه. (رواه الدارقطني)

“Barang siapa lepas tangan (tidak menyukai) Abū Bakar dan Umar, maka saya juga lepas tangan dari orang tersebut.” (HR. ad-Dāruquthnī )

Dalam kesempatan lain Imām Ja‘far as-Shādiq r.a. berkata:

إني بريء من مبغض الشيخين أبي بكر و عمر، و لو أني وليت لتقربت إلى الله تعالى بدماء من يكرهما. (المشرع الروى – ١ ص ٨٦)

Aku lepas tangan dari orang-orang yang membenci Abū Bakar dan ‘Umar, dan kalau sekiranya aku berkuasa, niscaya aku akan mendekatkan diri kepada Allah SWT dengan menumpahkan darah orang yang membenci keduanya. (Al-Masyra‘-ur-Ruwā juz 1 hal. 86)

Demikian di antara bukti-bukti kecintaan Ahl-ul-Bait kepada para Shaḥābat dan terutama Khalifah Abū Bakar ra dan Khalifah ‘Umar ra.

Sehingga dapat kita simpulkan bahwa di antara Ahl-ul-Bait dengan para Shaḥābat telah terjalin hubungan yang sangat intim dan harmonis, serta saling menghormati dan saling mencintai.

Berbeda dengan anggapan orang-orang Syī‘ah, mereka berpendapat bahwa hubungan Imām ‘Alī k.w. dan Siti Fāthimah ra dengan Khalifah Abū Bakar r.a. dan Khalifah ‘Umar ra, berada dalam keadaaan yang bermusuhan dan tidak terjalin hubungan baik.

Pengertian yang demikian itu, dikarenakan adanya cerita-cerita yang sengaja dibuat olah ulama-ulama Syī‘ah dalam usaha mereka memisahkan antara Siti Fāthimah r.a. dan Imam ‘Alī k.w. dengan kedua Khalifah tersebut pada khususnya dan dengan para Shahabat pada umumnya.

Sebenarnya apabila kita membaca sejarah Ahl-ul-Bait, maka cerita-cerita yang bersumber dari ulama-ulama Syī‘ah itu telah terbantah dengan keadaan yang sebenarnya terjadi. Karena hubungan baik Siti Fāthimah r.a. dan Imām ‘Alī k.w. dengan Sayyidinā Abū Bakar ra dan Sayyidinā ‘Umar ra bukan saja terjadi di saat Rasūlullāh SAW masih hidup, tetapi sampai akhir hayat Siti Fāthimah r.a. hubungan baik tersebut terus berjalan. Sampai-sampai dalam wasiatnya, Siti Fāthimah r.a. meminta agar apabila beliau wafat, maka yang memandikan adalah istri Khalifah Abū Bakar ra yang bernama Asmā’ binti Umais r.a.

Hubungan baik tersebut diteruskan oleh Imām ‘Alī k.w., di mana setelah Khalifah Abū Bakar r.a. wafat, putranya yang bernama Muḥammad bin Abī Bakar dipelihara oleh Imām ‘Alī k.w. Hal mana setelah Imām ‘Alī k.w. menolong Asmā’ binti Umais ra dengan mengawininya.

Hubungan kekeluargaan yang baik tersebut juga dikuatkan dan dipererat dengan perkawinan antara Imām Ḥusain ra putra Imām ‘Alī k.w. dengan cucu Khalifah Abū Bakar ra, yaitu Ḥafshah binti Abd-ir-Raḥmān bin Abī Bakar, serta cicit Imām ‘Alī k.w., yaitu Muḥammad al-Bāqir r.a. dengan cicit Khalifah Abū Bakar.

Dalam hal ini Imām Ja‘far Shādiq berkata:

ولدني أبو بكر مرتين. (رواه الدارقطني)

“Saya dilahirkan dari Abū Bakar dua kali.” (HR. ad-Dāruquthnī)

Yang pertama dari ibunya, yang bernama Farwah binti al-Qāsim bin Muḥammad bin Abū Bakar as-Shiddīq dan kedua neneknya yang bernama Ḥafshah binti ‘Abd-ur-Raḥmān bin Abī Bakar as-Shiddīq.

Oleh karena itu Imām Ja‘far Shādiq ra merasa bangga sekali, sebab disamping ayahnya dari keturunan Rasūlullāh SAW, maka ibunya dari keturunan Khalifatu Rasūlillāh Sayyidinā Abū Bakar ash-Shiddīq r.a.

Demikian pula terjalin hubungan baik antara Imām ‘Alī k.w. dengan Khalifah ‘Umar ra. Karena disamping Imām ‘Alī k.w. dikenal sebagai penasehat Khalifah ‘Umar ra, beliau juga telah menerima Khalifah ‘Umar ra sebagai menantunya. Di mana Khalifah ‘Umar telah dinikahkan dengan Ummu Kultsūm r.a. putri Siti Fāthimah r.a. dan Imām ‘Alī k.w.

AHLULBAIT

 

Ahl-ul-Bait adalah orang-orang yang mendapat keistimewaan dan keutamaan serta kedudukan tinggi dari Allah SWT. Di mana Allah SWT telah membersihkan mereka sesuci-sucinya. Allah berfirman :

إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت و يطهركم تطهيرا

(٣٣ : الاحزاب)

 “Sesungguhnya Allah hendak menghapus segala noda dan kotoran (dosa) dari kalian AhlulBait dan hendak mensucikan kalian sesuci-sucinya.”

(Al-Aḥzāb-33)

Kemudian para ulama sepakat bahwa Ahl-ul-Kisā’, selain Rasūlullāh SAW yaitu Imām ‘Alī k.w., Siti Fāthimah r.a., Imām Ḥasan r.a. dan Imām Ḥusain r.a. adalah termasuk Ahl-ul-Bait. Di mana saat itu Rasūlullāh SAW bersabda:

اللهم هؤلاء أهل بيتي (رواه مسلم و الترمذي)

Yaa Allah mereka adalah AhlulBaitku.

(HR Muslim, Tirmidzī)

Sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Imām Aḥmad dan Imām Tirmidzī dari Ummu Salamah r.a., bahwa setelah turun Ayat-ut-Tathhīr, Rasūlullāh SAW menutupkan kain Kisā’-nya (sorbannya) di atas ‘Alī, Fāthimah, Ḥasan dan Ḥusain, seraya berkata:

اللهم هؤلاء أهل بيتي فأذهب عنهم الرجس و طهرهم تطهيرا

(رواه مسلم و الترمذي و أحمد و الحاكم)

Ya Allah, mereka adalah AhlulBaitku, maka hapuskanlah dari mereka dosa dan sucikan mereka sesuci-sucinya.

(HR. Muslim, Tirmidzī, Aḥmad dll.)

Sebuah hadist yang terkenal, yang diriwayatkan oleh Imām Muslim di dalam kitab Shaḥīḥ-nya, dari Zaid bin Arqām sebagai berikut: “Pada suatu hari Rasūlullāh berkhotbah di satu tempat yang ada sumber airnya yang dikenal dengan nama Khummām yang terletak antara kota Makkah dan Madīnah. Setelah beliau bertahmid dan memuji Allah serta memberikan wejangan beliaupun bersabda:

أما بعد ألا أيها الناس، فإنما أنا بشر يوشك أن يأتي رسول ربي فأجيب و أنا تارك فيكم ثقلين: أولها كتاب الله فيه الهدى و النور، فخذوا بكتاب الله و استمسكوا. فحث على كتاب الله و رغب فيه، ثم قال: و أهل بيتي، اذكركم الله في أهل بيتي، اذكركم الله في أهل بيتي، اذكركم الله في أهل بيتي، فقال له حصين: و من أهل بيته يا زيد؟ أليس نساؤه من أهل بيته، قال: نساؤه من أهل بيته، ولكن أهل بيته من حرم الصدقة بعده. قال: كل هؤلاء حرم الصدقة؟ قال: نعم.

(رواه مسلم و أحمد و الحاكم و الدارمي و ابن حبان و البزار و الطبراني)

Amma ba‘du: Hai orang-orang sesungguhnya aku adalah manusia, aku meresa akan datang utusan Tuhanku dan aku menyambutnya. Dan aku meninggalkan pada kalian dua bekal (pegangan), yang pertama Kitābullāh (Al-Qur’ān), didalamnya terdapat petunjuk dan cahaya. Ambillah (terimalah) Kitābullāh dan berpegang-teguhlah padanya. “Setelah Rasūlullāh menekankan Kitābullāh, kemudian berkata lebih lanjut. Dan AhlulBaitku, kuingatkan kalian kepada Allah mengenai AhlulBaitku, kuingatkan kalian kepada Allah mengenai AhlulBaitku, kuingatkan kalian kepada Allah mengenai AhlulBaitku.” Kemudian Sahabat Ḥushain bertanya: “Siapa saja AhlulBaitnya hai Zaid ? Apakah Istri-Istrinya juga termasuk AhlulBait?, maka dijawab: Istri-Istrinya juga termasuk AhlulBait. AhlulBaitnya adalah mereka yang diharamkan menerima shadaqah”.

Lalu Ḥushain bertanya lagi: “Siapa saja mereka?” lalu dijawab: Mereka itu keluarga ‘Alī, keluarga ‘Aqīl, keluaga Ja‘far, dan keluarga ‘Abbās. Penanya bertanya lagi: “Semua itu diharamkan menerima shadaqah?” Dijawab : Ya.

(HR. Muslim, Aḥmad, al-Ḥākim, Ibnu Ḥibbān, al-Bazzār dan ath-Thabrānī)

Dengan dasar Hadist tersebut, para ulama berpendapat bahwa Istri-istri Rasūlullāh SAW juga termasuk Ahl-ul-Bait. Hal tersebut juga dikuatkan, bahwa ayat Tathhīr itu merupakan sambungan dari ayat-ayat yang diturunkan atau ditujukan kepada Istri-Istri Rasūlullāh SAW.

Kemudian diakhir hadist tersebut juga menerangkan bahwa yang dimaksud dengan Ahl-ul-Bait adalah mereka yang diharamkan menerima Shadaqah. Mereka adalah keluarga ‘Alī, keluarga ‘Aqīl, keluarga Ja’far dan keluarga ‘Abbās. Hal tersebut juga dikuatkan oleh hadist yang lain, di mana Rasūlullāh SAW bersabda:

أنا آل محمد لا تحل لنا الصدقة

(رواه البخاري)

Kami keluarga Muḥammad, tidak dihalalkan bagi kami pemberian shadaqah.

(HR. Bukhārī)

Di samping hadist-hadist di atas, sebagian ulama mengajukan argumentasi bahwa yang dimaksud dengan “Keluarga Muḥammad” itu adalah istri-istrinya dan keturunanya. Dalil mereka adalah penjelasan Rasūlullāh SAW, ketika beliau ditanya:

“Bagaimana kami membaca shalawat kepadamu?”

Maka Nabi SAW bersabda:

قولوا: اللهم صل على محمد وعلى أزواجه وذريته، كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم، وبارك على محمد و على أزواجه وذريته، كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم، إنك حميد مجيد

(متفق عليه)

Katakanlah: Yā Allah, sampaikanlah salam sejahtera kepada Muḥammad dan kepada istri-istrinya serta keturunannya, sebagaimana Engkau memberikan rahmat kepada Ibrāhīm dan keluarganya. Dan berkatilah Muḥammad dan istri-istrinya serta keturunanya, sebagaimana Engkau memberikan berkah kepada Ibrāhīm dan keluarga Ibrāhīm. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.

Dalam hadist ini, Rasūlullāh tidak menyebut “Keluarganya” dengan kata “Āli Muḥammad” tapi menggantikannya (menjabarkannya) dengan kata “Istri-istrinya dan keturunannya”.

Sehubungan dengan adanya hadist-hadist tersebut, kami menghimbau kepada para pembaca agar tidak mengikuti faham atau pendapat yang sifatnya berspekulasi yang mengatakan dan memvonis bahwa istri-istri Rasūlullāh SAW itu tidak termasuk Ahl-ul-Bait. Sebab pendapat yang demikian itu faedahnya atau keuntungannya tidak ada, yang justru sebaliknya. Apa jadinya jika pendapat itu salah. Tidakkah Rasūlullāh SAW akan marah kepada kita, jika ternyata istri-istrinya itu termasuk Ahl-ul-Bait? Mengapa kita harus mengambil resiko yang demikian besarnya. Padahal kita tahu, bahwa keistimewaan dan kedudukan tinggi itu Allah berikan kepada orang-orang yang Allah kehendaki.

Dalam hal ini para ulama dari kalangan Ḥabā’ib (salafunā-sh-shaleh), di antaranya al-Ḥabīb ‘Abdullāh al-Ḥaddād berpendapat, bahwa para Istri Rasūlullāh juga termasuk Ahl-ul-Bait.

Oleh karena itu untuk mengetahui sejarah Ahl-ul-Bait, kami sarankan para pembaca untuk membaca buku-buku sejarah Ahl-ul-Bait yang ditulis oleh ulama-ulama Ahl-us-Sunnah. Sebab mereka itu dalam menilai segala sesuatu, selalu didasari dengan al-Akhlāq-ul-Karīmah dan Ḥusn-udz-Dzānn (baik sangka). Berbeda dengan buku-buku yang ditulis oleh ulama Syī’ah, dasar mereka adalah Sū’-udz-Dzānn (buruk sangka) serta didasari dengan rasa permusuhan kepada para Sahabat dan Istri-istri Rasūlullāh SAW, sehingga isinya penuh dengan kedustaan dan pemutar balikan sejarah.

Demikian sedikit yang dimaksud dengan Ahl-ul-Bait.