Hati Senang

001 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang   الْحَمْدُ للهِ الْقَوِيِّ سُلْطَانُهْ الْوَاضِحِ بُرْهَانُهْ الْمَبْسُوْطِ فِي الْوُجُوْدِ كَرَمُهُ وَ إِحْسَانُهْ تَعَالَى مَجْدُهُ وَ عَظُمَ شَأْنُهْ Segala puji bagi Allah yang amat teguh kekuasaan-Nya Amat jelas bukti-bukti kebenaran-Nya Terbentang luas kedermawanan dan kemurahan-Nya Maha Tinggi kemuliaan-Nya, Maha Agung kedudukan-Nya. خَلَقَ الْخَلَقَ لِحِكْمَةْ وَ طَوَى عَلَيْهَا عِلْمَهْ وَ بَسَطَ لَهُمْ فَائِضِ الْمِنَّةْ مَا جَرَتْ بِهِ فِيْ

00 Shalawat 1&2 – Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara)

سِمْطُ الدُّرَرِ فِيْ أَخْبَارِ مَوْلِدِ خَيْرِ الْبَشَرِ وَ مَا لَهُ مِنْ أَخْلَاقِ وَ أَوْصَافِ وَ سِيَرِ مِنْ أَنْفَاسِ قُطْبِ الْوُجُوْدِ سَيِّدِنَا وَ مَوْلَانَا الْإِمَامُ خَلِيْفَةُ خَيْرِ الْأَنَامِ الْإِنْسَانُ الْكَامِلُ الْمُوَصِّلُ الْوَاصِلُ الْعَارِفُ بِاللهِ   عَلِيُّ بْنُ مُحَمِّدِ بْنِ حُسَيْنِ الْحَبْشِيِّ قَدَّسَ اللهُ سِرَّهُ وَ نَفَعَنَا بِهِ آمِيْن   Simth-ud-Durar (Untaian Mutiara) Al-Ḥabīb al-Imām al-‘Allāmah ‘Alī bin Muḥammad Ḥusain al-Ḥabsy   الصّلَاةُ الْأُوْلَى Ash-shalāt-ul-ūlāيَا رَبِّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدْ مَا لَهَا

002 Orang Yang Pertama Merayakan Maulid Nabi S.A.W. – Wajibkah Memperingati Maulid Nabi S.A.W.?

Orang yang Pertama Merayakan Maulid Nabi s.a.w. Sebenarnya yang pertama merayakan atau memperingati maulid itu adalah orang yang kita peringati maulid (kelahiran)nya yaitu Nabi Muḥammad s.a.w. sendiri. Hal ini sebagaimana diriwayatkan dalam hadits shaḥīḥ riwayat Imām Muslim: “Ketika beliau ditanya tentang puasa beliau pada hari Senin, beliau berkata: “Itu adalah hari di mana aku dilahirkan.” Ini merupakan nash (dalil) yang paling shaḥīḥ dan paling jelas tentang peringatan maulid…

02-3 Kekeliruan Ijtihad Bukan Bid‘ah – Dalil Syar’i Maulid Nabi

Kekeliruan Ijtihad bukan Bid‘ah.   Kekeliruan dalam ijtihad bukanlah bid‘ah karena perbedaan pendapat kalangan ahl-ul-‘ilmi dalam ijtihad tidak membuat salah satu dari dua kubu sebagai ahli bid‘ah, bahkan bagi yang salah sekalipun, sebab Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Ketika hakim memutuskan sesuatu kemudian ia berijtihad dan ijtihadnya benar, ia mendapat dua pahala. Namun ketika ia memutuskan sesuatu lalu berijtihad dan ijtihadnya salah, ia mendapat satu pahala.” Allah s.w.t. tidak memberi…

03-1 Khaizuran Binti ‘Atha’ (W. 173 H.) & Akultursi Budaya Persia – Sejarah Maulid Nabi

Khaizurān Binti ‘Athā’ (W. 173 H.) dan Akultursi Budaya Persia.   Khaizurān adalah seorang wanita terpelajar. Namanya terukir dalam catatan sejarah. Kitab Tārīkh Baghdād, Tārīkh Thabarī, al-Bidāyatu wan-Nihāyah, al-Kāmilu fī Tārīkh, Syadzarāt Dzahab, al-Qāmūs-ul-Muḥīth menjadi sebagian kitab yang mengabadikan namanya. Semula, ia adalah seorang budak. Dia dibeli dan dimerdekakan oleh Khalīfah al-Mahdī bin Manshūr al-‘Abbās pada tahun 159 H. Khalīfah kemudian menikahinya. Khaizurān mempunyai paras jelita, menawan, berkharisma, cerdas, dan…

001-4 Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ “Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”   اَحْضِرُوْا قُلُوْبَكُمْ يَا مَعْشَرَ ذَوِي الْأَلْبَابِ * حَتَّى أَجْلُوَ لَكُمْ عَرَائِسَ مَعَانِيْ أَجَلِّ الْأَحْبَابِ * الْمَخْصُوْصِ بِأَشْرَفِ الْأَلْقَابِ * الرَّاقِيْ إِلَى حَضْرَةِ الْمَلِكِ الْوَهَّابِ * حَتَّى نَظَرَ إِلَى جَمَالِهِ بِلَا سِتْرٍ وَ لَا حِجَابٍ * فَلَمَّا آنَ أَوَانُ ظُهُوْرِ شَمْسِ الرِّسَالَةِ * فِيْ سَمَاءِ الْجَلَالَةِ * خَرَجَ بِهِ مَرْسُوْمُ الْجَلِيْلِ * لِنَقِيْبِ الْمَمْلَكَةِ

02-2 Klasifikasi & Generalisasi Bid‘ah – Dalil Syar’i Maulid Nabi

Klasifikasi dan Generalisasi Bid‘ah.   Pendapat di atas (yaitu bahwa bid‘ah ada yang ḥasanah dan ada yang dhalālah) sesungguhnya tidak berseberangan dengan pendapat yang menyatakan tidak ada bid‘ah hasanah dalam syari‘at. Sebab, yang dimaksud hadits tersebut dalam pandangan mereka, bahwa amal yang menyalahi dalil-dalil syar‘i tidak bisa dianggap baik. Demikian yang dinyatakan secara tegas oleh Ibnu Taimiyyah. Pernyataan Ibnu Taimiyyah dinukil di sini bukan untuk lebih mengedepankan pendapatnya atas pendapat…

001-3 Maulid ad-Diba’i – Terjemah Maulid Diba’

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَيْهِ “Ya Allah, limpahkanlah rahmat, salam dan berkah kepada Nabi.”   فَسُبْحَانَ مَنْ خَضَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ بِأَشْرِفِ الْمَنَاصِبِ وَ الْمَرَاتِبِ * أَحْمَدُهُ عَلَى مَا مَنَعَ مِنَ الْمَوَاهِبِ * وَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ رَبُّ الْمَشَارِقِ وَ الْمَغَارِبِ * وَ أَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ الْمَبْعُوْثُ إِلَى سَائِرِ الْأَعَاجِمِ وَ الْأَعَارِبِ * صَلَّى اللهُ

03-0 Perayaan Maulid Nabi Di Era Klasik – Sejarah Maulid Nabi

BAB III PERAYAAN MAULID NABI DI ERA KLASIK   Sejak abad kedua hijriah, kelahiran Nabi sudah dirayakan oleh masyarakat Muslim. Berdasarkan catatan Nūr-ud-Dīn ‘Alī dalam kitabnya Wafā’-ul-Wafā bi Akhbāri Dār-il-Mushthafā, (11) dikatakan bahwa Khaizurān (170 H./786 M.), ibu Amīr-ul-Mu’minīn Mūsā al-Hādī dan ar-Rasyīd, datang ke Madīnah dan memerintahkan penduduk mengadakan perayaan Maulid Nabi s.a.w. di Masjid Nabawi. Beliau kemudian ke Makkah dan memerintahkan agar penduduknya menyelenggarakan Maulid Nabi di rumah-rumah…
Lewat ke baris perkakas