Sebuah Syair – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفَى نُوْرُ الْمُصْطَفَى مَلأَ الأَكْوَانْ حَبِيْبِيْ مُحَمَّدْ خَيْرِ الْمُرْسَلِينْ اللهُ الْجَلاَلْ أَعْطَاكَ الْجَمَالْ يَا شَمْسَ الْكَمَالْ يَا نُوْرَ الْعَينْ نُوْرُكَ الْوَضَّاحْ مَالِكُ الأَرْوَاحْ كَمْ مُحِبٍّ رَاحْ إِلَى الْحَرَمَينْ كَفَاكَ فَضْلاَ فِي الْعُلَى الأَعْلَى دَنَا فَتَدَلَّى قَابَ قَوْسَينْ يَا اللهُ يَا بَدِيْعْ بَلِّغْنَا جَمِيعْ حَضْرَةَ الشَّفِيْعْ خَيْرَ الثَّقَلَينْ يَا خَيْرَ مُعْطِيْ أَوْصِلْ صلاَتِيْ لِلسِّرِّ الذَّاتِيْ نُوْرِ الْكَوْنَينْ Duhai Baginda Rasūlullāh s.a.w. Sungguh cahayamu telah meliputi seluruh alam semesta Engkaulah Junjungan…

Keutamaan Merayakan Maulid Baginda Nabi Muhammad s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa (2/2)

Maka mereka semua, baik panitia yang bekerja keras untuk menyukseskan acara maulid, atau para donatur yang memberi infāq dengan ikhlas sukarela, ataupun yang datang meninggalkan segala urusan duniawinya, ataupun para panitia dan ibu-ibu/wanita yang membuat makanan/minuman di dalam rumahnya untuk menjamu tamu-tamu Rasūlullāh Muhammad s.a.w., semuanya tanpa terkecuali akan mendapati segala keistimewaan-keistimewaan dan keberkahan-keberkahan Maulid Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Sabda Nabi Muhammad s.a.w.: مَنْ عَظَّمَ مَوْلِدِيْ كُنْتُ شَفِيْعًا لَهُ

Himbauan Untuk Merayakan Maulid Baginda Nabi Muhammad s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa (1/2)

KEUTAMAAN MAULID BAGINDA NABI MUHAMMAD S.A.W. DAN HIMBAUAN BAGI UMAT ISLAM UNTUK MERAYAKANNYA.   Dengan adanya seluruh data-data yang konkret dan akurat tersebut di atas, maka perlu diketahui, bahwa sesungguhnya kelahiran Beliau Baginda Rasūlullāh s.a.w. adalah suatu nikmat yang paling agung yang Allah s.w.t. anugerahkan khusus untuk kita semua umat Islam. Berkat jasa-jasa Beliau semata, kita telah dipilih oleh Allah s.w.t. untuk mendapati berbagai limpahan Rahmat Belas Kasih Sayang Allah…

Janji Allah s.w.t Kepada Umat Nabi Muhammad s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa

JANJI ALLAH S.W.T. KEPADA UMAT NABI MUHAMMAD S.A.W. Dan sebagaimana juga yang telah disebutkan oleh syaikhu ibrāhīm-ul-bajūrī dalam kitābnya syarhu nazhami burdati lil-imāmi abi sa‘īd-il-bushīrī hal. 62 yang menerangkan Firman Qudsī Allah s.w.t. kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sebagai bisyārah (berita gembira) agung untuk umatnya أَنَا لَهُمْ مَا عَاشُوْا وَ أَنَا لَهُمْ إِذَا مَاتُوْا وَ أَنَا لَهُمْ فِي الْقُبُوْرِ وَ أَنَا لَهُمْ فِي النُّشُوْرِ Yang artinya kurang lebih: “(Berbahagialah engkau…

Gemuruh Tasbih Para Malaikat – Nur-ul-Mushthafa

GEMURUH TASBĪH PARA MALAIKAT Sesungguhnya dengan keagungan beliau Baginda Rasūlullāh Muhammad s.a.w. di sisi Allah s.w.t. maka Allah s.w.t. telah memerintahkan kepada para malaikat-Nya yang agung yakni Malaikat Jibrīl, Malaikat Muqarrabīn, Malaikat Karubiyyīn, Malaikat yang selalu mengelilingi ‘Arasy dan lainnya agar serentak berdiri pada saat detik-detik kelahiran Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dengan memanjatkan Tasbīh, Tamhīd, Tahlīl. Takbīr dan Istighfār kepada Allah s.w.t. Semua fenomena keajaiban-keajaiban agung yang terjadi pada saat…

Mandat Allah s.w.t Kepada Malaikak Jibril a.s. & Lahirnya Baginda Rasulullah s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa

MANDAT ALLAH S.W.T. KEPADA MALAIKAT JIBRĪL A.S. Selanjutnya, Allah s.w.t. limpahkan mandat khusus kepada Malaikat Jibrīl a.s. untuk mengemban tugas agung dalam momen yang paling agung dan bersejarah bagi seluruh makhluk Allah s.w.t. Firman Allah s.w.t. kepadanya: يَا جِبْرِيْلُ: صَفْ رَاخَ الأَرْوَاحِ فِيْ أَقْدَاحِ الشَّرَابِ يَا جِبْرِيْلُ: أُنْشُرْ سَجَدَاتِ الْقُرْبِ وَ الْوِصَالِ لِصَاحِبِ النُّوْرِ وَ الرِّفْعَةِ وَ الاِتَّصَالِ يَا جِبْرِيْلُ: مُرْ مَالِكًا أَنْ يَغْلِقَ أَبْوَابَ النِّيْرَانِ يَا جِبْرِيْلُ: قُلْ لِرِضْوَانٍ

Karamah-karamah Ibunda Rasulullah s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa (2/2)

Dan al-imām-ul-hāfizhu abul-fidā’-ibni katsīr dalam kitābnya al-bidāyatu wan-nihāyah juz 1 hal. 263 menyebutkan tentang ilham yang diberikan Allah s.w.t. kepada Ibunda tercinta Baginda Rasūlullāh s.a.w. Sayyidah Āminah binti Wahab: قَالَ الإِمَامُ ابْنُ كَثِيْرٍ فِي الْبِدَايَةِ وَ النِّهَايَةِ الْجُزْءُ الأَوَّلُ ص: 263 قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ: فَكَانَتْ آمِنَةُ أُمُّ رَسُوْلِ اللهِ (ص) تَحَدَّثَتْ أَنَّهَا أُتِبَتْ حِيْنَ حَمَلَتْ بِرَسُوْلِ اللهِ (ص) فَقِيْلَ لَهَا: إِنَّكِ قَدْ حَمَلْتِ بِسَّيِّدِ هذِهِ الأُمَّةِ – فَإِذَا وَقَعَ

Karamah-karamah Ibunda Rasulullah s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa (1/2)

KARAMAH-KARAMAH IBUNDA RASŪLULLĀH S.A.W. Dan sebagaimana yang disebutkan oleh syaikhu ahmad-ubnu zainī dahlān-il-hasanī dalam kitābnya as-sīrat-un-nabawiyyah juz 1 hal. 45: bahwa pada masa dikandungnya Baginda Nabi Muhammad s.a.w. oleh ibundanya adalah masa keemasan bagi suku Quraisy saat itu. Sebelumnya mereka dalam masa paceklik dan kesulitan bahan makanan yang luar biasa. Namun begitu Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sudah berada dalam kandungan ibundanya, seketika kondisi perekonomian berubah total 180 derajat. Rakyat Quraisy…

Kesucian Nasab & Perpindahan Nur Kepada Ibunda Rasulullah s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa

KESUCIAN NASAB BAGINDA NABI MUHAMMAD S.A.W. Kesucian nasab yang telah Allah s.w.t. jaga sejak Adam a.s. hingga Sayyidunā ‘Abdullāh tersebut, semata-mata adalah suatu penghormatan besar dari Allah s.w.t. dan Belas Kasih Sayang-Nya kepada Kekasih-Nya Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Semuanya melalui proses pernikahan Islami yang diridai Allah s.w.t. Sebagaimana yang disebutkan dalam Tafsīr Ibnu Katsīr juz 2 hal. 403: ذَكَرَ الإِمَامُ أَبُوْ الْفِدَاءِ إِسْمَاعِيْلُ ابْنُ كَثِيْرٍ فِي تَفْسِيْرِ ابْنِ كَثِيْرِ الْجُزْءُ

Keistimewaan Sayyidina ‘Abdullah – Nur-ul-Mushthafa

KEISTIMEWAAN SAYYIDINĀ ‘ABDULLĀH Sebagaimana yang telah diterangkan di kitāb Mudarrij-ush-shu‘ūd hal. 10 bahwa sesungguhnya Sayyidunā ‘Abdullāh ayahanda Baginda Nabi Muhammad s.a.w. adalah sangat cepat perkembangannya. Dalam jangka waktu sehari sudah seperti bayi usia satu bulan. Dan dalam jangka sebulan sudah seperti bayi berusia setahun. Sehingga hal itu menakjubkan semua orang, baik yang ada di perkotaan ataupun di pelosok desa yang paling dalam. Setiap orang yang memandang kepada beliau, selalu berdecak…