Hati Senang

عَبْدُ اللهِ ذُو الْبِجَادَيْنِ

(20). ‘ABDULLĀH DZUL-BIJĀDAIN r.a.

وَ مِنْهُمُ الْأَوَّاهُ التَّالِيْ، الْمُتَجَرِّدُ مِنَ الْمَعْرُوْضِ الْخَالِيْ، عَبْدُ اللهِ ذُو الْبِجَادَيْنِ، الْمُؤَاخِيْ لِلْعُمَرَيْنِ، وَضَعَهُ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْ حُفْرَتِهِ، وَ سَفَحَ عَلَيْهِ مِنْ عَبْرَتِهِ

Di antara mereka ada seorang sahabat yang sering menangis dan membaca al-Qur’ān, yang menjauhi duniawi yang tak bernilai. Dia adalah ‘Abdullāh Dzul-Bijādain yang dipersaudarakan dengan dua ‘Umar. Rasūlullāh s.a.w. meletakkannya dalam liang lahadnya dan menangisinya.

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، ثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيْزِ، وَ مُحَمَّدُ بْنُ النَّضْرِ الْأَزْدِيُّ، ثَنَا ابْنُ الْأَصْبَهَانِيِّ، ثَنَا يَحْيَى بْنُ يَمَانٍ، عَنِ الْمِنْهَالِ بْنِ خَلِيْفَةَ، عَنِ الْحَجَّاجِ بْنِ أَرْطَاةَ، عَنْ عَطَاءٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: “دَخَلَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَبْرَهُ لَيْلًا، وَ أَسْرَجَ فِيْهِ سِرَاجًا، وَ أَخَذَهُ مِنْ قِبَلِ الْقِبْلَةِ وَ كَبَّرَ عَلَيْهِ أَرْبَعًا وَ قَالَ: «رَحِمَكَ اللهُ، إِنْ كُنْتَ لَأَوَّابًا تَلَّاءً لِلْقُرْآنِ»

371. Sulaimān bin Aḥmad menceritakan kepada kami, ‘Alī bin ‘Abd-ul-‘Azīz dan Muḥammad bin an-Nadhar al-Azdī menceritakan kepada kami, Ibnu al-Ashbahānī menceritakan kepada kami, Yaḥyā bin Yamān menceritakan kepada kami, dari Minhāl bin Khalīfah, dari Ḥajjāj bin Arthāh, dari ‘Athā’, dari Ibnu ‘Abbās, dia berkata: “Rasūlullāh s.a.w. memasuki kuburannya pada malam hari dan menyalakan lampu, lalu beliau memposisikannya di arah kiblat, lalu beliau bertakbir empat kali. Beliau bersabda: “Semoga Allah merahmatimu, sesungguhnya engkau adalah hamba yang selalu kembali kepada Allah dan gemar membaca al-Qur’ān.” (801).

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ جَعْفَرَ، َثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حَفْصٍ، ثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ، ثَنَا سَعْدُ بْنُ الصَّلْتِ، ثَنَا الْأَعْمَشُ، عَنْ أَبِيْ وَائِلٍ، عَنْ عَبْدِ اللهِ، قَالَ: “وَاللهِ لَكَأَنِّيْ أَرَى رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْ غَزْوَةِ تَبُوْكَ، وَ هُوَ فِيْ قَبْرِ عَبْدِ اللهِ ذِي الْبِجَادَيْنِ وَ أَبُوْ بَكْرٍ وَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُمْ، يَقُوْلُ: «أَدْلِيَا مِنِّيْ أَخَاكُمَا»، وَ أَخَذَهُ مِنْ قِبَلِ الْقِبْلَةِ حَتَّى أَسْنَدَهُ فِيْ لَحْدِهِ، ثُمَّ خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَ وَلَّاهُمَا الْعَمَلَ، فَلَمَّا فَرَغَ مِنْ دَفْنِهِ اسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةَ رَافِعًا يَدَيْهِ يَقُوْلُ: «اللهُمَّ إِنِّيْ أَمْسَيْتُ عَنْهُ رَاضِيًا فَارْضَ عَنْهُ»، وَ كَانَ ذلِكَ لَيْلًا، فَوَاللهِ لَقَدْ رَأَيْتُنِيْ وَ لَوَدِدْتُ أَنِّيْ مَكَانُهُ، وَ لَقَدْ أَسْلَمْتُ قَبْلَهُ بِخَمْسَةَ عَشَرَ سَنَةً “

372. Muḥammad bin Aḥmad bin Ja‘far menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Ḥafsh menceritakan kepada kami, Isḥāq bin Ibrāhīm menceritakan kepada kami, Sa‘d bin Shalt menceritakan kepada kami, al-A‘masy menceritakan kepada kami, dari Abū Wā’il, dari ‘Abdullāh, dia berkata: Sungguh, seolah-olah sekarang aku melihat Rasūlullāh s.a.w. dalam Perang Tabūk saat beliau berada di makam ‘Abdullāh Dzul-Bijādain bersama Abū Bakar dan ‘Umar r.a. Beliau bersabda: “Ulurkan saudaramu kepadaku.” Kemudian beliau mengambilnya dari arah qiblat hingga beliau meletakkan jasadnya di liang lahadnya. Kemudian Nabi s.a.w. keluar dan menyerahkan pekerjaan kepada keduanya. Ketika jasadnya selesai dimakamkan, beliau menghadap qiblat sambil mengangkat kedua tangannya: “Ya Allah, sesungguhnya kemarin sore aku ridha kepadanya, maka ridhalah kepadanya.” Itu terjadi di malam hari. Demi Allah, aku benar-benar ingin sekiranya aku menggantikan tempatnya. Aku telah masuk Islam lima belas tahun sebelumnya.

حَدَّثَنَا حَبِيْبُ بْنُ الْحَسَنِ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى، ثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ أَيُّوْبَ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ سَعْدٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، حَدَّثَنِيْ مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ بْنِ الْحَارِثِ التَّيْمِيُّ، أَنَّ عَبْدَ اللهِ بْنَ مَسْعُوْدٍ، كَانَ يُحَدِّثُ قَالَ: قُمْتُ مِنْ جَوْفِ اللَّيْلِ وَ أَنَا مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْ غَزْوَةِ تَبُوْكَ، قَالَ: فَرَأَيْتُ شُعْلَةً مِنْ نَارٍ فِيْ نَاحِيَةِ الْعَسْكَرِ، قَالَ: فَاتَّبَعْتُهَا أَنْظُرُ إِلَيْهَا، فَإِذَا رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَ أَبُوْ بَكْرٍ وَ عُمَرُ، وَ إِذَا عَبْدُ اللهِ ذُو الْبِجَادَيْنِ الْمُزَنِيُّ قَدْ مَاتَ، فَإِذَا هُمْ قَدْ حَفَرُوْا لَهُ وَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْ حُفْرَتِهِ وَ أَبُوْ بَكْرٍ وَ عُمَرُ يُدْلِيَانِهِ وَ هُوَ يَقُوْلُ: «أَدْلِيَا لِيْ أَخَاكُمَا»، فَدَلَّوْهُ إِلَيْهِ، فَلَمَّا هَيَّأَهُ لِشِقِّهِ قَالَ: «اللهُمَّ إِنِّيْ قَدْ أَمْسَيْتُ عَنْهُ رَاضِيًا فَارْضَ عَنْهُ»، قَالَ: يَقُوْلُ عَبْدُ اللهِ بْنُ مَسْعُوْدٍ: لَيْتَنِيْ كُنْتُ صَاحِبَ الْحُفْرَةِ “

373. Ḥabīb bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Yaḥyā menceritakan kepada kami, Aḥmad bin Muḥammad bin Ayyūb menceritakan kepada kami, Ibrāhīm bin Sa‘d menceritakan kepada kami, dari Muḥammad bin Isḥāq, Muḥammad bin Ibrāhīm bin al-Ḥārits at-Taimī menceritakan kepadaku, bahwa ‘Abdullāh bin Mas‘ūd bercerita, dia berkata: Aku bangun di tengah malam, dan saat itu aku bersama Rasūlullāh s.a.w. dalam Perang Tabūk. Lalu aku melihat secercah api di sudut markas pasukan. Ternyata itu adalah Rasūlullāh s.a.w., Abū Bakar dan ‘Umar. Dan ternyata ‘Abdullāh Dzul-Bijādain al-Muzanī telah wafat. Dan ternyata mereka telah menggalikan liang lahadnya, sedang Rasūlullāh s.a.w. telah berada di liang lahadnya, sementara Abū Bakar dan ‘Umar mengulurkan jasadnya kepada beliau. Beliau berkata: “Ulurkan saudaramu kepadaku!” Lalu mereka mengulurkan jasadnya kepada beliau setelah beliau mempersiapkan jasad ‘Abdullāh Dzul-Bijādain pada sisi kanan, beliau berdoa: “Ya Allah, sore tadi aku ridha kepadanya, maka ridhalah kepadanya.” ‘Abdullāh bin Mas‘ūd berkata: “Andai saja aku yang menjadi penghuni kubur itu.” (812).

(الْقُرَّاءُ السَّبْعُوْنَ) قَالَ أَبُوْ نُعَيْمٍ: قَدْ طَوَيْنَا ذِكْرَ كَثِيْرٍ مِنْ هذِهِ الطَّبَقَةِ مِنَ النُّسَّاكِ، وَ الْعَارِفِيْنَ [ص: 123] وَ الْعُبَّادِ، الَّذِيْنَ انْقَرَضُوْا عَلَى عَهْدِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَ لَمْ تُكْلِمْهُمُ الدُّنْيَا، مِنْهُمْ مَنْ هُوَ مُسَمًّى مَذْكُوْرٌ، كَزَيْدِ بْنِ الدَّثِنَةِ الْمَقْتُوْلِ بِالرَّجِيْعِ مَعَ أَصْحَابِهِ، وَ كَالْمُنْذِرِ بْنِ عَمْرِو بْنِ عَمْرِو، وَ حَرَامِ بْنِ مِلْحَانَ الْمَقْتُوْلَيْنِ بِبِئْرِ مَعُوْنَةَ، ذَكَرْنَا بَعْضَ أَحْوَالِهُمْ فِيْ كِتَابِ الْمَعْرِفَةِ، وَ هُمْ لَا يُحْصَوْنَ كَثْرَةً، عَبَرُوا الدُّنْيَا رَاضِيْنَ عَنِ اللهِ مَرْضِيًّا عَنْهُمْ، لَمْ يَتَدَنَّسُوْا بِمَا فُتِحَ عَلَيْهِمْ مِنْ زَهْرَةِ الدُّنْيَا افْتِتَانًا، وَ لَحِقُوْا بِمَوْلَاهُمُ الَّذِيْ أَوْلَاهُمُ السَّلَامَةَ امْتِنَانًا، وَ النَّاجِيْ مَنْ نَحَا نَحْوَهُمْ، وَ اسْتَنَّ بِسُنَّتِهِمُ اسْتِنَانًا

(Tujuh puluh Qurrā’)

Abū Nu‘aim berkata: Kami telah banyak menyampaikan para ahli ibadah dan ma‘rifat wafat di masa Rasūlullāh s.a.w. dan belum sempat menikmati dunia. Di antara mereka ada yang telah disebutkan seperti Zaid bin Datsinah yang terbunuh di Bi’ru Ma‘ūnah sebagaimana telah kami jelaskan sebagian kondisi mereka dalam kitab al-Ma‘rifah. Mereka itu tidak terbilang jumlahnya. Mereka meninggalkan dunia dalam keadaan ridha kepada Allah dan diridhai. Mereka tidak ternodai oleh kemewahan dunia yang teraih sesudahnya sebagai ujian. Mereka berjumpa dengan Tuhan yang mengkaruniai mereka keselamatan sebagai karunia. Orang yang selamat adalah orang yang mengikuti jalan hidup mereka.

فَقَدْ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ عَلِيِّ بْنِ مَخْلَدٍ، ثَنَا الْحَارِثُ بْنُ أَبِيْ أُسَامَةَ، ثَنَا رَوْحُ بْنُ عُبَادَةَ، ثَنَا سَعِيْدُ بْنُ أَبِيْ عَرُوْبَةَ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، «أَنَّ رِعْلًا، وَ ذَكْوَانَ، وَ عُصَيَّةَ، أَتَوُا النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَاسْتَمَدُّوْهُ عَلَى قَوْمِهِمْ فَأَمَدُّهُمْ بِسَبْعِيْنَ رَجُلًا مِنَ الْأَنْصَارِ، كَانُوْا يُدْعَوْنَ الْقُرَّاءَ، يَحْتَطِبُوْنَ بِالنَّهَارِ وَ يُصَلُّوْنَ بِاللَّيْلِ. فَلَمَّا بَلَغُوْا بِئْرَ مَعُوْنَةَ غَدَرُوْا بِهِمْ فَقَتَلُوْهُمْ، فَبَلَغَ ذلِكَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَقَنَتَ شَهْرًا فِيْ صَلَاةِ الصُّبْحِ يَدْعُو اللهَ عَلَى رِعْلٍ وَ ذَكْوَانَ وَ عُصَيَّةَ، فَقَرَأْنَا بِهِمْ قُرْآنًا، ثُمَّ إِنَّ ذلِكَ رُفِعَ وَ نُسِيَ (بَلِّغُوْا عَنَّا قَوْمَنَا، إِنَّا لَقِيْنَا رَبَّنَا فَرَضِيَ عَنَّا وَ أَرْضَانَا)» وَ رَوَاهُ ثَابِتٌ الْبُنَانِيُّ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ

374. Muḥammad bin Aḥmad bin ‘Alī bin Makhlad menceritakan kepada kami, al-Ḥārits bin Abī Usāmah menceritakan kepada kami, Rauḥ bin ‘Ubādah menceritakan kepada kami, Sa‘īd bin Abī ‘Arūbah, dari Qatādah, dan Anas bin Mālik, bahwa suku Ri‘l, Dzakwān dan ‘Ushayyah mendatangi Nabi s.a.w. untuk meminta bantuan beliau untuk mendakwahi kaum mereka. Kemudian beliau membantu mereka dengan tujuh puluh orang Anshār. Mereka dipanggil Qurrā’ (para ahli qirā’ah) yang bekerja mencari kayu bakar di siang hari dan shalat di malam hari. Ketika mereka tiba di Bi’ru Ma‘ūnah, mereka dikhianati dan dibunuh. Berita itu sampai kepada Nabi s.a.w., lalu beliau membaca Qunut dalam shalat Shubuh selama sebulan untuk mendoakan kecelakaan bagi Ri‘l, Dzakwān dan ‘Ushayyah. Kami membacakan kepada mereka sebuah ayat al-Qur’ān, kemudian ayat itu diangkat dan dijadikan lupa: “Sampaikan berita kami kepada kaum kami bahwa kami telah berjumpa dengan Rabb kami, lalu Dia meridhai kami dan menjadikan kami ridha.”

Hadits ini diriwayatkan Tsābit al-Bunānī dari Anas bin Mālik. (82[^3]).

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ أَيُّوْبَ، ثَنَا عَلِيُّ بْنُ الصَّقْرِ، ثَنَا عَفَّانُ بْنُ مُسْلِمٍ، ثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ الْمُغِيْرَةِ، عَنْ ثَابِتٍ الْبُنَانِيِّ، قَالَ: “ذَكَرَ أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ سَبْعِيْنَ رَجُلًا مِنَ الْأَنْصَارِ، كَانُوْا إِذَا جَنَّهُمُ اللَّيْلُ آوَوْا إِلَى مُعَلِّمٍ لَهُمْ بِالْمَدِيْنَةِ يَبِيْتُوْنَ يَدْرِسُوْنَ الْقُرْآنَ، فَإِذَا أَصْبَحُوْا فَمَنْ كَانَتْ عِنْدَهُ قُوَّةٌ أَصَابَ مِنَ الْحَطَبِ وَ اسْتَعْذَبَ مِنَ الْمَاءِ، وَ مَنْ كَانَتْ عِنْدَهُ سَعَةٌ أَصَابُوا الشَّاةَ فَأَصْلَحُوْهَا، فَكَانَتْ تُصْبِحُ مُعَلَّقَةً بِحُجَرٍ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ. فَلَمَّا أُصِيْبَ خُبَيْبٌ بَعَثَهُمْ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ، فَكَانَ فِيْهِمْ خَالِيْ حَرَامُ بْنُ مِلْحَانَ، فَأَتَوْا عَلَى حَيٍّ مِنْ بَنِيْ سُلَيْمٍ، فَقَالَ حَرَامٌ لِأَمِيْرِهِمْ: أَلَا أُخْبِرُ هؤُلَاءِ أَنَّا لَسْنَا إِيَّاهُمْ نُرِيْدُ فَيُخَلُوْا وُجُوْهَنَا؟ قَالَ: نَعَمْ، فَأَتَاهُمْ فَقَالَ لَهُمْ ذلِكَ، فَاسْتَقْبَلَهُ رَجُلٌ بِرُمْحٍ فَأَنْفَذَهُ بِهِ، فَلَمَّا وَجَدَ حَرَامٌ مَسَّ الرُّمْحِ فِيْ جَوْفِهِ قَالَ: اللهُ أَكْبَرُ فُزْتُ وَ رَبِّ الْكَعْبَةِ، فَانْطَوَوْا عَلَيْهِمْ فَمَا بَقِيَ مِنْهُمْ مُخْبِرٌ، فَمَا [ص: 124] رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ وَجِدَ عَلَى سَرِيَّةٍ وَجْدَهُ عَلَيْهِمْ، لَقَدْ رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ كُلَّمَا صَلَّى الْغَدَاةَ رَفَعَ يَدَيْهِ يَدْعُو عَلَيْهِمْ “

375. Sulaimān bin Aḥmad bin Ayyūb menceritakan kepada kami, ‘Alī bin Shaqr menceritakan kepada kami, ‘Affān bin Muslim menceritakan kepada kami, Sulaimān bin Mughīrah menceritakan kepada kami, dari Tsābit al-Bunānī, dia berkata: Anas bin Mālik bercerita tentang tujuh puluh sahabat Anshār. Apabila malam telah gelap, maka mereka pergi ke guru mereka di Madīnah untuk belajar al-Qur’ān semalaman. Dan ketika pagi tiba, yang bekerja dengan tenaga mengumpulkan kayu bakar dan menawarkan air. Sedangkan yang punya kekayaan, mereka mengambil kambing lalu mereka gembala. Kambing-kambing itu diikat di dekat kamar Rasūlullāh s.a.w. Ketika Khubaib ditangkap, Rasūlullāh s.a.w. mengirimkan mereka. Di antara mereka ada pamanku, yaitu Ḥarām bin Milḥān. Mereka mendapati sebuah perkampungan Bani Sulaim. Lalu Ḥarām berkata kepada pemimpin mereka: “Tidakkah sebaiknya ku beritahu mereka bahwa bukan mereka yang kami maksud?” Mereka menjawab: “Ya.” Kemudian dia mendatangi mereka, lalu dia berkata seperti itu kepada mereka, lalu seorang laki-laki mendekat dengan membawa tombak dan menikamkannya pada Ḥarām. Ketika Ḥarām merasakan tikaman tombak di perutnya, dia berkata: “Allah Maha Besar, aku telah menang, demi Tuhan Pemilik Ka‘bah.” Lalu mereka diserang hingga tidak tersisa dari mereka. Ketika berita itu sampai kepada Rasūlullāh s.a.w., maka aku tidak melihat Rasūlullāh s.a.w. sedih dengan ekspedisi militer seperti kesedihan beliau terhadap mereka. Aku melihat Rasūlullāh s.a.w. setiap shalat Shubuh mengangkat kedua tangan untuk mendoakan celaka bagi Bani Sulaim.

 

Catatan:


  1. 80). Hadits ini dha‘īf. H.R. at-Tirmidzī (pembahasan: Jenazah, 1057). Hadits ini dinilai dha‘īf oleh al-Albānī dalam Sunan at-Tirmidzī
  2. 82). H.R. al-Bukhārī (Shaḥīḥ al-Bukhārī, pembahasan: Jihād, 5/2814 dan Peperangan, 4090, 4091); dan Muslim (Shaḥīḥ Muslim, pembahasan: Masjid dan Tempat Shalat, 677/697, dan pembahasan: Kepemimpinan, 677/147). 

Bagikan:

أَنَسُ بْنُ النَّضْرِ

(19). ANAS BIN NADHAR r.a.

وَ مِنْهُمْ أَنَسُ بْنُ النَّضْرِ، الْمُؤَيَّدُ بِالثَّبَاتِ وَ النَّصْرِ، الْمُسْتَشْهِدُ بِأُحُدٍ بَعْدَ تَغَيُّبِهِ عَنْ بَدْرٍ، تَنَسَّمَ بِالرَّوَائِحِ، فَجَادَ بِالْجَوَارِحِ، وَ فَازَ بِالْمَنَائِحِ.

وَ قَدْ قِيْلَ: “إِنَّ التَّصَوُّفَ اسْتِنْشَاقُ النَّسِيْمِ، وَ الِاشْتِيَاقُ إِلَى التَّسْنِيْمِ

Di antara mereka adalah Anas bin Nadhar, yang dikaruniai keteguhan dan kemenangan, yang mati syahid dalam Perang Uhud sesudah tidak terlibat dalam Perang Badar. Dia menghirup udara yang segar, lalu dia korbankan raganya dan memperoleh karunia yang besar.

Sebuah petuah mengatakan bahwa: Tashawwuf adalah menghirup angin (Nasīm = sepoi-sepoi) dan merindukan Tasnīm (air di surga).

حَدَّثَنَا أَبُوْ بَكْرِ بْنُ خَلَّادٍ، ثَنَا الْحَارِثُ بْنُ أَبِيْ أُسَامَةَ، ثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ بَكْرٍ السَّهْمِيُّ، ثَنَا حُمَيْدٌ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: غَابَ أَنَسُ بْنُ النَّضْرِ عَمُّ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ قِتَالِ بَدْرٍ، فَلَمَّا قَدِمَ قَالَ: “غِبْتُ عَنْ أَوَّلِ قِتَالٍ قَاتَلَهُ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ الْمُشْرِكِيْنَ، لَئِنْ أَشْهَدَنِي اللهُ عَزَّ وَ جَلَّ قِتَالًا لَيَرَيَنَّ اللهُ مَا أَصْنَعُ. فَلَمَّا كَانَ يَوْمُ أُحُدٍ انْكَشَفَ النَّاسُ، قَالَ: اللهُمَّ إِنِّيْ أَبْرَأُ إِلَيْكَ مِمَّا جَاءَ بِهِ هؤُلَاءِ – يَعْنِي الْمُشْرِكِيْنَ – وَ أَعْتَذِرُ إِلَيْكَ مِمَّا صَنَعَ هَؤُلَاءِ – يَعْنِي الْمُسْلِمِيْنَ – ثُمَّ مَشَى بِسَيْفِهِ فَلَقِيَهُ سَعْدُ بْنُ مُعَاذٍ فَقَالَ: أَيْ سَعْدُ وَ الَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ إِنِّيْ لَأَجِدُ رِيْحَ الْجَنَّةِ دُوْنَ أُحُدٍ، وَاهًا لِرِيْحِ الْجَنَّةِ، قَالَ سَعْدٌ: فَمَا اسْتَطَعْتُ يَا رَسُوْلَ اللهِ مَا صَنَعَ، قَالَ أَنَسٌ: فَوَجَدْنَاهُ بَيْنَ الْقَتْلَى بِهِ بِضْعٌ وَ ثَمَانُوْنَ جِرَاحَةً، مِنْ ضَرْبَةٍ بِسَيْفٍ وَ طَعْنَةٍ بِرُمْحٍ وَ رَمْيَةٍ بِسَهْمٍ، قَدْ مَثَّلُوْا بِهِ، قَالَ: فَمَا عَرَفْنَاهُ حَتَّى عَرَفَتْهُ أُخْتُهُ بِبَنَانِهِ، قَالَ أَنَسٌ: فَكُنَّا نَقُوْلُ لَمَّا أُنْزِلَتْ هذِهِ الْآيَةُ {مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ رِجَالٌ صَدَقُوْا مَا عَاهَدُوا اللهَ عَلَيْهِ} [الأحزاب: 23]: إِنَّهَا فِيْهِ وَ فِيْ أَصْحَابِهِ “

370. Abū Bakar bin Khallād menceritakan kepada kami, al-Ḥārits bin Abī Usāmah menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Bakr as-Sahmī menceritakan kepada kami, Ḥumaid menceritakan kepada kami, dari Anas bin Mālik, dia berkata: Anas bin Nadhar – paman Anas bin Mālik – tidak ikut serta dalam Perang Badar. Ketika dia tiba, dia berkata: “Aku tidak ikut serta dengan perang pertama yang dijalani Rasūlullāh s.a.w. melawan orang-orang musyrik. Sungguh, jika aku menghadirkanku dalam sebuah pertemuan, maka Allah pasti melihat apa yang aku perbuat.” Ketika tiba Perang Uhud, dia menyibak barisan pasukan dan berkata: “Ya Allah, sesungguhnya aku menyatakan kepada-Mu bahwa aku tidak memiliki sangkut-paut dengan apa yang dilakukan orang-orang musyrik itu. Dan aku memohon ampun kepada-Mu dari apa yang dilakukan kaum muslimin itu.” Kemudian dia berjalan dengan menentang pedang, lalu dia dijumpai oleh Sa‘d bin Mu‘ādz. Dia berkata: “Hai Sa‘d! Demi Tuhan yang menguasai jiwaku, sungguh aku mencium aroma surga di bawah Uhud. Aduhai angin surga!” Sa‘d berkata: “Kemudian kami mendapatinya di antara para korban dalam keadaan terkena tujuh puluh lebih sabetan pedang, tikaman tombak dan tusukan anak panah. Mereka telah mencacah tubuhnya. Kami tidak mengenalinya hingga saudarinya mengenalinya dari jari-jarinya. Anas berkata: “Ketika turun ayat ini: “Di antara orang-orang mu’min itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah.” (al-Aḥzāb [33]: 23) kami berpikir bahwa ayat ini berkenaan dengan Anas bin Nadhar dan para sahabatnya.” (791).

 

Catatan:


  1. 79). H.R. al-Bukhārī (Shaḥīḥ al-Bukhārī, pembahasan: Jihād, 2805 dan Perang, 4048); Muslim (Shaḥīḥ Muslim, pembahasan: Kepemimpinan, 1903); At-Tirmidzī (Sunan at-Tirmidzī, pembahasan: Tafsīr, 3200 dan 3201); dan Aḥmad (Musnad Aḥmad, 3/201). 

Bagikan:

عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ الْأَنْصَارِيُّ

(18). ‘ABDULLĀH BIN RAWĀḤAH AL-ANSHĀRĪ r.a.

وَ مِنْهُمُ الْمُتَفَكِّرُ عِنْدَ نُزُوْلِ الْآيَاتِ، وَ الْمُتَصَبِّرُ عِنْدَ تَنَاوَلِ الرَّايَاتِ، عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ الْأَنْصَارِيُّ، اسْتُشْهِدَ بِالْبَلْقَاءِ، زَاهِدًا فِي الْبَقَاءِ، رَاغِبًا فِي اللِّقَاءِ.

وَ قَدْ قِيْلَ: «إِنَّ التَّصَوُّفَ الْوَطْءُ عَلَى جَمْرِ الْغِضَا، إِلَى مَنَازِلِ الْأُنْسِ وَ الرِّضَا»

Di antara para sahabat ada seorang yang bertafakkur saat turun ayat, yang sabar saat membawa panji. Dia adalah ‘Abdullāh bin Rawāḥah al-Anshārī. Dia mati syahid dalam Perang Balqā’, bersikap zuhud terhadap duniawi dan mencintai hari pertemuan dengan Allah.

Sebuah petuah mengatakan bahwa: Tashawwuf adalah menginjak bara menuju tingkatan-tingkatan uns (kebetahan dengan Allah) dan ridha.

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ الْحَسَنِ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُثْمَانَ بْنِ أَبِيْ شَيْبَةَ، ثَنَا الْحَسَنُ بْنُ سَهْلٍ، ثَنَا عَبْدُ الرَّحْمنِ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمُحَارِبِيُّ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جَعْفَرِ بْنِ الزُّبَيْرِ، عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ، قَالَ: لَمَّا أَرَادَ ابْنُ رَوَاحَةَ الْخُرُوْجَ إِلَى أَرْضِ مُؤْتَةَ مِنَ الشَّامِ، أَتَاهُ الْمُسْلِمُوْنَ يُوَدِّعُوْنَهُ فَبَكَى، فَقَالُوْا لَهُ: مَا يُبْكِيْكَ؟ قَالَ: أَمَا وَاللهِ مَا بِيْ حُبُّ الدُّنْيَا، وَ لَا صَبَابَةً لَكُمْ، وَ لكِنْ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَرَأَ هذِهِ الْآيَةَ: {وَ إِنْ مِنْكُمْ إِلَّا وَارِدُهَا كَانَ عَلَى رَبِّكَ حَتْمًا مَقْضِيًّا} [مريم: 71]، فَقَدْ عَلِمْتُ أَنِّيْ وَارِدٌ النَّارَ، وَ لَا أَدْرِيْ كَيْفَ الصَّدَرُ بَعْدَ الْوُرُوْدِ “

365. Muḥammad bin Aḥmad bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Muḥammad bin ‘Utsmān bin Abī Syaibah menceritakan kepada kami, al-Ḥasan bin Sahl menceritakan kepada kami, ‘Abd-ur-Raḥmān bin Muḥammad al-Muḥāribī menceritakan kepada kami, dari Muḥammad bin Isḥāq, dari Muḥammad bin Ja‘far bin Zubair, dari ‘Urwah bin Zubair, dia berkata: Ketika Ibnu Rawāḥah ingin keluar ke negeri Mu’tah di Hisyām, dia didatangi oleh banyak orang Islam untuk melepaskan kepergiannya, lalu dia menangis. Mereka berkata kepadanya: “Apa yang membuatmu menangis?” Dia berkata: “Demi Allah, ini bukan karena aku cinta dunia dan tidak pula karena rindu kepada kalian. Akan tetapi, aku mendengar Rasūlullāh s.a.w. membaca ayat ini: “Dan tidak ada seorang pun daripadamu, melainkan mendatangi neraka itu. Hal itu bagi Tuhanmu adalah suatu kemestian yang sudah ditetapkan.” (Maryam [19]: 71). Aku tahu bahwa aku pasti akan mendatangi neraka itu, tetapi aku tidak tahu bagaimana pergi darinya sesudah mendatanginya.”

حَدَّثَنَا فَارُوْقُ بْنُ عَبْدِ الْكَبِيْرِ، ثَنَا زِيَادُ بْنُ الْخَلِيْلِ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُلَيْحٍ، ثَنَا مُوْسَى بْنُ عُقْبَةَ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ الزُّهْرِيِّ، قَالَ: “زَعَمُوْا أَنَّ ابْنَ رَوَاحَةَ، بَكَى حِيْنَ أَرَادَ الْخُرُوْجَ إِلَى مُؤْتَةَ، فَبَكَى أَهْلُهُ حِيْنَ رَأَوْهُ يَبْكِيْ، فَقَالَ: وَاللهِ مَا بَكَيْتُ جَزَعًا مِنَ الْمَوْتِ، وَ لَا صَبَابَةً لَكُمْ، وَ لكِنِّيْ بَكَيْتُ مِنْ قَوْلِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ: {وَ إِنْ مِنْكُمْ إِلَّا وَارِدُهَا كَانَ عَلَى رَبِّكَ حَتْمًا مَقْضِيًّا} [مريم: 71]، فَأَيْقَنْتُ أَنِّيْ وَارِدُهَا، وَ لَمْ أَدْرِ أَأَنْجُوْ مِنْهَا [ص: 119] أَمْ لَا “

366. Fārūq bin ‘Abd-ul-Kabīr menceritakan kepada kami, Ziyād bin al-Khalīl menceritakan kepada kami, Ibrāhīm menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Fulaiḥ menceritakan kepada kami, Mūsā bin ‘Uqbah menceritakan kepada kami, dari Ibnu Syihāb az-Zuhrī, dia berkata: Mereka mengklaim bahwa Ibnu Rawāḥah menangis ketika dia ingin berangkat ke Mu’tah, lalu keluarganya menangis ketika mereka melihatnya menangis. Lalu dia berkata: “Demi Allah, aku menangis bukan takut mati dan bukan karena rindu kepada kalian. Akan tetapi, aku menangis karena firman Allah s.w.t.: “Dan tidak ada seorang pun daripadamu, melainkan mendatangi neraka itu. Hal itu bagi Tuhanmu adalah suatu kemestian yang sudah ditetapkan”. Aku yakin bahwa aku akan mendatangi neraka itu, tetapi aku tidak tahu apakah aku akan selamat darinya atau tidak.”

حَدَّثَنَا حَبِيْبُ بْنُ الْحَسَنِ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى، ثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ أَيُّوْبَ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ سَعْدٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، حَدَّثَنِيْ مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرِ بْنِ الزُّبَيْرِ، عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ، قَالَ: ” لَمَّا تَجَهَّزَ النَّاسُ وَ تَهَيَّئُوْا لِلْخُرُوْجِ إِلَى مُؤْتَةَ قَالَ لِلْمُسْلِمِيْنَ: صَحِبَكُمُ اللهُ وَ دَفَعَ عَنْكُمْ، قَالَ عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ: “

[البحر البسيط]

لكِنَّنِيْ أَسْأَلُ الرَّحْمنَ مَغْفِرَةًوَ ضَرْبَةً ذَاتَ فَرْعٍ تَقْذِفُ الزَّبَدَا
أَوْ طَعْنَةً بِيَدَيْ حَرَّانَ مُجْهِزَةًبِحَرْبَةٍ تُنْفِذُ الْأَحْشَاءَ وَ الْكَبِدَا
حَتَّى يَقُوْلُوْا إِذَا مَرُّوْا عَلَى جَدَثِيْ أَرْشَدَكَ اللهُ مِنْ غَازٍ وَ قَدْ رَشَدَا

قَالَ: ثُمَّ مَضَوْا حَتَّى نَزَلُوْا أَرْضَ الشَّامِ، فَبَلَغَهُمْ أَنَّ هِرَقْلَ قَدْ نَزَلَ مِنْ أَرْضِ الْبَلْقَاءِ فِيْ مِائَةِ أَلْفٍ مِنَ الرُّوْمِ، وَ انْضَمَّتْ إِلَيْهِ الْمُسْتَعْرِبَةُ مِنْ لَخْمٍ، وَ جُذَامٍ، وَ بَلْقَيْنَ، وَ بَهْرَا، وَ بَلِيٍّ، فِيْ مِائَةِ أَلْفٍ، فَأَقَامُوْا لَيْلَتَيْنِ يَنْظُرُوْنَ فِيْ أَمْرِهِمْ وَ قَالُوْا: نَكْتُبُ لِرَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَنُخْبِرُهُ بِعَدَدِ عَدُوِّنَا، قَالَ: فَشَجَّعَ عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ النَّاسَ ثُمَّ قَالَ: وَاللهِ يَا قَوْمُ، إِنَّ الَّذِيْ تَكْرَهُوْنَ لَلَّذِيْ خَرَجْتُمْ لَهُ تَطْلُبُوْنَ الشَّهَادَةَ، وَ مَا نُقَاتِلُ الْعَدُوَّ بِعُدَّةٍ وَ لَا قُوَّةٍ وَ لَا كَثْرَةٍ، مَا نُقَاتِلُهُمْ إِلَّا بِهذَا الدِّيْنِ الَّذِيْ أَكْرَمَنَا اللهُ بِهِ، فَانْطَلِقُوْا فَإِنَّمَا هِيَ إِحْدَى الْحُسْنَيَيْنِ: إِمَّا ظُهُوْرٌ وَ إِمَّا شَهَادَةٌ، قَالَ: فَقَالَ النَّاسُ: قَدْ وَاللهِ صَدَقَ ابْنُ رَوَاحَةَ، فَمَضَى النَّاسُ “

367. Ḥabīb bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Yaḥyā menceritakan kepada kami, Aḥmad bin Muḥammad bin Ayyūb menceritakan kepada kami, Ibrāhīm bin Sa‘d menceritakan kepada kami, dari Muḥammad bin Isḥāq, Muḥammad bin Ja‘far bin Zubair menceritakan kepada ku, dari ‘Urwah bin Zubair, dia berkata: “Ketika orang-orang bersiap-siap untuk berangkat ke Mu’tah, dia berkata kepada kaum muslimin: “Semoga Allah mendampingi dan membela kalian.” ‘Abdullāh bin Rawāḥah bersyair:

Akan tetapi, kupinta ar-Raḥmān ampunan-Nya

Dan pukulan bercabang yang menghantam debu.

Atau tikaman dengan tangan Ḥarrān yang bersiap-siap

Dengan tombak yang menembus isi perut dan hati.

Hingga mereka mengatakan, apabila mereka lewat kuburanku,

Maka Allah memberikan bimbingan kepadamu dari pejuang yang telah terbimbing.

Kemudian mereka berjalan hingga tiba di Syām. Mereka menerima kabar bahwa Heraklius telah mengambil markas di wilayah Balqā’ dengan membawa seratus ribu pasukan Romawi. Ikut bergabung bersamanya pasukan dari Lakham, Judzām, Balqin, Bahrā dan Balya dengan jumlah seratus ribu pasukan. Karena itu, kaum muslimin berdiam selama dua malam untuk mengamati keadaan musuh. Mereka berkata: “Kita akan menyurati Rasūlullāh s.a.w. untuk mengabari beliau jumlah musuh kita.” Kemudian ‘Abdullāh bin Rawāḥah memotivasi pasukan dengan berkata: “Demi Allah, wahai kaum muslim! Hal yang sekarang tidak kalian sukai adalah hal yang kalian inginkan dari perjalanan kalian ini, yaitu mencari mati syahid. Kita tidak memerangi musuh dengan kelengkapan senjata, kekuatan dan jumlah pasukan. Kita tidak memerangi mereka kecuali dengan agama yang dengannya Allah memuliakan kita ini. Karena itu, majulah kalian! Kalian pasti mendapati salah satu dari dua kebaikan, apakah itu kemenangan ataukah mati syahid.” Lalu orang-orang berkata: “Demi Allah, Ibnu Rawāḥah benar.” Kemudian mereka melanjutkan perjalanan.

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ الْحَسَنِ، ثَنَا أَبُوْ شُعَيْبٍ الْحَرَّانِيُّ، ثَنَا أَبُوْ جَعْفَرٍ النُّفَيْلِيُّ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلَمَةَ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، حَدَّثَنِيْ عَبْدُ اللهِ بْنُ أَبِيْ بَكْرٍ، أَنَّهُ حُدِّثَهُ، عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ، قَالَ: ” كُنْتُ يَتِيْمًا لِعَبْدِ اللهِ بْنِ رَوَاحَةَ فِيْ حِجْرِهِ، فَخَرَجَ فِيْ سُفْرَتِهِ تِلْكَ مُرْدِفِيْ عَلَى حَقِيْبَةِ رَاحِلَتِهِ، فَوَاللهِ إِنَّا لَنَسِيْرُ لَيْلَةً إِذْ سَمِعْتُهُ يَتَمَثَّلُ بِأَبْيَاتِهِ هذِهِ:

[البحر الوافر]

إِذَا أَدْنَيْتِنِيْ وَح َمَلْتِ رَحْلِيْمَسِيْرَةَ أَرْبَعٍ بَعْدَ الْحَسَاءِ
فَشَأْنُكِ فَانْعَمِي وَ خَلَاكِ ذَمٌّوَ لَا أَرْجِعُ إِلَى أَهْلِيْ وَرَائِي
و آبَ الْمُسْلِمُوْنَ وَ غَادَرُوْنِيْبِأَرْضِ الشَّامِ مُشْتَهِيَ الثَّوَاءِ
وَ رَدَّكِ كُلُّ ذِيْ نَسَبٍ قَرِيْبٍإِلَى الرَّحْمنِ مُنْقَطِعِ الْإِخَاءِ
هُنَالِكَ لَا أُبَالِيْ طَلْعَ بَعْلٍوَ لَا نَخْلٍ أَسَافِلُهَا رُوَاء

[ص: 120]

فَلَمَّا سَمِعْتُهُنَّ بَكَيْتُ، قَالَ: فَخَفَقَنِيْ بِالدِّرَّةِ وَقَالَ: مَا عَلَيْكَ يَا لُكَعُ أَنْ يَرْزُقَنِي اللهُ الشَّهَادَةَ وَ تَرْجِعُ بَيْنَ شِعْبَتَيِ الرَّحْلِ “

قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ: وَ حَدَّثَنِي ابْنُ عَبَّادِ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ الزُّبَيْرِ، حَدَّثَنِيْ أَبِي الَّذِيْ أَرْضَعَنِيْ، وَ كَانَ فِيْ تِلْكَ الْغَزَاةِ قَالَ: “لَمَّا قُتِلَ زَيْدٌ وَ جَعْفَرٌ، أَخَذَ ابْنُ رَوَاحَةَ الرَّايَةَ ثُمَّ تَقَدَّمَ بِهَا وَ هُوَ عَلَى فَرَسِهِ، فَجَعَلَ يَسْتَنْزِلُ نَفْسَهُ وَ يَرَدَّدُ بَعْضَ التَّرَدُّدِ، ثُمَّ قَالَ: “

[البحر الرجز]

أَقْسَمْتُ يَا نَفْسُ لَتَنْزِلِنَّهْلَتَنْزِلِنَّهْ أَوْ لَتُكْرَهِنَّهْ
إِذَا جَلَبَ النَّاسُ وَ شَدُّوا الرَّنَّهْمَالِي أَرَاكِ تَكْرَهِيْنَ الْجَنَّهْ
لَطَالَمَا قَدْ كُنْتِ مُطْمَئِنَّهْهَلْ أَنْتِ إِلَّا نُطْفَةٌ فِيْ شَنَّهْ

وَ قَالَ عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ أَيْضًا:

يَا نَفْسُ إِلَّا تُقْتَلِيْ تَمُوْتِيْهذَا حِمَامُ الْمَوْتِ قَدْ صَلَيْتِ
وَ مَا تَمَنَّيْتِ فَقَدْ أُعْطِيْتِإِنْ تَفْعَلِيْ فِعْلَهُمَا هُدِيْتِ

– يَعْنِيْ صَاحِبَيْهِ زَيْدًا وَ جَعْفَرًا – ثُمَّ نَزَلَ، فَلَمَّا نَزَلَ أَتَاهُ ابْنُ عَمِّيْ بِعَظْمٍ مِنْ لَحْمٍ فَقَالَ: شِدَّ بِهذَا صُلْبَكَ، فَإِنَّكَ قَدْ لَاقَيْتَ مِنْ أَيَّامِكَ هذِهِ مَا قَدْ لَقِيْتَ، فَأَخَذَهُ مِنْ يَدِهِ ثُمَّ انْتَهَشَ مِنْهُ نَهْشَةً ثُمَّ سَمِعَ الْحُطَمَةَ فِيْ نَاحِيَةِ النَّاسِ فَقَالَ: وَ أَنْتَ فِي الدُّنْيَا، ثُمَّ أَلْقَاهُ مِنْ يَدِهِ، ثُمَّ أَخَذَ سَيْفَهُ فَتَقَدَّمَ فَقَاتَلَ حَتَّى قُتِلَ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ، قَالَ: وَ لَمَّا أُصِيْبَ الْقَوْمُ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْمَا بَلَغَنِيْ: «أَخَذَ زَيْدٌ الرَّايَةَ فَقَاتَلَ حَتَّى قُتِلَ شَهِيْدًا، ثُمَّ أَخَذَهَا جَعْفَرٌ فَقَاتَلَ بِهَا حَتَّى قُتِلَ شَهِيْدًا»، ثُمَّ صَمَتَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ حَتَّى تَغَيَّرَتْ وُجُوْهُ الْأَنْصَارِ، وَ ظَنُّوْا أَنَّهُ قَدْ كَانَ فِيْ عَبْدِ اللهِ بَعْضُ مَا يَكْرَهُوْنَ، ثُمَّ قَالَ: «ثُمَّ أَخَذَهَا عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ فَقَاتَلَ بِهَا حَتَّى قُتِلَ شَهِيْدًا»، ثُمَّ قَالَ: “لَقَدْ رُفِعُوْا لِيْ فِي الْجَنَّةِ فِيْمَا يَرَى النَّائِمُ عَلَى سُرَرٍ مِنْ ذَهَبٍ، فَرَأَيْتُ فِيْ سَرِيْرِ عَبْدِ اللهِ ازْوِرَارًا عَنْ سَرِيْرِيْ صَاحِبَيْهِ، فَقُلْتُ: عَمَّ هذَا؟ فَقِيْلَ لِيْ: مَضَيَا وَ تَرَدَّدَ عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ بَعْضَ التَّرَدُّدِ “

369. Muḥammad bin Aḥmad bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Abū Syu‘aib al-Ḥarrānī menceritakan kepada kami, Abū Ja‘far an-Nufailī menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Salamah menceritakan kepada kami, dari Muḥammad bin Isḥāq, ‘Abdullāh bin Abī Bakar menceritakan kepada kami, bahwa dia menceritakan hadits ini dari Zaid bin Arqam, dia berkata: Aku adalah anak yatim yang diasuh oleh ‘Abdullāh bin Rawāḥah di rumahnya. Dia berangkat dalam perjalanannya itu dengan memboncengku di atas koper perjalanannya. Demi Allah, kami berjalan selama satu malam, tiba-tiba aku mendengarnya menggubah bait-bait syair ini:

Bila kaudekatkan aku dan membawaku, wahai untaku

Perjalanan empat malam sesudah bukit pasir

Maka terserah kamu, sesukamu, tidak dipersalahkan

Aku tidak mau pulang ke tempat keluargaku di belakangku

Umat Islam akan pulang dan meninggalkanku

Di negeri Syām, pembaringan akhir yang menggairahkan

Kau pulangkan setiap yang bernasab dekat

Kepada ar-Raḥmān dalam keadaan terputus persaudaraan

Di sini terserah kau, tidak pedulikan munculnya mayang kurma

Dan tidak pula buah kurma, yang esok bagian bawahnya.

Ketika aku mendengarkan syair-syairnya itu, aku menangis. Lalu dia menepukku dan berkata: “Apa susahya bagimu, Nak, sekiranya Allah mengaruniaku mati syahid dan kamu pulang di antara rombongan pasukan ini.”

Muḥammad bin Isḥāq berkata: Ibnu ‘Abbād bin ‘Abdullāh bin Zubair juga menceritakan kepada ku, ayah asuhku menceritakan kepada ku – dan itu terjadi dalam peperangan itu – dia berkata: Ketika Zaid dan Ja‘far terbunuh, Ibnu Rawāḥah mengambil alih bendera di atas kudanya, lalu dia turun dari kudanya dengan meneriakkan yel-yel semangat, lalu dia bersyair:

Aku bersumpah, wahai jiwaku, kau harus turun kancah

Dengan ketaatanmu, atau tidak suka,

Tatkala umat telah panen dan mengikat lonceng

Mengapa kulihat dirimu tidak suka surga?

Telah lama sekali kamu hidup dalam ketenangan,

Kau tidak lain adalah setetes sperma dalam bejaana.

‘Abdullāh bin Rawāḥah juga bersyair:

Wahai jiwa, kalau tak terbunuh, kau juga mati.

Ini dia, takdir kematian telah tiba

Apa yang kau harap, kau telah diberi.

Apabila kau ikuti perbuatan keduanya, maka kau ditunjuki.

Kedua orang dimaksud adalah kedua sahabatnya, yaitu Zaid dan Ja‘far. Kemudian, ketika dia turun gelanggang, maka dia ditemui oleh anak pamanku dengan membawa daging yang besar. Dia berkata: “Kuatkan ototmu dengan ini, karena engkau akan menghadapi hari-hari yang berat”. Kemudian dia mengambilnya dan menyantapnya. Setelah itu dia mendengar teriakan perang, lalu dia berkata: “Kamu masih berada di dunia.”

Setelah itu dia melemparkan daging itu dari tangannya, mengambil pedangnya, maju berperang hingga terbunuh. Ketika umat Islam menderita kekalahan (di awalnya) Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Dia mengambil bendera lalu berperang hingga terbunuh sebagai syahid. Kemudian Ja‘far mengambil bendera dan berperang hingga terbunuh sebagai syahid.”

Kemudian Rasūlullāh s.a.w. diam hingga wajah sahabat-sahabat Anshār berubah karena mengira bahwa telah terjadi pada diri ‘Abdullāh hal-hal yang mereka tidak sukai. Kemudian beliau bersabda: “Kemudian ‘Abdullāh mengambilnya dan berperang hingga terbunuh sebagai syahid.” Kemudian beliau bersabda: “Mereka telah diangkat ke surga, sedang tidur di atas dipan-dipan dari emas. Aku melihat di dipan ‘Abdullāh ada kelambu yang tidak ada pada dipan kedua temannya. Lalu aku bertanya: “Karena apa ini?” Lalu aku diberitahu: “Keduanya langsung terjun ke kancah perang, sedangkan ‘Abdullāh bin Rawāḥah meneriakkan yel-yel.”

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، ثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ، عَنْ عَبْدِ الرَّزَّاقِ، عَنِ ابْنِ عُيَيْنَةَ، عَنِ ابْنِ جُدْعَانَ، عَنْ سَعِيْدِ بْنِ الْمُسَيِّبِ، قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: “مُثِّلُوْا لِيْ فِي الْجَنَّةِ فِيْ خَيْمَةٍ مِنْ دُرَّةٍ، كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمْ عَلَى سَرِيْرٍ فَرَأَيْتُ زَيْدًا، وَ ابْنَ [ص: 121] رَوَاحَةَ فِيْ أَعْنَاقِهِمَا صُدُوْدٌ، وَ أَمَّا جَعْفَرٌ فَهُوَ مُسْتَقِيْمٌ لَيْسَ فِيْهِ صُدُوْدٌ، قَالَ: فَسَأَلْتُ، أَوْ قَالَ: قِيْلَ لِيْ: إِنَّهُمَا حِيْنَ غَشِيَهُمَا الْمَوْتُ كَأَنَّهُمَا أَعْرَضَا، أَوْ كَأَنَّهُمَا صَدَّا بِوُجُوْهِهِمَا، وَ أَمَّا جَعْفَرٌ فَإِنَّهُ لَمْ يَفْعَلْ “قَالَ ابْنُ عُيَيْنَةَ: فَذلِكَ حِيْنَ يَقُوْلُ ابْنُ رَوَاحَةَ:

[البحر الرجز]

أَقْسَمْتُ يَا نَفْسُ لَتَنْزِلِنَّهْبِطَاعَةٍ مِنْكِ أَوْ لَتُكْرَهِنَّهْ
فَطَالَمَا قَدْ كُنْتِ مُطْمَئِنَّهْجَعْفَرُ مَا أَطْيَبَ رِيْحَ الْجَنَّهْ

369. Sulaiman bin Ahmad menceritakan kepada kami, Isḥāq bin Ibrāhīm menceritakan kepada kami, dari ‘Abd-ur-Razzāq, dari Ibnu ‘Uyainah, dari Ibnu Jud‘ān, dari Sa‘īd bin al-Musayyib, dia berkata: Nabi s.a.w. bersabda: “Mereka ditampakkan kepadaku di surga dalam sebuah kemah dari mutiara. Masing-masing dari mereka berada di atas dipan. Aku melihat Zaid bin ‘Abdullāh bin Rawāḥah leher keduanya sedikit melengkung, sedangkan Ja‘far lurus, tidak ada lengkungannya.” Beliau melanjutkan: “Lalu aku bertanya – atau beliau bersabda: aku diberitahu – bahwa ketika keduanya didatangi kematian, seolah-olah keduanya berpaling, atau seolah-olah keduanya memalingkan wajah keduanya. Sedangkan Ja‘far tidak melakukannya.”

Ibnu ‘Uyainah berkata: “Itu terjadi ketika Ibnu Rawāḥah bersyair:

Aku bersumpah, wahai jiwaku, kau harus turun kancah

Dengan ketaatanmu, atau kau tidak suka.

Telah lama kamu hidup dalam ketenangan

Ja‘far, betapa harum aroma surga” (781)

 

Catatan:


  1. 78). Hadits ini dha‘īf. H.R. ‘Abb-ur-Razzāq (al-Mushannaf, 9635); dan ath-Thabrānī (Majma‘ az-Zawā’id, 6/160). Al-Haitsamī berkata: “Di dalam sanad-nya terdapat ‘Alī bin Zaid, periwayat yang haditsnya ḥasan. Sedangkan para periwayat lainnya merupakan para periwayat hadits-hadits shaḥīḥ. Hanya saja riwayat ini mursal. Menurutku, ‘Alī bin Zaid adalah periwayat yang lemah.” 

Bagikan:

جَعْفَرُ بْنُ أَبِيْ طَالِبٍ

(17). JA‘FAR BIN ABĪ THĀLIB r.a.

قَالَ أَبُوْ نُعَيْمٍ: وَ مِنْهُمُ الْخَطِيْبُ الْمِقْدَامُ، السَّخِيُّ الْمِطْعَامُ، خَطِيْبُ الْعَارِفِيْنَ، وَ مُضِيْفُ الْمَسَاكِيْنِ، وَ مُهَاجِرُ الْهِجْرَتَيْنِ، وَ مُصَلِّي الْقِبْلَتَيْنِ، الْبَطَلُ الشُّجَاعُ، الْجَوَادُ الشَّعْشَاعُ جَعْفَرُ بْنُ أَبِيْ طَالِبٍ عَلَيْهِ السَّلَامُ. فَارِقُ الْخَلْقِ، وَ رَامِقُ الْحَقِّ

وَ قَدْ قِيْلَ: «إِنَّ التَّصَوُّفَ الْاِنْفِرَادُ بِالْحَقِّ، عَنْ مُلَابَسَةِ الْخَلْقِ»

Abū Nu‘aim berkata: “Di antara para sahabat itu ada khathib yang pemberani, dermawan dengan makanan, khathib bagi orang-orang yang ‘arif, penjamu orang-orang miskin, hijrah dua kali, shalat ke arah dua kiblat, pahlawan gagah berani. Dia adalah Ja‘far bin ‘Abī Thālib r.a., orang yang mengasingkan diri dari manusia dan pandangannya selalu tertuju kepada al-Ḥaqq.”

Sebuah petuah mengatakan bahwa: Tashawwuf adalah menyendiri dengan al-Ḥaqq dan menjauhi hubungan dengan makhluk.

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ زَكَرِيَّا الْغَلَابِيُّ، ثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ رَجَاءٍ، ثَنَا إِسْرَائِيْلُ، عَنْ أَبِيْ إِسْحَاقَ، عَنْ أَبِيْ بُرْدَةَ، عَنْ أَبِيْهِ، قَالَ: “أَمَرَنَا رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَنْ نَنْطَلِقَ مَعَ جَعْفَرِ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ إِلَى أَرْضِ النَّجَاشِيِّ، فَبَلَغَ ذلِكَ قُرَيْشًا فَبَعَثُوْا عَمْرَو بْنَ الْعَاصِ وَ عُمَارَةَ بْنَ الْوَلِيْدِ، فَجَمَعُوْا لِلنَّجَاشِيِّ هَدِيَّةً، فَقَدِمْنَا وَ قَدِمَا عَلَى النَّجَاشِيِّ فَأَتَيَاهُ بِالْهَدِيَّةِ فَقَبِلَهَا وَ سَجَدَا لَهُ، ثُمَّ قَالَ لَهُ عَمْرُو بْنُ الْعَاصِ: إِنَّ أُنَاسًا مِنْ أَرْضِنَا رَغِبُوْا عَنْ دِيْنِنَا، وَ هُمْ فِيْ أَرْضِكَ، قَالَ لَهُمُ النَّجَاشِيُّ: فِيْ أَرْضِيْ؟ قَالُوْا: نَعَمْ، فَبَعَثَ إِلَيْنَا فَقَالَ لَنَا جَعْفَرٌ: لَا يَتَكَلَّمْ مِنْكُمْ أَحَدٌ، أَنَا خَطِيْبُكُمُ الْيَوْمَ. فَانْتَهَيْنَا إِلَى النَّجَاشِيِّ وَ هُوَ جَالِسٌ فِيْ مَجْلِسِهِ وَ عَمْرُو بْنُ الْعَاصِ عَنْ يَمِيْنِهِ، وَ عُمَارَةُ عَنْ يَسَارِهِ، وَ الْقِسِّيْسُوْنَ وَ الرُّهْبَانُ جُلُوْسٌ سِمَاطَيْنِ سِمَاطَيْنِ. وَ قَدْ قَالَ لَهُمْ عَمْرٌو وَ عُمَارَةُ: إِنَّهُمْ لَا يَسْجُدُوْنَ لَكَ، فَلَمَّا انْتَهَيْنَا بَدَرَنَا مَنْ عِنْدَهُ مِنَ الْقِسِّيْسِيْنَ وَ الرُّهْبَانِ: اسْجُدُوْا لِلْمَلِكِ، فَقَالَ جَعْفَرٌ: لَا نَسْجُدُ إِلَّا للهِ عَزَّ وَ جَلَّ، قَالَ لَهُ النَّجَاشِيُّ: وَ مَا ذَاكَ؟ قَالَ: إِنَّ اللهَ تَعَالَى بَعَثَ فِيْنَا رَسُوْلًا، وَ هُوَ الرَّسُوْلُ الَّذِيْ بَشَّرَ بِهِ عِيْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ قَالَ: مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ، فَأَمَرَنَا أَنْ نَعْبُدَ اللهَ وَ لَا نُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا، وَ نُقِيْمُ الصَّلَاةَ، وَ نُؤْتِي الزَّكَاةَ، وَ أَمَرَنَا بِالْمَعْرُوْفِ [ص: 115] وَ نَهَانَا عَنِ الْمُنْكَرِ” فَأَعْجَبَ النَّجَاشِيَّ قَوْلُهُ، فَلَمَّا رَأَى ذلِكَ عَمْرُو بْنُ الْعَاصِ قَالَ: أَصْلَحَ اللهُ الْمَلِكَ، إِنَّهُمْ يُخَالِفُوْنَكَ فِي ابْنِ مَرْيَمَ، فَقَالَ النَّجَاشِيُّ لِجَعْفَرٍ: مَا يَقُوْلُ صَاحِبُكُمْ فِي ابْنِ مَرْيَمَ؟ قَالَ: “يَقُوْلُ فِيْهِ قَوْلَ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ: هُوَ رُوْحُ اللهِ وَ كَلِمَتُهُ، أَخْرَجَهُ مِنَ الْبَتُوْلِ الْعَذْرَاءِ الَّتِيْ لَمْ يَقْرَبْهَا بَشَرٌ وَ لَمْ يَفْتَرِضْهَا وَلَدٌ” فَتَنَاوَلَ النَّجَاشِيُّ عُوْدًا مِنَ الْأَرْضِ فَرَفَعَهُ فَقَالَ: يَا مَعْشَرَ الْقِسِّيْسِيْنَ وَ الرُّهْبَانِ مَا يَزِيْدُ هؤُلَاءِ عَلَى مَا تَقُوْلُوْنَ فِي ابْنِ مَرْيَمَ مَا يَزِنُ هذِهِ، مَرْحَبًا بِكُمْ، وَ بِمَنْ جِئْتُمْ مِنْ عِنْدِهِ، وَ أَنَا أَشْهَدُ أَنَّهُ رَسُوْلُ اللهِ، وَ أَنَّهُ الَّذِيْ بَشَّرَ بِهِ عِيْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ، وَ لَوْ لَا مَا أَنَا فِيْهِ مِنَ الْمُلْكِ لَأَتَيْتُهُ حَتَّى أُقَبِّلَ نَعْلَهُ، امْكُثُوْا فِيْ أَرْضِيْ مَا شِئْتُمْ. وَ أَمَرَ لَنَا بِطَعَامٍ وَ كِسْوَةٍ وَ قَالَ: رُدُّوْا عَلَى هذَيْنِ هَدِيَّتَهُمَا” رَوَاهُ إِسْمَاعِيْلُ بْنُ جَعْفَرٍ وَ يَحْيَى بْنُ أَبِيْ زَائِدَةَ فِيْ آخَرِيْنَ، عَنْ إِسْرَائِيْلَ

356. Sulaimān bin Aḥmad menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Zakariyyā al-Ghalābī menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Rajā’ menceritakan kepada kami, Isrā’īl menceritakan kepada kami, dari Abū Isḥāq, dari Burdah, dari ayahnya, dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. memerintahkan kami untuk pergi ke negeri Najāsyī bersama Ja‘far. Berita itu sampai kepada orang-orang Quraisy sehingga mereka mengutus ‘Amr bin al-‘Āsh dan ‘Umārah bin Walīd. Mereka mengumpulkan hadiah untuk Raja Najāsyī. Kami lebih dahulu datang. Setelah itu keduanya datang di tempat Raja Najāsyī, menyampaikan hadiah kepadanya, dan dia pun menerimanya, lalu keduanya sujud kepada Raja Najāsyī. Kemudian ‘Amr bin al-‘Āsh berkata kepadanya: “Sesungguhnya orang-orang dari negeri kami tidak menyukai agama kami, dan sekarang mereka berada di negerimu.” Raja Najāsyī bertanya: “Mereka di negeriku?” Keduanya menjawab: “Ya.” Kemudian dia mengutus orang untuk memanggil kami. Ja‘far berkata kepada kami: “Jangan ada di antara kalian yang bicara, aku adalah khathib kalian hari ini.”

Ketika kami tiba di tempat Raja Najāsyī, dia sedang duduk di suatu tempat pertemuan, di mana ‘Amr bin al-‘Āsh duduk di kanannya dan ‘Umārah duduk di kirinya, sementara para pendeta dan rahib duduk dalam dua baris. ‘Amr bin ‘Umārah berkata kepada mereka: “Mereka tidak mau sujud kepadamu.” Ketika kami tiba di tempat, para pendeta dan rahib yang ada di sekitar Raja Najāsyī membentak kami: “Sujudlah kepada Raja!” Ja‘far menjawab: “Kami tidak sujud selain kepada Allah s.w.t.” Raja Najāsyī bertanya kepadanya: “Apa itu?” Ja‘far menjawab: “Sesungguhnya Allah mengutus seorang Rasūl di tengah kami, yaitu Rasūl yang diberitakan oleh ‘Īsā a.s., dia berkata: “Akan ada rasūl sesudahku, namanya Aḥmad.” Rasūl ini memerintahkan kami untuk menyembah Allah dan tidak menyekutukan apa pun dengan-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, serta memerintahkan kebaikan dan mencegah kemungkaran.”

Raja Najāsyī kagum dengan ucapan Ja‘far. Ketika ‘Amr bin al-‘Āsh melihat hal itu, dia berkata: “Semoga Allah melindungi Raja! Sesungguhnya mereka menyalahi soal putra Maryam.” Lalu Raja Najāsyī bertanya kepada Ja‘far: “Apa yang dikatakan teman kalian tentang putra Maryam?” Ja‘far berkata: “Allah berfirman tentang putra Maryam bahwa dia adalah Rūḥ Allah, kalimat-Nya, yang Dia keluarkan dari seorang perawatan pingitan yang tidak pernah didekati seorang manusia.” Raja Najāsyī mengambil tongkat dari tanah lalu mengangkatnya dan berkata: “Wahai semua pendeta dan rahib! Apa yang mereka katakan itu tidak melebihi apa yang kalian katakan tentang putra Maryam. Selamat datang atas kalian dan apa yang kalian bawa dari sisinya. Aku bersaksi bahwa dia itu Utusan Allah, dan dialah yang diberitakan oleh ‘Īsā a.s. Seandainya aku bukan raja seperti sekarang ini, aku pasti menemuinya agar bisa mencium sandalnya. Tinggallah di negeriku sesuka kalian.” Kemudian Raja Najāsyī memerintahkan para pengawalnya untuk memberi kami makanan dan pakaian. Dia juga mengatakan: “Kembalikan hadiah kedua orang itu!” (761).

Atsar ini juga diriwayatkan oleh Ismā‘īl bin Ja‘far dan Yaḥyā bin Abū Zā’idah dari Isrā’īl.

حَدَّثَنَا حَبِيْبُ بْنُ الْحَسَنِ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى، ثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ أَيُّوْبَ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ سَعْدٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ الزُّهْرِيِّ، عَنْ أَبِيْ بَكْرِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ هِشَامٍ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ، قَالَتْ: لَمَّا نَزَلْنَا أَرْضَ الْحَبَشَةِ جَاوَرْنَا بِهَا خَيْرَ جَارٍ النَّجَاشِيَّ، آمَنَّا عَلَى دِيْنِنَا، وَ عَبَدْنَا اللهَ لَا نُؤْذَى وَ لَا نَسْمَعُ شَيْئًا نَكْرَهُهُ، فَلَمَّا بَعَثَتْ قُرَيْشٌ عَبْدَ اللهِ بْنَ أَبِيْ رَبِيْعَةَ وَ عَمْرَو بْنَ الْعَاصِ بِهَدَايَاهُمْ إِلَى النَّجَاشِيِّ وَ إِلَى بَطَارِقَتِهِ، أَرْسَلَ إِلَى أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَدَعَاهُمْ، فَلَمَّا جَاءَهُمْ رَسُوْلُهُ اجْتَمَعُوْا ثُمَّ قَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ: مَا تَقُوْلُوْنَ لِلرَّجُلِ إِذَا جِئْتُمُوْهُ؟ قَالُوْا: نَقُوْلُ وَاللهِ مَا عَلِمْنَا، وَ مَا أَمَرَنَا بِهِ نَبِيُّنَا كَائِنًا فِيْ ذلِكَ مَا هُوَ كَائِنٌ، فَلَمَّا جَاءُوْهُ، وَ قَدْ دَعَا النَّجَاشِيُّ أَسَاقِفَتَهُ فَنَشَرُوْا مَصَاحِفَهُمْ حَوْلَهُ، ثُمَّ سَأَلَهُمْ فَقَالَ لَهُمْ: مَا هذَا الدِّيْنُ الَّذِيْ فَارَقْتُمْ فِيْهِ قَوْمَكُمْ، وَ لَمْ تَدْخُلُوْا بِهِ فِيْ دِيْنِيْ وَ لَا فِيْ دِيْنِ أَحَدٍ مِنْ هذِهِ الْأُمَمِ؟ قَالَ: فَكَانَ الَّذِيْ كَلَّمَهُ جَعْفَرُ بْنُ أَبِيْ طَالِبٍ فَقَالَ لَهُ: أَيُّهَا الْمَلِكُ كُنَّا قَوْمًا أَهْلَ جَاهِلِيَّةٍ، نَعْبُدُ الْأَصْنَامَ، وَ نَأْكُلُ الْمَيْتَةَ، وَ نَأْتِي الْفَوَاحِشَ، وَ نَقْطَعُ الْأَرْحَامَ، وَ نُسِيْئُ الْجِوَارَ، وَ يَأْكُلُ الْقَوِيُّ مِنَّا الضَّعِيْفَ، وَ كُنَّا عَلَى ذلِكَ حَتَّى بَعَثَ اللهُ تَعَالَى إِلَيْنَا رَسُوْلًا مِنَّا، نَعْرِفُ نَسَبَهُ وَ صِدْقَهُ وَ أَمَانَتَهُ وَ عَفَافَهُ، فَدَعَانَا إِلَى اللهِ تَعَالَى لِنُوَحِّدَهُ وَ نَعْبُدَهُ، وَ نَخْلَعَ مَا كُنَّا نَعْبُدُ نَحْنُ وَ آبَاؤُنَا مِنْ دُوْنِهِ مِنَ الْحِجَارَةِ [ص: 116] وَ الْأَوْثَانِ، وَ أَمَرَنَا بِصِدْقِ الْحَدِيْثِ، وَ أَدَاءِ الْأَمَانَةِ، وَ صِلَةِ الرَّحِمِ، وَ حُسْنِ الْجِوَارِ، وَ الْكَفِّ عَنِ الْمَحَارِمِ وَ الدِّمَاءِ، وَ نَهَانَا عَنِ الْفُحْشِ، وَ قَوْلِ الزُّوْرِ، وَ أَكْلِ مَالِ الْيَتِيْمِ، وَ قَذْفِ الْمُحْصَنَةِ، وَ أَمَرَنَا أَنَّ نَعْبُدَ اللهَ وَحْدَهُ وَ لَا نُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا، وَ أَمَرَنَا بِالصَّلَاةِ وَ الزَّكَاةِ وَ الصِّيَامِ – قَالَ: فَعَدَّدَ عَلَيْهِ أُمُوْرَ الْإِسْلَامِ – فَصَدَّقْنَاهُ وَ آمَنَّا بِهِ وَ اتَّبَعْنَاهُ عَلَى مَا جَاءَ بِهِ مِنَ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ، فَعَبَدْنَا اللهَ وَحْدَهُ فَلَمْ نُشْرِكْ بِهِ شَيْئًا، وَ حَرَّمْنَا مَا حَرَّمَ عَلَيْنَا وَ أَحْلَلْنَا مَا أَحَلَّ لَنَا، فَعَدَا عَلَيْنَا قَوْمُنَا فَعَذَّبُوْنَا وَ فَتَنُوْنَا عَنْ دِيْنِنَا لِيَرُدُّوْنَا إِلَى عِبَادَةِ الْأَوْثَانِ مِنْ عِبَادَةِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ، وَ أَنْ نَسْتَحِلَّ مَا كُنَّا نَسْتَحِلُّ مِنَ الْخَبَائِثِ، فَلَمَّا قَهَرُوْنَا وَ ظَلَمُوْنَا وَ ضَيَّقُوْا عَلَيْنَا وَ حَالُوْا بَيْنَنَا وَ بَيْنَ دِيْنِنَا، خَرَجْنَا إِلَى بِلَادِكَ فَاخْتَرْنَاكَ عَلَى مَنْ سِوَاكَ، وَ رَغِبْنَا فِيْ جِوَارِكَ، وَ رَجَوْنَا أَنْ لَا نُظْلَمَ عِنْدَكَ أَيُّهَا الْمَلِكُ. فَقَالَ لَهُ النَّجَاشِيُّ: هَلْ مَعَكَ مِمَّا جَاءَ بِهِ عَنِ اللهِ مِنْ شَيْءٍ؟ فَقَالَ لَهُ جَعْفَرٌ: نَعَمْ، فَقَالَ لَهُ: اقْرَأْ عَلَيَّ، فَقَرَأَ عَلَيْهِ صَدْرًا مِنْ كهيعص، فَبَكَى النَّجَاشِيُّ وَاللهِ حَتَّى أَخْضَلَ لِحْيَتَهُ، وَ بَكَتْ أَسَاقِفَتُهُ حَتَّى أَخْضَلُوْا مَصَاحِفَهُمْ حِيْنَ سَمِعُوْا مَا تُلِيَ عَلَيْهِمْ، ثُمَّ قَالَ النَّجَاشِيُّ: إِنَّ هذَا هُوَ وَ الَّذِيْ جَاءَ بِهِ مُوْسَى لِيَخْرُجُ مِنْ مِشْكَاةٍ وَاحِدَةٍ، انْطَلِقَا فَوَاللهِ لَا أُسْلِمُهُمْ إِلَيْكُمَا، وَ لَا أَكَادُ، ثُمَّ قَالَ: اذْهَبُوْا فَأَنْتُمْ سُيُوْمٌ بِأَرْضِيْ – وَ السُّيُوْمُ: الْآمِنُوْنَ – مَنْ مَسَّكُمْ غَرِمَ، مَنْ مَسَّكُمْ غَرِمَ، مَنْ مَسَّكُمْ غَرِمَ، مَا أُحِبُّ أَنَّ لِيْ دَبْرَ ذَهَبٍ وَ أَنِّيْ آذَيْتُ رَجُلًا مِنْكُمْ – وَ الدَّبْرُ بِلِسَانِ الْحَبَشَةِ الْجَبَلُ – رُدُّوْا عَلَيْهِمَا هَدَايَاهُمَا، فَلَا حَاجَةَ لِيْ بِهَا، فَوَاللهِ مَا أَخَذَ اللهُ مِنِّي الرِّشْوَةَ حِيْنَ رَدَّ عَلَيَّ مُلْكِيْ فَآخُذُ الرِّشْوَةَ فِيْهِ، وَ مَا أَطَاعَ النَّاسَ فِيَّ فَأُطِيْعَهُمْ فِيْهِ. فَخَرَجَا مِنْ عِنْدِهِ مَقْبُوْحَيْنِ مَرْدُوْدًا عَلَيْهِمَا مَا جَاءَا بِهِ. وَ أَقَمْنَا عِنْدَهُ بِخَيْرِ دَارٍ مَعَ خَيْرِ جَارٍ “

357. Ḥabīb bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Yaḥyā menceritakan kepada kami, Aḥmad bin Muḥammad bin Ayyūb menceritakan kepada kami, Ibrāhīm bin Sa‘d menceritakan kepada kami, dari Muḥammad bin Isḥāq, dari Ibnu Syihāb az-Zuhrī, dari Abū Bakar bin ‘Abd-ur-Raḥmān bin al-Ḥārits bin Hisyām, dari Ummu Salamah, dia berkata: Ketika kami tiba di negeri Ḥabsyah, kami diberi suaka oleh sebaik-baik pemberi suaka, yaitu Raja Najāsyī. Kami merasa aman atas agama kami, dan kami pun bisa menyembah Allah tanpa terganggu dan tanpa mendengar sesuatu yang tidak kami sukai. Ketika orang-orang Quraisy mengutus ‘Abdullāh bin Abī Rabī‘ah dan ‘Amr bin al-‘Āsh untuk menyerahkan hadiah mereka kepada Raja Najāsyī dan para pendetanya, dia mengirim orang untuk memanggil sahabat-sahabat Rasūlullāh s.a.w. Ketika utusan Raja Najāsyī datang, mereka berkumpul untuk bermusyawarah: Apa yang akan kalian katakan ketika kalian mendatanginya? Mereka berkata: “Demi Allah, kita katakan apa yang diajarkan dan diperintahkan Nabi kita, apa pun yang terjadi nantinya.”

Ketika semua tiba di tempat Raja Najāsyī, maka dia memanggil para uskupnya, lalu mereka membentangkan kitab-kitab suci di sekitarnya. Kemudian dia bertanya kepada para sahabat: “Agama apa yang membuat kalian pergi meninggalkan kaum kalian? Mengapa kalian tidak masuk agamaku, dan tidak pula agama salah satu umat?” Yang berbicara kepadanya adalah Ja‘far bin Abī Thālib. Dia berkata kepada Raja Najāsyī: “Wahai Raja! Dahulu kami adalah kaum jahiliyah penyembah berhala, memakan bangkai, melakukan perbuatan keji, memutus silaturahim, memberi suaka dengan cara yang tidak baik, dan yang kuat memakan yang lemah. Kami dalam keadaan seperti itu hingga Allah mengutus kepada kami seorang Rasūl dari golongan kami, yang kami kenal nasabnya, kejujurannya, amanahnya, dan kebersihannya. Dia mengajak kami kepada Allah untuk mengesakan dan menyembah-Nya, serta meninggalkan apa yang kami dan nenek moyang kami sembah selain Allah, yaitu berupa batu dan berhala. Beliau juga memerintahkan kami untuk berbicara jujur, menyampaikan amanah, silaturahim, memberi suaka dengan baik, menjaga diri dari perkara-perkara haram dan menumpahkan darah; dan beliau juga melarang kami melakukan perbuatan nista, berkata palsu, memakan harta milik anak yatim, dan menunduk perempuan yang terjaga dari perbuatan keji. Beliau memerintahkan kami untuk menyembah Allah semata, tidak menyekutukan apa pun dengan-Nya, mendirikan shalat, zakat dan puasa. Dia menyebutkan perkara-perkara dalam Islam, lalu kami mempercayainya, beriman kepadanya, dan mengikutinya sesuai yang dibawanya dari Allah. Maka, kami pun menyembah Allah semata, tidak menyekutukan sesuatu pun dengannya, mengharamkan apa yang diharamkan Allah pada kami, dan menghalalkan apa yang dihalalkan-Nya bagi kami. Kaum kami memusuhi kami, menyiksa kami, memaksa kami keluar dari agama kami untuk kembali menyembah berhala, menghalalkan perilaku-perilaku keji yang dahulu kami halalkan. Ketika mereka telah menindas, menzalimi, mendesak kami serta menghalangi kami untuk menjalankan agama kami, maka kami keluar ke negerimu. Kami memilihmu daripada yang lain, dan kami senang berada dalam suakamu. Kami berharap kami tidak dianiaya di sisimu, wahai Raja!” Raja Najāsyī bertanya kepadanya: “Apakah kamu bisa menyampaikan sedikit dari yang dibawanya dari Allah?” Ja‘far berkata: “Ya”. Raja Najāsyī berkata kepadanya: “Bacakanlah padaku!”

Kemudian Ja‘far membaca awal surat Maryam. Demi Allah, Raja Najāsyī menangis hingga jenggotnya basah, dan para uskupnya juga ikut menangis hingga membasahi kitab suci mereka ketika mereka mendengarkan apa yang dibacakan pada mereka. Kemudian Raja Najāsyī berkata: “Inilah yang ini dan yang dibawa oleh Mūsā pasti bersumber dari satu cahaya. Pergilah kalian berdua! Demi Allah, aku tidak mau menyerahkan mereka kepada kalian berdua.” Kemudian dia berkata: Pergilah kalian! Kalian aman di negeriku. Barang siapa menyentuh kalian, maka dia bertanggungjawab. Barang siapa menyentuh kalian, maka dia bertanggungjawab. Barang siapa menyentuh kalian, maka dia bertanggungjawab. Aku tidak suka memiliki segunung emas tetapi aku menganiaya salah seorang di antara kalian. Kembalikanlah hadiah kepada dua orang itu! Demi Allah, Allah tidak mengambil suap dariku ketika Dia mengembalikan kerajaan kepadaku, sehingga aku pun tidak perlu mengambil suap dalam menjalankan kerajaanku.”

Kemudian keduanya (‘Abdullāh bin Abū Rabī‘ah dan ‘Amr bin al-‘Āsh) keluar dari hadapan Raja Najāsyī dalam keadaan terhina dan ditolak apa yang keduanya bawa. Dan kami tinggal di negerinya dalam sebagai sebaik-baik negeri bersama sebaik-baik pemberi suaka.” (772).

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيٍّ، ثَنَا الْحُسَيْنُ بْنُ مَوْدُوْدٍ الْحَرَّانِيُّ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَسَارٍ، ثَنَا مُعَاذُ بْنُ مُعَاذٍ، ثَنَا ابْنُ عَوْنٍ، عَنْ عُمَيْرِ بْنِ إِسْحَاقَ، حَدَّثَنِيْ عَمْرُو بْنُ الْعَاصِ، قَالَ: ” انْطَلَقْنَا فَلَمَّا أَتَيْنَا الْبَابَ، يَعْنِيْ بَابَ النَّجَاشِيِّ، نَادَيْتُ: ائْذَنْ لِعَمْرِو بْنِ الْعَاصِ، فَنَادَى جَعْفَرٌ مِنْ خَلْفِيْ: ائْذَنْ لِحِزْبِ اللهِ، فَسَمِعَ صَوْتَهُ، فَأُذِنَ لَهُ قَبْلِيْ، وَ دَخَلْتُ فَإِذَا النَّجَاشِيُّ قَاعِدٌ عَلَى سَرِيْرٍ [ص: 117] ، وَ جَعْفَرٌ قَاعِدٌ بَيْنَ يَدَيْهِ، وَ حَوْلَهُ أَصْحَابُهُ عَلَى الْوَسَائِدِ، فَلَمَّا رَأَيْتُ مَقْعَدَهُ حَسَدْتُهُ، فَقَعَدْتُ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ السَّرِيْرِ فَجَعَلْتُهُ خَلْفَ ظَهْرِيْ، وَ أَقْعَدْتُ بَيْنَ كُلِّ رَجُلَيْنِ مِنْ أَصْحَابِهِ رَجُلًا مِنْ أَصْحَابيْ “

358. Muḥammad bin ‘Alī menceritakan kepada kami, al-Ḥusain bin Maudūd al-Ḥarrānī menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Yasār menceritakan kepada kami, Mu‘ādz bin Mu‘ādz menceritakan kepada kami, Ibnu ‘Aun menceritakan kepada kami, dari ‘Umair bin Isḥāq, ‘Amr bin al-‘Āsh menceritakan kepadaku, dia berkata: “Kami berangkat. Ketika kami tiba di pintunya Raja Najāsyī, aku berseru: “Mohon izin ‘Amr bin al-‘Āsh.” Lalu Ja‘far berseru dari belakangku: “Mohon izin untuk tentara Allah.” Raja Najāsyī mendengar suaranya, lalu dia mengizinkan Ja‘far terlebih dahulu. Aku masuk, dan ternyata Raja Najāsyī duduk di atas sebuah permadani dan Ja‘far duduk di depannya, sedangkan para sahabatnya duduk di sekitarnya di atas bantal. Ketika aku melihat tempat duduknya, aku merasa dengki kepadanya sehingga aku duduk antara dia dan permadani, lalu aku memposisikannya di belakangku, lalu aku menyuruh seorang sahabat di antara setiap dua sahabatnya.”

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ الْحَسَنِ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُثْمَانَ بْنِ أَبِيْ شَيْبَةَ، ثَنَا عَمِّيْ أَبُوْ بَكْرِ بْنُ أَبِيْ شَيْبَةَ، ثَنَا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ، ثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيزِ، ثَنَا الزُّهْرِيُّ، ثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ هِشَامٍ، قَالَ: “دَعَا النَّجَاشِيُّ جَعْفَرَ بْنَ أَبِيْ طَالِبٍ وَ جَمَعَ لَهُ النَّصَارَى، ثُمَّ قَالَ لِجَعْفَرٍ: اقْرَأْ عَلَيْهِمْ مَا مَعَكَ مِنَ الْقُرْآنِ، فَقَرَأَ عَلَيْهِمْ كهيعص، فَفَاضَتْ أَعْيُنُهُمْ فَنَزَلَتْ: {تَرَى أَعْيُنَهُمْ تَفِيْضُ مِنَ الدَّمْعِ مِمَّا عَرَفُوْا مِنَ الْحَقِّ} [المائدة: 83] “

359. Muḥammad bin Aḥmad bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Muḥammad bin ‘Utsmān bin Abī Syaibah menceritakan kepada kami, pamanku Abū Bakar bin Abī Syaibah menceritakan kepada kami, Khālid bin Makhlad menceritakan kepada kami, ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Abd-ul-‘Azīz menceritakan kepada kami, az-Zuhrī menceritakan kepada kami, Abū Bakar bin ‘Abd-ir-Raḥmān bin al-Ḥārits bin Hisyām menceritakan kepada kami, dia berkata: Raja Najāsyī memanggil Ja‘far bin Abī Thālib lalu dia mengumpulkan orang-orang Nasrani. Setelah itu dia berkata kepada Ja‘far: “Bacakan kepada mereka al-Qur’ān yang ada padamu.” Kemudian dia membacakan mereka surah Maryam sehingga mereka menangis. Dari sinilah turun ayat: “Dan apabila mereka mendengarkan apa yang diturunkan kepada Rasūl (Muḥammad), kamu melihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran (al-Qur’ān) yang telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri).” (al-Mā’idah [5]: 83).

حَدَّثَنَا أَبُوْ بَكْرِ بْنُ خَلَّادٍ، ثَنَا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ إِسْحَاقَ الْقَاضِيْ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ حَمْزَةَ الزُّهْرِيُّ، ثَنَا عَبْدُ الْعَزِيْزِ بْنُ مُحَمَّدٍ الدَّرَاوَرْدِيُّ، عَنِ ابْنِ أَبِيْ ذِئْبٍ، عَنِ الْمَقْبُرِيِّ، عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ، قَالَ: «كُنْتُ لَا آكُلُ الْخَمِيْرَ، وَ لَا أَلْبَسُ الْحَرِيْرَ، وَ أَلْصَقُ بَطْنِيْ مِنَ الْجُوْعِ، وَ أَسْتَقْرِي الرَّجُلَ الْآيَةَ مِنْ كِتَابِ اللهِ هِيَ مَعِيْ كَيْ يَنْقَلِبَ بِيْ فَيُطْعِمَنِيْ، وَ كَانَ خَيْرَ النَّاسِ لِلْمَسَاكِيْنِ جَعْفَرُ بْنُ أَبِيْ طَالِبٍ، وَ كَانَ يَنْقَلِبُ بِنَا فَيُطْعِمُنَا مَا كَانَ فِيْ بَيْتِهِ، إِنْ كَانَ لَيُخْرِجُ إِلَيْنَا الْعُكَّةَ فَنَشُقُّهَا فَنَلْعَقُ مَا فِيْهَا»

360. Abū Bakar bin Khallād menceritakan kepada kami, Ismā‘īl bin Isḥāq al-Qādhī menceritakan kepada kami, Ibrāhīm bin Ḥamzah az-Zuhrī, menceritakan kepada kami, ‘Abd-ul-‘Azīz bin Muḥammad ad-Darāwardi menceritakan kepada kami, dari Ibnu Abī Dzi’b, dari al-Maqburī, dari Abū Hurairah r.a., dia berkata: Aku tidak pernah minum khamer dan memakai pakaian sutera. Aku pernah mengganjal perutku karena lapar. Biasanya aku meminta seseorang untuk membacakan satu ayat dari Kitab Allah yang aku hafal agar dia mengajakku pulang ke rumahnya dan memberiku makan. Orang yang paling baik kepada orang-orang miskin adalah Ja‘far bin Abī Thālib. Dia biasa mengajak kami pulang dan memberi kami makan apa yang ada di rumahnya. Dan dia pernah menghidangkan untuk kami ‘ukkah (makanan dari minyak samin dan madu), lalu kami memotongnya dan menjilati isinya.”

حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللهِ الْحَضْرَمِيُّ، ثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ سَعِيْدٍ الْكِنْدِيُّ، ثَنَا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ التَّيْمِيُّ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ أَبُوْ إِسْحَاقَ الْمَخْزُوْمِيُّ، عَنْ سَعِيْدٍ الْمَقْبُرِيِّ، عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ، قَالَ: «كَانَ جَعْفَرٌ يُحِبُّ الْمَسَاكِيْنَ وَ يَجْلِسُ إِلَيْهِمْ وَ يُحَدِّثُهُمْ وَ يُحَدِّثُوْنَهُ، وَ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يُسَمِّيْهِ أَبَا الْمَسَاكِيْنِ»

361. Sulaimān bin Aḥmad menceritakan kepada kami, Muḥammad bin ‘Abdullāh al-Ḥadhramī menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Sa‘īd al-Kindī menceritakan kepada kami, Ismā‘īl bin Ibrāhīm at-Taimī menceritakan kepada kami, Ibrāhīm Abū Isḥāq al-Makhzūmī menceritakan kepada kami, dari Sa‘īd al-Maqburī, dari Abū Hurairah r.a., dia berkata: Ja‘far adalah orang yang mencintai orang-orang miskin, senang duduk dan berbincang dengan mereka. Rasūlullāh s.a.w. menamainya Abul-Masākīn (bapaknya orang-orang miskin).”

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُظَفَّرِ، ثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ صَالِحٍ الْبُخَارِيُّ، ثَنَا يَعْقُوْبُ بْنُ حُمَيْدٍ، ثَنَا الْمُغِيْرَةُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمنِ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ سَعِيْدِ بْنِ أَبِيْ هِنْدٍ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، قَالَ: «كُنْتُ مَعَ جَعْفَرٍ فِيْ غَزْوَةِ مُؤْتَةَ، فَالْتَمَسْنَا جَعْفَرًا فَوَجَدْنَا فِيْ جَسَدِهِ بِضْعًا وَ سَبْعِيْنَ مَا بَيْنَ طَعْنَةٍ وَ رَمْيَةٍ»

362. Muḥammad bin al-Muzhaffar menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Shāliḥ al-Bukhārī menceritakan kepada kami, Ya‘qūb bin Ḥumaid menceritakan kepada kami, Mughīrah bin ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Abdullāh bin Sa‘īd bin Abī Hind menceritakan kepada kami, dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar, dia berkata: “Aku bersama Ja‘far dalam perang Mu’tah. Dalam perang itu kami mencari Ja‘far dan kami mendapat tubuh nya terkena tujuh puluh lebih tikaman dan lemparan.”

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ مُحَمَّدٍ، ثَنَا عَلِيُّ بْنُ إِسْحَاقَ، ثَنَا أَبُوْ شَيْبَةَ الْكُوْفِيُّ، ثَنَا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ أَبَانَ، ثَنَا أَبُوْ أُوَيْسٍ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، قَالَ: «فَقَدْنَا جَعْفَرًا يَوْمَ مُؤْتَةَ فَطَلَبْنَاهُ فِي الْقَتْلَى، فَوَجَدْنَا بِهِ بَيْنَ [ص: 118] طَعْنَةٍ وَ رَمْيَةٍ بِضْعًا وَ تِسْعِيْنَ، وَ وَجَدْنَا ذلِكَ فِيْمَا أَقْبَلَ مِنْ جَسَدِهِ»

363. ‘Abdullāh bin Muḥammad menceritakan kepada kami, ‘Alī bin Isḥāq menceritakan kepada kami, Abū Syaibah al-Kūfī menceritakan kepada kami, Ismā‘īl bin Abān menceritakan kepada kami, Abū Uwais menceritakan kepada kami, dari ‘Abdullāh bin ‘Umar, dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar, dia berkata: “Kami kehilangan Ja‘far dalam Perang Mu’tah, lalu kami mencarinya di antara para korban perang. Kami kemudian mendapatnya dalam keadaan terkena lebih dari tujuh puluh tikaman dan lemparan. Kami mendapat semua itu di tubuhnya bagian depan.

حَدَّثَنَا حَبِيْبُ بْنُ الْحَسَنِ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى، ثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدٍ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ سَعْدٍ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ، حَدَّثَنِيْ يَحْيَى بْنُ عَبَّادِ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ الزُّبَيْرِ، عَنْ أَبِيْهِ عَبَّادٍ، حَدَّثَنِيْ أَبِي الَّذِيْ، أَرْضَعَنِيْ، وَ كَانَ فِيْ تِلْكَ الْغَزْوَةِ غَزْوَةِ مُؤْتَةَ، قَالَ: «وَاللهِ لَكَأَنِّيْ أَنْظُرُ إِلَى جَعْفَرٍ حِيْنَ اقْتَحَمَ عَنْ فَرَسٍ لَهُ شَقْرَاءَ، ثُمَّ عَقَرَهَا، ثُمَّ قَاتَلَ حَتَّى قُتِلَ» وَ قَالَ غَيْرُ إِبْرَاهِيْمَ بْنِ سَعْدٍ: عَنِ ابْنِ إِسْحَاقَ قَالَ: فَأَنْشَأَ جَعْفَرٌ يَقُوْلُ:

[البحر الرجز]

يَا حَبَّذَا الْجَنَّةُ وَ اقْتِرَابُهَاطَيِّبَةٌ وَ بَارِدٌ شَرَابُهَا
وَ الرُّوْمُ رُوْمٌ قَدْ دَنَا عَذَابُهَاعَلَيَّ إِنْ لَاقَيْتُهَا ضَرَابُهَا

364. Ḥabīb bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Yaḥyā menceritakan kepada kami, Aḥmad bin Muḥammad menceritakan kepada kami, Ibrāhīm bin Sa‘d menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Isḥāq menceritakan kepada kami, Yaḥyā bin ‘Abbād bin ‘Abdullāh bin Zubair menceritakan kepada ku, dari ayahnya yaitu ‘Abbād, ayahku menceritakan kepada ku, terkait Perang Mu’tah, dia berkata: “Demi Allah, sekarang ini aku seolah-olah bisa melihat Ja‘far ketika dia melompat dari kudanya, kemudian dia berperang hingga terbunuh.” Selain Ibrāhīm bin Sa‘d menceritakan dari Ibnu Ishaq, dia berkata: Lalu Ja‘far bersyair:

Aduhai surga dan jalan mendekatinya

Sungguh indah, dingin minumannya

Romawi telah dekat adzabnya

Jika aku menghadapinya.

 

Catatan:


  1. 76). Hadits ini dha‘īf. H.R. Ibnu Hisyām (as-Sīrah an-Nabawiyyah, 1/209, 210). 
  2. 77). Lihat takhrīj hadits sebelumnya. 

Bagikan:

Istri dan Anak-anak ‘Umar.

 

‘Umar memperistri tujuh perempuan, baik yang dinikahi pada masa Jahiliah atau setelah memeluk Islam. Mereka adalah (1). Zaynab putri Ma‘zhun, saudari ‘Utsman ibn Ma‘zhu. Dari pernikannya dengan Zainab, ‘Umar dikaruniai ‘Abdullah, ‘Abd-ur-Rahman al-Akbar, dan Hafshah. ‘Umar menceraikan Zainab setelah perjanjian Hudaibiyyah. (2). Malīkah putri Jarūl. Darinya ‘Umar dikaruniai ‘Ubaydillah. (3). Quraybah putri Abī Umayyah. Darinya ‘Umar tidak dikaruniai anak dan menceraikannya. (4). Ummu Hakim putri al-Harits ibn Hisyam. Darinya ‘Umar dikaruniai Fathimah. (5). Jamilah putri ‘Ashim ibn Tsabit. (6). ‘Atikah putri Zayd ibn ‘Amr ibn Hufayl. (7). Umm Kultsum dari ‘Ali ibn Abi Thalib. Darinya ‘Umar dikaruniai Zayd dan Ruqayyah.

Selain ketujuh istri di atas, ‘Umar juga memiliki seorang budak perempuan asal Yaman, Luhhaiyyah, yang melahirkan ‘Abd-ur-Rahman al-Ashghar, dan juga Faqihah, yang melahirkan Zaynab. Anak ‘Umar seluruhnya dua belas orang: Zayd al-Akbar, Zayd al-Ashghar, ‘Ashim, ‘Abdullah, ‘Abd-ur-Rahman al-Akbar, ‘Abd-ur-Rahman al-Awshath, ‘Abd-ur-Rahman al-Ashghar, ‘Ubaydillah, ‘Iyadh, Hafshah, Ruqayyah, dan Zaynab.

‘Umar menamai mereka seperti nama putra-putra Rasulullah. Selain bertemu pada kakek buyut mereka, nasab anak-anak ‘Umar juga bertemu dengan nasab keluarga Rasulullah pada Ummu Kultsum, putri ‘Ali ibn Abi Thalib. ‘Umar juga pernah berusaha mempertemukan nasabnya dengan keluarga Abu Bakar, melalui Ummu Kultsum bint Abu Bakar. Tapi, ketika hendak meminang putri Abu Bakar tersebut, ‘Umar ditolak.

‘Umar memperlakukan istri-istrinya dengan penuh kemuliaan, dan mendidik putra-putrinya dengan penuh kasih-sayang. Jalaluddin al-Suyuthi (Tārīkh al-Khulafā’) menceritakan bahwa suatu hari ‘Abdullah ibn ‘Umar, yang saat itu masih kecil, masuk ka sebuah ruangan. Di sana ‘Umar tengah duduk. ‘Abdullah masuk dengan memakai alas kaki dan baju yang terbilang mewah. ‘Umar lalu berdiri dan memukul ‘Abdullah dengan batang pohon jagung hingga ‘Abdullah menangis. Hafshah putri ‘Umar lalu bertanya: “Kenapa Ayah memukulnya?” ‘Umar menjawab: “Aku melihat ia tampak gawok (heran (bahasa jawa), heran (bahasa Indonesia), alat kelamin wanita (bahasa Gaul)), kagum, dan heran pada dirinya sendiri. Aku mendidiknya agar dia tak angkuh dan narsisi.”

Bagikan:

Ketika Islam Menyapa ‘Umar.

 

Ya Allah, agungkanlah Islam dengan salah satu dari kedua lelaki ini: ‘Umar ibn Khaththab atau ‘Umar ibn Hisyam Abu Jahal.” Itulah doa Rasulullah suatu ketika.

Saat Rasulullah mengumumkan misi kenabiannya, ‘Umar tengah berusia dua puluh tujuh. Sebagaimana pembesar Quraisy lainnya. ‘Umar mengganggap seruan kenabian itu sebagai bid‘ah dan kegilaan yang menentang kepercayaan agama nenek moyang mereka. Muhammad dianggap tak lebih sebagai kahin, dukun, dan penyair gila yang sedang mencari sensasi dan popularitas.

Maka tak mengherankan jika pada masa awal dakwah, ‘Umar sangat membenci dan memusuhi Muhammad serta para pengikutnya. Kebencian dan amarah ‘Umar memuncak ketika beberapa kerabat dan budak perempuannya mengikuti seruan Muhammad dan memeluk Islam.

Labinah, budak perempuan ‘Umar yang memeluk Islam itu, mendapat perlakuan kasar dari tuannya. ‘Umar menghajar Labinan habis-habisan sampai ia sendiri merasa keletihan. “Labinah! Tunggu, aku mengambil napas dulu, dan aku akan memukulmu lagi,” seru ‘Umar.

Amarah ‘Umar tak surut dengan hanya menghajar Labinah. Ia juga hendak meneror setiap pengikut Muhammad yang ia temui. Keluarlah ‘Umar sambil menghunus pedang. Ia ingin menemui Muhammad dan bermaksud menantang sahabat-sahabatnya. Orang-orang ketakutan melihatnya. Mereka memberi tahu bahwa Muhammad dan sahabatnya tengah berkumpul di sebuah rumah di bukit Shafa. Mereka sekitar empat puluh orang, lelaki dan perempuan.

Sebelum sampai ke rumah tersebut. ‘Umar berpapasan dengan Nu‘aim ibn ‘Abdullah. Nu‘aim yang melihat kerut-kerut gelap dan muram pada wajah ‘Umar bertanya; “Ada apa denganmu, ‘Umar?”

“Aku mencari dan menginginkan Muhammad, lelaki yang mencerai-beraikan turunan Quraisy, yang meruntuhkan impian mereka, menghilangkan agama leluhur mereka, menyerapahi tuhan-tuhan sesembahan mereka. Aku akan membunuh Muhammad,” jawab ‘Umar geram.

“Demi Allah, nafsumu telah menipu dirimu sendiri. Tidakkah kau melihat bahwa anak cucu Bani Manaf tidak akan meninggalkanmu begitu saja. Mereka masih ada di atas bumi ini. Lalu kau akan membunuh Muhammad, salah seorang cucu Bani Manaf itu? Tidakkah kau melihat sanak keluargamu sendiri, dan kepada merekalah seharusnya kau tegakkan perkaramu itu?”

Sejenak ‘Umar terkesiap.

“Siapa yang kau maksud dari sanak keluargaku?” tanya ‘Umar.

“Anak pamanmu, Sa‘d ibn Zaid, dan saudari kandungmu, Fathimah. Demi Allah, keduanya telah memeluk Islam dan mengikuti ajaran agama yang dibawa Muhammad. Temuilah keduanya,” seru Nu‘aim.

‘Umar terperangah. Ia tidak percaya bahwa sepupu dan adik kandungnya telah menjadi pengikut Muhammad. Tanpa pikir panjang, ‘Umar pulang. Ia mencari Fathimah. Fathimah tengah bersama Sa‘d dan Khabbab ibn al-Art. Mereka tengah membawa lembaran-lembaran al-Qur’ān. Khabbab sedang membacakan surah Thaha di hadapan keduanya. Ketika mengetahui ‘Umar datang, Khabbab bersembunyi ke samping rumah. Fathimah mengambil lembaran-lembaran suci itu dan menyembunyikanya di bawah pahanya. ‘Umar sebenarnya telah mendengar lantunan ayat al-Qur’ān yang dibacakan Khabbab itu.

“Suara apa yang baru saja aku dengar?” tanya ‘Umar.

“Kami tidak mendengar apa-apa,” jawab keduanya

“Tidak, aku mendengarnya. Jangan sembunyikan apa pun dariku. Demi Tuhan, aku mendengar kabar jika kalian berdua telah mengikuti ajaran Muhammad dan mengingkari ajaran leluhur kita,” kata ‘Umar.

‘Umar lalu mendekati sepupunya, Sa‘d ibn Zaid, yang juga suami adiknya. Sa‘d dipukul hingga terpelanting.

“‘Umar!” seru Fathimah sambil berdiri untuk melindungi dan memeluk suaminya.

‘Umar lantas memukul Fathimah dan mencampakkannya.

“Ya! Kami berdua telah memeluk agama Islam dan beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. ‘Umar, lakukan saja apa yang kau mau. Islam tetap tidak akan pernah lepas dari hati kami,” tegas Fathimah.

‘Umar tertegun mendengar kata-kata Fathimah. Ketika melihat darah bercucuran dari tubuh adiknya itu, ia menyesali perbuatannya dan menahan gejolak amarahnya.

“Mana lembaran-lembaran yang tadi kalian baca. Aku ingin mengerti apa yang telah dibawa Muhammad,” kata ‘Umar. Kali ini suaranya mulai melunak.

“Tidak. Kami takut engkau akan merusak lembaran-lembaran itu,” kata Fathimah.

“Jangan takut!” Aku tidak akan merobeknya. Aku bersumpah akan mengembalikan lembaran itu setelah aku baca.”

Ketika ‘Umar hendak mengambil dan membaca lembaran itu. Fathimah berkata: “Saudaraku! Engkau dalam keadaan tidak suci atas kemusyrikan dan kekafiranmu.  Dan tidaklah menyentuh lembaran itu kecuali orang-orang yang tersucikan.”

Setelah ‘Umar melakukan mandi besar, Fathimah memberikan lembaran al-Qur’an itu. Di lembaran tersebut tertulis surah Thaha. ‘Umar yang cakap dalam susastra ‘Arab pun membacanya dengan saksama. “Alangkah eloknya kalimat-kalimat ini, betapa mulianya ajaran-ajaran yang dikandungnya. Sungguh, tak ada manusia yang mampu membuat kalam seiindah ini,” tutur ‘Umar setelah hanyut dalam bacaannya.

Mendengar ‘Umar berkata demikian, Khabbab yang semula bersembunyi keluar dan berkata: “Demi Allah, wahai ‘Umar, sesungguhnya aku sangat berharap engkaulah lelaki yang dimaksud dalam doa Rasulullah. Kemarin aku mendengar Muhammad berdoa: “Ya Allah, muliakanlah Islam dengan salah seorang dari dua lelaki ini, al-‘Umar al-Hakam ibn Hisyam atau ‘Umar ibn Khaththab.”

“Khabbab, antar aku menemui Muhammad. Aku ingin memeluk Islam di hadapannya,” kata ‘Umar.

“Muhammad berada di sebuah rumah di bukit Shafa bersama beberapa sahabatnya,” jawab Khabbab.

‘Umar mengambil pedangnya dan menyarungkannya. Ia beranjak menuju Rasulullah yang sedang bersama pamannya, Hamzah, Abu Bakar, ‘Ali ibn Abi Thalib, serta beberapa sahabat di rumah pengungsian Arqam (Bait al-Arqam) di bukit Shafa.

‘Umar mengetuk pintu. Hamzah bangkit melihat dari celah pintu. ‘Umar berdiri dengan menjinjing pedang. Hamzah kembali menuju Rasulullah dalam keadaan terkejut.

“Wahai Rasulullah, ‘Umar ibn Khaththab datang sambil menggenggam pedang,” kata Hamzah.

Rasulullah berkata: “Izinkan dia masuk. Bila bermaksud baik, kita akan menyambutnya. Bila bermaksud buruk, kita akan memenggalnya dengan pedangnya sendiri.

Hamzah membukakan pintu dan mempersilakan ‘Umar masuk. Rasulullah bangkit mendekati ‘Umar. “Ada apa, putra Khaththab?” tanya Rasulullah. “Demi Allah, aku tidak akan melihat kau menghentikan ulahmu hingga Allah menurunkan petaka kepadamu,” lanjut Rasul.

“Wahai Muhammad, aku datang untuk beriman kepada Allah, juga kepada rasul-Nya, dan kepada ajaran yang ia bawa dari-Nya,” jawab ‘Umar.

Rasulullah langsung bertakbir dan diikuti para sahabat. Takbir menggetarkan rumah Arqam. Seluruh sahabat di rumah itu mengetahui bahwa ‘Umar telah memeluk Islam. Mereka semua bahagia. (71)

Peristiwa itu terjadi tiga hari setelah Hamzah memeluk Islam, pada suatu hari di bulan Dzulhijjah tahun ke-6 kenabian. ‘Umar tercatat sebagai orang ke-40 yang memeluk Islam.

Karena masih sangat sedikit, umat Islam berdakwah secara sembunyi-sembunyi. Mereka tak berani menampakkan kemuslimannya. ‘Umarlah orang pertama yang berani berdakwah dan mengumumkan keislamannya secara terang-terangan.

Keesokan hari setelah menyatakan keislamannya, ‘Umar mendatangi rumah Abu Jahal – seorang pembesar Quraisy yang dikenal sebagai penentang utama ajaran Muhammad. ‘Umar berkata kepada Abu Jahal: “Aku datang menemuimu untuk memberi tahu bahwa aku sudah beriman kepada Allah dan Muhammad, juga apa yang dibawanya.”

Abu Jahal naik pitam mendengarnya. Ia menyerapahi ‘Umar habis-habisan. “Celaka, laknat leluhur dan dewa-dewa ‘Arab untukmu, ‘Umar!”

‘Abdullah, putra ‘Umar, bercerita tentang keislaman sang ayah: ketika memeluk Islam, ‘Umar berkata: “Siapa di antara orang-orang Quraisy yang paling bagus dan tepercaya dalam berbicara, juga yang paling cepat menyampaikan berita?” Lalu dikatakan kepada ‘Umar: “Jamil ibn Mu‘ammar al-Jamhi.” Esoknya aku mengikuti jejak Ayah dan melihat apa yang dilakukannya. Waktu itu aku masih kecil tapi telah bisa memahami apa yang aku lihat dengan baik.

Akhirnya Jamil datang. ‘Umar berkata kepadanya: “Jamil, engkau tentu sudah tahu bahwa aku telah memeluk Islam.” Jamil bergeming dan tidak menanggapi perkataan ‘Umar. Ia segera berdiri dan menyingsingkan kain jubahnya, sementara ‘Umar mengikutinya. Jamil lalu berjalan hingga terhenti di hadapan pintu Ka‘bah dan berteriak kencang: “Wahai seluruh orang Quraisy, ‘Umar putra Khaththab telah meninggalkan agama nenek moyangnya.”

Orang-orang Quraisy yang tengah berkerumun di pelataran Ka‘bah berhamburan ke arah Jamil dan ‘Umar. ‘Umar kemudian berkata di belakang Jamil: “Sungguh, lelaki ini telah berdusta! Sesungguhnya aku telah memeluk agama Islam dan aku telah bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah.”

Mendengar kata-kata ‘Umar, orang-orang Quraisy berontak. ‘Umar dan orang-orang Quraisy silih bertikai dengan sengit sampai matahari tiba di ubun-ubun kepala. ‘Umar kelelahan menghadapi banyaknya orang Quraisy yang menyerangnya. Ia lalu duduk, sementara mereka berdiri mengelilingi ‘Umar.

“Lakukanlah apa yang kalian kehendaki!” tegas ‘Umar.

Tiba-tiba datang seorang lelaki tua dari klan Quraisy, dari puak ‘Adiy ibn Ka‘ab. Ia berbaju putih bersulam. Rupanya ia tetua yang dihormati di kalangan Quraisy. Ia lalu memasuki kerumunan.

“Apa gerangan yang terjadi?” tanya lelaki tua itu.

“Demi Tuhan, ‘Umar telah meninggalkan agama nenek moyangnya,” kata salah seorang Quraisy.

“Lantas apa urusan kalian jika ia meninggalkan agama nenek moyangnya? Sungguh, jangan sekali-kali kalian mengira jika puak ‘Adiy ibn Ka‘b akan menyerahkan salah satu turunannya begitu saja? Tinggalkan lelaki ini,” kata lelaki tua itu sembari menunjuk ke arah ‘Umar.

‘Adulullah, putra ‘Umar, melanjutkan ceritanya: Setelah berhijrah, aku bertanya kepada ayahku: “Ayah, siapa gerangan lelaki tua yang menggertak orang-orang Quraisy yang memerangimu di Makkah tempo hari ketika engkau menyatakan keislamanmu?” ‘Umar berkata: “Dia al-‘Ash ibn Wa’il al-Sahami – ayah sahabat ‘Amr ibn al-‘Ash.”

Teror Quraisy kepada ‘Umar terus berlanjut. ‘Umar memilih berdiam di rumah menunggu suasana mereda. ‘Abdullah menuturkan: ‘Umar berdiam di rumah karena khawatir akan teror Quraisy. Lalu ada seseorang mengetuk pintu. Dia adalah al-‘Ash ibn Wa’il al-Sahami – lelaki tua yang tempo hari menyelamatkan ‘Umar. Al-‘Ash adalah puak Sahm, sekutu puak ‘Umar sejak masa lampau. ‘Umar membukakan pintu untuknya dan menyambut kedatangannya.

‘Umar, apa gerangan yang menimpamu?” tanya al-‘Ash.

“Sungguh, golonganmu akan membunuhku jika aku memeluk agama Islam,” kata ‘Umar.

“Tidak, tidak akan.”

“Aku lega dengan jawabanmu yang ku anggap jaminan.”

Ketika al-‘Ash keluar rumah, ‘Umar merasa mendapat jaminan keamanan. Di perjalanan pulang al-‘Ash bertemu dengan segerombolan orang yang tengah tersulut amarah.

“Mau ke mana kalian?” tanya al-‘Ash.

“Kami hendak mencari ‘Umar putra Khaththab yang telah meninggalkan agama leluhur kami,” kata mereka.

“Lantas mengapa jika dia meninggalkan agama leluhur kalian?”

Karena merasa segan dengan al-‘Ash yang menunjukkan pembelaan kepada ‘Umar, gerombolan itu pun bubar.

 

Catatan:


  1. 7). Ibn Ishaq, Sīrah, Ibn Sa‘d, Thabaqāt (3/267/269), juga Abu Nu‘aim dalam al-Ḥilyah (1/40). 

Bagikan:

Sang ‘Alim Rabbani

(Bagian 2 dari 2)

 

Ketajaman pikiran dan keluasan ilmunya disempurnakan dengan kecakapannya mengungkapkan pikiran dalam rangkaian kata-kata yang indah. Setiap ceramah dan nasihatnya disampaikan dengan fasih dan memikat. Orang-orang tertunduk khusyu‘ mendengarkan khutbah dan ceramahnya. Mereka menangis saat ‘Ali menangis dan mengerut tertunduk saat ‘Ali menyampaikan nasihat yang keras.

Pengetahuan dan pemahamannya bagaikan samudra yang dalam. Ia ungkapkan pemikirannya dengan jelas dan ringkas. Ia perhatikan setiap lafal yang diucapkan dan setiap kalimat yang dikatakan sehingga semua ucapannya memikat pendengaran setiap orang. Ia gambarkan setiap masalah dengan jelas dan tertata. Ia sampaikan segala nasihat dan peringatan dengan gaya bahasa yang indah serta penuturan yang memikat. Sungguh tidak ada orang yang dapat menandingi kecerdasan dan kefasihan bicaranya.

Suatu ketika, ‘Ali ibn Abi Thalib berkata dengan suara yang lantang di hadapan orang-orang: “Pelajarilah ilmu, niscaya kau dikenal dengannya. Amalkan ilmumu, pasti kau menjadi ahli amal. Kelak, akan datang suatu zaman, yang pada saat itu sembilan dari sepuluh orangnya mengingkari kebenaran. Hanya orang yang bertobat dan tunduklah yang akan selamat dari zaman itu. Merekalah pemimpin yang mendapat petunjuk. Merekalah pelita ilmu. Setiap langkah dan tindak mereka tak pernah tergesa atau sia-sia. Mereka juga tak banyak cakap dan menyia-nyiakan waktu…..

Ketahuilah, dunia ini mulai beranjak meninggalkan, sementara akhirat semakin dekat menghampiri. Setiap manusia punya keturunan. Jadilah keturunan pewaris akhirat, bukan pewaris dunia. Orang yang zuhud hanya mengambil secukupnya dari dunia. Mereka jadikan dunia sebagai hamparan yang sederhana. Bumi adalah pembaringan dan air wewangian mereka. Para pecinta akhirat akan menjauhi syahwat. Mereka yang takut neraka takkan melakukan segala yang diharamkan, dan mereka yang menghasratkan surga bergegas menetapi ketaatan. Para zahid menghadapi setiap musibah dengan tenang. Mereka jalani segala ujian dengan senang.

Ketahuilah, Allah memiliki hamba-hamba yang teramat dekat kepada-Nya. Mereka menghasratkan surga seakan-akan melihat para ahli surga sedang merasakan nikmat yang tak pernah lekang. Ketakutan akan neraka begitu nyata, seakan-akan mereka melihat para penghuninya yang sedang disiksa akibat kejahatan mereka. Hati mereka terjaga dalam ketenangan, jiwa mereka tersucikan, dan hasrat mereka dikendalikan. Mereka bersabar jalani hari-hari dunia yang hanya sekejap demi istirahat yang panjang di akhirat. Ketika malam datang, mereka berdiri khusyu‘ dalam shalat disertai deraian air mata yang mengalir basahi pipi. Mereka hadapkan wajah dengan khusyu‘ dan tunduk memohon kepada Allah. Ketika siang menjelang, mereka tampil sebagai hamba-hamba yang lembut dan penuh kasih. Dalam setiap keadaan mereka selalu menjaga ketakwaan bagaikan pekerja yang terus diawasi tuannya....”

Kata-kata ‘Ali yang sarat kebijaksanaan itu terus meluncur hingga akhirnya ia berkata: “Carilah keridaan karena setiap kaum tidak terbebas dari cela, dan bersiaplah karena kaum ini tengah menghadapi perkara yang besar.

Dalam kesempatan lain ia berkhutbah yang dikenal dengan Khutbah Gharra’. Ia berkata: “Segala puji bagi Allah yang Maha Luhur dengan segala kekuatan-Nya dan yang Maha Kasih dengan segala anugerah-Nya. Dia-lah pemberi segala nikmat dan keutamaan, penyingkap segala masalah dan kesulitan. Aku memuji-Nya dengan seluruh kelembutan dan kemuliaan-Nya. Aku memujanya atas segala kesempurnaan nikmat-Nya. Aku beriman kepada-Nya karena Dia-lah yang Maha Awal dan Maha Tampak. Aku memohon petunjuk-Nya karena Dia-lah yang Maha Dekat dan Maha Memberi Petunjuk. Aku memohon pertolongan kepada-Nya yang Maha Kuasa dan Maha Perkasa. Aku bertawakkal kepada-Nya yang Maha Mencukupi dan Maha Menolong.

Aku bersaksi bahwa Muhammad s.a.w. adalah hamba dan utusan-Nya, yang diutus untuk menyampaikan perintah-Nya, menegakkan hujjah-Nya atas seluruh makhluk, dan menegaskan peringatan-Nya, Wahai hamba Allah, aku berwasiat agar kalian bertakwa kepada Allah yang telah menunjukkan berbagai perumpamaan. Dia telah menetapkan batas waktu untuk kalian, memberi kalian pakaian kemuliaan, dan mengangkat derajat kalian. Bertakwalah kepada-Nya karena Dia meliputi kalian dengan perhitungan dan menjanjikan balasan yang setimpal kepada kalian…..

Barang siapa menjalankan syariat pasti mendapat nikmat. Barang siapa belajar niscaya akan mendapat pemahaman. Siapakah di antara kalian yang diberi penglihatan lalu melalaikan, dan diberi keselamatan lalu melupakan?! Kalian begitu lama abai dan lalai, sedangkan Dia telah memberi kalian nikmat yang begitu banyak dan sempurna. Kalian melupakan-Nya, sedangkan Dia telah memberi kalian peringatan yang tegas dan menjanjikan balasan yang jelas. Jauhilah dosa yang membinasakan. Hindarilah segala cela yang mencelakakan, dan jadilah orang yang memiliki penglihatan, pendengaran, kewarasan, dan kehidupan! Apakah kalian telah memiliki sesuatu untuk menyelamatkan dan membebaskan diri dari azab yang pedih? Apakah kalian memiliki tempat berlari dan menghindar, tempat menepi dan bersembunyi dari nestapa akhirat? Ke manakah kalian akan berlindung? Ke manakah kalian akan berlari?

‘Ali ibn Abi Thalib senantiasa mengingatkan umat akan hari akhir dan kematian yang mengintai perjalanan manusia. Pada suatu hari, seperti dikisahkan oleh Ashbagh ibn Nabatah, ia naik mimbar, kemudian memuji Allah, mengagungkan-Nya, dan berkata: “Wahai hamba Allah, tidak ada tempat berlari dari kematian. Jika kematian telah ditetapkan maka kalian akan direnggutnya. Jika kalian lari menghindari, ia akan mengejar. Maka, selamatkan diri kalian, selamatkan diri kalian. Bergegaslah, bergegaslah, karena di belakang kalian kematian mengejar dan akan menjebloskanmu ke dalam kuburan. Takutlah akan siksa kubur, kegelapannya, dan kegetirannya. Ketahuilah, kuburan adalah lubang dari lubang-lubang neraka, atau taman dari taman-taman surga. Setiap hari kuburan berkata sebanyak tiga kali: “Aku adalah rumah kegelapan, aku adalah rumah cacing dan belatung, aku adalah rumah ketakutan.” Ketahuilah, setelah masa kuburan ada suatu hari ketika anak kecil dimudakan dan orang tua dikembalikan ke masa muda, dan setiap yang hamil mengeluarkan kandungannya, dan kau melihat menusia seperti orang yang mabuk padahal mereka tidak mabuk, tetapi sesungguhnya siksa Allah itu sangatlah pedih. (411) Kemudian setelah masa itu ada masa yang lebih keras dan menyakitkan. Manusia menyaksikan neraka yang panasnya bergejolak; keraknya teramat dalam; tiang dan penyangganya adalah besi yang yang berpijar (memancarkan cahaya karena panas atau terbakar); air minumnya adalah cairan timah panas; penjaganya adalah malaikat yang tidak memiliki kasih-sayang....”

Kesedihan dan kegetiran memancar jelas dari wajah ‘Ali ibn Abi Thalib. Ia menangis tersedu-sedu. Semua orang menangis mendengar khutbahnya. Lalu ia melanjutkan kata-katanya: “Ketahuilah, manusia juga akan melihat surga yang luasnya seluas langit dan bumi, disediakan bagi orang yang bertakwa. Semoga Allah menjadikan diriku dan kalian di antara orang yang bertakwa, memberi kita balasan dan pahala, serta menjauhkan kita dari azab yang pedih.

Setiap kata-kata yang dilontarkan oleh ‘Ali ibn Abi Thalib terdengar jelas. Setiap kalimat terangkai dengan gaya bahasa yang indah memesona. Kata-kata yang meluncur dari lisannya seakan rangkaian mutiara berharga yang berhamburan lalu diambil dan disimpan oleh setiap orang.

Dalam sebuah kesempatan ia berkata: “Segala puji bagi Allah yang Maha Luhur dan Maha Suci yang tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan-Nya. Dia Maha Suci dan Maha Melampaui penjelasan manusia. Kemuliaan dan keagungan-Nya tampak pada segala keajaiban penciptaan dan pengaturan-Nya. Orang yang mau berpikir dan melihat pasti menyaksikan kemahakuasaan-Nya pada seluruh makhluk. Dia Maha Batin dengan kemuliaan dan kesucian-Nya. Dia Maha Suci dari pikiran orang-orang yang bimbang. Dia Maha Mengetahui tanpa perantara; dengan ilmu yang tanpa diraih atau diupayakan; Dia Maha Menentukan semua perkara tanpa keraguan; Di tidak disesatkan kegelapan dan Dia tidak membutuhkan cahaya; tidak dibimbangkan oleh malam dan tidak diarahkan oleh siang. Dia tak dapat dicerna penglihatan dan tidak diketahui melalui penuturan.” (422)

Amirul Mu’minin ‘Ali ibn Abi Thalib selalu memelihara rasa takutnya kepada Allah sehingga tampak jelas dari setiap tingkah, tindakan, dan kata-katanya. Pada suatu hari ia berkata: “Sesungguhnya dunia telah berpaling. Saat perpisahan semakin dekat. Sesungguhnya akhirat sangatlah dekat dan siap menyambut kedatangan kita. Hari ini akan segera berlalu. Kita jalani hari-hari dengan tenang sedangkan kematian mengejar di belakang. Barang siapa membangun harapannya hanya untuk hari ini maka segala amalnya sia-sia. Beramallah untuk Allah disertai kecintaan kepada-Nya dan takut akan azab-Nya. Orang yang mengharapkan surga tidak akan pernah tidur. Orang yang menghindari neraka tidak akan pernah lalai. Orang yang tidak mengutamakan kebenaran niscaya binasa oleh kebatilan. Dan barang siapa tidak dikukuhkan oleh hidayah niscaya hancur oleh kesesatan. Sesungguhnya kalian telah diperintahkan untuk berbekal dengan bekal yang baik. Wahai manusia, dunia adalah hidangan terbuka yang makan darinya orang yang baik maupun yang jahat, dan akhirat adalah janji yang benar yang berkuasa di dalamnya Hakim Yang Maha Agung. Sesungguhnya setan menjanjikan kefakiran dan memerintahkan kejahatan kepada kalian, sedangkan Allah menjanjikan ampunan dan keutamaan, dan Allah Maha Luas kasih-sayangNya dan Maha Mengetahui. Wahai manusia, perbaikilah amal kalian niscaya masa depan kalian akan terjaga dan terlindungi. Sesungguhnya Allah menjanjikan surga bagi siapa saja yang menaati-Nya dan menyiapkan neraka bagi siapa yang mengingkari-Nya. Api nereka selalu bergejolak dan siksanya tidaklah ringan. Ia tak dapat dipadamkan dan panasnya sangat membakar. Air minumnya adalah cairan timah panas. Di antara penghuninya adalah orang yang selalu mengikuti nafsu dan orang yang berpanjang angan.” (433).

Itulah beberapa khutbahnya yang indah, memikat, dan menggetarkan. Masih banyak khutbahnya yang lain seperti yang terdapat dalam Nahj al-Balāghah. (444)

 

Catatan:


  1. 41). Al-Ḥadīd: 2. 
  2. 42). Nahj al-Balāghah, hal. 386. 
  3. 43). Al-Bidāyah wa al-Nihāyah, jilid 8, hal. 8-10; lihat juga Nahj al-Balāghah, ibid
  4. 44). Kendati demikian, banyak khutbah yang terdapat dalam Nahj al-Balaghah merupakan khutbah yang tidak dapat disandarkan kepada ‘Ali ibn Abi Thalib, terutama khutbah yang berkaitan dengan fitnah. 

Bagikan:

Sang ‘Alim Rabbani

(Bagian 1 dari 2)

 

Ilmu berbisik kepada amal

Dan amal mesti menjawabnya

Jika tidak, ilmu menjadi sia-sia.

Penggalan syair itu diungkapkan oleh Sang Gerbang kota ilmu, ‘Ali ibn Abi Thalib. Umat bersepakat bahwa ‘Ali menyimpan khazanah pengetahuan yang sangat luas. Kedekatan dan pergaulannya bersama Nabi s.a.w. serta kecintaannya yang sangat besar kepada ilmu telah memberinya pengetahuan yang kaya dan berharga. Inilah keutamaannya yang paling cemerlang, nyaris tanpa banding. Semua orang mengenalnya sebagai sahabat yang berpengetahuan luas. Ia memiliki beragam pintu ilmu. ‘Ali juga punya semangat dan gairah yang tinngi untuk menuntut ilmu. Ia berkata: “Sepanjang hidupku bersama Rasulullah s.a.w., tidak pernah sekalipun mataku terpejam dan kepalaku terbaring tidur kecuali aku mengetahui pada hari itu apa yang diturunkan oleh Jibril a.s. tentang yang halal dan yang haram atau tentang yang sunat, atau kitab, atau perintah dan larangan, dan tentang siapakah ayat itu turun.

‘Ali mencapai keistimewaan dalam bidang ilmu karena dua sebab. Pertama, karena anugerah yang diberikan Allah kepadanya berupa akal yang cerdas dan lisan yang fasih. Ia pernah berkata: “Allah menganugerahiku akal yang cerdas dan lisan yang fasih.” Kedua, Nabi selalu mendorongnya untuk mencari ilmu. ‘Ali berkata: “Jika aku bertanya, aku pasti mendapatkan jawaban dan jika aku diam, beliau pasti mengajariku.” (291).

Kendati demikian, tetap saja ada sebagian orang yang menolak keutamaan ‘Ali ibn Abi Thalib dalam bidang ilmu dan pemahaman syariat, termasuk di antara mereka adalah kalangan Qadariyah dan Khawarij.

Umat, bahkan Nabi s.a.w. mengakui keluasan ilmu dan kecerdasan ‘Ali ibn Abi Thalib. Alangkah baik jika kita dengarkan nasihatnya tentang etika orang yang berilmu, ‘Ali r.a. berkata: “Pelajarilah ilmu, niscaya kau dikenal dengannya. Amalkan ilmumu, pasti aku menjadi ahli amal. Kelak, akan datang suatu zaman, yang pada saat itu sembilan dari sepuluh orangnya mengingkari kebenaran. Hanya orang yang bertobat dan tunduklah yang akan selamat dari zaman itu. Merekalah para pemimpin yang mendapat petunjuk. Merekalah pelita ilmu. Setiap langkah dan tindak mereka tak pernah tergesa atau sia-sia. Mereka juga tak banyak cakap dan menyia-nyiakan waktu.” (302).

Dalam kesempatan lain ia berkata: “Wahai orang yang berilmu, amalkanlah ilmu kalian karena seorang alim adalah yang mengetahui kemudian mengamalkan. Seorang alim adalah yang ilmunya bersesuaian dengan amalnya. Akan muncul kaum yang membawa ilmu namun tidak mengamalkannya; apa yang tersembunyi pada diri mereka bertolak belakang yang terlihat, ilmunya bertentangan dengan amalnya, mereka duduk saling berhadapan membangga-banggakan ilmunya seraya melecehkan orang lain. Akibatnya, setiap orang marah kepada teman semajelisnya dan meninggalkannya. Ketahuilah, amal mereka itu tidak akan naik kepada Allah Yang Maha Suci.” (313).

Kepada para pencari ilmu ia menyampaikan nasihatnya: “Seorang murid mesti menghormati dan menghargai guru. Tak pantas ia bebani seorang alim dengan banyak pertanyaan. Tak boleh ia memaksa ketika seorang alim enggan; tidak mendesaknya ketika ia malas, tidak menunjuknya dengan tanganmu, tidak menatapnya dengan pandanganmu, tidak bertanya di dalam majelisnya, tidak memohon apa yang tidak ada. Ketika seorang alim tidak hadir, berharaplah agar ia segera kembali dan terimalah dengan baik ketika ia kembali. Tidak patut mengatakan kepada seorang alim: “pendapat seseorang berbeda dengan pendapatmu.” Ia tidak boleh mencari-cari rahasianya, tidak bergibah tentangnya, tidak mengawasinya, baik di dalam maupun di luar majelis. Ia mesti mendoakan keselamatan untuknya. Ia harus menghormatinya dan duduk sopan di hadapannya. Jika seorang alim butuh sesuatu, bergegaslah melayaninya sehingga tidak didahului orang lain. Berusahalah untuk selalu di dekatnya. Seorang alim bagaikan setandan kurma yang hendak jatuh dan memberimu manfaat. Kedudukan seorang alim seperti orang yang berpuasa dan berjuang di jalan Allah, Jika seorang alim mati, terkoyaklah bendera Islam yang tidak bisa ditutupi hingga hari kiamat. Dan akan memintakan ampunan untuknya tujuh puluh ribu penduduk langit.” (324)

Dalam riwayat yang berbeda, ‘Ali berkata: “Jangan merasa puas berkawan dan menemaninya, karena ia bagaikan setandan kurma yang hendak jatuh dan memberimu manfaat.” (335).

Sepanjang hidupnya, ‘Ali ibn Abi Thalib selalu mencari pengetahuan, bertanya tentang apa yang tidak dipahaminya, dan tak melewatkan hari-harinya kosong dari pengetahuan baru. Karena itu, ia anjurkan setiap orang untuk bertanya tentang ilmu. Ia tidak menyukai orang yang bodoh tetapi tidak mau bertanya. ‘Ali berkata: “Janganlah salah seorang di antara kalian malu mencari tahu sesuatu yang tidak diketahuinya. Dan seorang yang bodoh tidak boleh merasa malu menanyakan apa yang tidak diketahuinya.” (346). Ia juga menasihati para pencari ilmu untuk saling berbagi pengetahuan dan saling mempelajari dengan orang lain. Ia berkata: “Kalian harus saling berbagi dan saling mempelajari hadits dan jangan membiarkannya terabaikan.” (357).

Ilmu pengetahuan memiliki kedudukan yang sangat penting pada diri ‘Ali ibn Abi Thalib. Ia menganggap ilmu dan pemahaman sebagai esksistensi kehidupan yang harus dimiliki setiap muslim. Kendati demikian, menurutnya, seorang tidak cukup hanya memiliki ilmu pengetahuan. Seorang alim, baginya, harus menjadi alim yang rabbani, alim yang mengenal Allah dan menjalankan perintah-perintahNya. Alim yang memenuhi hak-hak Tuhan dan hak-hak makhluk. ‘Ali ibn Abu Thalib selalu mengarahkan para ulama untuk menjadi ulama Rabbani. Ia katakan bahwa manusia terbagi ke dalam tiga golongan: alim rabbani, orang yang belajar di jalan keselamatan, dan orang lemah yang mengikuti setiap embusan angin dan bergerak ke mana pun angin bertiup. Mereka tidak menempuh jalan yang diterangi cahaya ilmu, dan tidak bersandar pada tiang serta pondasi yang kokoh.

Salah satu contoh mengenai keluasan ilmunya adalah ketika ia mendengar bahwa suatu kaum menolak bahwa Allah mengetahui segala sesuatu sejak azali. Ia terlihat sangat murka mendengar kabar itu dan langsung mencela mereka. Diriwayatkan dari Abu Sinan, dari al-Dhahhak, dari al-Nizal ibn Sirah (368) bahwa seseorang berkata kepada ‘Ali: “Ada suatu kaum yang mengatakan bahwa Allah tidak mengetahui apa yang terjadi hingga sesuatu itu terjadi.”

‘Ali r.a. berkata: “Celakalah mereka! Apa dasar ucapan mereka itu?

“Mereka menakwil ayat al-Qur’an “dan Kami pasti akan mengujimu hingga Kami mengetahui orang-orang yang berjihad (mujahidin) di antara kalian dan orang-orang yang sabar, dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) di antara kamu.” (379).

‘Ali r.a. berkata: “Barang siapa berbicara tanpa pengetahuan, ia akan celaka,” kemudian ia naik mimbar, memuji Allah, dan berkata: “Wahai manusia, pelajarilah ilmu dan amalkanlah. Barang siapa merasa kesulitan memahami al-Qur’an, bertanyalah kepadaku. Aku mendengar suatu kaum meyakini bahwa Allah tidak mengetahui apa yang terjadi hingga sesuatu itu terjadi. Mereka berkeyakinan seperti itu berdasarkan firman Allahdan Kami pasti akan mengujimu hingga Kami mengetahui orang-orang yang berjihad (mujahidin) di antara kalian dan orang-orang yang sabar….” (3810). Ketahuilah wahai manusia, sesungguhnya firman Allah s.w.t. hingga Kami mengetahui berarti hingga Kami melihat siapa orang yang berjihad dan bersabar atas ujian yang ditimpakan kepadanya dan apa yang didatangkan kepadanya dari apa yang Ku tetapkan atas dirinya.” (3911)

Riwayat ini menjelaskan dua hal. Pertama, kaum Qadariyah menjadikan ayat al-Qur’an itu sebagai dalil. Lahir ayat itu mengandung pemahaman yang samar sehingga dimaknai bahwa Allah tidak mengetahui apa yang terjadi hingga sesuatu itu terjadi. ‘Ali r.a. menolak pandangan seperti itu dengan argumen yang jelas dan pemahaman yang mendalam. Kedua, kaum Qadariyah pertama kali muncul pada masa ‘Ali r.a. dan ‘Ali melarang kaum muslim menyibukkan diri mereka untuk memikirkan persoalan Ilahi yang sudah pasti, apalagi memikirkan sifat-sifat Allah.

Suatu hari seorang laki-laki bertanya kepada ‘Ali di Masjid Kufah: “Wahai Amir-ul-Mu’minin, dapatkah engkau menggambarkan Allah sehingga kami lebih mencintainya?”

Mendengar pertanyaan itu ‘Ali marah dan berseru: “Ayo kita shalat berjamaah.

Usai shalat, ‘Ali r.a. naik mimbar, memuji kepada Allah, mengagungkan-Nya, lalu berkhutbah hingga sampai pada ucapannya: “…..bagaimana mungkin aku melakukan sesuatu yang bahkan para malaikat dan kelompok terdekat dengan Tuhan pun tidak mampu melakukannya. Mereka semata-mata memuliakan dan mengagungkan-Nya serta menyucikan-Nya. Kalangan terdekat di alam malakut-Nya hanya mengetahui sesuai dengan pengetahuan yang diberikan kepada mereka oleh Allah. Mereka adalah para malaikat yang disucikan. Ketika ditanya tentang sesuatu, mereka berkata: “Maha Suci Engkau, kami tidak memiliki pengetahuan kecuali apa yang Engkau ajarkan kepada kami, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana.”

Hai penanya, perhatikanlah sifat-sifatNya seperti yang digambarkan dalam al-Qur’an. Utamakan pemahaman yang kalian dapatkan dari Rasulullah s.a.w. dibanding pengetahuanmu. Sempurnakan pengetahuan itu dan mintalah cahaya hidayah-Nya. Semua itu merupakan nikmat dan hikmah yang diberikan kepadamu maka ambillah dan jadilah orang yang bersyukur. Serahkanlah kepada Allah Yang Maha Suci ketika kau mendengar apa yang dibisikkan setan mengenai sesuatu yang tidak ada dalam Kitab Allah, sunnah Nabi s.a.w., dan tidak diungkapkan oleh para imam hidayah. Dialah puncak segala pengetahuan. Itulah hak Allah yang harus kau penuhi.” (4012).

 

Catatan:


  1.  29). Fadhā’il al-Shaḥābah, jilid 2, hal. 647, dengan sanad yang shaḥīḥ
  2. 30). Riwayat Ahmad dalam az-Zuhd; Abu ‘Ubaidah al-Dinawari sebagaimana disebutkan dalam al-Kanz, jilid 5, hal. 229. 
  3. 31). Riwayat Ibn ‘Abdil Barr dalam al-‘Ilm
  4. 32). Ibn ‘Abdil Barr dalam al-‘Ilm; al-Khathib dalam al-Jāmi‘, juga terdapat dalam al-Kanz, jilid 5, hal. 242 dan al-Muntakhab, jilid 5, 229. 
  5. 33). Tadzkirah al-Sāmi‘, hal. 100. 
  6. 34). Mushannif ibn Abī Syaibah , jilid 13, hal. 284. 
  7. 35). Al-Jāmi‘ li Akhlāq al-Rāwī, jilid 1, hal. 236. 
  8. 36). Al-Nizal ibn Sirah al-Hilali, seorang penduduk Kufah yang dikenal tsiqat (dipercaya). Dikatakan bahwa ia punya sahabat yang meriwayatkan darinya al-Bukhari dan Muslim dalam at-Tamyīz, dan Abu Dawud, dan al-Nasa’i, dan ibn Majah. Lihat Taqrīb al-Tahdzīb, jilid 2, hal. 298. 
  9. 37). Muhammad: 31. 
  10. 38). Ibid
  11. 39). Jāmi‘ Bayān al-‘Ilm, hal. 184-185, bab Fī ibtidā’i al-‘ālim jalsā’ahu bi al-fā’idah. 
  12. 40). Ibn al-Wazir (Muhammad ibn al-Murtadha al-Yamani), ītsār al-ḥaqq ‘alā al-khalq fī radd al-khilāfāt ilā al-madzhab al-ḥaqq fī ushūl al-tawḥīd, hal. 93, Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, cetakan kedua, 1407/1987. 

Bagikan:

Keadilan Sang Khalifah.

 

Suatu hari, Amirul Mu’minin melihat baju zirahnya, yang telah lama hilang, ada pada seorang Nasrani. Ia tidak tahu, bagaimana baju zirahnya itu bisa berada di tangan Nasrani itu. Ia berusaha meminta baju zirahnya dan menjelaskan bahwa baju zirah itu miliknya. Namun, Nasrani itu enggan memberikan dan bersikukuh bahwa itu baju miliknya. Akhirnya, ‘Ali ibn Abi Thalib membawa laki-laki itu ke pengadilan. Qadhinya saat itu adalah Syarih. Kadi berkata kepada laki-laki Nasrani itu: “Apa pembelaanmu, atas apa yang dikatakan oleh Amirul Mu’minin?”

Nasrani itu berkata: “Baju zirah ini milikku. Amirul Mu’minin tidak berhak menuduhku.”

Syarih berpaling kepada ‘Ali dan berkata: “Wahai Amirul Mu’minin, apakah kau punya bukti?”

‘Ali tertawa dan berkata: “Ya, engkau benar Syarih, aku tidak punya bukti apa-apa.”

“Atau, adalah saksi yang mendukung tuduhanmu?”

“Ada, anakku al-Hasan.”

“Ia tidak dapat menjadi saksi bagimu.”

“Bukankah kau pernah mendengar sabda Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan oleh ‘Umar bahwa al-Hasan dan al-Husain adalah dua pemimpin pemuda ahli surga?”

“Meski begitu, tetap saja ia tidak berhak menjadi saksi untukmu.”

Akhirnya Syarih memutuskan bahwa baju zirah itu milik si Nasrani.

Laki-laki Nasrani itu mengambil baju zirah itu, lalu berjalan pulang ke rumahnya. Namun, belum lagi jauh, ia kembali menemui keduanya dan berkata: “Aku bersaksi bahwa hukum seperti ini adalah hukum para nabi. Amirul Mu’minin membawaku kepada hakim yang diangkat olehnya dan ternyata hakimnya itu menetapkan keputusan yang memberatkannya. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya. Baju zirah ini, demi Allah, adalah baju zirahmu, wahai Amirul Mu’minin. Aku mengikuti pasukan dan saat itu kau pergi ke Shiffin, dan aku mengambil beberapa barang dari kendaraanmu.”

‘Ali berkata: “Karena kau telah berislam, baju zirah ini untukmu.”

Laki-laki itu membawa baju zirahnya dengan senang. (261).

Kendati telah dibaiat dan ditetapkan sebagai khalifah, ‘Ali ibn Abi Thalib tidak pernah berlaku sewenang-wenang. Ia selalu menempatkan setiap urusan pada tempatnya dan mendelegasikan wewenang kepada orang yang tepat. Kasus baju zirah itu membuktikan keadilan ‘Ali. Ia tidak mau mencampuri atau memengaruhi keputusan qadhi pengadilan. Dan yang sangat menakjubkan, Syarih, yang menjadi qadhi saat itu, tidak merasa takut kepada Amirul Mu’minin dan tetap menjalankan tugasnya tanpa terpengaruh oleh kedudukan ‘Ali.

Dalam kasus lain. Ju‘dah ibn Hubairah menemui ‘Ali dan berkata: “wahai Amirul Mu’minin, dua laki-laki mendatangimu, kau lebih ku cintai dari salah satu di antara keduanya dibanding keluarganya dan hartanya. Dan laki-laki kedua, jika ia bisa membunuhmu, ia akan membunuhmu. Maka putuskanlah antara keduanya.”

‘Ali meninju muka laki-laki itu dan berkata: “Sungguh jika ini menjadi urusanku, aku akan melakukannya, tetapi ini adalah urusan Allah.”

Kedaulatan pemerintahan ‘Ali ibn Abi Thalib berdiri di atas landasan keadilan. Selama masa kekuasaannya, tidak pernah ada seorang pun yang dizalimi kemudian diabaikan atau tidak ditolong oleh penguasa. Khalifah senantiasa menjaga amanatnya dengan baik dan melindungi seluruh rakyatnya dari penindasan dan kezaliman.

Ketika memilih para qadhi yang dianggap layak memimpin lembaga peradilan di wilayah Islam, Khalifah ‘Ali turun langsung menguji mereka dan meneliti keadaan serta kecakapan mereka dalam bidang hukum. Ia juga memerhatikan akhlak dan perilaku keseharian mereka. Ia pernah berkata kepada seorang qadhi: “Apakah kau mengetahui ayat yang menasakh dan ayat yang dinasakh?”

Ia menjawab: “Tidak.”

‘Ali berkata: “Celakalah engkau dan kau akan mencelakakan orang lain.” (272).

Abu al-Aswad al-Du’ali pernah diangkat sebagai qadhi namun kemudian dipecat. Ia berkata kepada ‘Ali: “Mengapa engkau memecatku, sedangkan aku tidak berkhianat dan tidak berbuat salah?”

‘Ali r.a. menjawab: “Aku pernah melihatmu membentak-bentak dua orang yang bertikai.” (283).

Berikut ini beberapa orang qadhi yang diridhai oleh ‘Ali ibn Abi Thalib dan dipercayainya untuk memimpin lembaga peradilan:

1. Syarih ibn al-Harits yang menjadi qadhi di Kufah.

2. Abu Musa al-Asy‘ari yang telah dipercaya sebagai qadhi di Kufah sejak masa ‘Utsman ibn ‘Affan r.a.

3. ‘Ubaidullah ibn Mas‘ud yang menjadi walikota dan qadhi di Yaman.

4. ‘Utsman ibnu Hanif yang menjadi qadhi di Bashrah.

5. Qais ibn Sa‘d yang menjadi qadhi di Mesir.

6. Imarah ibn Syihab yang menjadi qadhi di Kufah.

7. Qatsam ibn al-‘Abbas yang menjadi qadhi di Madinah al-Munawwarah dan sejak 37 H. menjadi qadhi di Makkah dan Tha’if.

8. Ju‘dah ibn Hubairah al-Makhzumi, kemudian Khalid ibn Qurrah al-Yarbu‘i yang menjadi qadhi di Khurasan.

9. ‘Abdullah ibn ‘Abbas yang menjadi walikota Bashrah dan Abu al-Aswad al-Du’ali menjadi qadhinya.

10. Sa‘id ibn Namran al-Hamadani yang menjadi qadhi di Kufah.

11. ‘Ubaidah al-Salami Muhammad ibn Hamzah yang diangkat sebagai qadhi di Kufah setelah Sa‘id al-Hamadani dipecat.

12. Muhammad ibn Yazid ibn Khalidah al-Syaibani yang menjadi qadhi di Kufah.

 

Catatan:


  1. 26). Dalam sanadnya ada Jabir al-Ja‘fi yang dianggap dha‘īf
  2. 27). Sunan al-Baihaqī, jilid 10, hal. 117. 
  3. 28). Al-Mughnī, jilid 9, hal. 104. 

Bagikan:

Lewat ke baris perkakas