skip to Main Content
Kalam – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-1

Kalam – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-1

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Kalām MATAN قَالَ الْمُصَنَّفُ: وَ هُوَ أُبُوْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مُحَمِّدِ بْنِ دَاوُدَ الصَّنْهَاجِيُّ الْمَعْرُوْفُ بِابْنِ آجُرُّوْمِ، وَ الْمَوْلُوْدُ فِيْ سَنَةِ 672، وَ الْمُتَوَفَّى فِيْ سَنَةِ 723 مِنَ الْهِجْرَةِ النُّبُوَّةِ ــــ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى ــــ قَالَ Penyusun kitab al-Ajurrumyyah, Abu ‘Abdillah Muhammad bin Muhammad bin Daud ash-Shahaji, yang terkenal dengan Ibnu Ajurrum yang lahir pada tahun 672 H, dan meninggal pada tahun 723 H. – semoga…

  • 07/26/2016
Jenis-jenis Kalam – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-2

Jenis-jenis Kalam – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-2

Dari Buku: Ilmu Nahwu Terjemah Tuhfat-us-Saniyah (Judul Asli: Tuḥfat-us-Saniyati Syarḥu Muqaddimat-il-Ajurrumiyyah) Oleh: Muhammad Muhyidin ‘Abdul Hamid Penerjemah: Muhammad Taqdir Penerbit: Media Hidayah   Jenis-jenis Kalam   MATAN وَ أَقْسَامُهُ ثَلَاثَةٌ: اِسْمٌ وَ فِعْلٌ وَ حَرْفٌ جَاءَ لِمَعْنًى “Al-Kalām terbagi menjadi tiga jenis, yaitu isim (kata benda), fi‘il (kata kerja), dan ḥarf (kata bantu) yang mengandungk makna.” SYARAH Setiap ungkapan atau kalimat yang digunakan oleh orang-orang ‘Arab – baik dalam pembicaraan…

  • 07/28/2016
Ciri-ciri Isim – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-3

Ciri-ciri Isim – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-3

Dari Buku: Ilmu Nahwu Terjemah Tuhfat-us-Saniyah (Judul Asli: Tuḥfat-us-Saniyati Syarḥu Muqaddimat-il-Ajurrumiyyah) Oleh: Muhammad Muhyidin ‘Abdul Hamid Penerjemah: Muhammad Taqdir Penerbit: Media Hidayah   Ciri-ciri Isim   MATAN فَالْاِسْمُ يُعْرَفُ بِالْخَفْضِ وَ التَّنْوِيْنِ وَ دُخُوْلِ الْأَلِفِ وَ اللَّامِ وَ حُرُوْفِ الْخَفْضِ وَ هِيَ مِنْ وَ إِلَى وَ عَنْ وَ عَلَى وَ فِيْ وَ رُبَّ وَ الْبَاءُ وَ الْكَافُ وَ اللَّامُ وَ حُرُوْفُ الْقَسَمِ وَ هِيَ الْوَاوُ وَ الْبَاءُ وَ التَّاءُ “Isim…

  • 08/02/2016
Ciri-ciri Fi’il (Kata Kerja) – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-4

Ciri-ciri Fi’il (Kata Kerja) – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-4

Ciri-ciri Fi‘il (Kata Kerja)   MATAN وَ الْفِعْلُ يُعْرَفُ بِقَدْ وَ السِّيْنِ وَ سُوْفَ وَ تَاءِ التَّأْنِيْثِ السَّاكِنَةِ “Ciri-ciri fi‘il adalah didahului oleh qad, huruf sīn, saufa, dan huruf tā’ yang di-sukūn dan menunjukkan perempuan sebagai pelakunya.” SYARAH Fi‘il dapat dibedakan dari isim dan ḥurūf melalui empat ciri. Setiap kita dapati salah satu ciri ini melekat pada satu kata, maka kata tersebut adalah sebuah fi‘il. Ciri-ciri tersebut adalah didahului dengan…

  • 08/04/2016
Huruf – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-5

Huruf – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 001-5

Huruf   MATAN وَ الْحَرْفُ مَا لَا يَصْلُحُ مَعَهُ دَلِيْلُ الْاِسْمِ وَ لَا دَلِيْلُ الْفِعْلِ “Ḥurūf adalah kata yang tidak bisa dimasuki oleh tanda-tanda isim maupun fi‘il.”   SYARAH Ciri yang dapat membedakan ḥurūf dengan isim dan fi‘il adalah ḥurūf tidak menerima satu pun dari berbagai ciri isim dan fi‘il yang telah disebutkan dan dijelaskan di atas. Contohnya adalah (مِنْ), (هَلْ), dan (لَمْ). Ketiga lafazh ini adalah ḥurūf, karena lafazh-lafazh…

  • 08/06/2016
Al-I’rab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-1

Al-I’rab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-1

Al-I'rab   MATAN   بَابُ الْإِعْرَابِ الْإِعْرَابُ هُوَ تَغْيِبْرُ أَوَاخِرِ الْكَلِمِ لاِخْتِلَافِ الْعَوَامِلِ الدَّاخِلَةِ عَلَيْهَا لَفْظًا أَوْ تَقْدِيْرًا. “(Bab I‘rāb). I‘rāb adalah perubahan pada akhir sebuah kata berdasarkan perbedaan ‘āmil (penyebab) yang masuk pada kata tersebut, baik perubahan secara lafazh maupun perkiraan.” SYARAH Kata i‘rāb memiliki dua makna: menurut etimologi (bahasa) dan terminolagi (istilah). Menurut etimologi, kata i‘rāb berarti (الْإِظْهَارُ) menampakkan dan (الْإِبَانَةُ) menerangkan. Misalnya dalam kalimat: (أَعْرَبْتُ عَمَّا فِيْ…

  • 08/13/2016
Macam-macam I‘rāb – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-2

Macam-macam I‘rāb – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-2

Macam-macam I‘rāb   MATAN   وَ أَقْسَامُهُ أَرْبَعَةٌ: رَفْعٌ وَ نَصْبٌ وَ خَفْضٌ وَ جَزْمٌ. فَلِلْأَسْمَاءِ مِنْ ذلِكَ الرَّفْعُ وَ النَّصْبُ وَ الْخَفْضُ وَ لَا جَزْمَ فِيْهَا وَ لِلْأَفْعَالِ مِنْ ذلِكَ الرَّفْعُ وَ النَّصْبُ وَ الْجَزْمُ وَ لَا خَفْضَ فِيْهَا. “I‘rāb terdiri dari empat macam: rafa‘, nashab, khafadh, dan jazm. Dari empat perubahan ini yang terjadi pada isim adalah rafa‘, nashab, dan khafadh, dan tidak ada jazm pada isim; sedangkan…

  • 08/24/2016
Mengenal Tanda-tanda I‘rāb – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-0

Mengenal Tanda-tanda I‘rāb – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-0

Mengenal Tanda-tanda I‘rāb   MATAN   بَابُ مَعْرِفَةِ عَلَامَاتِ الْإِعْرَابِ (Bab mengenal berbagai tanda i‘rāb)   لِلرَّفْعِ أَرْبَعُ عَلَامَةٍ الضَّمَّةُ وَ الْوَاوُ وَ الْأَلِفُ وَ النُّوْنُ “I‘rāb rafa‘ memiliki empat tanda, yaitu dhammah, wāwu, alif, dan nūn.”   SYARAH   Pembaca dapat mengetahui suatu kata marfū‘ atau bukan dari empat tanda berikut ini. Satu di antaranya adalah tanda yang asli yaitu dhammah, sedangkan tiga tanda lainnya adalah cabang dari tanda…

  • 08/26/2016
Dhammah Sebagai Tanda I‘rāb Rafa‘ – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-1

Dhammah Sebagai Tanda I‘rāb Rafa‘ – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-1

Dhammah Sebagai Tanda I‘rāb Rafa‘   فَأَمَّا الضَّمَّةُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلرَّفْعِ فِيْ أَرْبَعَةِ مَوَاضِعَ: فِي الْاِسْمِ الْمُفْرَدِ وَ جَمْعِ التَّكْسِيْرِ وَ جَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ وَ الْفِعْلِ الْمُضَارِعِ الَّذِيْ لَمْ يَتَّصِلْ بِآخِرِهِ شَيْءٌ. Dhammah menjadi tanda bagi i‘rāb rafa‘ pada empat tempat, yaitu isim mufrad, jam‘-ut-taksīr, jam‘-ul-mu’annats-is-sālim, dan fi‘il mudhāri‘ yang tidak bersambung dengan sesuatu apa pun di akhirnya. SYARAH Dhammah menjadi tanda bagi rafa‘-nya suatu kata pada empat tempat, yaitu…

  • 08/26/2016
Wāwu Sebagai Pengganti Dhammah – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-2

Wāwu Sebagai Pengganti Dhammah – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-2

Wāwu Sebagai Pengganti Dhammah MATAN وَ أَمَّا الْوَاوُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلرَّفْعِ فِيْ مَوْضِعَيْنِ فِيْ جَمْعِ الْمُذَكَّرِ السَّالِمِ وَ فِي الْأَسْمَاءِ الْخَمْسَةِ وَ هِيَ أَبُوْكَ وَ أَخُوْكَ وَ حَمُوْكَ وَ فُوْكَ وَ ذُوْ مَالٍ Adapun huruf wāwu, ia menjadi tanda bagi i‘rāb rafa‘ pada dua tempat yaitu pada jama‘ mudzakkar sālim dan pada asmā’-ul-khamsah, yaitu (أَبُوْكَ), (أَخُوْكَ), (حَمُوْكَ), (فُوْكَ), dan (ذُوْ مَالٍ). SYARAH Wāwu menjadi tanda bagi rafa‘-nya suatu kata pada…

  • 09/23/2016
Alif Sebagai Pengganti Dhammah – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-3

Alif Sebagai Pengganti Dhammah – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah 002-3-3

Alif Sebagai Pengganti Dhammah MATAN وَ أَمَّا الْأَلِفُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلرَّفْعِ فِيْ تَثْنِيَةِ الْأَسْمَاءِ خَاصَّةً Aadapun alif, ia menjadi tanda rafa‘ hanya pada isim tatsniyah SYARAH Alif menjadi tanda rafa‘-nya suatu kata pada satu tempat, yaitu pada isim mutsannā. Contoh: (حَضَرَ الصَّدِيْقَانِ) – Dua orang sahabat itu telah hadīr. (الصَّدِيْقَانِ) adalah isim mutsannā. Kata ini marfū‘ karena berkedudukan sebagai fā‘il, tanda rafa‘-nya adalah alif sebagai pengganti dhammah. Adapun nūn yang…

  • 12/17/2016
Back To Top