Hati Senang

2-1 Allah Pemelihara Alam Raya – Rezeki Para Wali & Nabi

Allah Pemelihara Alam Raya فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُوْلٍ حَسَنٍ وَ أَنْبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنًا وَ كَفَّلَهَا زَكَرِيَّا كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيْهَا زَكَرِيَّا الْمِحْرَابَ وَجَدَ عِنْدَهَا رِزْقًا قَالَ يَا مَرْيَمُ أَنَّى لَكِ هذَا قَالَتْ هُوَ مِنْ عِنْدِ اللهِ إنَّ اللهَ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ “Maka Dia (Allah) menerimanya dengan penerimaan yang baik, membesarkannya dengan pertumbuhan yang baik dan menyerahkan pemeliharaannya kepada Zakariyyā. Setiap kali Zakariyyā masuk menemuinya di mihrab (kamar khusus ibadah), dia…

1 Asal Mula & Makna Rezeki – Rezeki Para Wali & Nabi

Satu PAHAM REZEKI YANG DIAJARKAN NABI Asal Mula dan Makna Rezeki Semua jenis benda, bahan dasar atau bahkan makhluk yang menjadi kebutuhan manusia – mulai dari tumbuhan, hewan, logam mulia, minyak tanah, gas alam dan sebagainya – hakikatnya adalah rezeki. Semua kekayaan alam yang tersimpan dalam perut bumi, di udara maupun di laut adalah rezeki atau juga dapat diistilahkan dengan harta. Sederhananya, rezeki adalah bahan pokok yang diciptakan Allah s.w.t.,…

005 Pendapat Ibnu Taimiyyah Tentang Masalah Maulid – Wajibkah Memperingati Maulid Nabi S.A.W.?

Pendapat Ibnu Taimiyyah Tentang Masalah Maulid Ibn Taymiyyah berkata: Sebagian orang mendapatkan pahala atas peringatan maulid, dan juga setiap hal yang baru yang dilakukan oleh sebagian orang, entah karena meniru orang-orang nasrani dalam peringatan kelahiran ‘Īsā a.s. atau karena kecintaandan penghormatan terhadap Nabi s.a.w. Allah akan memberi pahala kepada mereka atas rasa cinta dan kesungguhan tersebut bukan atas bid‘ah-bid‘ah yang dilakukan. Kemudian ia berkata lagi: Ketahuilah bahwa sebagian dari amal…

04 Ulasan as-Suyuthi tentang Maulid Nabi (2/2) – Dalil Syar’i Maulid Nabi

*** Tanggapan pernyataan al-Fākihānī di bagian kedua dan seterusnya: pernyataan tersebut memang benar, hanya saja larangan yang ada adalah disebabkan karena adalah hal-hal terlarang yang terdapat dalam perayaan Maulid, bukan dari sisi perkumpulan untuk memperlihatkan syiar Maulid. Lebih dari itu, jika hal-hal tersebut terjadi dan dilakukan saat Shalat Jum‘at tentu lebih tercela lagi. Hal serupa juga bisa kita lihat (dapat terjadi) saat shalat Tarawih di malam-malam bulan Ramadhān, lantas apakah…

04 Ulasan as-Suyuthi tentang Maulid Nabi (1/2) – Dalil Syar’i Maulid Nabi

Ulasan as-Suyuthi tentang Maulid Nabi Anjuran Menampakkan Rasa Senang Turunnya nikmat atau terhindar dari suatu musibah pada hari tertentu perlu disyukuri. Hari semacam ini terulang setiap tahunnya dan rasa syukur kepada Allah s.w.t. bisa dilakukan dengan berbagai bentuk ibadah seperti sujud syukur, puasa, sedekah, tilawah dan lainnya. Dan nikmat mana yang lebih agung dari kelahiran Nabi pembawa rahmat?! Anjuran Menampakkan Rasa Senang Mari kita belajar dari para ulama dan para…

03-14,15 Memuji Nabi s.a.w. Sesuatu yang Munkar? – Dalil Syar’i Maulid Nabi

Memuji Nabi s.a.w. Sesuatu yang Munkar? Melalui penjelasan di atas dapat diketahui, mereka yang menilai pujian untuk Nabi s.a.w. sebagai suatu kemungkaran berdasarkan hadits: “Jangan memujiku seperti kaum Nasrani memuji putra Maryam.” (24) mereka berpedoman pada hadits yang tidak pada tempatnya. Al-Ḥāfizh Ibnu Ḥajar menjelaskan dalam Fatḥ-ul-Bārī, ithrā’ adalah memuji secara batil. Bahkan andaipun ithrā’ diartikan sebagai pujian secara mutlak, toh lanjutan hadits menjelaskan dan membatasi larangan yang…

03-11,12,13 Senang atas Kelahiran Nabi adalah Perintah Ilahi – Dalil Syar’i Maulid Nabi

Senang atas Kelahiran Nabi adalah Perintah Ilahi. Senang atas kelahiran Nabi s.a.w. termasuk dalam pengertian menjalankan perintah Allah s.w.t.: قُلْ بِفَضْلِ اللهِ وَ بِرَحْمَتِهِ فَبِذلِكَ فَلْيَفْرَحُوْا هُوَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُوْنَ. “Katakanlah: “Dengan karunia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Karunia Allah dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.” (Qs. Yūnus: 58). As-Suyūthī menukil pendapat Ibnu ‘Abbās r.a., yang dimaksud “karunia” dalam ayat tersebut adalah…

03-8,9,10 Amaliyah Peringatan Maulid – Dalil Syar’i Maulid Nabi

Amaliyah Peringatan Maulid Al-Ḥāfizh Ibnu Ḥajar melanjutkan penjelasan sebelumnya seperti yang dinukil dari al-Ḥāwī (1/302): “Berkenaan dengan amalan-amalan yang dikerjakan saat Maulid, selayaknya terbatas pada hal-hal yang mencerminkan rasa syukur kepada Allah s.w.t. seperti tilawah, memberi makanan, sedekah, dan melantunkan pujian-pujian nabawi, dan syair-syair tentang zuhud. Hal-hal selebihnya, seperti adanya nyanyian, permainan, dan lainnya perlu diperhatikan: jika itu sesuatu yang mubāḥ dan mendatangkan kesenangan terkait dengan hari Maulid, sah-sah saja…

03-4,5,6,7 Nabi tidak Melakukan semua Perbuatan Mubah – Dalil Syar’i Maulid Nabi

Nabi tidak Melakukan semua Perbuatan Mubāḥ. Seluruh orang muslim mengetahui dengan pasti bahwa Nabi s.a.w. tidak melakukan segala yang mubāḥ, karena terlalu banyak hal-hal mubāḥ itu, mustahil seorang bisa merinci secara menyeluruh segala yang dilakukan. Nabi s.a.w. seorang yang zuhud dan sederhana, beliau melakukan perbuatan mubāḥ sebatas kebutuhan saja, selebihnya beliau tinggalkan. Sehingga, barang siapa mengklaim suatu perbuatan itu haram dengan alasan bahwa Nabi tidak melakukan, maka itu hanya klaim…
Lewat ke baris perkakas