1-4 Penamaan Ilmu Ini Dengan Ilmu Tauhid – Kajian Tijan ad-Durari

4. Penamaan Ilmu Ini Dengan Ilmu Tauhid. Dalam setiap fan ilmu mempunyai nama, kenapa ilmu ini dikatakan ilmu tauhid atau ilmu kalam? Jawaban: Dinamakan ilmu tauhid karena pembahasan yang paling banyak dalam bab ini adalah tentang ke-Esa-an Allah s.w.t. Dan dinamakan ilmu kalam karena para ulama ahli tauhid sering membahas masalah kalam dan banyaknya perbedaan di dalamnya. Referensi: تحفة المريد. ص. 9: وَ اسْمُهُ عِلْمُ التَّوْحِيْدِ لِأَنَّ مَبْحَثُ الْوَحْدَانِيَّةِ أَشْهَرُ…

1-3 Pengertian Ilmu Tauhid – Kajian Tijan ad-Durari

3. Pengertian Ilmu Tauhid. Berbagai macam fan ilmu sangat beragam. Ada fan ilmu fiqh, ilmu ushul, ilmu tafsir, ilmu manthiq, ilmu tauhid, dan lain sebagainya. Masing-masing dari semuanya sangat penting dan mempunyai kedudukan dan peranan penting dalam ajaran Islam. Sebagai orang Islam yang terlebih dahulu harus dipahami adalah ilmu tauhid, apa pengertian dari ilmu tauhid? Jawaban: Ilmu tauhid adalah ilmu yang di dalamnya membahas akidah agama yang dihasilkan dengan akal.…

001-1 Macam-macam Puji – Kajian Tijan ad-Durari

PROBLEMATIKA   1. Macam-macam Puji. Seringkali kita dengar kalimat “segala puji bagi Allah s.w.t”. Sebenarnya ada berapakah puji itu dan apa saja macamnya? Jawaban: Ada 4, yakni: Puji qadīm ‘alā qadīm, puji qadīm ‘alā ḥādits, puji ḥādits ‘alā qadīm, dan puji ḥādits ‘alā ḥādits.   Referensi: كفاية العوام ص. 4: وَ أَنَّ أَقْسَامَ الْحَمْدِ أَرْبَعَةٌ: حَمْدُ قَدِيْمٍ لِقَدِيْمٍ وَ هُوَ حَمْدُ اللهِ نَفْسَهُ بِنَفْسِهِ أَزَلًا وَ حَمْدُ قَدِيْمٍ لِحَادِثٍ وَ

000 Muqaddimah – Kajian Tijan ad-Durari

BAB I PENDAHULUAN مُقَدِّمَةٌ MUQADDIMAH   الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ (وَ بَعْدُ) Segala puji (bagi) Allah s.w.t. Tuhan semesta alam, doa Shalawat serta Salam semoga senantiasa terlimpahkan kepada Rasūlullāh s.a.w., dan setelah itu. فَيَقُوْلُ فَقِيْرٌ رَحْمَةَ رَبِّهِ الْخَبِيْرِ الْبَصِيْرِ إِبْرَاهِيْمُ الْبَاجُوْرِيُّ ذُو التَّقْصِيْرِ. Berkatalah seseorang yang faqir dari Rahmat Tuhannya Yang Maha Waspada serta Maha Melihat, Ibrāhīm al-Bājūrī pemiliki sifat lalai. طَلَبَ مِنِّيْ

1-3 Hukum ‘Aqli – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

Hukum ‘Aqlī (Bagian 3 dari 3)   وَ قَوْلُهُ “وَ الْجَائِزُ مَا يَصِحُّ فِي الْعَقْلِ وُجُوْدُهُ وَ عَدَمُهُ” يَعْنِيْ أَيْضًا إِمَّا ضَرُوْرَةٌ وَ إِمَّا بَعْدَ سَبْقِ النَّظَرِ. Ungkapan Kitab Asal: “Jā’iz adalah hukum yang wujud dan tidaknya sah (tertashawwurkan) di dalam akal”, maksudnya adakalanya yang bersifat dharūrī maupun nazharī. فَمِثَـالُ الْأَوَّلِ اتِّصَافُ الْجِرْمِ بِخُصُوْصِ الْحَرَكَةِ مَثَلًا، فَإِنَّ الْعَقْلَ يُدْرِكُ ابْتِدَاءً صِحَّةَ وُجُوْدِهَا لِلْجِرْمِ وَ صِحَّةِ عَدَمِهَا لَهُ. Contoh yang pertama…

1-2 Hukum ‘Aqli – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

Hukum ‘Aqlī (Bagian 2 dari 3)   وَ أَمَّا الْحُكْمُ الْعَادِيُّ فَحَقِيْقَتُهُ إِثْبَاتُ الرَّبْطِ بَيْنَ أَمْرٍ وَ أَمْرٍ وُجُوْدًا أَوْ عَدَمًا بِوَاسِطَةِ تَكَرُّرِ الْقِرَانِ بَيْنَهُمَا عَلَى الْحِسِّ. Sementara hakikat hukum adat adalah menetapkan hubungan antara satu hal dengan hal lain dari sisi wujud dan ketiadaannya dengan perantara terulang-ulangnya kebersamaan di antara keduanya secara nyata. مِثَالُ ذلِكَ الْحُكْمُ عَلَى النَّارِ بِأَنَّهَا مُحْرِقَةٌ فِهذَا حُكْمٌ عَادِيٌّ، إِذْ مَعْنَاهُ أَنَّ الْإحْرَاقَ يَقْتَرِنُ بِمَسِّ

1-1 Hukum ‘Aqli – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

Hukum ‘Aqlī (Bagian 1 dari 3)   [صـــــ] (إِعْلَمْ أَنَّ الْحُكْمَ الْعَقْلِيَّ يَنْحَصِرُ فِيْ ثَلَاثَةِ أَقْسَامٍ: الْوُجُوْبُ، وَ الْاِتِحَالَةُ وَ الْجَوَازُ. فَالْوَاجِبُ مَا لَا يُتَصَوَّرُ فِي الْعَقْلِ عَدَمُهُ، وَ الْمُسْتِحِيْلُ مَا لَا يُتَصَوَّرُ فِي الْعَقْلِ وُجُوْدُهُ، وَ الْجَائِزُ مَا يَصُّ فِي الْعَقْلِ وُجُوْدُهُ وَ عَدَمُهُ). Ketahuilah, sungguh hukum ‘aqli terbatas dalam tiga bagian: wājib, mustaḥīl dan jā’iz. Wājib adalah hukum yang ketiadaannya tidak ter-tashawwur-kan di dalam akal; mustaḥīl adalah hukum…

000-3 Mukaddimah – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

Mukaddimah (Bagian 3) بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ   فَدُوْنَكَ أَيُّهَا الْمُتَعَطِّشُ لِلدُّخُوْلِ فِيْ زُمْرَةِ أَوْلِيَاءِ اللهِ تَعَالَى عَقِيْدَةً لَا يَعْدِلُ عَنْهَا بَعْدَ الْإِطِّلَاعِ عَلَيْهَا وَ الْاِحْتِيَاجِ إِلَى مَا فِيْهَا إِلَّا مَنْ هُوَ مِنَ الْمَحْرُوْمِيْنَ. Maka wahai para perindu masuk ke golongan auliyā’illāh ta‘ālā, ambillah kitab berjudul Akidah tersebut yang tidak akan berpindah darinya setelah menelaahnya dan membutuhkan materinya kecuali orang-orang yang terhalang. إِذْ لَا نَظِيْرَ لَهَا فِيْمَا عَلِمْتُ وَ هِيَ

000-2 Mukaddimah – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

Mukaddimah (Bagian 2) بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ   (وَ بَعْدُ): فَأَهَمُّ مَا يَشْتَغِلُ بِهِ الْعَاقِلُ اللَّبِيْبُ فِيْ هذَا الزَّمَانِ الصَّعْبِ أَنْ يَسْعَى فِيْمَا يَنْقُذُ بِهِ مَهْجَتُهُ مِنَ الْخُلُوْدِ فِي النَّارِ. Wa ba‘du, Hal terpenting yang harus dilakukan oleh orang berakal dan cerdas di zaman penuh kesulitan ini (masa hidup penulis, 832-895 H./1428-1490 M.) adalah mengejar hal yang dapat menyelamatkannya dari keabadian di neraka. وَ لَيْسَ ذلِكَ إِلَّا بِإِتْقَانِ عَقَائِدِ التَّوْحِيْدِ